Dialog Dengan Jin Muslim

oleh -916 Dilihat

Diterjemahkan dari :
Hiwar Shafiy maa Jiniy Muslim,
kar y a Muham m ad 'Isa Daw u d,
terbitan Dar Al-Funun Ii Ath-ThiWat
wa An-Nasyr wa At-Taghlif, Jedah, 1992
Penerjemah: Afif Muhammad dan H. Abdul Adhiem
Penyunting: Tim Redaksi Pustaka Hidayah Hak tejemahan dilindungi undang-undang All rights reserved
Cetakan Pe rtama, Syawwal 1 415/Maret 19 95
C e takan Kedua, Dz ul h i jj ah 1 4 15 /Mei 1995
C e tak a n Ke tiga, Shaf ar 1 4 1 6 /Ju l i 19 95
Cetakan Keempat, Rabi'al-Awwal 1416/Agustus 1995
Cetakan Kelima, Rabi
ats-Tsani 1416/September 1995
Cetakan Keenam, Rajab 1416/November 1995
Cetakan Ke tuj u h, Sy a’b a n 14 16/Jan u ari 1 9 96
Cetakan Kedelapan, Ramadhan 1416/Februari 1996
Cetakan Kesembilan, Rabi’al-Awwal 1417/Juli 1996
Cetakan Kesepuluh Rajab 1417/November 1996
Cetakan Kesebelas, Dzulqa’dah 1417/Maret 1997
Cetakan Kedua belas, Jumada ats-Tsaniyah 1418/Oktober 1997
Diterbitkan oleh PUSTAKA HIDAYAH
jl. Reren g Aduman is 31, Ban d un g 40123
Tel./Fax. (022) 2507582
Desain Sampul : Gus Ballon

ISI BUKU

MUKADIMAH ………………………………………………………………………………………. 9
TENTANG PENULIS…………………………………………………………………………. 13
TAMU KITA DALAM BUKU INI …………………………………………………….. 15
1. ALAM JIN………………………………………………………………………………. 17
DUNIA JIN: YANG TAMPAK DAN YANG TERSEMBUNYI ……. 19
Makna Jin dalam Bahasa Arab …………………………………………………………. 19
Awal Penciptaan Jin………………………………………………………………… 21
Materi Asal Penciptaan Jin ……………………………………………………… 22
Jin Tidak Lagi Berbentuk Api………………………………………………………….. 25
Disiksa dengan Api (Neraka)……………………………………………………………. 25
Jin Juga Ada yang Masuk Surga ………………………………………………………. 27
MUNGKINKAH MELIHAT JIN, DAN BAGAIMANA PULA CARANYA?…………………………………………………………………………………………… 29
Persepsi yang Keliru ……………………………………………………………….. 29
Bentuk dan Sosok Jin ……………………………………………………………… 30
Pada Prinsipnya, Jin Tidak Bisa Dilihat …………………………………….. 36
Penjelasan tentang Masalah Tersebut ………………………………………………. 38
Melihat Jin Ketika Dia Menampakkan Diri ……………………………………. 39
MELIHAT JIN LEWAT SIHIR ATAU DENGAN MEMINUM AIR SIHIR …………………………………………………………………………………………………….. 45
MELIHAT JIN KARENA KEMAUAN JIN ITU SENDIRI DlSERTAI ADANYA KONDISI-KONDISI YANG MEMUNGKIN-
KAN TERJADINYA HAL ITU………………………………………………………….. 51

2. KEHIDUPAN JIN ……………………………………………………………….. 57
BAGAIMANA JIN DAN SETAN HIDUP? ……………………………………… 59
Iblis Bukan Moyang Jin ………………………………………………………….. 59
Iblis Adalah Moyang Setan……………………………………….. 60
Kerajaan Iblis………………………………………………………………. 61
Jin Ada yang Berusia Ribuan Tahun ………………………………….. 64
TEMPAT HIDUP JIN, SETAN DAN IBLIS ………………………………….. 67
Jin Berada di Semua Tempat …………………………………………….. 67
Jin Berperadaban …………………………………………………………….. 68
Jin Muslim di Rumah Saya ……………………………………………….. 69
Setan-setan di Kerajaan Air dan Sungai-sungai……………………. 71
Hindarkan Adanya Patung dan Gambar Makhluk Bernyawa …. 72
Setan Menempati Tempat Tidur yang Kosong ……………………… 76
Setan-setan Gentayangan ………………………………………………….. 78
Setan di Lubang-lubang Kotoran ………………………………………… 80
Di Mana Iblis Berdiam . …………………………………………………….. 83
Kendaraan Setan dan Kapal Cahaya, dan Bukan Makhluk
Luar Angkasa…………………………………………………………………… 95
Makhluk Cerdas Selain Jin, Manusia dan Malaikat ……………… 96
Makhluk Luar Angkasa dan Sedikit Rahasia Tentangnya …….. 98
Menjelajah Segitiga Bermuda ………………………………………….. 106
Segitiga Formosa dan Kepemimpinan Ibis………………………….. 107

3. JIN: KEHIDUPAN, KEMAMPUAN, BENTUK DAN
JENISNYA …………………………………………………….. 113
PERKAWINANJIN ………………………………………………………………… 115
Kehamilan dan Melahirkan………………………………………………. 115
Perkawinan antara Jin dan Manusia ………………………………… 116
Bagaimana Jin dan Setan Menzinai Manusia…………………….. 117
Mukhannats Adalah Anak Jin atau Setan ………………………… 119

JENISJENIS JIN …………………………………………………………………
121
Kemampuan Menampakkan Diri dalam Bentuk Lain ………….. 124
Pasukan Jin Muslim di Afghanistan………………………………….. 128
Jin Pendamping (Qarin) dan Kebohongan Dunia tentang
Mendatangkan Arwah …………………………. 129
Jin Pendamping (Qarin) Nabi saw. Masih Hidup…………………. 130
Keajaiban Jin Pendamping (Qarin) Manusia ………………………. 132
Jin Mempunyai Jin Pendamping (Qarin) ………………………….. 134
Runtuhnya Anggapan tentang Menghadirkan Arwah ………….. 135

4. SIHIR, TUKANG SIHIR, DAN PENYUSUPAN JIN KE DALAM DIRI MANUSIA: ………………………………… 141
SIHIR: SESUATU YANG MESTI DIPERHATIKAN ……………………….. 143
Pengertian Sihir ………………………………………………………………………………….. 143
Bahaya Sihir………………………………………………………………………………………… 144
Ahli Sihir dalam Pandangan Islam …………………………………………………. 145
David Copperfield ……………………………………………………………………………….. 147
JENIS-JENIS SIHIR …………………………………………………………………………………….. 151
Jenis-Jenis Sihir yang Sangat Berbahaya …………………………… 152
Meneliti Sihir dan Adanya Jin dalam Tubuh ………………………. 154
Pengobatan Sihir yang Berkaitan dengan Hubungan Suami-Istri
………………………………………………………………………………………………………………..158
MASUKNYA JIN KE DALAM DIRI MANUSIA……………………………………….163
Sebab-sebab Dikuasainya Manusia oleh Jin…………………………………163
Mengusir atau Membunuh Jin………………………………………………………. 164
Nasihat Islami …………………………………………………………………………………………. 181
Selamat Jalan Saudaraku………………………………………………………………….182

5. MENCEGAH LEBIH BAIK DARIPADA MENGOBATI…
185
HAKIKAT YANG SEBENARNYA …………………………………………………………….. 187
PERLINDUNGAN DIRI DARI GANGGUAN JIN DAN SETAN
JAHAT …………………………………………………………………………………………………………………………………… 191
Memohon Perlindungan kepada Allah …………………………………………. 191
Dzikir kepada Allah adalah Benteng yang Tidak Dapat Di-
tembus oleh Jin maupun Setan…………………………………………………….. 193
Memohon Perlindungan dari Kejahatan Jin dan Manusia ……….. 193
Doa untuk Mengusir Setan dan Mendatangkan Malaikat ………… 194
Perlindungan dari Tipu-Muslihat Setan, Jin dan Ifrit .................. 194
Mengusir Setan dari Rumah.................................................................. 196
Agar Setan Tidak Mendekat................................................................... 198
Doa Memohon Keamanan dari Segala Macam Musibah............... 199

PENGAN TAR PE NERBIT EDISI INDONESIA

A l hamdulil lah, setel a h me ng al ami proses penerj emahan dan editing dengan seksama, akh i rn ya buku in i pun terbit . Seperti telah kami duga s e b e l u m n y a , buku i n i telah m e m p ero l eh apr e si asi yang hangat dar i masyarakat luas, dari semua kalangan. Sebelu m menerbitkannya, terlebih d ah u lu k a mi me ngkajinya secara detail, baik dari segi bobot isi, urgensi m a t e r i y a n g d i s a m p a i k a n , d i s a m p i n g j u g a d a y a t a r i k n y a u n t u k p a r a pembaca.
Ada beberapa alasan yang membuat buku ini memperoleh sorotan dan perhat i a n begi t u besar dari berbagai kal a ngan pem b aca. Pertama, buku ini tampak digarap secara serius oleh penulisnya, sehingga akurasinya sulit u n t u k d i ragukan. Cat a tan kak i y a ng m e ng h i asi buku i n i y a ng ji k a d i satu k a n a k an m e rupakan sebuah bu k u t e rsendi ri dapat m e njadi bu kt i ak an h al itu . Sehingg a, kalaupun dialog dalam buku in i dipandang kurang d a p a t d i p e r c a y a , m a k a buku i n i akan t e tap ber m anfaat sebagai rujukan i l mi a h y a n g b e rbobo t. K edua , buku in i b erb en tuk d ialog atau w aw an c ar a la ng sung an tar a sang penulis d en g an s u mb er in f o r ma s i t an g a n p e r t a ma . Buku i n i leb i h tep a t d i sebu t sebagai ungk ap an si j i n ten t ang d i r i n y a s e n d i r i . Ketiga , b uku i n i me n gungk ap b e rbag ai mister i b e sar dun i a yang sampai k i ni b e lu m terpeca hka n. Seb ag a i con t oh ad a l ah mis t er i Se g itiga Be rmu d a , S e g i tiga F o rmo s a , d a n ra ha si a ke he b a t a n pe si hi r bes a r D a vi d Copperfield.
Karen a kei s tim ewaan -k eistim ewaan itu lah mak a bu ku in i b a n y ak
' di l i ri k' ol e h pa r a pem b a j a k . K a re n a it u, kam i ber itahukan k e pada par a pem b aca ag ar berhati-hati dalam m e m b eli buku yang ba nyak dim i nati masyarakat, karena boleh jadi harga dapat lebih murah, tetapi kualitasnya j a u h d i b a w a h buku asl i n ya. K a mi me ng etahu i d e ngan p a st i b a hwa buku ini pun telah dibajak di beberapa kota besar di Indonesia.
Di atas semua kel e bi han y a ng dim i l i k i ol eh buku i n i , ada beberapa h a l yang m e sti d i jad i kan cat at an b a gi pem b aca. Yakn i , bahwa m a khl uk jin sebagaimana diungkapkan oleh Alquran dan riwayat-riwayat mempun yai karakteristik dan watak yang tak Jauh berbeda dari manusia. jin d a p a t m e lak u kan k e k e liru a n , b e rbo hong , m e n a mb ah d a n atau m e n gura ngi i n f o rm asi , at au b o l e h jadi i a m e m a ng ke k u r a nga n i n f o r m asi , seh i n g g a ap a-ap a yang disam p ai kann y a pun ti d a k 'm u t l a k ' ben a r. Seb a gai con t o h , pem b aca akan m e nem u kan penda pat ji n M u l i m i n i t e ntang m e n e mp e l d a n m e l e t a kkan gam b ar-g am bar da n pat u ng di dal a m rum a h, yang scdi ki t - ba ny ak m a si h d a pat di pe r d ebat ka n. P a da k e ny at a a n ny a, seb a g i an u l am a k i ta m e ngem ukak a n pendapat yang b e rb eda d e n g an pendapat Jin Muslim ini.
In il ah b e b e rap a h a l y a n g me st i d i p e rh a t ik an s e be lu m p e mb ac a laru t dan tenggelam dalam pesona keajaiban buku ini. Selamat membaca!

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih, Maha Penyayang.

MUKADIMAH

Tunduk kepada khayalan dan mengikatkan diri semata-mata pada kecenderungan akal, plus ketidaktahuan terhadap sesuatu yang tidak kita ketahui, adalah jalan menuju kesesatan, yang kadang-kadang seluruhnya, atau salah satu di antaranya, menyatu dalam diri seseorang. Yang demikian ini, cukup sudah sebagai jamin an bagi terjadinya kekeliruan persepsi, rusaknya akidah, dan terjadinya dekadensi.
Itu sebabny a, maka diturunkanlah akidah Islam y ang komp re-. hensif, me menuhi tu ntutan emosi dan rasio, mengajarkan k e p a da
manusia apa yang tidak mereka ketahui sebelumnya, dan mengeluark a n
mereka dari keg e lapan kebodohan , lalu meny inari jalan y a ng dilaluinya. Karena itu, barangsiapa mengikuti apa yang diajarkannya, melaksanakan perintah dan menjauhi larangannya, kemudian beriman kepada segala sesuatu yang disampaikan oleh Alquran, berarti dia telah memperoleh petunjuk, dilindungi dan dipenuhi segala kebutuhannya. D a n b a r an g si a p a me n y i mp a n g darin y a, berarti d ia tela h disesatk an setan: Barangsiapa tidak diberi cahaya oleh Allah, maka tidaklah dia mempunyai cahaya (petunjuk) sedikit pun (QS. An-Nur: 40).
Sepanjang jin merupakan makhluk y ang bersama-sama dengan kita menghuni planet bumi ini, atau dengan ungkapan yang lebih tegas "Kami (Allah) telah menempatkan mereka di bumi, " dan dia lebih dulu ada d ib an d ing manusia, lalu dalam bany ak hal dia juga bergaul dengan manusia, memiliki keinginan dan kemampuan memilih antara baik dan buruk, untuk kemudian melaksanakan salah satu di antara keduanya, dan sepanjang jin juga merupakan makhluk yang dikenai kewajiban beribadah oleh syariat, dan manusia baik yang Mukmin maupun non M u k m i n m e n g e t a h u i a d a n y a makhluk in i, maka wahy u terny a ta membatasi jalan kita untuk mengetahui alam gaib ini dari pandangan k i t a , s e k a l i p u n k a d a n g - k a d a n g k i ta b i sa merasak a n keh a dirannya. Sementara itu, Sunnah Nabi pun telah menjelaskan kepada kita secara

9
10 Dialog dengan jin Muslim

gamblang tentang hal-hal yang berkaitan dengan alam gaib tersebut, sehingga kita tidak tersesat dari jalan yang benar.
Dan ji ka o r an g- o r a n g n o n -M us l i m m e nis b at ka n ke pa da ji n be r b agai kemampuan yang sebenarnya tidak mereka miliki, seperti pengetahuan tentang yang gaib, maka yang demikian itu disebabkan karena k e b o d o h a n m e reka. Akan tet a pi bila ha l s e pert i it u ter j adi pa da se mentara kaum Muslim, maka ia merupakan sejenis syirik dan bukan karena kebodohan mereka.. Sebab, bertanya adalah kunci pengetahua n , d a n A l q u r a n y a n g dibaca d a n dideng ar pun telah me njelask a n bahwa tidak ad a y a ng dapat men g etahui y a ng gaib kecu ali Allah: Ketahuilah, sesungguhnya kepunyaan Allah semua yang ada di langit dan di bumi. Dan orang-orang yang menyeru sekutu-sekutu selain Allah, tidaklah mengikuti (suatu keyakinan), melainkan prasangka belaka, dan mereka hanyalah menduga-duga (QS. Yunus:
66).
*********
Su dah sejak lama , dan selama beb e rapa tahu n dalam usia say a, a l a m j in sangat menarik perhatian saya, ka rena adan y a bebe rapa peristiwa yang di situ beberapa jin terlibat.
Karena saya seorang Muslim, maka saya pun percaya pada adanya alam jin, berikut hal-hal yang berkaitan dengan mereka sebagaimana yang difirmankan Allah dan diberitakan oleh Nabi saw.
Hany a tinggal satu masalah y ang say a percay ai dalam keadaan sang at g oyah, atau deng an masih ad any a sesu atu y a ng mengg anjal dalam diri saya. Yakni, masalah masuknya jin ke dalam diri manusia. Hal itu sebenarnya tidak saya pungkiri. Sebab, Rasulullah yang ma
shum tel a h me mberitak anny a kep a da kita, dan se sud a h beliau hal itu disampaikan pula oleh para imam yang terpercaya, seperti Imam Ahmad bin Hanbal, Ibn Taimiyyah, Ibn Al-Qayyim, dan lain-lain. Akan tetapi karena ketidakmampuan saya untuk menangkap persoalan ini dan juga k aren a kedangkalan akal say a, sekalipun say a tetap mengimaniny a, ma k a y a n g b i s a sa ya la ku ka n ha n y al ah m e m oho n am p u n an ke p a da A lla h atas k e ku rang an dan k e terbatasan say a , d a n say a b e rlindung kepada-Nya dari godaan setan dan kehadirannya pada diri saya.

Sejalan dengan profesi saya sebagai seoran g wartawan di Su rat kabar Al-Akhbar sebelum ini, dan dengan keterlibatan saya di bidang dakwah, suatu hari yang ketika itu saya menjabat sebagai Pimpinan Masjid Al-Malik di Hadaiq AI-Qubbah, dan yang menjadi imam dan pengajarnya adalah Syaikh Abdul-Hamid Kisyik, yaitu salah seorang di antara guru- guru saya yang sangat saya hormati-terjadilah suatu peristiwa, di mana secara tiba-tiba datang menemui kami dua orang,
Mukadimah 11 yaitu gadis jin yang masuk ke dalam jasad gadis manusia. Kedua-duanya, jin dan gadis manusia yang disurupinya, sama-sama Muslimah. Penyusupan itu terjadi di depan mata saya, dalam sosok yang tidak saya ragukan sama sekali, dan hend akn y a orang-orang y a ng beriman mempercayai apa yang saya lihat itu. Gadis jin tersebut dapat menjelma
dalam berbagai bentuk, yakni memperlihatkan dirinya bukan dalam b en tu k aslin y a. Dia p a ndai berb ahasa Arab , dan nama n y a Georgina
Abdurrahman.
Sesud a h itu, d a lam wak tu y ang tid a k lama, datang pu la k e p ad a kami
seorang gadis berusia sekitar tujuh belas tahun disertai kedua orangtuanya. Begitu pintu ditutup, tiba-tiba gadis itu tertawa terbahak-
bahak, lalu menyambar-nyambar. Kedua orangtuanya, yang pada saat itu
berada dalam keadaan yang sangat tertekan, menceritakan bagaimana gadis tersebut kesurupan jin wanita yang kafir, bahkan ateis. Begitu kami
menyarankan untuk membaca ayat kursi, tiba-tiba gadis itu bergerak
sangat cepat ke sana kemari, dalam kekuatan yang tidak wajar. Dia memukul teralis yang terbuat dari besi dengan keras. Kami s e g e r a
me m b aca ayat kursi. Tiba-ti b a setan per e m puan y a ng m e ny e lu sup
d a lam tubuh g a dis itu, men gu c ap k a h su mp ah -serap ah d an kata-kata kotor y ang tidak pantas dikemukakan di sini. Kami terus membaca ayat kursi, sampai akhirnya gadis itu ambruk ke tanah seperti orang pingsan. Kami mengangkatnya dan memindahkannya ke dipan. Pada mulanya hal itu sangat sulit kami lakukan, karena tubuhnya mengejang-ngejang dan sulit digerakkan. Tetapi berkat pertolongan A l l a h, a k hi r n ya g a di s i t u sa da r . Ka n n m e m b a r i n g k a n n y a d i d i p a n , dengan tidak lupa menyelimuti kedua kakinya. Sesudah dia betul-betul sadar, kami menasihatinya agar selalu melaksanakan ajaran-ajaran Islam, melaksanakan perintahnya dan menjauhi segala hal yang dilarang oleh Rasulullah saw.
Sejak saat itu, pengalaman saya tentang dunia yang ganjil-ganjil t e r u s b ertamb ah , samp ai tingk at y a ng agaknya tid ak mu n gkin b i sa dibay a ngkan oleh p e mb aca y a ng budiman. Ak an tetapi sa ya mem -
batasinya pada pengetahuan semata-mata. Sebab, bersahabat dengan sesuatu yang tidak sejenis dengan Anda, sama sekali tidak akan mem- berikan kebaikan apa pun, kecuali bersahabat dengan malaikat yang Anda muliakan dengan amal saleh Anda dan selalu berzikir kepada Allah.
Sesudah saya ber-istikharah kepada Allah SWT untuk menulis buku t e n t a n g alam j i n , m a ka A lla h m e m b eri k an ke he n d a k -N ya se hi n g g a terjadilah hubungan antara saya dengan jin Muslim. Sebelumnya dia adalah kafir, kemudian Allah memuliakannya dengan Islam-melalui pertemuannya dengan saya yang terjadi berkali-kali dan dalam waktu
12 Dialog dengan Jin Muslim

yang cukup lama. Saya mohon maaf kepada pembaca bila di sini saya tidak me maparkan rahasia dan cara pertemuan kami . Sebab, hal itu m e r u pa k a n sa t u as pe k ya n g ti d a k m e mb e r i k a n ma n f a a t ke pa d a pembaca. Pada sisi lain, saya maksudkan agar saya tidak berbuat salah kepada orang yang saya cintai. Pada sisi yang ketiga, itu disebabkan karena moral seorang Muslim haruslah melindungi rahasia pihak lain, dan menganggapny a sebagai amana h, sepanjang y ang bersangkutan memintanya demikian. jin yang saya maksudkan di sini, berasal dari keluarga Konjur, dan memilih nama Mushthafa sesudah dia masuk Islam. Seluruh persoalannya sangat ganjil. Karena itu, bersangka-baik sajalah, dan jangan bertanya mengapa begitu.

Dalam berbagai pertemuan dan dialog yang terjadi antara saya dan kawan yang datang dari alam gaib tersebut, saya mengajukan ratusan pertanyaan. Saya mengajaknya berbincang-bincang tentang berbagai ma salah, b a hkan dia me nunjuk kan d i depan ma ta saya berb agai ke- ajaiban yang dikhususkan Allah bagi mereka dengan ilmunya. Sesudah dia yakin betul akan persahabatan kami, dia mengungkapkan kepada s ay a bany ak seka li hal y ang selama ini diyakini se cara keliru oleh manusia; termasuk hal-hal lain y ang ingin sekali saya gali dariny a, namun dia tidak bersedia mengungkapkannya. Kendati demikian, saya telah terlibat dengannya dalam berbagai persoalan yang mungkin tidak p e r n a h t e r l i n t a s dalam pik i ran pemb aca y a ng b udiman, y a ng say a ketahui melalui hubungan kami.

Hasilny a , terbitlah buku ini. Di dalam n y a termu a t p e ngaku an- pengakuan dari jin yang sudah masuk Islam, yang saya yakin merupak a n buku satu-satuny a dalam masalah ini, dan sama sek ali tidak bercorak taklid. I a me mua t, de ngan seb en ar-ben arny a, ta mb aha n tambahan y ang sesekali terlihat mengejutkan dan memb etulkan kons e p - k o n s e p y a n g selam a i n i ke li ru, da n m e m b anta h angga p a n - a ngg ap an y an g tend en sius. Say a me mohon kepada Allah agar buku ini bermanfaat bagi setiap Muslim, dan menjadi jalan hidayah bagi mereka yang sesat dan dimurkai Allah. Akhirnya, saya berharap semoga buku ini me miliki bobot dala m timbangan a mal saat la kelak dihadapkan kepada Allah Azza wa Jalla. Kepada-Nya saya bertawakal, dan kepadaNya pula saya mengembalikan persoalan.

Muhammad Isa Dawud

TENTANG PENULIS

MUHAMMAD ‘ISA DAWUD, lahir di bagian timur Ismailiyah, tahun
1957. Dibesarkan dan menempuh pendidikan di Kairo. Meraih gelar Lc. di bidang sastra dari Fakultas Bahasa-bahasa dan Studi Timur, Cairo University. Dia memulai karir profesionalnya di surat kabar Al Akhbar dan Akhbar Al-Yawm, sebagai redaktur dan editor, di samping terjun pula sebagai da'i.

Bekerja di surat kabar An-Nadwah Saudi Arabia, dan karirnya terus meningkat, sampai akhirnya dipercaya sebagai Direktur Umum surat kabar harian di Saudi, sekaligus sebagai Wakil Pimpinan Redaksi untuk ru b r ik Pemikiran dan Keb u d ay a an Islam, selain me ngepalai bag ian referensi (dan koreksi. Di samping itu, dia masih pula menjabat sebagai p e n a s i h a t b i d an g i n fo r ma s i kh u su s un tuk K e t u a Pu s at In fo r ma s i d i Makkah Al-Mukarramah.

Mu ham m a d I sa Daw u d m e nu li s , ra t u sa n m a kala h d a n ber b a g a i kajian dalam bidang agama, sastra, bahasa, sosial dan politik, yang dimuat dalam berbagai surat kabar dan majalah di Saudi Arabia dan Mesir. Kini dia a d alah a n ggota Persat ua n Wa rtawa n Mes ir, dan Organisasi Persuratkabaran Internasional (PIO). Sekarang sibuk mem- berikan ceramah ilmiah, pemikiran dan kebudayaan, dan menerbitkan beberapa karya khususnya di Mesir.

Isa Dawu d adalah o rang y an g yak in betu l bahwa sesuatu yang bersumber dari kalbu pasti akan sampai di kalbu pula. Sedangkan yang hany a berasal dari mu lut, pasti hany a masuk telinga kiri dan keluar dari telinga kanan.[]

TAMU KITA DALAM BUKU INI

Jin Muslim, berasal dari Bombai, India. Sebelumnya dia adalah jin kafir. Kemudian Allah memuliakannya dengan Islam dan memberinya petunjuk kepada keimanan. Dia selalu menekankan perbedaan besar antara Mukmin dan Muslim. Setiap Mukmin, pasti Muslim. Tetapi tidak setiap Muslim pasti Mukmin.
Jin Muslim ini berusia 180 tahun. Masuk-Islamnya jin ini merupakan suatu kemenangan. Sebab, bersama-sama dia telah masuk Islam pula sepuluh ribu jin, yang merupakan pengawal-pengawal dan pendampingnya. Jin kita ini adalah Pemimpin Besar, punya pengaruh dan berwibawa. Kita memohon kepada Allah SWT, semoga jin-jin yang lain juga mendapat petunjuk melalui dia, dan semoga pula Allah meneguhkan keimanan dan keislamannya.

D U N I A J I N :
YANG TAMPAK DAN YANG TERSEMBUNYI

Jinn adalah nama jenis, bentuk tunggalnya adalah jiniy, yang artinya yang tersembunyi", atau "yang tertutup", atau "yang tak terlihat". Hal i tu l ah y an g me mungk in kan kita u n tu k me ng aitkan n y a den g an sifa t y ang umu m "alam tersembuny i", sekalipun akidah Islam memaksudk an ny a d en gan makhluk -makhluk berakal, berkehendak, sadar dan p u n y a k e w a j i b a n , berjasad halus, d a n hid up bersam a-sam a kita di planet bumi ini.

Makna Jin dalam Bahasa Arab
Apabila para sarjana antropologi dan kebuday aan kuno menegaskan bahwa bahasa yang tercatat paling tua adalah Bahasa Sumeria, yang sejarahnya mengakar pada kira-kira 3500 tahun sebelum Masehi, yaitu m a s a y a n g dala m nisbatny a d e n g an sejarah u m u m manusia setara dengan lima detik, maka kita berpendapat bahwa Bahasa Arab adalah bahasa induk bagi bahasa-bahasa umat manusia seluruhnya. Bahasa Arab adalah bahasa pertama, dan darinya mu ncullah bahasa-bahasa kun o lainny a, ya n g j u ga di se bu t se b a ga i Ba has a Ar am ia, ya n g m e rupakan cabang darinya. Sebab, telah ditemukan beberapa teks dalam bahasa Aramia yang mengacu pada abad ke-14 SM suatu bahasa yang, dalam skala besar, terdiri dari bentuk-bentuk huruf Arab sekarang ini.
Say a bertany a kepada Jin Muslim sahabat say a, tentang bahasa paling tua yang pernah dikenal manusia. Dia menjawab bahwa nenek-moy angny a, y ang
ma ti disamb ar kilatan ap i Tuhan karena ulah ny a yang mencoba-coba
mencuri-dengar su ara langit, memberitahukan kepada ayahnya bahwa kakek-kakeknya yang berasal dari India, mem-beritakan kepadanya bahwa
bahasa Arablah yang merupakan bahasa paling tua, sebagaimana yang
disampaikan oleh kabar-kabar mutawatir di dunia Jin.

19
20 Dialog dengan Jin Muslim
Dari segi bahasa, Al Jinn adalah lawan kata Al-Ins (manusia). Di- sebut-sebut bahwa jika dikatakan, anastu asy-syai'a berarti "saya melihat sesuatu". Allah SWT berfirman, Maka tatkala Musa telah menyelesaikan waktu yang ditentukan, dan dia berangkat dengan keluarganya, lalu dilihat-nya api di lereng gunung. Dia berkata kepada keluarganya, "Tunggulah di sini, sesungguhnya aku melihat api (anastu naran)" (QS. Al-Qashash: 29).
Kosa kata dalam bahasa Arab yang terdiri dari huruf Jim dan Nun, dengan berbagai bentukannya, memiliki pengertian "benda" atau "makhluk" yang tersembunyi.
Al janin (janin) disebut demikian karena ketersembunyiannya dalam perut ibunya, sebagaimana yang terdapat dalam firman Allah yang berbunyi, ... dan ketika kamu masih tersembunyi (ajinnat) dalam perut ibumu (QS. An-Najm: 32).
Junnat AI-Layl, artinya ketersembunyian oleh kegelapan malam dan tertutup tabir hitamnya, seperti firman Allah yang berbunyi, Ketika malam telah menjadi gelap (janna), maka dia melihat sebuah bintang (QS AI-An-'am: 76).
Junna ar-rajulu jununan, wa ajannahullahu fahuwa majnun, artinya
'Jika seseorang telah kehilangan akalnya, dan 'tertutup'-lah kesadarannya, maka dengan itu hilanglah kewajiban-kewajiban darinya akibat tidak adanya akal." Tentang pengertian yang seperti ini Allah SWT berfirman, ... atau, pada dirinya ada penyakit gila? (QS. Saba': 8).
Termasuk kategori ini adalah ucapan Nabi saw. yang berbunyi, "Puasa itu adalah junnah (perisal),"1 dan penjelasan 'Utsman ibn Abi Al-'Ash terhadap kata junnah yang berbunyi, "Puasa itu adalah junnah (perisai) seperti junnah kalian dalam peperangan." Junnah, dengan demikian, berarti pelindung atau penutup. Penulis kitab An-Nihayah mengatakan bahwa makna puasa sebagai junnah adalah karena ia melindungi pelakunya dari serangan syahwat. Al-Qurthubi mengatakan: "Junnah berarti pembatas, yakni dalam kaitan dengan ketentuan syariat. Yaitu, setiap orang yang berpuasa mesti melindungi dirinya dari segala sesuatu yang bisa merusak puasanya dan menghilangkan pahalanya. Juga benar bila junnah diartikan sebagai penutup karena pahala dari peningkatan kebaikan yang dihasilkannya." Ibn 'Arabi mengata- kan Sesungguhnya puasa itu adalah junnah (pelindung) dari api neraka, karena puasa bisa mencegah syahwat, sedangkan neraka diperingan jalan ke arahnya dengan syahwat. Alhasil, jika seseorang yang berpuasa menahan diri dari memperturutkan syahwat di dunia, maka

1. Diriwayatkan oleh Al-Bukhari dalam Shahih-nya, Kitab Ash-Shawm, dari Abu Hurairah r.a. Hadis yang lama juga diriwayatkan Malik dalam Al-Muwaththa'.
Alam Jin 21

p uasa tersebut bisa menjadi pen u tup di rinya dari siksa neraka d i akhirat.2
Orang Arab meny eb ut perisai yang denganny a seorang prajurit melindungi diri dalam peperangan dengan al-mijann. Sebab, prajurit
tersebut menutupi dirinya dengan perisai itu dari lemparan, tikaman, dan p ukulan mu suh. Segala sesuatu y ang Anda gunakan sebagai penutup diri
dari segala keburukan, adalah junnah.3
Sur g a y a ng di janji k an Al lah kepa da h a m b a-ham b a-Ny a y a n g bertakwa disebut ja nn ah karena banyakny a pohon y ang terdapat di sana, yang saling menutupi satu sama lain.
Hati kita juga disebut al-janan karena ia merupakan sesuatu yang tertutup ol eh dada. Ada pula y a n g m e ng atakan bahwa ia disebut
demikian, karena pikiran dan lintasan hati yang dimilikinya tertutup dan
tidak terlihat. Dengan demikian, segala y ang tidak tampak oleh pandangan mata, atau yang tersembunyi, disebut sebagai janan. Itu pula sebabnya, maka kuburan juga disebut junan, karena ia menutupi orang yang dikubur di dalamnya.4

Kata jin iy y a n g di ucapkan orang - orang Arab dahul u d a n juga dipergunakan oleh Alquran, adalah makhluk berakal yang tersembunyi (tidak terlihat mata), yang hidup bersama-sama dengan kita. Bahasa- bahasa Eropa mengadopsiny a dari bahasa Arab, lalu melafalkanny a dengan genie (Inggris). Sekalipun kamus-kamus mereka me maksud - kannya dengan "roh setan", namun dalam film-film modern istilah ini mereka maksudkan dengan makhluk berakal, khususnya, yang berbuat baik atau membantu manusia dalam melakukan kebaikan.

Awal Penciptaan Jin
Allah SWT menciptakan jin sebelum menciptakan manusia, dengan selisih waktu yang lama bila dikiaskan pada manusia maupun jin
sendiri. Allah SWT berfirman, Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari tanah liat kering (yang berasal) dari lumpur hitam yang diberi bentuk. Dan Kami telah menciptakan jin, sebelum itu, dari api yang sangat panas (QS. Al-Hijr: 26-27).

2. Ibn Hajar A]-Asqallani, Fat-h At-Biriy ft Syarh Shahih Al-Bukhariy, juz IV, Al-Mathbaah As- Salafiyyah, Rawdhah, hlm. 125.
3. Abu Hatim Ar-Razi, Az-Zinah fi Al-Kalimat AI-IsIamiyyah Al-Arabiyyah, jilid II, Kairo, 1958, hlm.
172.
4. Lihat, Lisan At-Arab dan kamus-kamus dalam bahasa Arab pada huruf Jim dan Nun, dengan beber a p a ta m b ahan . Se m uan ya m e ng andun g p e nger t ian , “y ang ter s e m buny i” d a n “tertutup”, tanpa ada pengertian yang keluar dari itu. Lihat pula buku saya Lid Ash-Shalihin wa Ad-Du at ila Thariq At-Hudd ma An-Najal, jilid I, tafsir Surah Al-Jin.
22 Dialog dengan fin Muslim

Kalimat “sebelum itu” dalam ayat di atas, mengisy aratkan pada waktu y ang sangat lama y ang menunjukkan usia penghunian jin di muka bumi sebelum manusia. Dengan demikian, selisih waktu tersebut bukan hanya 40 tahun sebagaimana yang dikatakan sementara orang,5 akan tetapi ia merup a kan waktu y a ng sangat lama, b a h kan jika di- kiaskan dengan jin sekalipun. Sebab, waktu 40 tahun bisa jadi tidak melebihi waktu penyusuan bayi jin. Kemungkinan waktu tersebut setara d e n g a n
2 000 tah un sep erti y a n g terdapat dalam pe nda pat ya n g dinisbatkan kepada Abdullah binAmr ibn Al-Ash, dalam suatu riwayat yang saya duga adalah palsu.6 Atau, bisa pula menunjukkan waktu yang lebih lama yang mendekati 6000 tahun bila dikiaskan kepada manusia s u a t u r e n t a n g waktu y a ng d i angg ap o l eh jin seb ag ai wak t u y a n g sangat lama yang menjadi salah satu kebanggaan mereka.

Namun, apa pun juga adany a, pengetahuan tentang masalah ini sama sekali tidak memberi manfaat atau mudarat apa pun. Jin sahabat say a , kendati dia jin Mu slim, b e rkali-kali me ny eb u tkan bahwa fin diciptakan Allah sebelum manusia. Dia begitu bangga dengan hal ini, sampai-sampai saya harus mengingatkan kepadanya bahwa seorang Muslim tidaklah boleh membanggakan dirinya kepada saudara sesama Muslimnya, khususnya jika kelebihan itu hanyalah menyangkut “lebih dulu diciptakan ” d a n bukan k e lebihan esen s ial y a ng ada p a d a diri mereka, tetapi berkaitan dengan kehendak Allah SWT Jin sahabat saya itu, subhanallah, begitu bahagia karena bisa belajar dari manusia, dan berulang kali mengatakan, “Ajarilah saya… ajarilah saya,” atau “Tam- bahlah ilmu saya.”

Materi Asal Penciptaan Jin
Allah SWT berfirman, Dan Kami telah menciptakan Jan, sebelum itu, dari api yang sangat panas [når as-samum] (QS. Al-Hijr: 27).
Dan Dia menciptakan jan dari nyala api [marii] (QS. Ar-Rahman: 15).

5. LihatAkim Al-Marjan fi Gharaib Al-Akhbar wa Ahkam Al-jan, Muhammad Ali Shabih, Kairo, hlm. 9.
6. Diriwayatkan oleh Abu Hudzaifah Ishaq bin Basyar, penyusun kitab Al-Mubtada’. Dia me- ngatakan, dari Utsman ibn Al-Asya, dan Bakr ibn AI-Ahnas, dari Abdurrahman bin Sabith Al-Qurasyi, dari Abdullah bin 'Amr ibn Al-Ash, katanya, "Jin diciptakan Allah dua ribu tahun sebelum Adam." Tentang kredibilitas Ibn Basyar, Adz-Dzahabi, " mengatakan bahwa para ahli hadis menganggap hadisnya matruk, dan Ali ibn AI-Madani menganggap riwayatnya dusta. Sementara itu, Ibn Hibban mengatakan bahwa, "Hadisnya tidak terbebas dari kelemahan, kecuali sekadar aspek yang aneh-aneh," dan Ad-Daruquthni mengatakan bahwa Ibn Basyar pendusta dan hadisnya matruk. Ahmad bin Sayyar AI-Maruzi mengatakan bahwa Ibn Basyar meriwayatkan hadis dari orang yang tidak dikenalnya, dan dia acap kali lupa terhadap hadis yang diriwayatkannya
Alam Jin 23

Ketika mengisahkan perkataan Iblis, Allah SWT berfirman, Engkau ciptakan aku dari api, sedang Engkau menciptakan dia dari tanah (QS. Al-Araf: 12).
Imam Muslim, dalam Shahih-nya, mencantumk an sebuah hadis Yang diterima dart 'U rwah, dart A'isy ah, yang meriwayatkan bahwa Rasulullah saw. berkata; "Malaikat diciptakan dart cahaya, dan Jan diciptakan dari nyala (marij) api, dan Adam diciptakan dari sesuatu yang telah disebutkan kepada kalian."7
Dengan demikian, baik Alquran Al-Karim maupun Sunnah Rasul yang suci, telah menegaskan tentang materi asal penciptaan jin, yaitu api, sekalipun Alquran dan Sunnah sesekali mengungkapnya dengan Nyala api" dan pada kali lain dengan "api yang sangat panas".
Lantas, apa y ang dimaksud dengan "ny ala api (marij)" dan "api
Yang sangat panas (nar as-samum)" itu?
Berkenaan dengan makna al-marij (nyala api), Imam An-Nawawi men g a takan, "Yaitu jil at an api (a l-lahab ) yang b e rcamp u r d e ngan hitamnya api." Sementara itu, Ath-Thabari mengatakan, "al-marij ialah sesuatu yang bercampur satu sama lain, antara merah, kuning, dan biru, berdasar ucapan orang-orang Arab yang mengatakan marija 'amr al-qawm yang berarti 'urusan kaum itu bercampur aduk.' Juga berdasar u c ap a n Nab i saw. kepad a Abd u llah bin ib n Al-Ash yang berb un y i , 'Bag aiman a ha lm u ji ka kam u bera d a d i te n g a h -te n ga h s u a t u ka um y a n g p e r j a n j i a n dan am anah mereka sudah bercam pur b a ur....' 8 Dengan demikian, arti marij adalah nyala api dan lidah api,"9

Dalam Tafsir Al-Qurthubi disebutkan: "Al-Marij adalah al-lahab (nyala a p i ) dari Ib n 'A bbas. Atau, inti api, atau lidah api y ang berada di puncak manakala api tersebut menyala." Al-Laits mengatakan, "AI-Marij ialah api yang sangat terang yang memiliki nyala (panas) yang sangat kuat." Ibn
'Abbas mengatakan, ' "AI-Marij adalah nyala api yang berada di bagian atas, yang saling bercampur warnanya antara merah, kuning dan biru." Sementara itu, Abu 'Ubaidah dan Al-Hasan mengatakan, "AI-Marij adalah campuran api. la berasal dari marija yang berarti bercampur baur." Al-jauhari dalam Al-Shihah mengatakan bahwa, yang dimaksud dengan marij min nar adalah api yang tidak berasap, yang dari itu jin diciptakan."10

7. Di-takhrij oleh Muslim dalam Shahih-nya, Kitab Az-Zuhd wa Ar-Raqaq, juz=XVI, hlm. 123.
8. Di-takhrij oleh Abu Dawud dalam Sunan-nya Kitab Al-Maldhim, Bab Al-Amr bi Al-Maruf wa An-Nahy
'an Al-Munkar. Hadis yang sama di-takhrij oleh Ahmad bin Hanbal dalam Musnadnya, dan Ibn
Majah dalam Sunan-nya, Kitab Al-Fitan.
9. Lihat Tafsir Ath-Thabariy, Al-Babiy A]-Halabiy, 1373 H, juz XVII, hlm. 126.
10. Lihat Tafsir Al-Qurthubiy, Dar Al-Sya
b, juz VII, hlm. 6331, dengan sedikit perubahan.
24 Dialog dengan jin Muslim
Sedangkan mengenai makna as-samum, Imam An-Nasafi, dalam Tafsir-nya, mengatakan, “… as-samum, ialah api yang sangat panas yang digunakan di tempat peleburan.”11 Dalam Tafsir Al-Qurthubi dikatakan, “Diriwayatkan bahwa Allah SWT menciptakan dua jenis api, yang satu sama lain bercampur, dan saling telan-menelan, itulah nar as-samum (api yang sangat panas).”12 Masih dalam Tafsir Al-Qurthubi, dalamsurah Al-Hijr disebutkan bahwa Ibn Mas’ud mengatakan, “Nar as-Samum yang darinya jin diciptakan adalah satu bagian dari tujuh bagian api Jahannam.” Sedangkan Ibn ‘Abbas mengatakan bahwa as-samum ialah angin yang
sangat panas dan mematikan. Di bagian lain IbnAbbas mengatakan bahwa, "As-samum adalah api tanpa asap, dan halllintar terbuat darinya." Sementara itu, Al-Qusyairi mengatakan bahwa, "Angin panas disebut as-samum karena la masuk misam tubuh (toxit)."13 "Berdasar uraian di atas, maka tidak ada perbedaan antara al-marij ''
dengan as-samftm. As-samum adalah sifat yang ditambahkan dan penjelas bagi karakter al-marij. Dengan seluruh penghormatan kita kepada
pendapat-pendapat para pendahulu kita, maka pendapat yang me- ngatakan bahwa as-samum adalah satu bagian dari tujuh puluh bagian api Jahannam, rasanya tidak memiliki dasar yang kuat. Jadi, kiranya cukuplah
bila di sini kita ketahui bahwa api ini mengandung ether yang menyebabkan ia menjadi begitu ringan, dan terdiri dari campuran
berbagai warna yang menyebabkan makhluk yang terbuat darinya pun memiliki warna yang bermacam-macam, serta kemampuan memanjang dan
meninggi, yang menyebabkan makhluk-makhluk yang terbuat darinya pun mempunyai kecenderungan pada dua sifat ini.

Jin sahabat saya itu, sekalipun dia Muslim, sangat bangga akan kesanggupannya menghafal seluruh Alquran Al-Karim hanya dalam waktu empat bulan saja. Dia menyombongkan diri terhadap jin yang berada bersamanya dalam salah satu majelis, yang tidak seperti dirinya. Karena itu, saya menasihatinya agar la memuji Allah atas kekuatan dan -kecakapan
hafalannya yang demikian istimewa, dan hendaknya tidak menyombongkan diri kepada siapa pun. Sebab, Allah yang telah meng- anugerahkan nikmat seperti itu, pasti bisa mencabutnya dalam sekejap. Mendengar nasihat saya, dia tampak kaget dan mengucapkan istighfar. Jin sahabatnya yang lambat hafalannya itu selalu menasihatkan kepadanya bahwa hanya menghafal saja tanpa mengamalkan, sama sekali tidak ada artinya. Saya setuju dengan itu. Sebab, pernah pula di-sampaikan kepada salah seorang cerdik-pandai bahwa si Fulan hafal

11. Tafsir An-Nasafiy, juz II, hlm. 272.
12. Tafsir Al-Qurthubiy, hlm. 6331.
13. Ibid., hlm. 3639.
Alam J i n 25

seluruh isi Shahih Al-Bukhari, dan beliau mengatakan, "Tanpa amal, tidak ada sesuatu yang lebih kecuali sekadar tulisan dalam buku."

Jin Tidak Lagi Berbentuk Api
Sebagaimana halnya dengan jasad kita yang tidak lagi berbentuk tanah yang bila dicampur dengan air menjadi luluh, maka seperti itu pulalah halnya dengan jin. la tidak saja sudah tidak berada dalam bentuk asalnya sebagai api, tetapi juga sudah dibentuk oleh Allah SWT menjadi wujud benda, lalu dikembangkan menjadi bentuk dan organ-organ tubuh. Kemudian ditiupkan kepadanya ruh agar dia menjadi
makhluk yang cerdas, berakal, dan memiliki kebebasan memilih, persis seperti ketika Allah mengembangkan Adam dari tanah, kemudian menjadi tanah liat yang lebih dikenal dengan ath-thin. Selanjutnya dari tanah liat menjadi hama' masnun, yakni tanah liat hitam yang sudah berubah baunya karena lama terendam dalam air. Kemudian tanah liat hitam dan basah itu berubah menjadi tanah liat kering (shalshal) dan keras yang, kalau diketuk, dapat mengeluarkan bunyi. Sesudah itu ditiupkan ruh, sehingga jadilah Adam sebagai manusia yang sangat baik bentuknya, melalui kekuasaan Allah SWT.
Dengan kehendak dan kekuasaan Allah berubahlah nyala api menjadi benda yang terkumpul di dalamnya sifat basah dan kering, lalu ditiupkan kepadanya ruh, sehingga berubahlah ia menjadi benda ether yang berbentuk dan bersosok, ringan dan lembut. '

Disiksa dengan Api (Neraka)
Kadang-kadang terasa musykil bagi sementara orang untuk me- mahami bagaimana jin yang terbuat dari api bisa disiksa dengan api pula, sebagaimana firman Allah SWT yang berbunyi, Masuklah kamu sekalian ke dalam neraka bersama-sama umat-umat terdahulu, baik jin maupun manusia (QS. Al-A'raf. 38), Kalimat Tuhanmu telah ditetapkan: "Sesung-guhnya Aku akan memenuhi neraka Jahannam dengan jin dan manusia yang durhaka) semuanya" (QS. Hud: 119), dan Maka mereka dijungkirkan ke dalam neraka bersama-sama orang yang sesat, dan bala tentara Iblis semuanya (QS. Asy-Syu'ara: 94-95), serta ayat-ayat yang menyampaikan ancaman kepada mereka dengan siksa neraka Jahim dan neraka Jahannam.
Jawabnya mudah dan dekat. Akan tetapi karena begitu dekatnya, sehingga menjadi sulit dilihat atau ditentukan. Anda sekalian, wahai anak Adam, diciptakan Allah SWT dari tanah. Kendati begitu, jika Anda tertimpa segumpal tanah yang keras, atau yang tidak keras tetapi banyak, pasti ia akan melukai dan bisa-bisa membuat Anda mati. Lantas, bagaimana mungkin hal itu bisa terjadi? Sebab, secara seder-
26 Dialog dengan Jin Muslim

hana, Anda sekarang Judah tidak Magi berada malam bentuk segala, tetapi Judah memiliki bentuk yang lain. Demikian pula halnya dengan jin.
Bahkan, kalaupun jin masih tetap berbentuk nyala api, atau bahkan a p i itu send iri, mak a k a lau Allah menghend aki la b i sa merasa d a n menentukan bahwa ia bisa disiksa dengan barang yang sejenis, niscaya hal itu mudah saja bagi Allah. Allah SWT berfirman, Sesungguhnya perkataan Kami terhadap sesuatu apabila Kami menghendakinya, Kami hanya mengatakan kepadanya, 'Jadilah!" maka jadilah ia (QS. An-Nahl: 40).
Persoalanny a di sini, dari awal hingga akhir, berk aita n deng an akidah, bertautan dengan iman kepada Allah SWT, dan dibangun atas dasar key akinan akan benarny a firman Allah: Sesungguhnya orang- orang yang beriman hanyalah orang-orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-Nya, kemudian mereka tidak ragu-ragu, dan mereka berjihad dengan harta dan jiwa mereka di jalan Allah. Mereka itulah orang-orang yang benar (QS. Al-Hujurat: 15).
Allah juga berfirman, Dan Tuhanmu menciptakan apa yang dikehendaki dan memilih-Nya. Sekali-kali tidak ada pilihan bagi mereka (QS. Al-Qashash: 68), dan Katakanlah, "Wahai Tuhan Yang mempunyai kerajaan, Engkau berikan kekuasaan kepada orang yang Engkau kehendaki, dan Engkau cabut kekuasaan dari orang yang Engkau kehendaki. Engkau muliakan orang yang Engkau kehendaki, dan Engkau hinakan orang yang Engkau kehendaki. Di tangan-Mulah segala kebaikan. Sesungguhnya Engkau Mahakuasa atas segala sesuatu. Engkau masukkan malam he dalam siang, dan Engkau masukkan siang ke dalam malam. Engkau keluarkan yang hidup dari yang mati, dan Engkau keluarkan yang mati dari yang hidup. Dan Engkau beri rezeki siapa yang Engkau kehendaki tanpa batas" (QS. Ali 'Imran: 26-27).
Kehendak Allah SWT adalah mutlak. Iradah-Nya mutlak. Kekuasaan-Nya mutlak. Mahasuci Allah dan Mahatinggi. Kami beriman kepada-Nya, kepada firman-Nya, kepada kehendak-Nya, apa pun juga yang Dia kehendaki.
Adalah mengherankan adanya sementara orang yang mengingkari disiksanya jin dengan api,. sedangkan jin sendiri mengakui hal itu. Mengisahkan ucapan mereka Allah berfirman, Dan sesungguhnya di antara kami terdapat jin-jin yang taat, dan ada pula jin -jin yang menyimpang dart kebenaran. Barangsiapa yang taat, maka mereka itu benar-benar telah memilih jalan yang lurus. Adapun jin-jin yang menyimpang dari kebenaran, maka mereka menjadi kayu api bagi neraka Jahannam (QS. Al-Jin: 14-15).

Sebagaimana yang telah saya kemukakan di muka, maka persoal- anny a, perta m a-t a ma, adalah pe rsoalan iman. Kalau Anda bu kan seorang yang beriman kepada Allah dan firman-Nya, maka sesudah kekafiran ad alah kesesatan. Terhadap orang-orang yang seperti itu, pintu diskusi memang tertutup.

Jin Juga Ada yang Masuk Surga

Alam Jin 27
Adala h sa nga t m e ng hera nka n a d an ya sem entara o r a n g y a n g berpendapat bahwa jin, jika Muslim, beriman dan mengerjakan amal saleh, tidak memperoleh pahala di hari kiamat kecuali terhindar dari neraka. Yang lebih me ngherank an lagi ad alah pendapat y a ng me- ngatakan bahwa akhir kehidupan mereka adalah menjadi debu seperti binatang.
Padahal Alquran Al-Karim telah menegaskan setegas-tegasny a, khususnya dalam surah Ar-Rahman, tatkala Allah menjelaskan tentang para bidadari, dengan mengatakan, Di dalam surga itu terdapat bidadari- bidadari yang sopan menundukkan pandangannya, tidak pernah disentuh sebelumnya, oleh jin maupun manusia (QS. Ar-Rahman: 55-56).
Di dalam Tafsir-nya Imam Al-Qurthubi mengatakan, "Di dalam ayat ini terdapat petunjuk yang menyatakan bahwa jin, sebagaimana halnya manusia, juga mati, lalu masuk surga. Untuk mereka disediakan jin-j i n perempuan (bidad ari- b id adari jin)." Dhamrah mengatak a n , Kepada mereka disediakan bidadari-bidadari: bidadari manusia untuk manusia, dan bidadari jin untuk jin.14
Mari k ita re nu n gkan firman Allah SWT y an g b erbuny i, Wa ha i golongan jin dan manusia, apakah belum datang kepada kalian rasul-rasul dari golongan kalian sendiri, yang menyampaikan kepada kalian ayat-ayatKu, dan mengingatkan kalian akan pertemuan hari ini? Mereka berkata, "Kami menjadi saksi alas diri kami sendiri " Kehidupan dunia telah menipu mereka, dan mereka menjadi saksi alas diri mereka sendiri bahwa mereka adalah orang-orang yang kafir. Yang demikian itu karena Tuhanmu tidaklah membinasakan negeri-negeri secara aniaya, melainkan penduduknya telah lalai. Dan masing-masing orang akan memperoleh derajat seimbang dengan apa yang dikerjakannya. Dan Tuhanmu tidak lalai atas apa yang mereka kerjakan (QS. Al-An'am: 130-132).

Terhadap firman Allah SWT yang berbunyi: Dan masing-masing memperoleh derajat seimbang dengan apa yang dikerjakannya, Al-Qurthubi me mberik an ko m e n t ar: "Mak sud n y a adalah dari golo ngan jin d a n manusia, sebagaimana firman Allah dalam ayat lain'yang berbunyi, Mereka itulah orang-orang yang telah ditetapkan (untuk mengalami siksa) di antara umat-umat terdahulu sebelum mereka dari kalangan jin dan manusia. Sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang merugi. Kemudian dilanjutkan, Dan bagi masing-masing diberikan derajat sesuai apa yang mereka kerjakan, dan agar mencukupkan bagi mereka (balasan) pekerjaan-pekerjaan mereka, sedang mereka tiada dirugikan (QS. Al-Ahqaf. 18-19). Di dalam

14. Ibid., hlm. 6351.
28 Dialog dengan jin Muslim
ayat ini terdapat bukti bahwa jin yang taat akan masuk surga, dan yang maksiat akan masuk n e raka, p e rsis man usia. Inilah pend ap at y a ng tampaknya lebih sahih, karena itu ketahuilah."15
Imam Ibn Al-Qayyim menuturkan bahwa jumhur ulama' menyatakan bahwa jin Mukmin itu masuk surga, sebagaimana halnya yang kafir masuk neraka.16 Pendapat ini dikemukakannya kembali dalam bukunya yang berjudul Thariq Al-Hijratain wa Bab As-Sa'adatain, Mathba'ah As Salafiyyah, Kairo, halaman 149.
Imam Al-Bukhari me mbu a t satu pasal y a ng berkaitan deng an
masalah ini di bawah judul Bab Dzikr Al Jin wa Tsawabuhum wa Iqabuhum, sementara itu Imam Ibn Hajar Al-Asqalani mendiskusikan pula berbagai pendapat seputar masalah ini.17
Ima m An- Nawawi, dala m Syarh-nya atas kitab Shahih Muslim,
menganggap kuat pendapat yang menyatakan bahwa jin itu bisa masuk surga. Demikian pula halnya dengan Al-Fakhr Ar-Razi dalam Tafsir Al- Kabir-nya, Al-Alusiy dan Ruh Al-Ma’ani, Ibnu Katsir dalam. Tafsir Al-Qur'an Al-Azhim, Muhammad Rasjid Ridha dalam Al-Manar, dan Sayyid Quth dalam Fi Zhilal Al-Qurdn. Pendapat inilah yang kita ikuti, seraya mengakui kedangkalan ilmu saya di hadapan tokoh-tokoh yang
saya sebutkan di atas. Kita beriman dengannya dan insya' Allah akan
mati dengan membawa akidah kita yang seperti ini.

15. Ibid., hlm. 2522 dan 2524.
16. Ibn Al-Qayyim, Hadiy Al-Arwan ila Bilad Al-Afrah, Dar At-Ta'lif, Kairo, hlm. 141.
17. Ibn Hajar Al-Asqallani, Fat-h Al-Bdriy fi Syarh Shahih Al-Bukhariy, juz VI, hlm. 395-398.

MUNGKINKAH MELIHAT JIN, DAN BAGAIMANA PULA CARANYA?

Prinsipnya, melihat jin itu tidak bisa dilakukan, sepanjang jin tersebut berada dalam sosoknya yang hakiki, dan tidak menyerupakan diri dalam bentuk yang lain, yakni mengambil bentuk fisik-materiel, sekalipun hal itu sangat mungkin bisa dilakukan oleh para nabi sebagai suatu mukjizat, atau bagi orang yang dianugerahi oleh Allah kemampuan untuk itu. Juga bisa saja hal itu dilakukan oleh orang yang ditempatkan oleh Allah dalam suatu kondisi - tertentu yang memungkinkan dia dapat melakukannya, atau yang menempatkan dirinya dalam posisi tertentu yang memungkinkan terjadinya hal seperti itu.
Agar pembaca yang budiman tidak menuduh saya sebagai orang yang asal bicara, padahal sahabat Anda ini demi Allah adalah orang yang sangat menjauhi pembicaraan yang tidak berdasar dan bukan pula orang yang mengajak orang lain untuk percaya kepada khurafat, maka di sini saya akan mengemukakan bukti-bukti saya, dan mendiskusikan berbagai dalil syariat yang menyatakan ketidakmungkinan melihat jin, setelah terlebih dahulu saya kemukakan gambaran tentang sifat-sifat jin dan memperkenalkan beberapa kemampuannya yang pernah diperlihatkan kepada saya melalui anugerah Allah.

Persepsi yang Keliru
Kadang-kadang banyak orang tidak memahami bahwa jin_merasa prihatin dengan persepsi-persepsi keliru yang berkembang tentang bentuk-bentuk mereka yang tersebar di dunia manusia.
Ketika saya bertanya kepada jin Muslim sahabat saya tentang bentuk jin, dia menjawab dengan pengertian seperti yang telah saya kemukakan terdahulu. Dia menambahkan bahwa, "Manusia seringkali secara keliru meyakini tentang buruknya jin, dan bahwasanya bentuknya sangat menakutkan. la sekadar sosok yang membuat manusia menjadi takut: wajahnya tidak karuan, dan mempunyai ekor sebagai-

29
30 Dialog dengan Jin Muslim

mana binatang, dan bahwa..., dan bahwa.... Semuanya tidak berdasar, dan semata-mata hanya merupakan perkiraan manusia."
Saya berkata kepadanya: "Kadang-kadang jin itu sendirilah yang bertanggung jawab te rhad ap munculny a anggapan yang salah dan buruk yang ada di pikiran manusia."
– "Bagaimana mungkin bisa terjadi yang demikian?" tanyanya.
+ "Ya, karena adan y a setan y a n g m e m p erlihatkan diri dalam bentuk yan g demikian buruk dan menakut kan kepada seseorang, dengan maksud menakut-nakutinya atau karena maksud tertentu," jawab saya.
– "Bisa jadi demikian," katanya, "Akan tetapi, bagaimanapun, manusia telah melebih-lebihkan gambaran mereka tentang jin, dan acap kali hal itu hanya merupakan kebohongan semata.18 Lebih dari itu, setan memang memiliki. sosok yang buruk, berbeda dari jin Mus- lim yang diberi bentuk yang baik oleh Allah."

Bentuk dan Sosok jin
"Kalau begitu," kata saya, "Mari kita luruskan persepsi dan pikiran mereka. Nah, bagaimana sebenarnya bentuk hakikimu seperti y ang diciptakan Allah?"*
"Menurut hemat saya, bentuk kami seperti yang diciptakan Allah SWT, tidaklah banyak berbeda dari bentuk manusia, kecuali beberapa perbedaan kecil di sana-sini. Kepala kami, misalnya, sedikit lebih besar dalam bandingannya dengan tubuh kami, bila dibandingkan dengan p erband ingan kepala'dan tubuh kalian. Mata kami me manjang dan tidak bulat seperti mata kalian. Di antara kami ada yang mempunyai mata memanjang arah ke atas, dan ada pula yang sedikit miring ke

18. Sam p ai di sini jin M u slim sah a bat say a itu, t er us-m ener us m e ncela m a nusia , denga n m e nggunakan ungkapan, "Manusia suka ngawur," dengan logat yang merupakan paduan antara logat o r ang Ind ia yang menetap d i Makk ah d an logat p e nghuni jazirah Arab . Dia selalu mengu lan g -u lang u cap ann y a yang b e rbun yi , "Manusia ya ng pun ya otak, ma nusia y an g punya otak." Saya mengajarinya bahwa seorang Muslim wajib memelihara ucapannya. Kalau tidak , kelak dia akan me ner i ma akib at u capannya, s e bagaiman a y a ng dikatakan o l e h Rasulullah saw. Saya melarangnya mengucapkan kalimat-kalimat yang dengan seenaknya mencaci-maki bahwa manusia dan jin berada dalam neraka. Kemudian saya jelask an kepadanya bahwa Allah SWT telah me mu liakan An ak Adam deng an akal dan p ikirann ya. Sungguh menarik mendengar dia kemudian mengatakan, "Ya Allah, jadikan aku manusia, jadikan aku manusia.'' Tetapi ketika tahu bahwa manusia saling me mp erd aya satu sama lain, maka dia segera berkata, "Ah, saya tidak ingin menjadi manusia."

Hendaknya pembaca yang budiman memahami bahwa saya tidak melihatnya dalam sosoknya yang sejati. Sebab, dia menyusup ke dalam diri seorang manusia, karena adanya kondisi-kondisi tertentu, dengan tujuan untuk melindungi dirinya dari kejaran segerombolan setan. Jasad yang ada d i d epan saya ad alah jasad man usia, tetapi suaran ya tetap su ara jin Mu slim. Dia sadar betul bahwa penampakan dirinya itu merupakan suatu pelanggaran. Akan tetapi karena darurat, maka hal itu diperbolehkan.
Alain Jin 31

ara h d a h i , mi r i p ma t a l a zi mny a . o r ang-orang Cin a atau Jepang di kalangan kalian. Ada yang perlu dicatat. Yakni, mata kami tidak sipit seperti mata manusia, tetapi lazimnya besar dan lebar seperti mata rusa, namun dengan bentuk yang memanjang."
+ "Selama ini ad a anggapan b a hwa mata kalian selamany a merah," kata saya, "Apakah benar begitu?"
– "Tidak selamany a demikian," jawabny a, "Mata kami, sebagai- ma na halnya dengan mata ma nusia, bany ak sekali macamny a. Ada mata y a ng b e rwarn a hitam, kuning, coklat tua, persis sep e rti mata manusia, sekalipun hitamnya berbeda dengan hitamnya mata kalian. Mata hitam kami cenderung keputih-putihan. Anggapan bahwa mata kami selalu merah, bisa jadi diakibatkan oleh adanya sinar-sinar halus yang memancar dari mata kami, yakni sinar yang selamanya cenderung b erwarna merah. la tidak menakutkan bagi siapa y ang menatapny a, bahkan di situ terdapat suatu keindahan."

"Sedangkan telinga kami," lanjutny a, "dua-duany a mirip telinga kuda, khususnya dalam hal bentuknya yang runcing. Ada pula di antara kami yang telinganya mirip telinga kucing. Kalau manusia mengamati secara cermat, telinga kucing, sesungguhnya, juga mirip dengan telinga k u d a. Kar e na it u , ka l a u a d a di an tara k a m i ya n g ber b i cara d a n menyerupakan diri dalam bentuk-bentuk tertentu, maka y ang paling mereka sukai adalah kucing, kuda, atau harimau."19
"Soal hidung," paparnya lebih lanjut, "maka hidung kami terletak di tengah-tengah wajah kami. Persis seperti hidung manusia. Hany a saja ia tidak mancung seperti hidung kalian. Lazimnya hidung kami pesek atau bulat, mirip hidung laki-laki dan wanita Filipina."
"Jin Mu slim me manjangkan jeng gotny a, karena mengik u ti p e - tunjuk Nabi Muhammad saw. Terhadap mereka yang wajahnya tidak berjenggot, kami sebut wajahnya dengan 'wajah gentong'."
Rambut kepala kami sangat tebal, dan lebih tebal lagi pada kaum wanita jin. Di kalangan kaum laki-laki, rambut kami terasa lebih kasar, dan dalam skala besar lebih banyak yang botak. Rambut kaum wanita, bagi kami, sangat, sangat panjan g. Dan itu, merupakan lamb ang ke- cantikan. Sampai-sampai ada di antara mereka yang rambutnya terseret di tanah saking panjangnya."
+ "Bagaimana tentang tangan dan kaki kalian?"
- "Tangan tangan kami seperti tangan kalian. Cuma, dari segi panjang lengan dan kuku, agak berbeda. Lengan kami, dalam bandingannya dengan tubuh kami, terbilang sangat panjang, bila dibandingkan

19. Tentang kemampuan jin untuk menampakkan diri dalam bentuk lain, akan
dibicarakan pada tempatnya nanti.
32 Dialog dengan Jin Muslim
dengan lengan kalian terhadap tubuh kalian. Demikian pula halnya dengan kuku-kuku kami. Sebab, jari-jari kami pun panjang-panjang. Sedangkan kaki kami, berbeda dengan kaki kalian dalam hal letak tumit dan keruncingan jari-jarinya."
+ "Apakah kalian juga punya tulang, jantung, organ pernapasan dan pencernaan?""
- "Ya, persis seperti kalian, sekalipun tulang kami, dibandingkan dengan kulit atau daging kami, terbilang besar. Sekarang ini, kami memiliki kelenturan yang tak mungkin bisa kalian bayangkan. Organ-organ kami yang selebihnya, terbilang kecil-kecil. Semuanya berfungsi seperti tubuh kalian, sekalipun kami tidak membutuhkan oksigen untuk bernapas sebanyak yang kalian butuhkan. Begitu pula dengan alat pencernaan yang mencerna segala yang kami makan. Sisa-sisa pencernaan kami juga keluar dari lubang-lubang pencernaan seperti yang kalian 'alami, sekalipun kotoran kami tidak berbentuk kasar, melainkan lebih mirip dengan uap yang sangat pekat. Sedangkan air kencing, juga berbentuk gas yang sangat kuat tekanannya, tetapi sangat ringan dan mirip aliran air mancur di kalangan kalian. Itu sebabnya, maka ada setan yang bisa mengencingi telinga seorang
Muslim yang ketika tidur tidak menyebut asma Allah,"20 dan yang di malam harinya tidak

20 . Saya mengatakan, Sub ahana llah , sungguh b enar Rasu lullah saw. k etik a men g atak an d alam salah satu hadisnya yang diriwayatkan olch AI-Bukhari, dari lbn Wa'il, dari Abdullah bin Masud, katanya, "Disebutkan di hadapan Nabi saw. seorang laki-laki (yang tidak hadir saat itu). Lulu seseorang mengatakan, 'Dia masih tidur hingga pagi tadi, dan tidak Bangui untuk sh alat.' Nabi men g atak an , 'Setan telah meng en cingi telingan ya."' Dalam S hah ih Muslim, diriwayatkan sebuah hadis dari Ibn Masud r.a., katanya, "Disebutkan di hadapan seorang laki-laki yang tidu r d i mala m h ari h ingg a pagi. Nabi saw. niengatakan, 'Orang itu dikencingi telinganya oleh setan,' atau Nabi mengatakan,
'Setan kencing di telinganya.'" Hadis in i d i ri w a ya tk an o l eh An -N a sa'i d an Ib n M aj ah . Ib n Ma jah me n g a ta k an , " Tid ak d i r ag u kan lagi, setan kencing di kedua telinganya." Hadis serupa diriwayatkan pula olch Ahmad dalam Musnad-nya dari Abu Hurairah, katanya, "(Setan kencing) di telinganya, tidak diraguk an dalam b entuk mufrad (tungg al), buk an di k edu a telingan y' r Di b ag ian ak hir ditambahkan, "AI-Hasan mengatakan, 'Kencingnya, demi Allah, sangat busuk sekali.'"

Dalam catatan pinggir kitab At-Targhib wa At-Tarhib karangan Imam AI-Mundziri dicantumkan komentar Muhammad Khalil Haras yang mengatakan, "Diriwayatkan dari AI-Hasan secara mursal bahwasanya Nabi saw. berkata, 'Apabila dia tidur (hingga pagi seperti itu), maka setan mengangkat salah satu kakinya, (Ian mengencingi telinga orang itu. , " Lihat At-Targhib wa At-Tarhib, jilid I, Maktabah Al-Jumhuriyyah, Al-Azhar, Kairo, hlm. 570.
Terhadap hadis di atas Ibn Hajar Al-Asqallani memberikan komentar sebagai berikut:
Para ulama berbeda pendapat tentang kencing setan. Ada yang mengatakan bahwa setan me mang benar-benar kencing. Al-Qurthubi (Ian ulama lainnya berpendapat bahwa, tidak ada salahnya mengartikan seperti itu. Sebab, memang telah terbukti bahwa setan makan, mi n u m, dan k a win. Den g an demi kian , tid ak ad a larangan un tu k me ngatakan b ahwa dia pun kencing. Ada pula yang mengatakan bahwa kalimat tersebut merupakan kiasan dengan arti bah wa s etan menu tup teling a o rang yang tid ur d an tid ak ma u bangun untuk shalat, sehingga dia tidak dapat me n d engar adzan. Pendapat y a ng lain me ngatak a n bahwa pengerti a nnya a d alah "setan me ngisi pendenga ran orang itu den g an berbaga i ke batilan, sehingga telinganya tersumbat dan tidak dapat mendengar peringatan." Pendapat yang
Alam Jin 33

p ernah bern iat untuk me nunaik an kewajib an kepada Alla h, Tuhan semesta alam."
+ "Apakah kalian punya alat kelamin?"
– "Persis seperti m a n u sia. Hanya saja t e rbilang kecil bila di- bandingkan dengan y ang ada pada kalian, dan dalam banding anny a dengan tubuh kami. Kaum laki-laki kami seperti kaum laki-laki kalian. Mereka punya dorongan birahi dan kemampuan untuk bersenggama, dan mengeluarkan sperma. Wanitanya pun seperti kaum wanita kalian. Mereka mernpunyai selaput dara yang pecah ketika terjadi hubungan seksual. Suatu bentuk kehidupan yang, wahai saudaraku, betul-betul kehidupan biasa."

+ "Kembali pada persoalan kepala. Nabi pernah berkata, 'Sesung- guhny a matahari, ketika terbit, ia membawa tanduk setan. Ketika la naik, dilepaskannya tanduknya. Kemudian ketika la tepat di tengah u f uk, dik e nak a nny a kemb ali tandukny a. Namu n k e tika terg elin cir tanduk itu ditanggalkannya, untuk kemudian dikenakannya lagi ketika ia mendekati tenggelam. Ketika betul-betul tenggelam, tanduk itu ditanggalkannya. Karena itu, janganlah kalian shalat pada tiga waktu tersebut.'21 Beliau juga mengatakan, 'Sesungguhnya matahari terbit di antara dua tanduk setan, dan tenggelam di antara dua tand uk setan pula."22 Seterusnya beliau juga mengatakan janganlah kalian men-

lain lagi mengatakan bahwa kalimat tersebut me rupakan kiasan tentang perb uatan kotor yang dilakuk an setan terh ad ap o rang yang tidur itu. Ula ma lain me ngatakan b ah wa pe- ng ertiann ya ad alah, "setan menguasai dirinya dan menaku t-nakutinya, sehingg a seak an - akan seperti orang yang nyaris terkencing-kencing. Sebab, lazimnya, orang yang takut itu bisa terkencing-kencing karena takutnya. Ada lagi yang berpendapat bahwa dia seperti orang yang lupa untuk bangun karena begitu lelap tidurnya, persis seperti orang yang dikencingi telinganya, sehingga telinganya menjadi berat dan rusaklah pendengarannya. Orang Arab mengkiaskan kencing dengan kerusakan. Ar-Rajiz mengatakan, "Suhail kencing di pagi hari, ma ka rus aklah p agi (oleh ken cin gnya)." Dengan itu dik iask an tentang muncu ln y a pagi, kar e na ia me r u p a kan waktu r u sakny a pagi. Den g an demi k i an, k e r u sakan itu dik i askan dengan " k encin g " . I bn M a sud m e ngatakan, " C ukuplah kebur u k an dan kejelek a n bagi seseorang yang tidur hingga pagi. Sebab, setan telah mengencingi telinganya." Hadis ini mawquf, tetapi sanadnya sahih. Ath-Thayyibi mengatakan, "Dalam hadis itu telinga disebut secara khusus, sebab ia merupakan pintu yang paling mudah dimasuki (setan) dan paling cepat mengantarkannya hingga ke urat nadi, sehingga menimbulkan kemalasan di sekujur tubuh." Lihat Fat-h Al-Bariy fi Syarh Shahih Al-Bukhariy, jilid III, hlm. 34-35.

Dari pembicaraan saya dengan Jin-Muslim sahabat saya itu, kita bisa memahami bahwa tidu r yan g disertai d zikir kep ad a Allah d an d isertai pu la dengan n iat un tuk b angun guna me laksan ak an per in t ah Allah, meru pak an d u a h a l yan g dap at me n o lak se tan yang men- datangi seor ang M u slim , ser t a m e ny eba bkan datangny a per t olonga n Allah dalam m e - nunaikan kewajiban-kewajiban yang ditetapkan-Nya.
21. Di-takhrij oleh Malik dalam Al-Muwaththa', dalam Kitab AI-Qur'an, hadis ke-44 dan 49. Hadis yang sama di-takhrij pula oleh Ah mad bin Hanbal dalam Musnad-nya, Ibn Majah dalam Sunan-nya, dan Al-Baihaqi dalam Sunan-nya, diriwayatkan dari Abdullah Ash-Shunabiji.
22. Di-takhrij oleh Abu Dawud dalam Sunan-nya, dalam Kitab At-Tathawwu', Bab X, dan An-Nasa'i dalam Sunan-ny a, dan M u slim dala m S hahih dalam hadis- hadis tentang or ang- orang musafir.
34 Dialog dengan, jin Muslim

dekatkan shalat kalian dengan waktu terbit dan tenggelamn y a mata- h a ri. S e b a b, ia t e rb it di an t a ra dua tandu k setan , d a n tengg elam di antara dua tanduk setan pula.23 Kalau demikian, apakah setan atau j in m e mpu n y a i tanduk dala m b e n tuk n y ata, ataukah itu hany a me- rupakan kiasan saja?"*
− "Itu adalah ucapan Muhammad saw., dan dia mengatakan yang b enar. Setiap jin puny a dua tand uk. Tetapi kedua tand uk tersebut sangat kecil, bahkan bila dibandingkan dengan tubuh kami yang kecil ini

+ "Apakah itu berarti engkau juga punya dua tanduk?"
− "Ya, ya.... Akan tetapi sangat kecil, seperti huruf "Nun"; kecil, kecil sekali, dan tidak panjang seperti yang digambarkan manusia."
+ "Apakah tanduk Iblis kecil atau besar?"
− "Besar, sesuai dengan tubuhnya. Iblis sangat tua usianya, jauh lebih tua d a ripada m a nusia y a ng pertam a. Kam i adalah makhluk-
makhluk yang bertubuh lemah, seperti tubuh manusia yang mengalami proses kelemahan sejalan dengan perjalanan waktu."
+ "Tentang warna kulit kalian, bagaimana?"
− "Berbeda-beda seperti kalian. Akan tetapi galibnya kami lebih hitam daripada manusia yang berkulit hitam. Sebab, kulit kami hitam pekat dan melekat dengan daging kami, sebag aimana haln y a dengan kulit dan daging-kalian. Warnanya mirip dengan warna kerbau kalian. Hanya saja sangat tebal bulunya, seperti orang yang paling tebal bulu- ny a di antara kalian. Di antara kami ada jin-jin y ang lebih tebal lagi
bulunya. Juga ada yang putih,24 dan merah. Subhanallah, banyak sekali warnanya.

23. Di-takhrij oleh Al-Bukhari dalam Shahih-nya, Kitab Bad'Al-Khalq.
Tentang p en gertian "d ua tanduk setan " in i, I mam An -Nawawi men g atak an , "Para ulama berbeda pendapat tentang pengertian lahiriah dan hakiki lafal tersebut. Yang dimaksudkan adalah bah w a s e tan me ngikutin y a deng an kedua tandukny a ketika ma tahar i terbenam. Demikian pu la ketika matahari terbit. Sebab, saat itu orang-orang kafir bersujud kepada m a tahar i . Kar e n a itu, s e tan m e ny er tai ter b it dan tenggelamn ya m a tahar i agar m e r e k a (orang-orang kafir itu) sujud kepada matahari, padahal sesungguhnya mereka sujud kepada setan. Setan mengkhayalkan pada dirinya dan pada diri pendukung-pendukungnya, bahwa or ang- orang kaf i r itu sujud k e padanya. Ad a pula y a ng me ngatakan bahwa kalimat itu mengandung pengertian kiasan (majazi), dan yang dimaksudkan "tanduk" atau "dua tanduk setan " ad alah k eh eb atan , k eso mb ong an , k eku asaan , k ema mp u an , d an p enduk ung -p endu - kung setan. Lihat Shahih Muslim bi Syarh An-Nawawiy, juz IV, hlm. 124.

24. Di-takhrij oleh Abu Dawud dalam Sunan-nya; Kitab Al-Adab, juz V, hlm. 415, dari Ibn Masud r. a., katan y a, "Bunuhlah se mu a ular, k ecu ali jin putih , yang b entukn ya s eperti tongkat per a k. " Ular putih m e r upakan penjelm aan jin M u slim y a ng sangat jar a ng ditem ukan, seak an-akan ia me ru p akan tong kat perak . Te rh adap r iw a yat in i, A l -Mund zi ri me mb e ri komentar, "Hadis ini munqathi, sebab Ibrahim tidak pernah mendengarnya dari Ibn Mas'ud (tidak sezaman). Lihat, Sunan Abii Dawud, komentar 'Izzat Abd Ad-Da'as, terbitan Suriah,
1969.

+ "Apa kalian juga berpakaian?"
− "

Alam Jin 35
− "ya.... Kami mengenakan pakaian yang berbeda-beda dan inda h-in da h. Kaum wanitan y a mengenaka n pakaian ya ng sesuai dengan kewanitaanny a: y ang Muslimah mengenakan keru du ng atau jilbab seperti kaum wanita kalian. Akan tetapi saya lebih menekankan jubah, sebab la lebih dekat dengan firman Allah yang berbunyi, Hendaklah mereka mengulurkan jilbab-jilbab mereka (QS. Al-Ahzab: 59). Kaum laki-lakinya mengenakan pakaian yang sesuai, lazimnya semacam kemeja. Sebagian besar jin me ny ukai warna merah, kemudian kuning, dan selanjutnya hitam."
+ "Bagaimana dengan lidahmu yang sekarang berkata-kata ini, apakah ia betul-betul lidah, ataukah kalian berbicara dengan cara yang tidak kami ketahui?"
− "Tidak, tidak. Ini betul-betul lidah dan bukan sekadar kiasan. Akan tetapi sangat kecil, sesuai dengan kecilnya tubuh kami. Singkat- n y a, k a m i j u ga m e m pun yai o r ga n- or ga n se pe r t i ka lia n , s e ga la n y a, segalanya seperti kalian."
+ "Juga punya gigi?"
− "Tentu saja. Hanya saja bila dibandingkan dengan tubuh kami, ia terb ilang panjang, atau b e sar , dibandingk an d e ngan gigi kalian terhadap tubuh kalian."
+ "Kendati begitu, kami tetap tidak bisa melihat kalian?"
− "Ya, wajar saja. Sebab, asal kami adalah api yang bersifat gas yang ringan, sekalipun dalam kondisi-kondisi tertentu kami bisa di- lihat. "
+ "Kondisi yang bagaimana?"
− "Ya, ketika kami me namp akkan diri dalam bentuk fisi k da n materi”25 atau dalam kondisi sihir atau ketika seseorang minum air sihir.

Dengan sel u r u h r a sa horm a t kita ter h adap pen d apat par a pen d ah ulu kita, y a n g kadang -k ad ang mengandu ng kemungkinan menafikan eksisten si jin yang menamp akkan diri d ala m wuju d ular putih , J in Mu sli m s ahab at s a ya itu me n yatakan ten tang s a hihnya riwayat ini. Seandainya pembaca dapat melihat cahaya matanya saat mengatakan, "Jangan engkau bunuh ular tersebut. Cukup gertak saja, pasti dia menghindar, insya'Allah," niscaya pembaca mengetahui bahwa apa yang dikatakannya adalah benar. Mata, dalam nisbatnya dengan jin adalah jendela makna yang terkandung dalam hati yang mengucapkannya, persis yang terjadi pada manusia. Dari sorot mata, seseorang dapat menangkap petunjuk tentang benar tidaknya apa yang dikatakan seseorang.

25 , . B e r ubahn y a et he r me njadi ma teri bukanlah se su atu yang mu stahil. I l mu pengetahuan modern telah membuktikannya. Sir Arthur Stantley Eddington dalam bukunya Watah Dunia Fisika mengatakam, "Ether bukanlah sejenis materi, dan bukan pula materi. Kendati demi- kian, ether yang bukan materi ini dapat mengubah dirinya menjadi materi melalui senyawa- senyawa yang sulit diketahui. Sesuatu yang semula tidak mempunyai dimensi ini, melalui seny awa den g a n be ber a pa u n s u r lain ny a, akan m e njadi m a ter i ter t entu y a n g bisa d i - timbang." Pendapat ini sejalan dengan alam jin, baik dari segi hakikatnya maupun dalam kemampuannya menampakkan diri dalam bentuk materi yang dapat dilihat dan diraba.
36 Dialog dengan Jin Muslim

Atau, bisa saja, melalui kemauan Jin itu sendiri, dan dalam kondisi- kondisi lain yang tidak bisa tidak, kami pasti bisa dilihat."26
+ "Apa yang kalian kenakan di kaki kalian? Apakah kalian ber- jalan dengan telanjang kaki, atau mengenakan sepatu atau terumpah?"
− "Ya, ya, ada sesuatu yang kami kenakan. Tetapi berbeda antara jin Muslim dengan jin setan."
+ "Apa bedanya?"
– "Kalau jin setan, mengenakan satu terumpah di kaki kirinya,27
sedang kaki kanannya dibiarkannya telanjang."
+ "Kalau yang Muslim?"
– "Tidak seperti itu. Alhamdulillah, aku mengenakan dua terum- pah di dua kakiku."
+ "Terbuat dari apa terumpah kalian?"
– "Terbuat dari daun papirus."
+ "Daun papirus biasa, yakni daun yang digunakan sebagai alat tulis oleh para Fir
aun, ataukah daun papirus lain y ang kalian tana m dan tidak kami lihat?”
– “Tidak, ya daun papirus yang itu-itu juga. Akan tetapi, biasanya sangat kecil, sesuai dengan kecilnya tubuh kami. Apalagi ia kami kena- kan demi kian ru pa, sehing ga ia me ngik u ti kek h u susan – kekh ususan kami, sehingga tidak bisa dilihat oleh siapa pun.”

Pada Prinsipnya, Jin Tidak Bisa Dilihat

Allah Yang Mahaagung berfirman, Wahai anak Adam, janganlah sekali-kali kamu dapat ditipu oleh setan sebagaimana dia telah mengeluarkan kedua ibu-bapakmu dari surga. Dia menanggalkan dari keduanya pakaiannya untuk memperlihatkan kepada keduanya auratnya. Sesungguhnya dia dan pengikut-pengikutnya melihat kamu dari suatu tempest yang kamu tidak bisa

26. Pada bagian yang akan datang nanti, insya’Allah, masalah ini,akan saya jelaskan secara rinci.
Perlu saya ingatkan bahwa ketidak mampuan manusia melihat jin, bagaimanapun, merupa-
kan bukti rahmat Allah kepada manusia. Sebab, seandainya manusia mempunyai kemampu-an untuk melihat makhluk gaib yang lalu-lalang dan menghuni semua tempat
ini, niscaya manusia dapat melihat setiap cahaya, dan mencium semua bebauan yang tersebar di sekitar dirinya, serta mendengar semua suara yang keluar dari setiap sumber suara. Dengan semuanya itu, manusia pasti tidak sanggup memikul beban yang mematikan
tersebut. Sebab, di antara cahaya-cahaya yang terdapat di alam semesta ini ada jenisjenis cahaya yang sangat mematikan, dan juga ada yang dapat membakar hangus benda-benda basah.

27. Harb Al-Kirmani men-takh rij hadis dalam kitabn ya yang berjudu l AI-Masa’il, dari Abu Hurairah, dari -Rasulullah saw., yang mengatakan, “Janganlah salah seorang di antaramu berjalan deng an s atu teru mp ah , sebab s etan berj alan den g an satu teru mp ah p u l a.” Lihat As-Suyuthi, Luqath Al-Marjan fi Ahkim Al-Jan, diedit oleh Mushthafa Abd Al-Qadir ‘Atha, Dar Al-Kutub Al-‘Il miyyah , Beiru t. Jin -Muslim sah abat saya jug a men gak ui hal in i. Dia menegaskan sahihnya hadis ini. dalam Shahih Muslim disebutkan bahwa Nabi saw. melarang ber j alan dengan satu ter u mp ah , bila ter u m p ah y a ng satuny a lagi putus, sam pai ia di- perbaiki.
Alam Jin 37

melihat mereka. Sesungguhnya Kami telah menjadikan setan-setan itu pemimpin-pemimpin bagi orang-orang yang tidak beriman (QS. Al-A’raf: 27).
Imam Al-Qurthubi, dalam menafsirkan ayat ini, mengatakan bahwa sebagian ulama berpendapat bahwa dalam ayat im terdapat dalil bahwa Jin itu tidak bisa dilihat, berdasarkan firman Allah yang berbunyi, dari suatu tempat yang kamu tidak bisa melihat mereka. Akan tetapi sebagian iainnya mengatakan bisa. Sebab, jika Allah menghendaki memperlihat- kan mereka, maka Dia menamp akkan tubuh mereka, sehin gga dapat dilihat. An-Nuhhas mengatakan bahwa firman Allah yang berbunyi, dari tempat yang kahan tidak dapat melihat mereka, menunjukkan bah- wa Jin itu tidak bisa dilihat, kecu ali pada masa Nabi. Sebab, hal itu merupakan bukti kenabian beliau . Yang demikian itu disebabk a n kar e n a Al la h SW T m e n c i p ta ka n m e re ka dal a m ben tu k ci pt aa n ya ng memang tidak bisa dilihat. Akan tetapi ketika mereka dialihkan dart bentuknya yang asli, dan yang demikian itu hanya merupakan mukjizat pada masa para nabi, maka mereka bisa dilihat. Al-Qusyairi mengata- kan, “Allah SWT memberlakukan adat bahwa anak-cucu Adam tidak dapat melihat setan sekarang ini (di dunia), dan dalam sebuah riwayat disebutkan, ‘Setan berjalan dalam tubuh anak-cucu Adam bersamaan dengan aliran darah. ”28

Al-Baihaqi meriwayatkan dalam Manaqib Asy-Syafi’i, dengan sanad dart Ar-Rabi’, katanya, “Saya mendengar Asy-Syafi’i berkata, “Barang siapa mengklaim dirinya melihat Jin, maka kami menganggap syaha- datnya telah batal, kecuali jika dia seorang nabi.”29

Pendapat yang sama juga diikuti oleh Ibn Hazm Azh-Zhahiri ketika mengatakan, “Mereka (jin) bisa mellhat kita, tetapi kita tidak bisa melihat mereka, sebab Allah SWT telah berfirman, Sesungguhnya dia dan pengikut-pengikutnya melihat kamu dari satu tempat yang kamu tidak dapat melihat mereka (QS. Al-A’raf.- 27). Kalau Allah telah memberitakan ke- p ada kita bahwa kita tidak dapat melihat mereka, maka barangsiapa y ang mengklaim diri telah melihat mereka, maka dia telah berdusta, kecuali kalau dia memang seorang nabi. Sebab, bagi para nabi, melihat jin adalah suatu mukjizat, sebagaimana yang ditetapkan oleh Rasulullah saw., bahwa beliau juga digoda setan dalam upayanya menggagalkan shalat beliau.”30

28. Tafsir Al-Qurthubiy, hlm. 2622.
29. Dikemukakan oleh Ibn Hajar M-Asqallani dalam Fat-h Al-Bariy, juz VI, hlm. 396.
30. Muhammad ibn Hazm Azh-Zhahiri, Al-Fishhal fi Al-Milal wa An-Nihal, juz V, hlm. 12.
38 Dialog dengan Jin Muslim

Penjelasan tentang Masalah Tersebut:31

Saya bertanya kepada jin Muslim sahabat saya: “Bagaimana pen- dapatmu tentang melihat jin, apakah manusia bisa melihatnya?”
– “Kabarn y a, di a n tara kalian a d a y a ng ber p endapat bah w a barangsiapa yang mengatakan telah melihat jin, batallah syahadatnya, atau ditolaklah syahadatnya …… tanyanya kembali.
+ “Memang benar, itu adalah pendapat Imam Asy -Sy afi’i r.a.,”*
jawab saya.
− “Memang begitu. Akan tetapi apa yang disampaikan Allah SWT tidaklah menafikan kemungkinan melihatny a. Yang dimaksudkan di situ adalah bahwa pada prinsipnya memang begitu. Yang demikian itu adalah sesuatu yang wajar, yang sejalan dengan karakter tubuh kami yang diciptakan oleh Allah SWT Kami adalah dunia yang dikehendaki Allah untuk tidak bisa dilihat dari alam manusia, tidak bisa didengar dan disentuh, kecuali dalam beberapa hal yang didahului oleh ilmu- N y a . Yaitu, pem b eritahuan tentang keistimewaan dunia ini, atau kemam p u a n khusus y a ng denganny a dia (jin) menjadi mudah me- lancarkan gangguan atau bergaul dengan manusia, tanpa manusia sen- diri, pada umu mny a, memiliki kemu ngkinan untuk melihat mereka, kecuali dalam kondisi-kondisi yang sangat khusus.”

+ “Menurut hematmu, apa pengecualian tersebut?”
− “Yakni ketika “Tadi sudah saya katakan, yakni ketika kami menampakkan diri dalam bentuk yang memang bisa dilihat, atau dalam keadaan sihir, atau minum air sihir, atau melalu i kemauan jin itu sendiri untuk memperlihatkan diri, dan kondisi-kondisi tertentu yang di situ terpenuhi segala

31. Ibn Hajar A]-Asqallani mengatakan, “Al-Qadhi Abu Bakar Al-Baqillani mengatakan bahwa sebagian kau m Mu tazilah mengatakan bahwa jin itu adalah jasad halu s dan sederh ana. Menurut hemat saya (AI-Baqillani) hal itu mungkin-mungkin saja, bila memang ditegaskan oleh wah y u." Abu Ya'la ibn AI- F ar ra' me ng at a k an, "Jin ad alah jasad yang te rd iri d a ri beberapa unsur dan berben tuk, yang bisa saja sang at halu s dan bisa pula kasar, berb eda dengan pendapat Mutazilah yang mengatakan bahwa jin adalah makhluk halus. Kefidak- mungkinan kita un tuk melihatnya karena halusnya, ad alah keliru . Sebab, halu snya su atu materi tidak menjadi halangan untuk bisa dilihat. Benda-benda kasar bisa juga tidak terlihat oleh mata kita, manakala Allah tidak menciptakan alat bagi kita untuk dapat melihatnya.” Lihat Fat-h Al-Bariy fi Syarh Shahih Al-Bukhariy, juz VI, hlm. 396.

I bn Hajar Al-As q allani me mb er ikan ko me ntar ter hadap pendapat Ima m Sy afi i d e ngan me ngatakan, " I n i ( y ang dikatakan I ma m Syaf i i) sangat mungkin ter hadap orang yang me ngklai m sebagai me liha t jin dala m bentuk m e r e ka seba gaim ana me reka diciptakan. Sedangkan or an g- or ang y a ng m e ngatakan telah m e lihat m e r e k a ( j m ) sesudah m e r e ka me ngala mi p erk e mbang an d alam ben tuk h ewan , mi saln ya , maka hal itu tid ak me n g apa. Sebab, berbagai riwayat telah mengatakan tentang perubahan-perubahan bentuk mereka.” Ibid.

syarat untuk bisa melihat kami.”32

Alain Jin 39
+ “Apakah ada larangan terhadapmu untuk menjelaskan secara rinci masing-masing kondisi tersebut, kemudian memberi sedikit kete- rangan yang bisa membuat orang-orang yang berakal menjadi paham, dan orang-orang yang bodoh menjadi tabu?”
— “Tidak, tidak ada larangan apa pun ……”
Melihat Jin Ketika Dia Menampakkan Diri
Jin Muslim sahabat saya itu kemudian melanjutkan perkataannya: “Sesungguhnya Allah SWT telah menganugerahkan kepada kami suatu kemampuan untuk mengubah diri dalam berbagai bentuk. Coba baca surah Al-Anfal yang berbunyi, Dan ketika setan menjadikan mereka memandang baik pekerjaan mereka, seraya mengatakan, “Tidak ada seorang manusia pun yang dapat menang terhadap kamu pada hari ini, dan sesung- guhnya aku ini adalah pelindungmu. ” Maka tatkala kedua pasukan itu telah dapat saling melihat, setan itu berbalik ke belakang seraya berkata, “Sesung- guhnya aku berlepas diri dari kamu, sesungguhnya aku dapat melihat apa yang kamu sekalian tidak dapat melihatnya. Sesungguhnya aku takut kepada Allah, dan Allah sangat keras siksa-Nya” (QS. Al-Anfal: 48).
Kemudian dia menujukan pandangannya ke meja saya yang penuh buku, dan berkata, “Coba ambilkan tafsirmu yang menjelaskan ayat tersebut!”
+ “Ini Tafsir Ibn Katsir, dan yang itu Tafsir Al-Qurthubi.
Saya mengambil Tafsir Al-Qurthubi, lalu dia berkata, “Bacalah, bacalah tafsir ayat itu!”
Saya pun membacanya: “Diriwayatkan bahwa, setan pada hari itu menampakkan diri kepada mereka dalam bentuk Suraqah bin Malik bin Jusyam. Dia berasal dari Bani Bakr bin Kinanah. Orang-orang Quraisy sangat takut bila Bani Bakr mengejar mereka. Sebab, mereka telah membunuh salah seorang warga Bani Bakr. Ketika dia telah me- nampakkan diri kepada mereka, dia lalu menyampaikan kabar yang dia katakan berasal dari Tuhan. Adh-Dhahhak mengatakan, "Pada perang Badar, datang Iblis dan pengikut-pengikutnya kepada mereka

32. Jin- M u slim sah a bat say a m e ndukun g pe ndapat I m am As y - Sy aukani y a ng m e n g atakan bahwa, "Sebagian ulama menggunakan ayat ini (Sesungguhnya mereka dan pengikutnya me-lihat hamu dari arah yang kamu tidak dapat melihat mereka) sebagai dalil bahwa melihat setan itu tidak mungkin. Padahal dalam ayat tersebut tidak ada isyarat yang menyatakan demikian. Pengertian ayat tersebut adalah bahwa Iblis melihat kita dari tempat yang kita tidak melihatn ya, dan buk an b erarti b ahwa ki ta tidak bisa me liha tnya untuk selama n ya. Tak t er lihatny a m e r e ka oleh pa nda nga n kita s aat m e r e ka m e lihat kita, sam a sekal i t i d a k mengharuskan ketidakmungkinan setan atau jin untuk dilihat." Lihat Tafsir Fat-h Al-Qadir, AI-Babi Al-Halabi, juz II, hlm. 197.
40 Dialog dengan Jin Muslim

(kau m musyrik in ) lalu me mb isikan ke dalam hati me reka bahwa me r e k a tidak ak an ter k a la hka n , s e ba b me r e ka b e rp er ang me mb e l a agama nenek moyang mereka." Ibn 'Abbas mengatakan, "Allah SWT me mb antu Nabi-Nya, Muhammad saw., dan kaum Mukmin deng an seribu malaikat. jibril membawa serta lima ratus malaikat yang men- dampingi pasukan beliau di kiri dan kanan. Disebut-sebut pula bahwa jibril dan pasukannya itu merupakan satu peleton yang menghadang di salah satu ujung jalan, sedang Mikail dengan lima ratus malaikat yang dipimpinnya mendampingi pasukan tersebut. Kemudian muncul Iblis di tengah-tengah pasukan setan, dengan membawa bendera. Dia menampakkan diri dalam bentuk seorang laki-laki dari Bani Mudlij dan setan dalam sosok Suraqah bin Malik bin ju’syam. Setan itu berkata kepada kaum musyrikin, “Hari ini tidak akan ada yang mengalahkan kalian, seb ab aku men d am pingi k a lian.” Ketika pasuk a n tersebut berbaris, Abu jahal berkata, “Tuhan, tolonglah kami dalam membela kebenaran, dan bantulah dia.” Di pihak lain Rasulullah saw. meng- angkat kedua tanganny a dan berdoa, “Tuhanku, sesungguhny a jika Engkau hancurkan.,pasukan ini, maka Engkau tidak akan lagi disembah di muka bumi ini untuk selama-lamanya.” Mendengar itu jibril berkata, “Am b illah segenggam debu.” Maka, Rasulullah saw. pu n m e raup sege n g g am ta na h, la l u diha mbur ka nnya ke a r ah ka um m u s y r i k i n , seh i ngga tidak ad a seo r ang pun di an tara mereka y a ng mata, teng – gorokan dan mulutnya tidak terkena serangan debu. Akibatnya, mereka pun lari tunggang-langgang. Kemudian jibril menemui Ib lis. Ketika jibril melihatnya, maka saat itu tangan Iblis sedang menggandeng salah seorang di an tara kaum mu syrikin. Kemudian dia melepaskan tangannya dan lari bersama pengikut-pengikutnya. Laki-laki yang digan d eng ta ngan n y a itu lalu berteriak kepad a n y a (Iblis), “Wah ai Suraqah, bukankah engkau telah menyatakan untuk membantu kami?” Iblis menjawab, “Aku berlepas tangan dari kalian. Sesungguhnya aku melihat ap a y a ng ti dak kam u lihat.” Riway a t ini ditut u rkan ole h Al-Baihaqi dan perawi-perawi lainnya.”

33. Tafsir Al-Qurthubiy, hlm. 2865. Ini bukan merupakan kasus yang pertama bagi Iblis.
Sebab, sebelumnya dia pernah menampakkan diri dalam bentuk seorang laki-laki dari
Nejd pada saat orang-orang Quraisy berkumpul di Dar An-Nadwah, sebelum Hijrah, guna membahas persoalan yang menyangkut diri Rasulullah saw. dan mengatur strategi untuk
menghadang kepergian beliau. Iblislah yang menyarankan agar mereka mengumpulkan pemuda-pemuda yang gagah berani dari setiap kabilah untuk mengepung Muhammad saw.
dan membunuhnya b er a ma i -r a mai , s ehingg a p e nuntutan ba la s ata s k e ma ti ann y a b isa me r ek a p ik u l b e r- sama. Ada yang mengatakan bahwa yang menyampaikan saran seperti itu adalah Abu Jahal, sed an gkan Ib lis adalah “o rang” perta ma yang men du kungn ya d eng an
men g atak an , “Pendapat terbaik adalah apa yang dikatakan orang ini (Abu jahal).” Lihat Ibn
Hisyam, Sirah An-Nabawiyyah,jilid II.
Alam Jin 41

Jin Muslim sahabat say a itu mengatakan, “Ini merupakan bukti b ahwa Iblis, y ang termasuk kategori jin, itu bisa menamp akkan diri dalam bentuk seorang laki-laki yang memungkinkan dia bisa dilihat dan diajak berbicara. Bahkan dia menggandeng tangan manusia, dan mengikat perjanjian bersama mereka. Dalam Shahih Muslim disebutkan ada n ya j i n ya n g m e na m p ak ka n d i ri da lam be nt u k see k o r ula r , d a n membunuh seorang pemuda yang mencoba membunuh ular tersebut.”
Karena dia menyebut-nyebut Shahih Muslim, maka saya pun segera me ngamb il kitab terseb ut, lalu me mb acany a . Di situ saya temukan bahwa Abu As-Saib menemui Abu Said Al-Khudri di rumahnya. Ke- mudian dia menuturkan, “Ketika itu, dia (Abu Said Al-Khudri) sedang sh alat, k a ren a itu aku dud uk me nung gu h i ngg a dia meny elesaik a n shalatny a. Tiba-tiba kudengar suara gemerisik di ‘Urjun (lapisan pe- nyangga atap) rumahnya. Tiba-tiba saya -melihat seekor ular. Karena itu saya berdiri dan bermaksud segera membunuhnya. Tetapi Abu Said men g i sy aratkan k e p a daku agar aku tetap duduk . Aku pun k e mb ali duduk. Ketika dia telah menyelesaikan shalatnya, dia menunjuk salah satu ruang di rumahnya, seraya berkata, “Engkau lihat kamar ini?”

Aku menjawab, “Ya.”
“Dulu di sini tinggal seorang pemuda yang baru nikah. Suatu kali kami pergi menuju Perang Khandaq bersama-sama Rasulu llah saw. Pem uda itu pun m e m inta izin ke pada Nabi unt uk i k u t berperan g hingga tengah hari, dan pulang untuk menemui isterinya. Suatu hari p emuda tersebut me minta izin kepada Nabi untuk pu lang ke rumah-
ny a. Nabi saw. berkata kepadanya, “Bawalah senjatamu , sebab aku
khawatir Bani Quraidhah akan mengganggumu.”
Pem u d a itu m e ngambil senjatany a, kem udian pulang. Tiba di rumah, dilihatnya isterinya sedang berdiri di antara pintu rumah dan p in tu halama n. Terdoron g oleh rasa cemburuny a, dia sege ra me ng- ham b ur da n m e nco b a m e nikam is ter i n y a de n g a n t o m b ak . Iste ri n y a b e r t er i ak , “T a h an to mb a k mu . M a su kl a h, d an l i h at l ah a p a y ang me – nyebabkan aku keluar rumah.”
Laki-lak i itu pun ma suk ruma h, dan dilihatnya ad a seekor ular besar melingkar di tempat tidur. Dia membidikkan tombaknya ke arah ular itu, dan mengenainy a. Dia keluar ru mah dan me mb iarkan ular itu tetap berada di dala m kama r. Tiba-tib a ular itu me n y eran g dan membelitnya. Mereka bergulat, dan entah siapa yang akan segera mati: Pemuda itu ataukah ular.
Abu Sa’Id Al-Khudri melanjutkan penuturannya, “Kemudian kami mendatangi Nabi saw. dan menyampaikan berita tentang pemuda itu. Kamm me mohon kepada beliau, “Y a Rasulullah, mo ho nlah kepada Allah agar dia bisa tetap hidup bersama kita.”
42 Dialog dengan Jin Muslim

Nabi saw. berkata, “Sebaiknya kalian memohonkan ampunan kepada Allah untuk dia.” Sesudah itu beliau melanjutkan, “Di Madinah terdapat jin yang menyatakan diri telah masuk Islam. Kalau kalian melihat gelagat yang tidak baik dari mereka (jin-jin lain), maka panggillah dia selama tiga hari. Kalau sesudah itu ternyata membangkang, maka bunuhlah dia. Sebab, dia adalah setan’’34

34. Shahih Muslim,,”Kitab Qatl AI-Hayat wa Ghairaha.” Hadis yang sama juga di-takhrij oleh Malik dalam Al-Muwaththa’, “Kitab Al-Isti’dzan.” Dalam riwayat Muslim pada bab yang sama, di-sebutkan bahwa Abu As-Sa’ib mengatakan, “Kami menemui Abu Sa’id Al-Khudri r.a. Ketika k a mi sedang duduk , tiba-tib a ka mi , mendeng ar su ara berisik d i bawah te mpat tid u rn y a , lalu kami mencarinya, dan ternyata di situ terdapat seekor ular ….. (Kemudian dia melanjutkan pen u turann ya s ebagai man a yang t erd apa t da la m had is d i ‘a ta s). Da la m h ad is itu d i k atak an , “Di d alam, ru mah -ru mah itu terd ap at p engh un i-penghun i (jin), maka jik a k amu sekalian melihat sesuatu, maka usirlah tiga kali. Kalau ia pergi, biarkanlah. Tetapi jika ia membandel, maka bunuhlah, Sebab ia pasti jin kafir.” Selanjutnya Nabi mengatakan pula, “Pergilah kalian, dan kuburkanlah sahabat kalian itu.”
Masih menurut riwayat Muslim, dikatakan bahwa Rasulullah saw. Berkata, “Di Madinah terdapat sekelompok jin, dan mereka telah menyatakan diri masuk Islam. Kalau salah seorang di antara kalian melihat sesuatu (yang mencurigakan), maka mintalah ia pergi. Tetapi kalau ia tetap membandel maka bunuhlah ia. Sebab dia adalah setan.”

Dalam Syarah-nya terhadap Shahih Muslim, Imam An-Nawawi mengatakan bahwa Al- Mazari mengatakan, “Jangan kalian bunuh ular-ular yang ada di Madinah, kecuali sesudah kalian me ngingatkannya ter l ebih dulu, se b ag ai ma na yang t e rd apat dala m hadis. Kalau engkau sudah m e ngingatkan da n ia tetap m e m b andel m a ka bunuhlah. Sedangk an ular – ular yang terdap at di ko ta selaih Mad inah , yakni yang ad a di tan ah, ru ma h dan te mp at- te mpat tinggal, ma ka d ian jurk an untuk me mb u nuhnya tanpa harus terl ebih du lu me m- beri peringatan, berdasar pengi ertian umu m yang terdapat dalam hadis-hadis sahih tentang perintah membunuhnya. Di dalam hadis-hadis tersebut ditegaskan, “Bunuhlah ular-ular,” dan di dalam hadis yang lain dikatakan pula, “Ada lima binatang yang boleh dibunuh, baik ketika dalam keadaan ihram maupun tahallul,” salah satu di antaranya adalah ular. Di situ tidak disebut-sebut keharusan untuk mengingatkannya terlebih dulu. Dalam hadis yang menerangkan tentang ular yang keluar di Mina, dikatakan bahwa Nabi saw. me merintahkan membunuhnya, tanpa menyebut-nyebut peringatan sebelumnya, dan tidak disebut-sebut pula b ah wa para sah ab at me mb erikan pering atan terleb ih du lu . Para ulama mengatakan, “M ak a b e rd as a r hadis- hadis ter s ebut diper b oleb kanlah me mbun uh ular s e c a r a u mu m, dengan mengkhususkan ular-ular yang ada di Madinah, yang mesti diperingatkan terlebih dulu, berdasar hadis yang berkaitan dengan itu. Alasannya secara tegas disebutkan pula d alam h adis itu. Yak ni adan ya sek elo mp ok jin d i Mad in ah yang sudah masuk Isla m. Sebagian ulama berpegang pada pengertian umu m yang ada dalam larangan memb unuh ular-u lar yang ad a di dalam ru mah di se mu a negeri sebelu m me mb erin ya pering atan terlebih d u lu . S edangk an u lar-u lar ya ng tid ak berad a dala m ru mah , boleh d i bunuh tanpa dib eri p e ringatan terl ebih dulu .” Malik me ngatak an , “Boleh me mb unuh ular-u lar yang b erada masjid.” Sementara itu, Al-Qadhi Al-Baqillani mengatakan, “Sebagian ulama berpendapat b ah wa p erintah me mb un uh ular me ngandung -p engertian u mu m,sedangk an lara ngannya berlaku khu sus atas ular-u lar yang merupakan penjelmaanjin-jin yang ada dala m ru mah, kecuali Al-Abtar dan Dzu Ath-Thifyatain. Kedua jenis ular ini boleh dibunuh dalam semua keadaan, baik ketika keduanya berada di rumah-rumah maupun di luar rumah. Sebab, kalau t i d a k b e g i t u ,
tentuny a kedua jenis ular tersebut tidak disebutkan sesuda h adany a peringatan.” Selanjutnya Al-Qadhi Al-Baqillam mengatakan, “Adalah mernipakan kekhususan dari Nabi untuk membunuh Al-Abtar dan Dzu Ath-Thifyatain di antara ular-ular yang meng-
Alain Jin 43

– “Seandainya pemuda itu menikam ular tersebut di tempat yang mematikan (sampai mati), niscay a dia tidak terkena musib ah seperti itu,” kata jin sahab a t say a , “S ay an gny a dia menangguhk anny a. Ini m e rupa ka n per i n g ata n da n pe laja r a n . T e ta p i , ba ga im ana p u n j u ga , hadis Muhammad saw. ini merupakan bukti tentang kemampuan jin menampakkan diri dalam berbagai sosok.”
+ “Baiklah. Sekarang mari kita kembali pada persoalan kemam- p uan jin un tuk men a mpakkan diri. Se bab , ak u puny a interpretasi- interpretasi lain. Mari kita kembali kepada masalah kedua, atau kondisi kedua yang menyebabkan jin bisa dilihat. Engkau mengatakan bahwa, kondisiny a adalah kondisi sihir atau ketika seseorang meminu m air sihir.”
− “Betul, betul…. Dalam kondisi ini, jin bisa dilihat den g an mudah.”
+ “Tetapi saya perlu penjelasan lebih lanjut.”
– “Benar. Dengan izin Allah, aku akan mengemukakan kepadamu beberapa hal yang tidak termaktub di kalangan kalian, dan tidak bisa diketahui kecuali dalam kondisi yang sangat, sangat khusus.”
+ “Semoga Allah membalas kebaikanmu dengan yang lebih balk, sebab Allah telah berfirman, Dan ka mu tidak dianug erahi ilmu kecuali sedikit.

huni ru ma h -ru mah. Wallahu A lam." Sedangk an b entuk p eringata n yang h aru s dib erikan adalah sebagai berikut: Al-Qadhi Al-Baqillani mengatakan, Ibn Habib meriwayatkan dari Nabi saw., bahwasanya beliau berkata, "Aku ingatkan kalian dengan janji yang telah kalian buat bersama Sulaiman bin Dawud bahwa kalian tidak akan menyakiti kami dan tidak pula me mp er lihatkan dir i kep a da kami ." Se mentara itu, M a lik me nga takan, " C ukuplah jika dikatakan kepadanya, 'Aku an cam engk au dengan nama Allah dan hari akhir, hend aknya engkau tidak memperlihatkan diri kepadaku, dan jangan pula menggangguku."' Barangkali Malik mengamb i lafal "Aku an ca m" yang terd apat dala m hadis terdahulu, sebagai dasar b a gi p e ring atan ters ebu t , yang terd ap at d a lam S hah ih Mu slim yan g berbun yi, "Dan peringatkanlah mereka tiga kali." Wallahu A'lam. Lihat Shahih Muslim bi Syarh An-Nawawiy, Juz V, hlm. 230.

MELIHAT JIN L E W A T SI HIR ATAU DENGAN MEMINUM AIR SIHIR

Jin Musl i m sah abat s a y a mengat a kan: "Peng ecua lian t e rsebut adalah menyimpang dari kaidah yang umum, yakni ketidakmungkinan melihat jin. Yang mengherankan pada kalian, para manusia, dan yang merupakan sesuatu yang barn dalam masalah ini, adalah bahwa dalam kon disi sih i r atau minum air sihir, m a nus ia b i sa m e li hat j in dalam sosoknya yang biasa dalam kehidupan mereka sehari-hari."
+ "Bagaimana bisa begitu?" tanya saya.
– "Akan saya jelaskan. Tetapi hendaknya engkau selalu ingat akan ucapan Nabi saw. y ang mengatakan, 'Barangsiapa melakukan sihir, maka dia telah kafir."'
+ "Memang benar. Sungguh benar Rasulullah saw."

– "Ada orang yang menjual dirinya kepada setan, lalu dengan itu berusaha menguasai orang lain, me nghancurkan kehidupanny a atau me nguasai dan me ngend alik an kead aanny a. Misalny a deng an me m- buat rugi perdaganganny a, memikat isteriny a, atau membuat gelisah p ikirannya sehingga dia tid ak bisa tenang dan tidak pu la bisa tidur. Di antara mereka ada yang berlaku demikian jahat dengan meminumkan air yang sudah diberi mantra dengan mantra-mantra setan kepada korbannya. Ketika air itu telah memasuki tubuh korban, maka ia membentuk semacam "pusat" magnet yang menarik setan-setan masuk ke d a lam tubuhny a. Kalau sud a h b e g itu, mak a si k o r b a n s e a k a n - a k a n lubang tanpa penjaga yang bisa dimasuki setan kapan saja dia mana”35

35. Pengaruh sihir atas diri seseorang mengacu pada dua unsur dasar yang mengalir dalam hidupnya, yaitu: darah dan air. Kedua unsur tersebut merupakan dua sebab yang menimbulkan aktivitas, gerak dan diamnya. Kepada kedua unsur itulah bergantung kesehatan, kekuatan, akal, dan hal-hal lain yang ada pada dirinya. Dua unsur yang mengalir dalam tubuhnya itu merupakan unsur yang dapat menimbulkan perubahan, peningkatan dan penurunan dirinya. Setiap kemerosotan yang terjadi pada kedua unsur ini, pasti akan menimbulkan keguncangan dan menyebabkan sakit. Kalau salah satu di antara keduanya mengalarni ketidakseimbangan, maka ia akan melahirkan kekacauan, yang akan berpengaruh

45
46 Dialog dengan Jin Muslim

terh ad ap tin dakan orang tersebut. Sedangkan bila salah satu di an taranya berh en ti (tid ak b erfungs i), ma k a deng an disfu ngsi ini d ia ak an meng ala mi ke matian . Kare na i m, k etik a kita melihat seseorang mengalami dehidrasi karena muntaber atau keracunan, maka dokter pasti akan melakukan infus seju mlah air ke dalam tubuhnya guna mengganti cairan yang hilang. De mi kian pu la yang akan terjadi jik a terj adi gangguan d ala m darah dan hal-h al lain yang menyebabkan darah tid ak berjalan sebagaimana mestin ya. Setan, deng an ilmu dan peng ala man yang d i milikinya, pah a m betul tentang ap a yan g ber manfaat dan me m bahayakan kedua unsur tersebut. Dengan segala daya tarik yang ada dalam diri kita, maka setan atau jin dapat menggun ak an d aya tarik tersebu t un tuk me mp en g aruh i salah satu d i antara kedua unsur tadi, atau bahkan kedua-duanya, dalam upayanya melancarkan bahaya ter h adap ses e or an g. Magnetis me ter sebut di atas sangat dikenal oleh s e tan dan jin. I t u seb ab n y a , kita temu k an ad an y a jin yan g san g at k u a t ketertarik ann ya terh ad ap sesu atu, sed angkan yang lain ku rang begi m tertarik , bahkan y an g l ain l ag i s a ma sek al i tid ak te r t ar ik. Pem b aca pun bisa m e lihat adany a ses e or ang y a ng begitu ter t ar ik pada s e suatu, se men tara yang lainn ya ku rang tertarik . Ad a sementara orang yang begitu berselera terh adap, jenis makanan atau aroma tertentu, sed angk an yang lainn ya sama sek ali tid ak b erselera. Itulah sumber daya tarik setan atau jin, dan itu merupakan jalan yang mudah dilalui oleh jin d an setan untuk me ma s uki tubuh ma nusia. Itu sebabnya, ma ka k ita lihat b ahwa seorang tukang sihir bila ingin menyihir orang lain biasanya meminta benda-benda yang dimiliki oleh orang yang akan disihirnya itu. Sebab, benda-benda itu mengandung kepribadian orang yang memilikinya. Dengan benda-benda itu, si penyihir dapat mempengaruhi seluruh kepribadian orang tersebut. Pengaruh sihir atas diri korban terpusat pada dua unsur penting berikut ini: (1) Setiap perbuatan, tidak bisa tidak, pasti ada pelakunya. Hasil dan kualitasnya ditentukan oleh jenis pekerjaan, sifat pelakunya, dan sarana-sarana kerja yang digunakannya. Sebagai contoh, bila Zaid ingin memukul Umar maka dia mesti melakukan pu kulan terseb ut, d an buk an sebaliknya. Selain itu, d ia pun h a ru s men gg unakan tang an , k ak i, at au al at lainn y a untuk me mukul. Hasil d an da mp ak da ri pukulan itu, tergantung pada kuat atau tidaknya pukulan yang dilakukan Zaid, dari alat yang digunakannya, dan dari sisi mana dia melakukan pukulan. Hasil yang diinginkan Zaid itu tidak mungkin bisa diperoleh dengan, misalnya, mengajak Umar ke pesta atau me mberinya setangkai bunga, alih-alih memukulnya. Selain im, jika Zaid misalnya bermaksud meminjam uang sebanyak sep u lu h dolar untuk me menuhi k ebutu hannya, lalu Umar me mb erin ya li ma do lar, maka Za id tidak ak an mu n gkin dap at men cap ai tuju an yang diing inkann ya, kecuali han y a s e - paruhnya saja. (2) Setiap bagian tubuh manusia atau alat yang digunakannya, baik bagian tubuh atau benda tersebut berhubungan secara langsung dengan, atau terpisah dari, dirinya, pasti me ng andu ng s ebag ian d a ri k epribad iann ya. Sebag ai conto h, jika Anda me mo tong rambut di sebuah tempat cukur di New York, maka rambut tersebut, baik berada di Kairo ma upun d i d esa Mu rih , adalah meru p akan bag ian diri And a . la tetap me rupak an b agian dari diri Anda sampai rambut itu betul-betul musnah. Berdasar itu, maka rambut Anda itu mengandu ng sebagian dari keprib ad ian An da, dan itu tidak bisa' d ipung kiri sedikit p un . Dem i kian pula halny a jika Anda m e mo tong atau me m b er ikan s e lem b ar pakaian Anda kepad a s es eoran g, ma ka pak aian ters ebut , baik b esar maupun kecil, tetap meng andung sebagian dari kepribadian Anda, dan itu tidak akan bisa menunjukkan kepribadian orang lain, sekalipun dia mengenakan baju Anda tadi. Untuk lebih menjelaskan hal itu, mari saya uraikan lebih lanjut. jut. Setiap lembar pakaian yang Anda kenakan, baik itu pantalon, kemeja, maupun pakaian lainnya, pasti Anda beli berdasar citarasa Anda. Anda memilih warna dan po tong an yang sesu ai deng an penamp ilan Anda, dan un tuk itu Anda bersedia me mb ayar dengan uang Anda. Anda memeliharanya dari kerusakan atau kotoran untuk sekian waktu lamanya. Anda memberikan waktu Anda, baik sedikit maupun banyak, untuk me mperhatikan pakaian Anda tersebut, dan pada gilirannya Anda mengganti pakaian yang sebelumnya Anda kenakan dengan pakaian itu. Artinya, Anda telah melekatkan sebagian dari kepribadian Anda. Ketika Anda mengenakannya, maka pakaian Anda tersebut menunjukkan selera Anda. Kalau Anda sudah tidak membutuhkannya lagi, lalu pakaian itu Anda berikan kepada o rang lain atau Anda lemp ark an ke te mp at sa mp ah, mak a k ep ribad ian Anda masih tetap hidup di dalamnya. la menunjukkan siapa diri Anda dan tetap merupakan bagian dari diri Anda. Demikian pula halnya dengan nama dan foto Anda. Itu sebabnya maka seorang

+ "Kok, bisa masuk, bagaimana caranya?"
− "Air terseb ut san g at an eh. Ia bisa me ngun dan g s e t a n - s et a n , seakan-akan undangan untuk kenduri."
+ "Aku meng erti, tetapi yang kumaksudkan adalah, dari organ tubuh yang mana dia masuk?"
− "Biasany a dari anus. Sebagi an dari m u lu t, khususny a b i l a o rangnya kurang memperhatikan kebersihannya dengan bersikat gigi dan lain-lain. Kemungkinan juga dari mata. Akan tetapi setan biasanya lebih menyukai tempat-tempat yang berbau tidak sedap. Karena itu, biasanya masuk lewat anus."
+ "Lalu, bagaimana dalam kondisi itu manusia bisa melihat jin?"
− "Bisa dilakukan melalui pengaruh air sihir, yang memberikan kemampuan kepada mata manusia di atas kemampuannya yang biasa, sehingga dapat melihat kami. Pengaruh air sihir terhadap mata atau indera orang yang tersihir demikian hebat, dan pada derajat yang sulit kalian bay angkan. Kegoncangan yang demikian hebat pada susunan fisik oran g yan g tersih ir in ilah yan g me mb erik an kekuatan kepada dirinya untuk melihat, mendengar dan memudahkan kami untuk mempengaruhinya."
+ "Bisa kau jelaskan lebih jauh?"
− "Saya berikan suatu contoh. Kalau engkau memegang sebuah batu, lalu melemparkannya kuat-kuat, maka batu itu, saat melayang, lenyap dari pandanganmu. Kemudian kecepatannya sedikit melambat k a rena ad any a su atu day a tarik. Akh i rny a gon cang an nya semakin lambat, sehingga engkau dapat melihatnya kembali. Kau tahu bahwa Allah SWT telah menjadikan seluruh makhluk-Nya, baik manusia, jin, tumbuh-tumbuhan, binatang dan benda-benda mati, terdiri dari atom

tukang sihir, agar berhasil melaksanakan tugasnya, dia berpijak pada benda-benda tersebut. Dia akan mati-matian mendapatkannya, karena ia merupakan cerminan diri Anda. Dewasa ini kita temukan banyak orang yang, bila memotong rambut atau menggunting kukunya, men g ump u lk ann ya d eng an sang at hati-hati, lalu me mb u angn ya k e su atu temp at terten tu . Dengan kemampuan dan pengalamannya, seorang tukang sihir, melalui kedua hal ini, dan dengan menggunakan barang-barang yang meru pakan bagian dari diri korban; dapat me nentukan jenis sihir yang bagaimana yang akan diterapkannya, dan ditujukan pada bagian tubuh yang mana pula. Lihat, Muhammad Muhammad Ja'far, Kitab As-Sihr Maktabah AngloAl-Mishriyyah, h1m. 43-45, dengan sedikit perbaikan atas kesalahan-kesalahan yang tidak sem p at diper b aiki oleh pen u li sny a dalam kar y any a y a ng sa ngat ba ik i n i. P e n d a p a t Muhammad Muhammad Ja'far in i, sejalan deng an ucapan jin -Musli m sahabat saya, yang mengatakan bahwa daya tarik (benda-benda) merupakan medan yang sangat luas bagi kerja setan. Dengan buruknya keagamaan, akidah, lalai dari berdzikir kepada Allah sebagaimana yang diajarkan oleh Rasulullah saw., pekerjaan setan menjadi mudah, dan melalui semuanya itu dia menemukan lubang menganga untuk melancarkan kejahatannya."

yang selalu bergerak. Akan tetapi kekuatan gerakannya berbeda satu sama lain."36
+ "Ya, memang benar, bila yang engkau maksudkan adalah bahwa Allah menciptakan jasad kalian dari atom-atom yang bergerak dengan cepat, sedangkan kami diciptakan dengan atom-atom yang sedikit lebih lambat. Kemudian sihir itu memberikan kekuatan beberapa kali lipat
dari k e kuatan y a ng b i asa k e pad a ato m -ato m y a ng ad a p a da tubuh
manusia tersebut. Dengan demikian, maka indera orang yang tersihir itu dapat melihat kalian sebagaimana wujud kalian yang sebenarnya."

– "Sungguh Allah telah memberimu ilmu yang banyak. Memang persis seperti itu."

36. James. Jeans, dalam bukunya yang sangat bagus, The Universe Around Us, menegaskan hakikat y a n g s a ma . P a d a umumny a ha l i n i diakui oleh il mu pengetahuan m oder n . J a me s J ean s me ngatak an , "S e mua b enda, p ada akhirn ya , terd iri dari ato m, dan ato m te rd i ri d a ri p ro ton dan elek tron . Di teng ah lingkaran atom terdapat nucleu s. Dengan demikian ia terd iri dari p ro ton yang me rupak a n bend a s angat padat dan ber muatan list rik pos itif , el ekt ron bermuatan listrik negatif dan Neutron yang bermuatan listrik netral.
Berat p ro ton 1.840 k ali lebih berat dari elektron. Sedangkan berat atom terg an tung p ada berat proton yang membentuknya. sebagaimana diketahui, atom hidrogen, misalnya, meng andung satu elektron , heliu m dua elek tron , oks igen d e lapan elek tron, u ran iu m 92 elek tron. Uraniu m me ru pakan b enda p a ling pad at yang ada d ial a m se me s ta in i. Ka r ak teristik atom, tergantung pada elektron, dan jumlah elektron yang mengelilingi setiap atom seb and ing d engan ju mlah proton yang terd apat di ten gah -teng ahn ya (intin ya). In ti atom terdiri dari elekt r on positif yang Baling tar i k-m e nar i k, term asuk di d a lam nya pr oton (elektron netral). Elektron negatif bergerak di seputar inti atom dalam spektrum yang sangat teratur dengan kecepatan puluhan ribu mil per detik.
seluruh elektron yang terdapat dalam ato m tersebut merupakan ruang kosong. Yang berisi tidak lebih d ari 1 /1 .000 .00 0.000 dari selu ruh b ag ian ato m itu . Itu seb abn ya, mak a Sir Oliver Lord m e ngata kan bahwa kalau elektr on pada ato m y a ng m e m b entuk tubuh seseo rang yang b eratn ya 80 kg itu dip adatk an d emik ian rup a sehingg a tidak ada sedikit ru an g kosong pun, ma ka b es arn ya han ya b eberapa mm= saj a, s ed an g s eleb ih n ya h an y a merupakan ruang kosong yang akan diisi oleh arus elektron-magnetic.
Elek tron -elektron in i merupakan materi pertama alam, dan selu ruh benda yang ad a di alam semesta ini, baik binatang, tumbuh-tumbuhan maupun benda mati, tak lain adalah elektron-elektron yang melayang-layang di samudera eter. Singkatnya, ia merupakan refleksi dari eter yang melayang-layang dengan kecepatan sangat tinggi atau dengan getaran yang bermacam-macam."
Pendapat ini, dengan sendirinya, meliputi dunia kita dan dunia metafisika, atau dunia terse mbun yi yang tid ak dap at kita lihat, s e mi nal ala m jin. Guna lebih me lengkapi pe mbicaraan kita, di bawah in i saya kemukakan secara sepintas karakter getaran atom alam semesta menurut ilmu pengetahuan modern.

Profesor James Arthur Findley mengatakan, "Materi yang bersifat fisik adalah pernyataan tentang getaran yang ada antara dua garis tetap yang bisa ditemukan oleh ilmu fisika. Getaran yang membentuk alam fisik ini, selurubnya me mpunyai rentangan antara 23.000 hingga 64.000 gelombang dalam satu arus yang menggambarkan getaran-getaran lingkaran yang bisa diamati, yang terletak di antara berbagai sinar, kecuali infra-merah yang menurun dan ultra-violet yang naik. Sedangkan bila kita ingin mengukur kecepatan getaran dalam s a t u d e t i k , d a n bukan me nur u t panjang gelo m b ang d a larn s a tu aru s , ma k a i1 mu f i s i k a men e mukann ya d engan 750 milyar d an 400 milyar detak an p er detik. Getaran -ge taran meru pakan karakteristik umum yang ada di se mu a ting kat wujud di alam se mesta. Satusatunya yang membedakan semuanya itu adalah urutan getaran yang dilakukan oleh benda benda tertentu di alam semesta ini."

+ "Barangkali engkau juga memaksudkan bahwa, kalian tidak bisa dilih at, d id e ngar dan d isentu h , kare na et her kalian berger ak sangat cepat. "
– Ya. Bahkan kecepatan kami berada di atas kecepatan
cahaya menurut perhitungan kalian (186.000 mil per detik), yang dengan itu kalian membuat perhitungan-perhitungan. Misalnya, sebuah batu yang dd emparkan demikian ku at yang menjadi tidak terlih at, atau peluru y ang ditembakkan dari senapan, yang tidak bisa kalian lihat karena kecepa tan ny a y a ng mel e bihi k e c e pat a n gerak ato m d a l a m s t r u k t u r dirinya. Jadi, kalian tidak bisa melihat kami kecuali bila kalian diberi kekuatan seperti yang diberikan oleh air sihir."37
+ "Apakah setiap orang yang tersihir atau yang minum air sihir bisa seperti itu?"
– "Tidak , tetapi hany a mereka ya ng d i m i n u m i ai r s i hi r ya n g disertai kekuasaan setan, dalam arti bahwa dia akan berubah bentuk menjadi setan laki-laki atau setan perempuan, atau lebih dari itu. Ketika setan sudah keluar dari tubuh orang yang disurupinya, lalu dia kembali sadar, m a k a dia bisa melihat setan atau sejum l ah setan di depan matanya."
+ "Apakah saudara S yang engkau masuki jasadnya sekarang ini dapat melihatmu setelah engkau meninggalkan tubuhnya, khususnya ketika dia berada dalam kondisi seperti yang kau sebutkan tadi?""
+ "Ya, dia bisa melihat dan mendengarku. Bahkan aku acap kali

37. Ini merupakan bukti yang sangat bagus yang diberikan oleh Jin-Muslim sahabat saya.
Pendapatn ya ini diperkuat o leh s eorang p ene li ti , Dr. Ra 'uf Uba id yang untukn ya saya me mo hon hida y a h kepa da Allah agar di a m e m p er oleh petu nju k da n dapat m e n g e t a h u i kekuatan jin yang bergaul bersamanya dan disebutnya sebagai roh, yang
kemudian men dorongnya untuk mempercayai inkarnasi ruh ke dunia.
Dr. Ra'uf mengatakan, "Tidakkah kita bisa melihat, misalnya, baling-baling pesawat terb an g dan b agaimana se ca r a b e rt ah ap ia hilang d ari peng lih atan kita
d en g an s e ma ta -mata peningkatan kecepatan putaranny a dan ketidak ma m puan pandangan kita untuk me n g i k u t i n y a , pa d a ha l i a t e ta p ber p u t a r . D a n ke t i k a p u t a r a n n y a mu l a i me l a mb a t , k i t a k e mb ali d a pat me lih atnya? Dala m nisb atnya
dengan ala m jin , kita bukan berhadapan d eng an g erakan yang kelu ar d ari kecepatan gerak seperti gerakan baling-baling pesawat terbang, tetapi d e ngan kecep atan yang sangat tinggi yang sulit dib a yan gkan, yang me mancarkan gelombang yang bersumber
dari ato m-ato m alam eter yang kelima indera kita tidak mungkin mampu menangkapnya. Pancaindera kita tidak mempunyai hubungan apa pun dengannya kecu ali dala m kondisi-kondis i tert entu yang sang at jarang terj adi, dan sesudah
mengerahkan segenap kema mpuan dalam dua bidang sekaligus: fisik dan eter. Dart segi fisik, berupa upaya untuk menghilangkan getaran indera mana pun, sedangkan dari segi eter dengan cara yang sebaliknya. Dengan cara tersebut seakan-akan diperoleh
ko mb inasi atau pendekatan, walaupun dala m batas-b atas t e rt entu, anta ra bi dang p e n g a ma t a n inder a dengan bid a ng kesada r a n y a ng ter s e mbu ny i di dalam tubuh kasar dan kesadaran lain, tidak terkurung dalam tubuh." Lihat Dr. Ra'uf
Ubaid, Al-Insan: Riuh la jas ad, jilid II, cetakan ke-4 , hlm. 214, deng an men gganti istilah “Ruh ” deng an
“.Jin ” karena Ruh itu merupakan urusan Allah.

mengingatkan dia akan kekeliruan-kekeliruan yang demikian gampang terjadi, walau sedikit, misalnya memegang sesuatu dengan tangan kiri, lalu aku mencegahnya. Dia melihat dan mendengarku ketika marahnya t e l a h m e r e d a , “38 atau ketika dia melaku k a n s e s u a t u t a n p a m e n y e b u t asma Allah’39 dan minum dengan tangan kirinya. Dalam hal-hal seperti ini, kadang-kadang dia membela diri dengan mengatakan, “Aku lupa.” U n tu k itu , a k u me n g at a k an kepadan y a, “Min talah perlin d u n g an kepada Allah, sebab lupa seperti ini datangnya dari setan.”
+ “Kalau sihir itu tidak disertai dengan penguasaan setan atas diri manusia, bagaimana?”
– “Orang yang tersihir tidak akan bisa melihat setan. Akan tetapi bila sihir itu berlalu terhadapnya, maka keadaan dirinya berubah menjadi tidak semestinya. Dia tidak akan bisa kembali kepada keadaannya semula, kecuali jika Allah memberikan pertolongan-Nya dengan menghancurkan pengaruh sihir tadi.”
+ “Saya pikir, sekarang tiba waktunya bagimu untuk menjelaskan kepadaku kondisi yang ketiga, yang membuat seseorang bisa melihat jin. Yakni, ketika jin itu sendiri bermaksud memperlihatkan diri dengan adanya kondisi-kondisi tertentu.”
– “Ya, memang begitu. Aku akan jelaskan itu.”
+ “Jelaskanlah, semoga Allah membalas kebaikanmu.”

38. Di-takhrij oleh Muslim, Abu Dawud, dan At-Tirmidzi, dari Ibn Umar, dari Nabi saw. Nabi b erk ata, "Apab i la s alah s eoran g di an tara kalian ma kan , ma ka mak anlah d engan tan g an kanannya, dan jika minum, minumlah dengan tangan kanan pula. Sebab, setan makan dan min u m dengan tangan kirinya." Ahmad meriwayatkan hadis ini dengan redaksi yang berb eda, yakni, " Janganlah salah se orang di antar a kalian m a kan dengan tangan k i r i d a n mi n u m d e n g a n t a n g a n ki r i pula. Sebab, setan m a kan denga n t a n g a n k i r i d a n m i n u m dcngan tangan kirinya pula."

39. Sekali waktu saya bertanya kepada Saud ara S tentang peng alamannya melihat dan mendeng ar jin. Dia mengatakan bahwa dia me ma ng pernah melihat dan mendengarnya. Lalu terjad il ah pe mb ic a ra an ant ar a ka mi sa at di a sed ang mel ihat d an mend engar jin , b ah k an dia menerjemahkan untuk saya apa yang disanipaikan oleh jin Muslim tersebut.

Pada kesempatan lain saya bertanya kepadanya tentang bentuk jin. Dia meriyebulkan dengan rinci sebagai berikut: Tinggi sekitar tiga Jengkal menurut ukuran tangan biasa, wajah berwarna merah, rambut tebal seperti rambut singa, kedua matanya panjang, dua tanduknya masing-masing me miliki panjang sekitar 4 cm, dan nyaris tertutup oleh rambutnya yang tebal. Kedua lengannya panjang dan kuku-kukunya pun panjang, sehingga terlihat kurang serasi. Tu lang -tulangn ya menonjol. Biasan ya dia me makai pakaian model India atau Pakistan, dengan warna merah dan kuning. Tetapi sesekali mengenakan pakaian model Turki, d e ngan to rbus di kepalan ya, d an pada kali lain me ngen akan p a kaian y an g b eg itu me n g gelembung seakan-akan sedang membawa makanan yang sangat banyak di balik pakaiannya itu.

MELIHAT JIN KARENA KEMAUAN JIN ITU SENDIRI DISERTAI ADANYA KONDISI-KOND ISI
YANG MEMUNGKINKAN TERJADINYA HAL ITU

Jin sahabat saya ltu mengatakan: "Biasanya, jin tidak menampakkan dirt kepada manusia karena kemauannya sendiri, kecuali ketika setan ingin men a kut-naku ti manusia d a n ing i n m e n c e l a k a k a n n y a . Sangat jarang terjadi ada jin saleh yang melakukan itu. jin-jin yang m e m p erlihatka n diri n y a ke pada m a nu sia dan m e m p e r d e n g a r k a n suaranya dalam wujudnya yang asli,* dengan tujuan menakut-nakuti manusia, adalah semisal, maaf, kalian mengucapkan perkataan 'Hwaa!' kepada seseorang."
+ "Sepertinya gampang sekali ......
– "Tidak juga. Bahkan untuk memperlihatkan diri dalam bentuk ya ng sebena rnya kepada ma nusia , ad alah sesuatu yang sulit d i l akukan......
+ "Kok, bisa begitu?"
– "Tid ak tahu , tetapi ad a sema cam bantuan saat jin ingin me nampakkan diri,40 lebih-lebih bila itu adalah perasaan takut (pada diri manusia) yang memang dikehendaki oleh setan atau jin."
+ "Takut terhadap apa?"

Ibn Az-Zubair meriwayatkan bahwa sekali waktu dia melihat seorang laki-laki mengenakan pakaian yang biasa digunakan untuk bepergian. Tingginya satu jengkal. Lalu Ibn Az-Zubair bertanya, "Siapa engkau ini?" Makhluk itu menjawab, "Aku 'Izib." Ibn Az-Zubair berkata, "Apa ' Iz ib itu? " Makh lu k itu men ja wa b , "' Iz ib, ya ' Iz ib. " Ka ren an ya Ib n A z- Zu b ai r me mukulnya dengan tongkat sampai makhluk itu lari terbirit-birit. Lihat Al-Syibli Al-Hanafi, Akam Al-Marjan fi Ghara'ib Al-Akhbar wa Ahkam Al-Jan, hlm. 224.
40. Bisa jadi ketakutan seperti itulah yang memperlambat gerakan atom yang membentuk tubuh jin, dengan sarana yang hanya diketahui Allah SWT saja, dan berikutnya ia terlihat dalam sosok biasa yang tidak begitu pasti menggambarkan bentuk aslinya. Bentuk asli yang se perti itu, sesuai dengan firman Allah yang berbunyi, Dia dan pengikutnya n melihal kamu sekalian dari arah yang tidak kamu lihat, dan bisa pula tidak, sehingga persoalannya adalah persoalan pengecualian yang dikehendaki Allah pada jin tersebut. Dan itu, jelas, merupakan pelangg ar an te rh ad a p p e rin tah Allah, dan karena itu dia mes ti dih uku m. Su atu p en d ap at y an g dibenarkan pula oleh Jin-Muslim sahabat saya.

51

– "Misalnya, seseorang, karena ilmunya, bisa menangkap jin atau setan, atau dia bersumpah terhadapnya dengan menggunakan nama Allah yang agung, yang dengan itu jin bisa tertangkap, sehingga orang itu bisa mempertontonkannya kepada orang banyak, atau men jadikannya
sebagai mainan anak kecil.”41
Kemudian dia mnelanjutkan perkataannya, "Yang seperti itu di kalangan jin dianggap sebagai suatu pelanggaran, persis perampok di kalangan kalian. Dalam keadaan seperti itu, jika si jin dapat kembali dan menghadap pemimpinnya, pasti dia akan dihukum, dipenjara dan dipukuli."
+ "Kalau pemimpinnya itu setan yang sangat berkuasa?"
– "Mengadu dan kembali kepada Allah, jelas lebih baik. Orang yang takut dan kaget karena ulah jin atau setan yang menampakkan diri kepadanya, kalau dia adalah orang yang selalu kembali kepada Allah, pasti jin tidak akan sanggup menakut-nakuti dan memperlihatkan diri kepadanya.42 Karena itu, saya harus mengatakan kepadamu

41. Muslim meriwayatkan dalam Shahih-nya, dari Abu Hurairah, bahwasanya Rasulullah saw. berkata, "Sesungguhnya Ifrit itu dari golongan jin, yang berusaha menghalangiku shalat. Allah SWT me mb eriku kema mp u an untuk men g had ap in ya, k arena itu aku men cekikn ya. Aku bermaksud mengikatnya di salah satu pagar masjid, agar kalian semua dapat melihatny a. T e tapi kem udian aku i ngat d o a sau d ar aku, Nabi Sulai m an a . s . , y a n g b e r b u n y i , "Tuhanku, ampunilah aku, dan anugerahkanlah kepadaku kerajaan yang tidak pernah bisa diungguli (kebesarannya) oleh orang-orang sesudahku." Tetapi Allah menolaknya." Hadis serupa diriwayatkan Al-Bukhari dalam Shahih-nya, Kitdb At-Tafsir, Bab "Hab li Mulhan la Yanbaghiy li ahadin min Ba'diy.
Dalam Musnad Ahrnad diriwayatkan sebuah hadis dari Abu Sa'id Al-Khudri r.a., bahwa Rasulullah saw. melaksanakan shalat Subuh dan Abu Said makmum di belakangnya. Tibatiba b ac aan b eli au k eli ru . Se sudah s el esa i melak san akan sha lat , b eli au b e rk a ta , " K alau engkau bisa melihat aku dengan Iblis, maka dia menarik-narik lenganku. Aku terus-menerus mencekiknya sampai aku dapat menjadikannya bulan-bulanan antara kedua jari-jariku ini (k etik a b e rk ata b eg itu Nab i s aw . me ngis y aratk an dengan ibu jari dan jari telu n ju k n y a) . Kalaulah tidak karena aku ingat doa saudaraku, Nabi Sulaiman, niscaya dia akan tetap terik at di salah satu p ag ar masjid, un tuk menjad i main an an ak -anak ko ta Madinah . Karena itu, barangsiapa yang dapat shalat tanpa dipisahkan antara dirinya dengan kiblat oleh siapa pun, maka hendaknya dia lakukan."

42. Diriwayatkan dari Abi At-Tayyah, katanya, "Aku bertanya kepada Abd Al-Rahman Khanbasy At-Tamimi yang saat itu sudah tua, 'Apakah Anda pernah bertemu Rasulullah saw.?' Dia menjawab, 'Ya.’’’’

Apa yang beliau lakukan pada malam ketika beliau diganggu jin?' tanyaku selanjutnya. Di a men j a wab , Pad a mal a m i tu , se tan me n aku t-naku ti R asulu llah di tengah jalan sempit antara sebuah lembah dan bukit. Di antara setan-setan itu ada yang memb awa api un tuk me mb ak ar wajah beliau . Kemu d ian Jib ril tu ru n men emu i Rasu lullah saw. d an berkata, "Ya Muhammad, bacalah." Nabi saw. balik bertanya, "Apa yang harus kubaca?" Jibril menjawab, "Bacalah: aku berlindung kepada Allah dengan kalimat-Nya yang sempurna, dari Kejahatan makhluk yang diciplakan-Nya, yang kotor maupun yang bersih dan dari kejahatan yang turun dari langit dan yang naik kepadanya dari kejahatan fitnah malam dan siang, dan dari kejahatan semua jalan kecuali jalan yang dilalui dengan kebaikan, wahai Tuhan Yang Maha Penyayang." Sesudah Nabi membaca doa itu, padamlah api mereka, dan Allah membuat
Alam Jin 53
Bahwa kemampuan jin untuk menampakkan diri selalu disertai syarat tersedianya kondisi-kondisi yang mendukung dan memudahkan olehnya itu. Syarat yang paling pokok ialah: orang itu jauh dari zikir keada Allah, lalai meminta perlindungan-Nya, tidak melaksanakan kewajiban-kewajiban, tidak bersuci, berjalan di tempat-tempat sepi dandi
kuburan pada malam hari tanpa kawan,43 tidak dalam keadaan suci44 atau lupa berzikir kepada Allah 45 dan tidur dalam keadaan junub tanpa
berwudhu' lebih dulu.46 Dalam keadaan seperti itu, setan atau jin bisa

mereka kocar-kacir." Hadis diriwayatkan oleh Ahmad dan Abu Ya'la. Kedua riwayat mereka me mi l ik i sanad yang san g at b aik yang b o leh dijad ikan hu jj ah . S e men ta r a itu Ma lik me riwayatkannya dalam Al-Muwaththa', dari Yahya bin Sa'id secara mursal, dan An-Nasa'i meriwayatkannya dari hadis Ibn Masud dan yang lain.
Dari Ibn 'Umar r.a., bahwasanya Rasulullah saw. berkata, "Sekiranya manusia mengetahui satu saja dari ap a yang ak u k etahui, niscaya mereka tidak ak an berani b erjalan send irian di malam hari." Hadis diriwayatkan oleh A]-Bukhari, At-Tirmidzi, clan Ibnu Khuzaimah dalam kitab Shahih-nya.
44. Dalam Shahih Muslim diriwayatkan sebuah hadis dari Ibn Ashim Al-Asy'ari r.a., bahwasan y a R a sulullah saw. ber k ata, " K eber sihan itu b a gian dari i man.. . . " K e b e r s i h a n d i s i n i mengandung pengertian maknawi, yakni meninggalkan perbuatan dosa dan bersuci dengan mandi dan wudhu'.
Diriwayatkan pula dari Ali bin Abi Thalib k.w., dari Nabi saw., katanya, "Malaikat tidak akan ma su k r u ma h yang di dala mn y a te r d apat ga mb a r , t e rdapat anj i ng dan o r a n g y a n g junub." Hadis diriwayatkan oleh Abu Dawud, An-Nasa'i, dan Ibn Hibban dalam kitab Shahihnya.
Diriwayatkan dari Al-Bazzar dengan sanad sahih, dari Ibn 'Abbas, katanya, "Ada tiga h al yang tidak ak an did atang i malaik at: o rang yang jun ub , mab uk , d an me mak ai min yak Za'faran." Sebab, minyak Za'faran adalah wewangian yang biasa digunakan kaum wanita.
45. Ahmad dan At-Tirmidzi meriwayatkan dari Al-Harits Al-Asy'ari, dari Nabi saw., bahwasanya beliau berkata, "Sesungguhnya Allah SWT memerintahkan kepada Yahya bin Zakaria lima hal yang harus beliau laksanakan, dan agar beliau memerintah Bani Israel untuk melak sanak ann ya pu la...." Salah satu d i antara keli ma h al itu ad alah, "Dan Dia me me rintah kamu untuk berdzikir kepada Allah. Sebab, orang yang berdzikir kepada Allah laksana orang yang berangkat perang dengan membawa perisai. Ketika dia tiba di benteng musuh, maka dia menggu nakan p eris ai itu s ebag ai p elin dung dirin y a dari serangan mu suh. De mi kian pula haln ya bah w a, seorang h a mb a tidak akan bis a me lin dungi diri d ari g angguan setan kecuali dengan berdzikir kepada Allah."

Sebaik-baik dzikir sesudah Alquran adalah dzikir yang disebutkan oleh sebuah hadis dalam, S1whih Al-Bukhari dan Shahih Muslim, yang diriwayatkan dari Abu Hurairah, bahwasanya Rasulullah saw. berkata, "Barangsiapa membaca lailahaillallahu wahdahu la syarika lahu, Lahul-mulku wa lahul-hamdu wahuwa 'ala kulli sya'in qadir, seratus kali setiap hari, maka d ia me mp e roleh pahala setara den g an me mb eb ask an sep u lu h b u d ak , d itu li sk an b ag in y a seratus kebaikan, dan dihindarkan darinya seratus keburukan. Dia memperoleh perlindunga n dar i gangguan setan se panjang har i itu sa mp a i so re . t i b a . D a n t i d a k a k a n a d a o r a n g yang bisa melebihi kebaikan yang diperolehnya itu kecuali orang yang mengerjakan amalan lebih dari yang dia lakukan. Dan barangsiapa membaca Subhanallah wal-hamdu lillah seratus kali dalam sehari, maka dosanya dihapuskan, sekalipun banyaknya laksana buih di lautan."

46. Dalam Shahilt, Al-Bukhari Bab Nawm Al-junub (Tidur dalam Keadaan junub), diriwayatkan sebuah hadis dari Nafi', dari Ibn 'Umar, bahwa Umar pernah bertanya kepada Rasulullah saw., "Bolehk ah salah seorang di antara kami tidur padahal dia masih junub? " Nabi menjawab, "Boleh. Apabila salah seorang di antara kalian berada dalam keadaan seperti itu, maka berwudhu'lah, lalu tidur, sekalipun masih junub."

berulang kali menampakkan diri kepadanya, atau kembali kepadanya beribu kali. Pada dasarnya, kondisi manusia itu sendirilah yang mendorong Jin untuk bisa memperlihatkan diri, khususnya kalau orang itu lemah iman, penakut dan memperturutkan hawa nafsunya."
+ "Kalau orangnya kuat iman, pemberani, dan tidak suka melakukan kemaksiatan, apakah jin atau setan masih sanggup menampakkan diri dan menakut-nakutinya?"

Dalam Shahilh Al-Bukhar juga diriwayatkan sebuah hadis dari A'isyah, katanya, "Apabila Nabi b e rm aksud tidur , padahal beliau dalam keadaan junub, ma ka b e liau m e n c u c i k e maluan beliau, Ialu berwudhu' seperti untuk shalat."
Ibn Hajar Al-Asqa llani men gatak an , "Yang d imak sud d eng an wudhu ' d alam hadis tersebu t adalah wudhu' secara s y ara'. Hik mahn ya ad alah me ringank an ha dals, te ru t a ma m e nurut pendapat y a ng m e ngata kan kebolehan m e m i sahkan m a ndi ( d ar i wudhu') dan diniatkan untuk itu. Dengan itu, menurut pendapat yang lebih kuat, hilanglah hadats-nya dari anggota tubuh tertentu yang dibasuh air wudhu'." Pendapat ini dikuatkan oleh hadis yang diriwayatkan oleh Ibn Abi Syaibah dengan sanad yang perawi-perawinya terpercaya_ dan dari Syadad bin Aws (seorang sahabat Nabi), k atan ya, "Jika salah seorang d i an tara kalian junub pada suatu malam, lalu dia bermaksud tidur, maka hendaknya dia berwudhu'. Sebab, wudhu' itu separuh dari mandi jinabat." Dikatakan pula bahwa hik mahnya adalah b ah wa ia merup ak an salah satu di antara dua cara bersuci. Berdasar itu, maka ia bisa digantikan dengan tayammu m. Dengan sanad hasan Al-Baihaqi meriwayatkan sebuah hadis dari A'isyah, bahwasanya Nabi saw., jika berada dalam keadaan junub dan bermaksud tidur, b eliau ter l ebih dulu wudhu' atau tayam mu m. Ke mungkinan besar , tay a m mu m yang dilakukan oleh Nabi saw. itu beliau laksanakan ketika dalam keadaan sulit menemukan air. Diseb u t -s eb u t b ahwa h ik mahn y a adalah untuk me mu lihk an tenaga (jik a d ia b er maksud me lak ukan pers ebad anan l agi ) at au un tu k mand i. Ibn D aqiq A l -' Id meng at akan , "I ma m Asy-Syafi'i menegaskan bahwa yang demikian itu bukan untuk wanita yang sedang haid. Sebab, wanita yang sedang haid (sebelum berhenti haidnya) tidak hilang hadats-nya ketika dia mandi, dan itu berbeda dari orang yang dalam keadaan junub. Akan tetapi ketika haidnya sudah berhenti, maka wanita tersebut wajib mandi. Dengan demikian, hadis tersebut tidak mengharuskan mandi dengan segera. Tetapi harus segera dilakukan manakala sudah mendekati waktu sh alat. Bersek a diri sang at dianju rkan seb elu m tidu r. Ib n Al-jawzi me ngatakan bahwa hik mahnya adalah, para malaikat menjauh karena bau yang tidak sedap, berbeda dengan setan yang justru menyukainya. Wallahu A'lam. Lihat Ibn Hajar Al-Asqallani, Fat-h Al-Bariy fi Syarh Shahih Al-Bukhariy, jilid I, hlm.
469-470.

Demikianlah, maka yang lebih baik ad alah , hend aknya seorang Mu slim selalu b erusaha tidur dengan menghilangkan hadats dan junubnya lebih dulu, agar dia bisa siap shalat malam, walaupun hanya dua raka'at, pada saat orang lain sedang tidur. Sebab, yang demikian itu jauh lebih berharga ketimbang dunia dan seluruh isinya.
Diriwayatkan dari Ibn 'Umar r.a., bahwasanya Nabi saw. berkata, "Barangsiapa yang tidur dalam keadaan suci, maka malaikat berada di seluruh barang-barang yang dikenakannya (baju dan lain-lain), dan begitu dia bangun, maka para malaikat berdoa kepada Allah, 'Ya Allah, ampunilah hamba-Mu Si Fulan ini, karena dia tidur dalam keadaan suci.— Hadis diriwayatkan oleh Ibn Hibban dalam kitab Shahih-nya.
Diriwayatkan dari Ibn 'Abbas r.a., bahwasanya Nabi saw. berkata, "Sucikanlah tubuhmu, niscaya Allah menyucikan dirimu. Sebab, barangsiapa yang tidur dalam keadaan suci, ma k a p a r a ma l a i k a t b e r a d a di se mu a bar a ng yang dikenakanny a. S e t i a p k a li di a me m balikkan tubuhnya di malam itu, maka para malaikat berdoa, 'Ya Allah, ampunilah hambaMu in i, sebab d ia tidu r dalam k ead aan su ci.'" Hadis ini diriwayatk an oleh Ath-Th ab rani dengan sanad yang bagus.

Diriwayatkan dari Abi Umamah, katanya, "Aku mendengar Rasulullah saw. berkata, "Barangsiapa yang tidur dalam keadaan suci dan berdzikir kepada Allah sampai datang
Alam Jin 55

- "Kalau pun masih terjadi, itu jelas merupakan suatu pengecualian atau sesuatu yang sangat jarang terjadi. Dalam keadaan seperti itu, se t a n a k a n sa n g at m e nja u hi n y a , da n ba h k a n gam p a n g di ka la hka n . Atau, bisa jadi jinnya adalah jin saleh, dan manusianya tergolong sebagai Wali Allah yang saleh pula. Ketika jin saleh itu menampakkan d i r i n y a , d i a h a n y a b e r m a k s u d m e nan y a k a n se su at u ya n g ber k a ita n dengan masalah agama. Seb a b, para ulama' d i kalangan m a nu sia, dalam hal ilmu-ilmu keislaman, jauh lebih pandai daripada ulama jin. Karena itu, wajar saja bila manusia mengajari jin tentang kaidah-kaidah agama. Untuk itu dia pasti mendapat pahala yang sangat besar."47 []

kantuk ke pada ny a, ser t a tidak putus - p utusn y a m e m ohon kebaikan dunia dan a k h i r a t , niscaya Allah akan menganugerahinya." Hadis ini diriwayatkan oleh At-Tirmidzi dari Syahr bin Hausyab, dari Abi Urnamah. AL-Tirmidzi mengatakan bahwa hadis ini hasan.
Akan tetapi pelacakan yang saya lakukan terhadap kredibilitas Syahr bin Hausyab, tern yata me mb uktik an b ahwa pe rawi ini sering meriwayatk an hadis d haif. Kare lia itu, cuk uplah s ebag ai p enggantin ya , h a dis yang diri wayatkan dari A'is yah r. a ., b ah w asan y a Rasulullah saw. berkata, "Tidaklah seseorang berada di suatu malam dengan melaksanakan shalat sehingga dia tertidur, kecuali Allah mencatat untuknya pahala shalatnya, dan tidurnya dihitung setara dengan sedekah."

47. Say a telah me ncoba hal in i beber a pa kali dan denga n perlengkapan y a ng lengkap, lalu terungk apk anlah h al itu kepad a saya, b erk at anug erah Allah. Agar tidak me n i mb u lk an fitnah, atau dipandang remeh oleh orang-orang yang dangkal pikirannya, maka tidak semua yang diketahui harus diceritakan. Akan tetapi saya harap pembaca yang budiman percaya sepenuhnya b ahwa masjid - masjid p e nuh deng an jin -jin shahih , dan bah was an ya me r ek a berdatangan dalam jumlah yang sangat banyak ke suatu masjid yang di situ terdapat seorang m a nusia yang pandai, saleh, dan ikh l as kepada Allah SW T, per s is y a n g ter j a d i p a d a pergaulan sesama manusia.

BAGAIMANA JIN DAN SETAN HIDUP?

Jin adalah makhluk yang sangat banyak sekali populasinya. jum- lahnya sama sekali tidak bisa dibayangkan oleh akal manusia. Jika jumlah anak Adam yang menjadi penduduk bumi mencapai lima milyar, maka jumlah jin yang juga menjadi penduduk bumi milyaran kali banyaknya.

Amat jarang ada suatu tempat di bumi ini yang tidak diisi oleh jin, baik di daratan, lautan maupun udara. Mereka mempunyai jenis yang bermacam-macam, ras yang berbeda, dan umat-umat yang banyak sekali jumlahnya. Dunia mereka seperti dunia kita: Ada negara, ke- rajaan, bangsa-bangsa, kabilah-kabilah, penguasa dan rakyat jelata. Agama mereka pun tidak berbeda dengan agama manusia. Di antara mereka, alhamdulillah, ada yang Muslim dan memperoleh hidayah dari Allah SWT. Yang lain, beragama Masehi, Hindu, Budha, penyembah berhala, dan penganut ajaran komunis. Adalah sangat mengherankan bahwa ada seorang jin yang ikut hadir dalam berbagai diskusi tentang komunisme, berdebat dan membelanya. Beruntung baginya, karena saat itu saya belum ada sehingga saya tidak bisa membantahnya. Atau, malang baginya, karena dia kemudian masuk Islam, seperti yang di- ceritakan oleh jin Muslim sahabat saya.

Iblis Bukan Moyang Jin
Saya bertanya kepada Jin sahabat saya: "Apakah Iblis itu moyang jin pada umumnya, sebagaimana Adam a.s. adalah moyang manusia?"
– "Bukan, bukan," jawabnya, "Iblis adalah keturunan jin, dan bukan moyang jin."
+ "Kalau begitu, siapa nama moyang jin?"

59

- "Sejauh yang saya ketahui, Wallahu A’lam, namanya adalah Jan
(dengan "a" panjang)."1
+ "Lalu, bagaimana tentang Iblis (semoga Allah mengutuknya)."
– "Dia adalah keturunan Jan. Dia sangat pandai, mirip malaikat. Tetapi kemudian ia berperangai buruk dan sombong, sebagaimana yang telah kalian ketahui dari firman Allah SWT yang berbunyi, Dan (ingatlah) ketika Kami berfirman.kepada para malaikat, "Sujudlah kamu kepada Adam!" Maka, sujudlah mereka kecuali Iblis. Dia dari. golongan jin, lalu dia mendurhakai perintah Tuhannya.... (QS. Al-Kahfi: 50).2

Iblis Adalah Moyang Setan
+ "Banyak orang meyakini bahwa Iblis adalah moyang jin."
- "Untuk mereka, saya punya bukti dan dalil. Alquran Al-Karim sama sekali tidak mengatakan hal itu. Demikian pula halnya Nabi Muhammad saw.
Bagaimanapun, Iblis adalah moyang setan."
+ Lantas, apa perbedaan jin dan setan?"
– "Setan adalah Jin, tetapi tidak setiap Jin adalah setan."
+ "Coba jelaskan lebih lanjut, sebab aku akan menyampaikan hal ini
kepada para pembaca bukuku nanti."
− "Masalahnya sederhana saja," katanya, "Iblis kawin dengan jin perempuan yang menjadi pengikutnya, lalu mereka dianugerahi keturunan. Keturunan yang berasal dari Iblis inilah yang kemudian disebut setan. Mereka memiliki rupa dan bentuk yang bermacam-macam yang, na
udzu billah, sebagian besar memiliki sosok yang sangat jelek, atau seperti anjing. Mereka mempunyai kota-kota dan tempat-tempat hunian. Biasanya di padang-padang pasir, gunung-gunung, pulau-

1. Asy-Syibli menuturkan dalam Akam Al-Marjan bahwa namanya adalah Sumia, sedangkan As-Suyuthi dalam Luqth Al-Marjan meriwayatkan dari Ibn ‘Abbas, katanya, “Ketika Allah SWT menciptakan Samum, yakni moyang jin yang diciptakan dari api yang menyala-nyala, Al- lah SWT berfirman, “Sampaikan kepada-Ku harapan mu.” Maka Samu m menjawab, “Aku berharap kepada-Mu agar kami bisa melihat (mak hluk lain) tetapi kami tidak bisa dilihat, dan agar kami dapat gaib di angkasa tidak mati terlebih dulu jin-jin ma kami sebelum dia kembali menjadi muda.”
Hanya Allah-lah yang tahu tentang sejauh mana sahihnya riwayat ini, dan sejauh mana pula kebenaran penisbatannya kepada Ibn ‘Abbas. Jin-Muslim sahabat saya itu menegaskan kepada saya bahwa harapan tersebut memang terealisasikan. Akan tetapi tentang penamaan jin dengan Samu m dia sama sekali tidak tahu sampai sejauh mana tingkat kebenarannya. Sejauh yang dia ketahui, namanya adalah Jan.
2. Di dalam ayat ini terdapat pernyataan yang sangat jelas bahwa Iblis itu dari golongan jin, dan buk an s ebaliknya. Pend apat in i berb ed a dengan p endap at Ibn Ta i miyyah yang me – ngatak an b ahwa setan me rupak a n as al jin , s ebagai man a h aln ya dengan Ada m y ang me – rupakan asal manusia. Lihat Ibn Taimiyyah, Majmu Fatawa, jilid IV, hlm. 235-236.

pulau terpencil, dan di permukaan laut. Akan tetapi, sesudah aku masuk Islam, dan terima kasih kepada Isma’il, anak pamanmu,3 aku bisa mengatakan bahwa semua yang tidak beragama Islam, tidak me- laksanakan ajaran-ajarannya, dan tidak mengikuti petunjuk Muhammad saw., adalah setan, sekalipun berpenampilan menawan. Tidak peduli dia jin atau manusia. Dalam keadaan seperti itu, Iblis, secara
majazi, azi, adalah moyang dan bapak spiritual mereka. Bahkan sebaiknya engkau katakan saja bahwa Iblis itu adalah pemimpin, moyang, sekali- gus Tuhan bagi kelompok jin non-Muslim. Mereka semua bergabung di bawah panjinya. Tiap-tiap golongan di antara mereka meyakini betul
keyakinan mereka melalui khayalan-khayalan mereka.”
+ “Bagaimaaa bisa begitu?”
– “Itu rahasia, aku tidak bi sa menyampaikannya kepadamu sekarang. Mungkin lain kali.”4
Kerajaan Iblis
Tiba-tiba saja jin Muslim sahabat saya itu mengatakan, “Akan ku-sampaikan kepadamu sesuatu yang sangat penting. Iblis punya kerajaan yang sangat besar: ada menteri-menteri, pemerintahan, dan kantorkantor yang besar-besar. Iblis mempunyai wakil-wakil, lima di antaranya wajib kalian waspadai.’
“Yang pertama, menurut kalangan jin, bernama Tsabar. Dia selalu mendatangi orang yang sedang kesusahan atau tertimpa musibah, baik kematian anak atau kerabat, dan lain-lain. Kemudian dia melancarkan bisikannya dan menyatakan permusuhannya kepada Allah. Diucapkan- nya, melalui mulut orang yang tertimpa musibah itu, keluh-kesah, dan caci-maki terhadap ketentuan Allah atas dirinya. Untuk menghindari- nya, hendaknya engkau mengucapkan:

Aku berlindung kepada Allah dari gangguan setan, Tsabar, yang terkutuk, berikut pengikut-pengikut dan anak-anaknya.

3. Yang dimaksud adalah Isma’il Abd As-Salam Abd Al-Jalil, adalah anak salah seorang bibi saya dari pihak ayah, Syaikh Isa Dawud. Dia adalah seorang pemuda saleh yang dianugerahi Allah ilmu yang banyak dan kemampuan untuk menundukkan jin dan mengusir setan atau me mbunuhn ya, deng an cara-cara Islam yang benar. Melalu i dialah Allah SWT me mb eri petunjuk kepada jin tersebut untuk masuk Islam.

4. Saya sudah berusaha keras un tuk menekan jin-Mu slim sahabat saya agar me mb eri info r- m a si lebih dar i ini. Na mu n dia m e ngata kan sudah m e ngantuk, lain m e ngalihkan pem – bicar aan, atau m e ngancam akan m e ninggalk an tubuh or ang y a ng dijadikan me dia pe- nampakan dirinya. Seandainya kelak Allah memudahkan saya untuk memperoleh informasi lebih lanjut, maka saya akan menyampaikannya kepada pembaca yang budiman, sekalipun untuk itu saya harus menulis buku kedua.

Yang kedua, namanya, sejalan dengan yang diucapkan jin Muslim, adalah Das i m. Setan i n ilah y a ng selalu beru saha, dengan sekuat tenaganya, untuk mencerai-beraikan ikatan perkawinan, mengobarkan rasa benci satu sama la in di kalangan suami-isteri, sehingga terjadi perceraian. Dia adalah anak kesayangan Iblis di seantero kerajaannya yang sangat besar. Untuk menghadapinya, hendaknya engkau. meng- ucapkan:

Aku berlindung kepada Allah dari gangguan setan, Dasim, yang terkutuk, serta pengikut-pengikut dan anak-anaknya.

Yang ketiga , nama ny a AI – A war . Dia d a n selu ru h p e nghu ni k e - raj a anny a, ada l ah spe s i al is -sp e si a lis d a l a m u rus an me mper mud a h terjadinya perzinaan. Anak-anaknya menjadikan indah bagian bawah tubuh kau m wanita ketika merek a kelu ar ru mah, khu su sny a k a u m wanita masa kini, betul-betul sangat menggembirakan Iblis di keraja- annya yang besar. Segala persoalan yang menyangkut dekadensi moral dan perzinaan berurusan dengan kantor besar mereka.
Yang keempat, bernama Maswath, spesialis dalam menciptakan kebohongan-kebohongan besar maupun kecil. Bahkan kejahatan yang dia dan anak-anaknya lakukan sampai pada tingkat dia memperlihat- kan diri dalam bentuk seseorang yang duduk dalam suatu pertemuan y ang diselen gg arakan oleh manusia, lalu me ny ebarkan kebohongan yang pada gilirannya disebarkan pula oleh manusia.
Yang kelima, bernam a Z a Inabur . Setan y a ng satu ini bergen- tay angan di pasar-pasar di selu ru h penjuru. du nia. Merekalah y ang mengobarkan pertengkaran, caci-maki, perselisihan dan bunuh-membunuh antara sesama manusia."
Saya memotong ceritanya dengan mengatakan, "Saya ingin sesuatu y ang baru. Sebab informasi seperti ini sudah pernah saya baca. Pen- jelasanmu ini sudah sangat dikenal di kalangan kami, para manusia. "5

5 . Saya tid ak meng atak an hal ini b eg itu saja, melainkan terlebih du lu me mb aca n ya di buku Akam Al-Marjan karya Asy-Syibli. Dalam buku ini Asy-Syibli meriwayatkan sebuah riwayat dari Zaid bin Mujahid yang mengatakan bahwa, "Iblis mempunyai lima anak, yang masing-ma sing diserahi ur u san- u r u san tertentu. Ke mudian dia me mb er i n a ma ma s i n g - ma s i n g anaknya itu: Tsabar, AI-Nwar, Maswath, Dasim dan ZaInabur. Tsabar adalah Iblis yang bertanggung jawab d ala m ma s a lah mu s ibah yan g di s itu d ia me ndorong ma n u si a u n tu k berkeluh-kesah, mencabik-cabik baju, meratap-ratap dengan ratapan jahiliah, dan lain sebagainya. Al-A'war bertanggung jawab terhadap merajalelanya perzinaan. Dia mendorong orang untuk melakukan perzinaan dan memperlihatkannya kepada mereka sebagai sesuatu yang menyenangkan. Maswath bertanggung jawab terhadap penyebaran kebohongan yang kemudian didengar oleh seseorang yang selanjutnya menyebarkannya dengan baik.

Orang tersebut akan menemui kaumnya lalu mengatakan, "Ada orang yang sangat tampan yang tidak saya ketahui narnanya. Dia menyampaikan kepadaku begini dan begitu." Dasim adalah Iblis yang menemani seseorang ketika dia menemui keluarganya, lalu memperlihat- kan berbagai aib pada diri niereka, sehingga orang itu menjadi marah-marah tidak karuan. Sedangkan Zalnabur adalalah Iblis yang bertugas di pasar-pasar dan mengibarkar, bendera- nya di sana. Wallahu a'lam,
Agaknya apa yang dimaksudkan oleh Asy-Syibli ini sejalan dengan informasi yang disampaikan oleh Jin-Muslim sahabat saya, kalaulah tidak lebih bagus daripada pendapat Asy-Syibli. sebab, dia menginformasikan na ma-nama tersebut deng an pasti, serta meng- ingatk an kita agar me mohon perlindung an kepada Allah dari gangg uan mereka deng an menyebut nama mereka masing-masing. Mudah-mudahan pendapat mereka berdua benar.
Yang mengherankan saya dalam hal ini adalah pendapat Dr. Muhammad Muhammad Ja
far, yang mengatakan bahwa, “Sebagaimana halnya manusia mempunyai negara-negara, kerajaan -k erajaan yang terb a g i da la m be rbagai w il a yah, jabatan – jabatan d an p ek e rj aan -p ekeijaan y a ng beraneka r a ga m y a ng me nduku ng aktivitas kehidupan me r e k a , ma k a dem i kian pul alah hal n y a d e ngan alam jin da n setan. M e r e ka m e m puny ai pe m i m p in- p e mi mp in d an p ejab at-p ejab at, yang selu ru hn ya terdiri dari mak h luk -mak h luk yang b erjiwa jahat, yang sangat patuh kepada pemimpin besar mereka di kerajaan para setan yang terkutuk. Lihat Muhammad Muhammad Ja’far, Kitab As-Sihr, hlm. 153.
Barangkali Muhanimad Muhammaad Ja’far mengutip pendapat tersebut dari dua
buku yang ditulis oleh Dr. Lambrozzo yang masing-masing berjudul The Male Offender dan
The Female of Fender. Di dalam kedua buku ini terdapat pernyataan yang, tidak diragukan sedikit pun, dikutip dari setan atau jin non-Muslim yang memberi isyarat kepadanya bahwa negara setan itu diperintah oleh tujuh raja, yang masing-masing membawahi seluruh wilayah dan rakyat setan secara bergiliran. Ketujuh mereka itu adalah: Maimun untuk hari Sabtu, Farkan u n tuk hari Ah ad , Ark a un tuk hari Senin, Sama kas un tuk hari Selasa, Mod iak un tuk h ari Rab u , Sau t s u n tu k har i Kam i s, Sar a but hus u n tu k har i ju m a t. M a s i n g – m a s i n g m e r e k a mempunyai menteri-menteri yang bertanggung jawab terhadap berbagai bidang.
Sebagian dari pendapat ini mungkin saja beriar. Juga tidak ada alasan bagi kita untuk menolak nama-nama yang disebutkan di atas. Sayangnya, penulisnya tidak mengemukakan pandangan dengan versi Islam. Lebih dari itu, Bab 6 dalam bukunya itu, betul-betul meru p ak an “t erje ma han s e ma ta (dari buku La mb rozzo) yang penuh deng an pern ya taan -pernyataan hiperbolik d an berl ebih -l ebih an k etika me nge mukak an k e ma mp u an setan d a n kekuasaannya atas manusia, sampai-sampai dia mengatakan bahwa adanya radio di rumah-ru mah ki ta tak l ain ad al ah up a ya s etan , bahk an cara p e ne mp atan radio itu pun me ru p a kan pilihan yang didorong- oleh muslihat setan.

Saya tidak me ragukan b ahwa bu ku ini me ru p akan has il jerih-p a yah yang terpuji, seb ag aiman a haln ya saya pu n tid ak meragu kan u raian -u raiann ya dalam Bab 6 buku n ya yang, pada saat yang sama, berisi banyak hal yang tidak jelas, khususnya karena pendapat- pendapat yang dinukil dalam bab tersebut berasal dari kalangan non-Muslim. jin-Muslim sahabat saya me mb eri info rmasi kepada saya bahwa para setan, dan juga mayo ritas jin , sangat suka pada kebohongan pada tingkat yang sudah mendarah-daging.

Yang menyedihkan ad alah bahwa Ib rahim Muhammad Al-Jamal justru menulis dua buku, masing-masing berjudul As-Sihr dan Mamlakal Iblis Al-ldiriyyah, yang tak lebili hanya meru p ak an d uplikasi d ari buku As-Sihr karya Muha mmad Muh ammad Ja’f ar, tanpa me mb eri komentar Islami terhadap Bab 6 buku yang ditulis pengarang yang disebut terkemudian itu . Dia men ukil bu lat-bu lat penda pat yang ad a d alam Bab 6 tersebut d eng an sedikit melakuk an p eru b ahan , yang k e mudian d ijad ikann ya sandaran b agi B ab 3 buku keduan y a, Mamlakal Iblis Al-ldariyyah, yang merupakan bagian paling tebal dalam bukunya, sekaligus merupakan pokok gagasannya. Pembaca buku ini pasti mengira bahwa pendapat tersebut berasal dari AI-Jamal. Karena itu, saya berjanji kepada pembaca, kalau nanti saya punya waktu, rnaka saya akan memberikan uraian dan komentar terhadap Bab tersebut, yang dapat saya pastikan sebagai pandangan dengan versi Islam.

− “Tidak ada masalah,” tukasnya, “Aku bisa mengatakan kepada- mu puluhan, bahkan ratusan nama setan yang menghuni kerajaan Iblis. Tetap i itu tidak pen tin g. Yan g pentin g ad alah selalu me mohon per- lindungan kepada Allah dari kejahatan dan gangguan mereka.”

Jin Ada yang Berusia Ribuan Tahun

“Apakah kelima pembantu Iblis itu masih hidup sampai sekarang? Sebab Mujahid sudah menceritakan tentang diri mereka sejak seribu tiga ratus tahun yang lalu,” tanya saya selanjutnya.
Ibn Kanjur, jin sahabat saya itu, menjawab, “Ya, ya, mereka masih hidup. Sebab, jin memang dianugerahi usia panjang. Sebagian besar kami hidup ratusan tahun, sedang yang lain ribuan tahun.”
+ “Ribuan tahun?” tanya saya keheranan.
− “Ya, di antara kami ada jin y ang berusia tiga ribu tahun, ada y ang empat ribu , lima ribu, dan en am ribu tahun. Bahk an , ad a pu la yang usianya mencapai tujuh ribu tahun, sekalipun sedikit jumlahnya. Akan tetapi di kalangan setan ada yang seperti Iblis, hidup sejak dulu misalnya kelima anak Iblis yang kusebutkan tadi. Sampai kini mereka masih hidup.”

+ “Kalau engkau sendiri, berapa umurmu?”
Jin sahabat saya itu terdiam sesaat. Dia menatap saya dalam-dalam, seakan-akan ingin tahu apa yang ada di balik mata saya dan yang ter- sembunyi di dada saya, seakan-akan sedang membaca sesuatu. Karena itu, saya mengulangi pertanyaan saya.
− “Bersum p ahlah, ba hwa engka u t i d ak aka n m e ncelakaka n aku …… pintanya.

Dengan Kaget dan secara meyakinkan, saya pun berkata, “Aku ber- sumpah dengan nama Allah Yang Agung, bahwa aku tidak akan men- celakakanmu ……

– “Aku masih muda. Usiaku, dibandingkan dengan usia manusia, seperti remaja berusia lima belas tahun atau tujuh belas tahun ……
+ “Tid ak , bu kan itu …. Yang say a mak s udk an adalah , b e rapa usiamu sesungguhnya, yakni bila dikiaskan dengan para jin ……
− “Usiaku seratus delapan puluh tahun, y ang bila dinisbatkan pada dunia jin, adalah usia remaja.”

+ “Apakah ayahmu masih hidup?” tanya saya pula.
− “Tidak, dia telah mati dalam suatu perebutan kekuasaan yang melibatkan dia dan’tangan-kanannya’. Ayahku bernama Hud. Dia man dalam usia 950 tahun. Sedangkan kakek-buyutku mati ketika mencoba

mencuri-dengar pembicaraan yang ada di langit. Dia dikejar kilatan api, dan mati6 dalam usia mendekati seribu tahun.”
+ “Tahu, berapa tepatnya?”
– “Tidak, tetapi dia termasuk jin yang berusia panjang…,” jawabnya

6- Al- B ukhar i me riway a tkan d a la m Shahih- n y a sebuah hadis dar i Nis y ah, dari Nabi s a w. , katanya, “Para malaikat membicarakan berbagai masalah yang bakal terjadi di bu mi, lalu setan me ncob a me ncu ri-deng ar, lalu me ma sukk ann ya ke teling a p ara dukun yang ak an menambahinya dengan ratusan kebohongan.”
Dalam Lisan Al-Ara b, yang di mak sud d eng an al-qa rr ad alah men gu lang -ulang me- nyebut sesuatu ke telin ga orang yang diajak bicara samp ai dia p ah am b etul ap a yang d i- sampaikan si pembicara. Dengan demikian, yang dimaksudkan di sini adalah bahwa setan-setan ya ng men curi-dengar pe mb icaraan di langit itu terus – menerus me n ya mp aik an n y a k epada p ara duku n sebagaiman a layakn ya air yang teru s men g alir d alam su atu saluran , sampai para dukun itu betul-betul paham.
Dalam Tafsir-nya M-Qurthubi mengatakan, “Jin duduk-duduk di suatu tempat untuk m e ndengar – d engar ber ita di langit. M e r e ka ad alah jin-jin yan g sangat jahat dan pe m – b a ng kan g . Dulu , par a jin m e laku kan hal itu u n tu k m e m p er oleh ber ita- l angi t dengan menyadapnya dari para malaikat, untuk kemudian mereka sampaikan kepada para dukun. Karena itu, Allah SWT menjaganya dengan percikan api yang menyala-nyala. Lantas jin, sebag ai mana yang ditutu rkan Alquran, b erk at a, “D an sesunggu hnya k a mi d ahu lu d apat menduduki beberapa tempat untuk mendengar-dengarkan (berita di langit). Tetapi sekarang, barangsiapa yang (mencoba) mendengar-dengarkan (seperli itu) pasti akan menjumpai kilatan api yang menginlai (untuk membakarnya)” (QS. Al-Jin: 9).

Para ulama berbeda pendapat tentang jin-jin yang mencuri-deng ar berita lang it ter- sebut: apakah mereka itu dilempari dengan suluh-api sebelum diutusnya Rasulullah saw. Menurut pendapat yang rasanya lebih tepat, mereka memang dilempari, tetapi tidak terlalu dahsyat seperti yang teriadi sesudah beliau diutus sebagai Rasul. Sandarannya adalah firman Allah SWT yang berbunyi, Sesungguhnya kami lelah mencoba mengetahui (rahasia) langit, maka kami mendapatinya penuh dengan penjagaan yang kuat dan panah-panah api (QS Al -Jin: 8). Ini berarti bahwa langit semakin diperkuat penjagaannya dengan memperbanyak panah-panah api untuk menembak setan-setan yang mencuri-dengar beritanya.

A-Bukhari, dalam Shahih-nya, Kitab At-Tafsir Bab “halla idza fuzzia 'an qulubihim, me- r i wayatkan sebu ah hadis dari 'Amr , k a tan y a, " A ku me ndengar 'Ikr imah ber k ata, "Aku mendengar Abu Hurairah mengatakan bahwasanya Nabi saw. berkata, 'Apabila Allah SWT me nentuk an ses u atu d i langit, ma ka p a ra ma laikat meng epak -ngepakk an s a ya p me rek a karena tunduk terhadap firman-Nya, yang suaranya demikian hebat laksana rantai besi yang dihantamkan ke batu keras. Ketika rasa takut itu telah hilang dari kalbu mereka, maka salah seor ang di antara me reka be rtan y a kep a da y a ng lainnya, " A pa y a ng difir mank a n oleh Tuh an mu? " Merek a men jawab , "Keben aran , d a n Dia Mahatinggi lagi Mahab esar." Lalu setan-setan mencuri-dengar, dan para pencuri-dengar itu seperti ini (lalu Sufyan, periwayat hadis ini, mengisyaratkan dengan kedua tangannya yang jari-jarinya saling tumpang-tindih berurutan ke bawah)." Mereka dapat mendengar berita itu, lalu yang di atas menyampaikan- nya kep ada yan g d i bawah , lalu yang mend ap at b er ita ter seb ut me nyampaik an ny a p u l a kepada yang lebih bawah. Demikian seterusnya, sampai berita itu masuk ke dalam telinga• tukang s ihir atau dukun. B isa jadi, suluh api telah me nghan ta m salah s atu d a ri me reka sebelum ia menerima berita itu, tetapi bisa jadi pula mereka sudah mendengarnya sebelum suluh api itu menghantam mereka. Setan yang berhasil mendengar dan lepas dari kejaran suluh ap i, me mb u at ratusan k ebohon gan ten tan g b erita tersebu t, lalu terseb arlah b erita, "Bukankah dia telah berk ata kepada kita begini dan begitu pada hari an u? " Lalu ucapan ucapan tersebut dibenarkan oleh setan-setan yang mencuri-dengar berita langit."
66 Dialog dengan jin Muslim

Tentang suara keras laksana rantai besi menghantam batu itu, Ibn Hajar Al-Asqallani mengatakan bahwa suara itu ditimbulkan oleh pukulan sayap para malaikat, dan itu mirip dengan perkataan Nabi yang berbunyi, "Suaranya seperti dentangan lonceng."
Yang ter j adi pada kakek J i n- Muslim sahabat s a ya (mati dihan t am panah api) me - r upakan b a ntah an ter h adap o r ang yang me ngin gkar i ihwal setan yang me n c ur i- dengar berita langit, semisal Dr. Syauqi Dhayyif dalam bukunya yang berjudul Tafsir Su rat Ar
Rahman, khususnya karena dalam surah Al-Hij r terdapat ayat yang menegaskan hal itu. Allah SWT berfirman, Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan gugusan bintang-bintang (di langit), dan Kami telah menghiasi langit itu bagi orang-orang yang memandang(nya), dan kami menjaganya dari tiap-tiap setan yang lerkutuk, kecuali setan yang rnencuri-curi (berita) yang dapat didengar (dari malaikat), lalu dia dikejar oleh suluh api yang sangal terang (QS. A]-Hijr: 16-18). M e nganggap ay at- a yat ini sebagai m e tafor a , adalah sesuatu y a ng dipaksa- pa ksakan
terhadap ayat yang tidak mungkin dianggap sebagai metafora. Sedangkan pendapat yang m e ngatakan bahwa suluh api itu m e lukai a t au m e m b akar jin, tet a pi tida k dapat me mb unuhny a, ma ka per i stiwa y a ng diala mi ol eh kakek J i n-Muslim sahabat s a ya itu merupakan bantahan ter-hadapnya. Luka dan terbakar, memang bisa saja, tetapi mati dan ter bunuh juga s e suatu yang bis a ter j adi pada jin. B a hkan ke tik a s a ya b e r t anya kepada sahabat saya itu tentang kakeknya, dia menjawab dengan satu kalimat saja, "Mati "
Kepada pem b aca yang m e nginginkan inf o rmasi lebih jauh tentang m a salah ini, hendaknya membaca Bab 63 buku Syaikh Asy-Syibli yang berjudul Akam Al-Marjan fl Ghara'ib
Al-Akhbar wa Ahkam Al-Jan, maktabah Shabih, Al-Azhar.

TEMPAT HIDUP JIN, SETAN DAN IBLIS

Dalam pasal ini sesekali dikemukakan data yang sudah tidak asing lagi b a gi k a u m terdidik. Kendati demikian, d e ngan izin Allah, di- kemukakan pula temu an-temuan baru y ang , ag akny a, belu m pernah dikemukakan sebelumny a, hatta di Amerika maupun negara-negara Barat pada um u m ny a. Dalam pasal ini say a akan m e ng e m ukak a n
interpretasi dari banyak fenomena yang masih terus dikaji, namun sam- pai saat ini mereka masih tetap belum mampu menemukan rahasianya.

Jin Berada di Semua Tempat
Agar kita bisa m e maham i m a ksud dari per n y a taan bahwa jin berada di semua temp at di dunia ini, dan ag ar say a dapat memberi gambaran yang relatif rasional tentang perwujudan yang satu ini, maka di sini saya tegaskan bahwa manusia hanya menghuni permukaan bumi yang merupakan daratan, dengan mengecualikan lalu-lalang mereka di lautan dan di udara saat mereka bepergian. Lautan dan samudera, dewasa ini merupakan bagian terbesar planet bumi, dengan perban- din g an 72 % berupa l a utan dan ha ny a 28% saja y a ng terdiri dari daratan, y ang meny ebabkan para cerdik-pandai meny ebut bumi kita ini dengan "Planet Air".7
Bahkan daratan yang jumlahnya seluas itu pun belum seluruhnya dihuni oleh manusia. Sejauh yang saya ketahui melalui studi geografi saya dari sumber-sumber lama maupun baru, mereka baru menghuni dan me manfaatkan kurang dari seperemp atnya saja. Sebagian besar darinya, masih tetap kosong.
Sementara itu, jin telah menghuni dan mendirikan sebagian besar kota-kota serta pusat-pusat pemerintahan mereka di atas air. Walaupun

7. Majalah AI-Arabiy, no mor 289, Desember 1982, artikel Nazhariyyat Zahzahah Al-Qaral, oleh
Dr. Muhammad Ali AI-Farra'.

begitu, ada pula kota-kota dan pusat-pusat pemerintahan mereka yang terletak di bagian-bagian samudera yang dalam dan di sungai-sungai. Selain itu, m e reka juga m e nghuni padan g - p adang pasir luas dan tempat-tempat terpencil, gunung-gunung maupun jurang-jurangnya, term asuk pula gua-gu a dan hutan- hutan. B a hkan ada sebagian di antara mereka y ang tinggal di atap-atap dan kamar-kamar di rumah y ang dihuni manusia. Yang lain lagi, menjad ikan rumah -rumah kita sebagai tempat tinggalnya yang tetap, baik di kamar-kamar maupun lorong-lorong rumah kita. Banyak pula setan yang bertempat tinggal di kamar-kamar mandi, comberan, dan selokan-selokan.8

Jin Berperadaban

Yang saya maksudkan dengan istilah "berperadaban" di sim bukan- lah istilah sep e rti y ang b e rlaku d i kalangan ma nusia, mi saln y a pen- du du k k o ta y a ng ber p eradaban d a n pen d u d uk desa y a ng m asih sederhana. Pengertiannya tidaklah demikian. Yang dimaksud dengan per a d a ba n da lam ka ita n n y a de n g a n j in a d a la h tem p a t- te m pat ya n g dihuni manusia: di kota-kota, desa-desa, dan rumah-rumah manusia.

Jin berp erad aban , lazimn y a, ad alah Jin-jin Muslim, dengan me - ng ecu a lik an mereka y a ng berag a ma lai n , m isal n ya ya n g ber a g a m a Kristen y a ng juga men ghuni ru m a h-ru m a h orang-orang beragama Kristen, sekalipun sebagian besar mereka lebih suka tinggal di gereja- gereja. Demikian pu la halnya deng an jinjin ya ng beragama Yahudi y a ng tinggal d i ru mah - ru mah dan k a n i sah-k a n i sah orang - o r ang Yahudi. Mereka Baling mempengaruhi satu sama lain.

Jin Mu slim selalu men c ari ru mah y a ng p eng hu niny a tu ndu k k e - pada Allah SWT, yang betul-betul Muslim dan tidak sekadar Muslim nominal. jika jin Muslim tersebut melihat penghuni Muslim di rumah tersebut tidak m e laksanakan peri ntah Al lah , m a ka dengan sedi h mereka meninggalkan rumah itu, untuk kemudian mencari rumah lain yang penghuni-penghuninya taat kepada Allah.

Jin Muslim adalah makhluk yang betul-betul Muslim. Mereka bisa menghapal ajaran-ajaran agamanya dengan kecakapan yang luar biasa. Kal b u m e reka te ris i ke im anan da lam der a jat ya ng , j i k a m e re ka mendeng ar Alquran dibaca, mere ka khusy u ' mendeng arkan, untu k kemudian menangis tersedu-sedu karena takut kepada Allah—Suatu

8. Hasil wawancara dengan jin-Muslim sahabat saya.

67

tangisan y ang sanggup membuat lu luh hati orang y ang paling keras sekalipun.9

Jin Muslim di Rumah Saya
Saya bertanya kepada Jin Muslim sahabat saya, "Apakah engkau bisa melihat jin yang tinggal di rumahku?"
"
– Ya, saya bisa melihat mereka. Mereka semuanya, a lhamd u lilla h,
Mu s li m. D i ant a r a me re k a ad al ah Sa
id d a n Marian , dua an ak jin perempuan yang bernama Zubaidah. Suaminya bernama Muhammad.
Sekarang beberapa jin anak mere ka sedang dudu k-du d uk di atap
rum a h m u. Mereka b isa diseb u t p e m b antu- p em bantu ru mah y a n g mengusir marabahay a y ang akan menimp a penghuniny a sepanjang mereka berpegang teguh kepada ajaran Islam.”
+ “Apakah Muhammad dan saudara-saudaranya itu tidak direpot- kan oleh burung-burung dan binatang-binatang yang juga menghuni atap rumahku?10
– “Alha mdu lilla h , sepanjang hari mereka duduk-duduk seperti itu tanpa terganggu. Ketika engkau menyiapkan makanan, mereka turun dan ikut makan bersama kalian. Ketika kalian selesai makan dan meng- angkat piring-piring, mereka mengucapkan hamda lah dan pergi lagi, sampai kelak datang malam hari, dan mereka shalat dan kembali her- ten gger seb e ntar d i atas atap . Ketik a telah lela h, me reka turu n dan tidur di mana saja: di kursi, di permadani, dan di serambi. Kemudian mereka shalat Tahajjud di tengah malam.11 Saat mereka duduk-duduk

9. Ketika membaca Surah Qaf saya takut Jin-Muslim sahabat saya itu mati karena demikian hebat tangisnya. Air matanya mengalir laksana arus sungai, karena takutnya kepada Allah. Ketika saya selesai membaca Surah Qaf tersebut, dia berkata kepada saya, ” Jin pendam-pi ng m u m e nangis sepe r ti aku, juga pe ndam p ing I s m a ‘il dan jin jin M u slim m e nghuni rumahmu.”
10. Terjadi percakapan antara Jin-Muslim sahabat saya itu dengan jin lainnya. Tentu saja saya tidak dapat mendeng ar kecu ali su ara Jin-Mu slim sahabat saya, dan sesudah itu dia men- jawab pertanyaan-pertanyaan saya. Aneh sekali, di tengah-tengah percakapannya dengan salah satu di an tara me reka (j in ), tiba-t iba d ia me mu tusk an pe mbica r aann y a, un t uk k e- m udian m e n y am p a ikan kepada say a bahwa, Sa’id, jin y a ng ber b icar a denganny a itu, meminta izin kepada saya untuk ikut makan, karena dia merasa lapar, dan mau mengambil makanan dari dapu r. Saya katakan kepadanya, “Sampaik an kepada Said , hendakn ya dia me mbaca bisimillah, dan dia bersama kawan-kawannya boleh makan apa saja yang mereka sukai.” Mendengar perkataan saya, wajah jin-Muslim sahabat saya memancarkan sinar ke- gembiraan, lalu mendoakan keberkahan untuk saya.

11. Saya berkata dalam hati, “Subhanallah, apa yang terjadi pada kaum Muslimin sekarang ini, sehingg a me r ek a ku rang mau melak san akan sha lat ma la m? M en g apa me r ek a tid ak mau shalat tahajjud, membaca Alqu ran saat orang banyak sedang tidur? Padahal dalam qiyam al-layl (bangun malam untuk shalat) terdapat kekuatan, cahaya, dan bekal untuk hidup sehat, lapang dada, dan,banyak rezeki.”
Diriwayatkan dari Abu Hurairah, bahwasanya Rasulullah saw. berkata, “Sebaik-baik puasa sesudah Ramadhan adalah puasa di bulan Muharram, dan sebaik-baik shalat sesudah shalat fardhu adalah shalat malam.”

di atas atap, bergelayutan di tiang-tiang, dan bersandar di mana saja, mereka tidak pernah lupa berzikir kepada Allah dan bertasbih kepada- Nya. “
+ “Tid akk a h m e rek a p e rn ah meninggalk an ru mah untu k suatu kepe rl uan , bepe rg ian , atau m e lak uka n a p a s a ja y a n g p e rlu ba gi mereka?”

– “Ya, mereka datang dan pergi. Bahkan, kadang-kadang mereka
pergi un tuk shalat di Masjid Al-Haram di Makkah Al-Mukarrama h, atau di Masjid Nabawi di Madinah. Mereka pergi dan pulang dengan kecepatan laksana kilat.”
+ “Su n g g u h beru ntu n g ruma h in i b a gi kami dan bag i me reka.”
Adanya jin Muslim di rumah seorang Muslim merupakan pertanda baik dan bukti dari kenikmatan dan ridha yang diberikan Allah SWT kepada penghuninya. Jin Muslim tersebut mendoakan dan memohonkan ampunan kepada Allah bagi penghuni rumah. Bahkan ada di

Diriwayatkan diri Jabir r.a., katanya, “Aku mendengar Rasulullah saw. berkata, “Di malam hari ada saat yang di situ seorang Muslim memohon kepada Allah kebaikan dunia dan akhirat, pasti Allah menganug erahkann ya, dan itu terd ap at di setiap rnalam.” Hadis riwayat Muslim.
Dari Abi Umamah Al-Bahi, dari Rasulullah saw., katanya, “Hendaknya kamu sekalian selalu sh alat ma lam, sebab ia merupakan ketekunan orang-oran g saleh sebelu mmu, bisa me ndekatkan mu kepada T uhan mu , me ngha pus kebur ukan mu , dan me ngh entik an dosa- dosamu.” Hadis ini diriwayatkan oleh At-Timidzi, dan Al-Hakim mengatakan bahwa hadis ini sahih berdasarkan syarat yang ditetapkan Al-Bukhari.”
Ath -Thabrani meriwayatkan dalam Al-Jami’ Al-Kabir sebuah riwayat dengan redaksi berikut ini: Dari Salman Al-Farisi r.a., bahwasanya Rasulullah saw. berkata, “Hendaknya kamu sekalian melaksanakan shalat malam. Sebab, ia merupakan ketekunan orang-orang saleh sebelu m kamu , bisa mendekatkan diri mu kepada Tuhanmu, menghapu s kebu rukan keburukanmu, menghentikan dosa-dosamu, dan mengusir penyakit dari tubuh.”
Dari Abu Hur a ir ah r . a. , bahwas any a Rasu lull ah saw . berk ata , “Allah me rah ma t i orang yang bangun malam kemudian shalat, lalu membangunkan isterinya pula. Kalau isteri- nya menolak bangu n, maka hend aknya dia me mercikkan air ke wajah isterinya itu. Dan Allah me rah mati seo r ang wanita yang b angun ma la m unt uk sh alat, dan me mb angunkan pu la su amin ya. Dan jik a sua minya men o lak un tuk b angun , h end akn ya dia me mercikk an air ke muka suaminya itu.” Hadis ini diriwayatkan oleh Abu Dawud, An-Nasai, Ibn Majah, Ibn Huzaimah, Ibn Hibban, dan Al-Hakim. Al-Hak-im mengatakan bahwa hadis ini sahih berdasar syarat yang ditetapkan Muslim.
Diriwayatkan dari Anas r.a., yang me-marfu-kannya, bahwa Rasulullah saw. berkata, "Shalat di masjidku ini setara (pahalanya) dengan sepuluh ribu shalat (di masjid lain), dan shalat di Masjid Al-Haram setara (pahalanya) dengan seratus ribu shalat (di tempat lain), dan shalat di medan perang setara (pahalanya) dengan satu juta shalat (di tempat tempat lain). Dan yang lebih banyak pahalanya dari semuanya itu adalah shalat dua rakaat yang dikerjakan oleh seorang hamb a di teng ah malam, yang dia tidak mengharapk an darinya kecuali ap a yang ada di sisi Allah SWT" Hadis ini diriwayatkan oleh Abu Asy-Syaikh Ibn Hibban dalam kitab Ats-Tsawab.

Ibn'Abbas meriwayatkan bahwa, "Rasulullah saw. memerintahkan kepada kami untuk shalat ma la m, d an s angat mend oroug k a mi u rituk me lakukan itu, s a mpai-sa mp ai b eliau berkata, "Hendaknya kalian shalat malam, walaupun satu rakaat." Hadis ini diriwayatkan oleh Ath-Thabrani dalam Al-jami' Al-Kabir dan Al-Jami Al-Awsath.

antara mereka y a ng membangunk an p e nghun i ru mah un tuk sh alat fajar 12 atau bangun tengah malam. Demikian pula qarin13 Anda, jika dia Muslim. Karena itu, wahai saudaraku Muslim, janganlah engkau kosongkan diri Anda d a ri ad any a hamba-hamba Allah seperti itu . jangan Anda takut-takuti mereka dengan melakukan kemaksiatan dan lalai dari zikir kepada Allah. Sebab, jika demikian, mereka pasti akan
m e ning gal k an r u m a h An da sera y a m e reka m e ny im pan d i da lam hatinya suatu ganjalan, seakan-akan Anda telah mengusir mereka dan menggantikannya dengan setan-setan. Percayalah, bahwa jika ada jin Muslim y a ng saleh berdiam di ru mah Anda, m a ka malaikat akan banyak pula yang turun ke rumah Anda. Bergembiralah dengan rahmat dan anugerah Allah yang seperti itu.

Setan-setan di Kerajaan Air dan Sungai-sungai

Jin Muslim sahabat say a itu mengatakan, “Aku akan menyampai- kan kepadamu suatu peringatan yang sangat penting.”

+ “Bagus, insyaAllah, akan berguna,” jawab saya.

– “Setan-setan amat suka hidup di sumur kosong. Najis-najis dan kotoran sangat menarik mereka. Karena itu, jika mereka mendengar azan, m aka m ereka pe rgi jauh-ja uh ke tem p at-tem pat di de ka t air. Mereka me nutup teling a mereka dengan kedu a tang an mereka, atau menutupkan baju mereka ke kepala mereka. Bahkan di antara mereka

12. Meninggalkan shalat fajar kini sudah merupakan kebiasaan bagi kau m Muslim. Semoga Allah melindungi kita dari hal seperti itu. Padahal shalat fajar, yakni shalat sebelum subuh, berdasar hadis Rasulullah saw. yang diriwayatkan oleh A’isyah, dikatakan, “Dua rakaat fajar lebih baik daripada dun ia dan selu ruh isin ya.” Hadis in i diriwayatkan oleh Muslim dan At-Tirmidzi.
Lantas, bagaimana pendapat yang ada tentang fajar itu sendiri?
Di antara istighfar Jin-Muslim sebelum dan sesudah tidur, sebagaimana diriwayatkan oleh Syadad bin Aus r.a., dari Nabi saw., bahwa beliau berkata, “Penghulu istighfdr itu adalah:
Ya Allah, Engkau adalah Tuhanku, tiada Tuhan selain Engkau. Engkau telah ciptakan aku , d an aku adalah h amb a-Mu . Sesunggu hn ya aku telah beru sah a seku at yan g b isa aku lak ukan untu k me men uh i janji d an su mp ah setiaku k ep ada-Mu . Ak u berlindung k ep ad a-Mu dari kejahatan segala yang Engkau ciptakan. Aku kembali kepada-Mu dengan nikmat-Mu yang Kau anugerahkan kepadaku dan kembali pula kepada-Mu dengan dosaku. Karena itu, ampunilah aku. Sebab, tiada yang berhak mengampuni dosa kecuali Engkau.
Ba ran g siapa me mb acanya p ada so re har i d engan penuh keyakinan, lalu ma ti p ada hari itu, maka dia masuk surga. Dan barangsiapa membacanya di pagi hari dengan penuh keyakinan, lalu mati pada hari itu, maka dia masuk surga.” Hadis ini diriwayatkan oleh Al- Bukhari dan At-Tirmidzi.
13. Hadis tentang qarin (jin pendamping) ini, insya’Allah, akan saya kemukakan pada tempatnya nanti.

ada yang bersembunyi di lubang-lubang pembuangan14 dan kotoran. Itu sebabny a pula, maka jika engkau masuk ke kamar mandi untuk berwudhu’, dahulukan kaki kirimu, sambil mengucapkan doa, A’udzu billahil-‘azhim minal-khubutsi wal-khabaits (Aku berlindung kepada Allah Yang Mahaagu n g , dari gan g guan setan jantan dan setan betina).’15
Ingatkan k e pada kaum wanita, agar m e rek a t i dak mem buang air (panas) mendidih di lubang-lubang WC tanpa meny ebut asma Allah dan tidak pu la me mo ho n perl in d u n g an kepada-Nya dari gan g guan seta n ya n g ter k ut u k . K a da n g – k a d a n g a i r t e rse b ut da pat m e m a tika n setan, sehingga keluargany a mencoba melakukan balas dendam ter- hadap, pemilik rumah, khususnya kaum wanita yang melakukan hal itu. Kalau mereka (setan-setan) bisa menampakkan diri (menyurupi tubuh mereka), niscaya mereka akan melakukan hal itu….”

Hindarkan Adanya Patung dan Gambar Makhluk Bernyawa
Alhamdu lill ah, saya tidak m e nggantungk an gam bar seseorang tokoh, b e tap a p un saya meng horma tiny a , di ru mah saya. Say a pun tidak menaruh patung-patung ma khluk berny awa. Di ru mah say a hanya ada dua lukisan alam ukuran besar tanpa ada gambar makhluk bernyawa. Di samping itu saya punya sebuah tempat pensil yang her- kepala binatang. Dalam pertemuan pertama saya dengan jin Muslim sahabat saya, dia berjalan ke sana kema ri, samb il me nata p ke arah langit-langit saat menyampaikan salam. Tiba-tiba dia melihat tempat pensil itu dan dengan sungguh-sungguh mengatakan, “Ambillah pisau, dan potonglah segera kepalany a. Atau, buatlah kepalanya demikian rupa sehingga tidak lagi menyerupai kepala patung.” Sesudah berkata demikian, ia berkata keras seakan-akan mengusir sesuatu, “Ayo, ayo, keluar sana!”

+ “Mengapa engkau berkata begitu?”
– “Aku me lihat setan bertengger di kepala temp at pensil ini,”
jawabnya.

14. Abu Hurairah r.a., mengatakan bahwasanya Rasulullah saw. berkata, “Apabila panggilan untuk shalat dik u mandangkan, ma ka setan lar i ter bir it- bir it dan me n j auh hing ga tidak mendengar adzan. Tetapi jika adzan sudah selesai diku mandangkan, dia kembali. Ketika iqa mat diku mand angk an , dia men yingk ir, tetapi b eg itu iqamat selesai diku man dangk an , ia datang lagi. (Kemudian dia me mb isikkan kepada orang yang sh alat) dengan meng ata- kan, ‘Ingatlah ini dan ingatlah itu,’ yakni sesuatu yang tadi tidak diingat oleh orang yang shalat itu, sehingga dia tidak ingat lagi berapa rakaat dia telah shalat” (Muttafaq alaih).
15. Dari Zaid b in Arq am, d ari Rasulullah saw., b ahwasan ya beliau b erk ata, "Sesu nggu hn ya sema k - se ma k (yang dijadikan temp at buang hajat) ada penghuniny a. J a di, kalau salah seorang di antara kalian ke kamar kecil, maka bacalah, 'Aku berlindung kepada Allah dari kejahatan setan laki-laki dan setan betina.'"

Kemudian kami menutupi gambar kepala pada tempat penting itu, dan setan itu pun menyingkir darinya.
Jin Muslim sahabat saya itu kemudian mengatakan,. Muhammad saw. mengatakan, "Orang y ang paling hebat siksanya di hari kiamat adalah orang-orang yang menggambar gambar-gambar (seperti ini)."16
Yakn i gambar d a n patung m a kh lu k-makhluk berny a wa. Nab i juga mengatakan, "Malaikat tidak mau masuk ke dalam rumah yang di situ terdapat patung (atau gambar-gambar).17 Sekali waktu Jibril a.s. tidak mau masuk ke rumah Nabi saw. karena adanya patung kecil di rumah beliau, yang aku tidak tahu siapa yang meletakkannya di depan pintu rumah beliau. Hari berikutnya, Jibril tetap tidak mau masuk ke dalam rumah Nabi saw., seraya berkata, "Mintalah seseorang untuk memotong kepalany a, sehingga bentukny a menjadi seperti tunggul pohon."18
Tempat pensil ini pun saya harapkan tidak lagi memperlihatkan sosok suatu makhluk yang bernyawa. Sebab, kalau tidak demikian, dia akan menarik setan-setan seperti magnet menarik besi."19

+ "Kalau foto, bagaimana?" tanya saya pula.
– "Sama saja. Ia menarik setan untuk datang. Karena itu, jangan engkau tempelkan di dinding dan jangan pula. engkau letakkan secara terbuka. Kalau la merupakan gambar di majalah atau buku, maka balik- kanlah, sehingga gambarnya tidak terlihat. Sampaikan pula kepada

16. Ini adalah hadis sahih dan disepakati kesahihannya oleh Al-Bukhari dan Muslim. Dalam riwayat yang lain disebutkan, "Yakni orang-orang yang sombong terhadap makhluk Allah."
17. Hadis sahih riwayat Al-Bukhari dan Muslim.
18. Hadis ini diriwayatkan oleh Abu Dawud, An-Nasa'i, At-Tirmidzi, dan Ibn Hibban dalam Shahih-nya, deng an redaksi: Dari Nabi saw., katanya, "Jib ril datang menemu iku, lalu dia berkata kepadaku, 'Aku datang menemuimu pagi ini, dan tidak ada sesuatu pun yang meng- halang i kedatang anku kecuali karena di depan pintu ru mah in i ada patung . Di ru mah ini ad a tabir yang b erg amb ar patungn ya, d an d i ru mah ini jug a ad a anjingn ya. Karen an ya, perintahkan seseorang untuk memotong kepala patung itu, sehingga menjadi seperti batang pohon, d an poto ng pulalah tabir itu s ehingg a menjad i du a alas ticlur, dan perintahkan seseorang untuk mengeluarkan anjing itu."'

19. Dr. Yusuf Al-Qardhawi mengatakan, "Sekelompok ulama menjadikan hadis ini sebagai dalil bahwa gambar yang diharamkan adalah gambar yang penuh (satu badan lengkap), sedangkan gambar-gambar yang tidak mempunyai sesuatu anggota tubuh yang tanpa itu makhluk te rseb ut tid ak d apat hidu p , maka ia dip e rbolehkan . Ak an tetapi p andang an yang benar seb agai mana yang dik ehendaki o leh Jib r il (d ala m h adis terd ahu lu), yang me mi nta ag ar patung itu dipotong kepalanya, s e hingga me njad i s e per t i b a tang pohon, me nunjukkan bahwa pernyataan yang digunakan di situ tidak berkaitan dengan pengaruh suatu anggota tubu h yang tid ak terd ap at p ada patun g itu . Tetap i pern yataan tersebu t b erk aitan dengan membuatnya terpotong-potong, sehingga tidak akan menimbulkan kesan pada seseorang sehingga dia bisa m e nga gung kanny a. T i dak per l u dir a gukan bahwa a p a b i l a k i t a m a u merenungkan secara mendalam, maka patung-p atung separuh badan yang diletakk an d i tama n - ta ma n sebagai monumen bagi bebera pa tokoh dan pemb es ar n e g a r a , j a u h l e b i h diharamkan ketimbang patung-patung kecil yang lengkap yang dijadikan hiasan di rumah-rumah." Lihat Dr. Yusuf Al-Qardhawi, AI-Halal wa Al-Haram fi AI-Islam, Maktabah Wahbah, Kairo, cetakan ke-11, hlm. 90.

kaum Muslimin bahwa foto hany a boleh dilakukan untuk keperluan darurat semata, dan sesudah itu balikkanlah, atau tutupi bagian atasnya. Yang penting, jangan sampai terlihat.20 Saudaraku, malaikat tidak akan mau masuk ke suatu rumah, apabila di situ terdapat gambar. Sebab, gambar tersebut, seperti yang saya ketahui dari Habib Al-Huda21 akan membuat malaikat menyingkir, seperti halnya bila disodorkan kepada

kalian makanan atau sesuatu yang tidak kalian sukai, sehingga kalian menghind ar seray a mengatakan , "S eleraku sama sek a li berb eda." Dem ikian pu la hal n y a de nga n m a laikat ( y an g ti da k m a kan ata u minu m). Mereka tid ak tah a n terh adap gamb ar d a n p a tu ng-patung, tetapi setan sangat tertarik dan menyukainya. Jadi, bagaimana mung- kin malaikat mau datang ke rumah yang di dalamnya terdapat setan? Ajarkan kepada kaum Muslimin, ajarkan kepada mereka, bahwa hen- daknya mereka tidak mengikuti kebiasaan orang-orang Nasrani, Yahudi dan orang-orang kafir y a ng men ggantungk an gam b ar-g ambar dan patung-patung. Bacalah Alquran Al-Karim, sebab Allah SWT telah ber- firman, Mereka menjadikan pendeta-pendeta dan rahib-rahib mereka sebagai Tuhan selain Allah, dan (mempertuhankan) Al-Masih putera Maryam, padahal mereka hanya disuruh menyembah Tuhan Yang Mahaesa, tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia. Mahasuci Allah dari apa yang mereka persekutukan (QS. At-Taubah: 31), dan Kemudian Kami jadikan kamu berada di atas suatu syariat dari' urusan (agama) itu, maka ikutilah syariat itu, dan janganlah kamu ikuti hawa nafsu orang-orang yang tidak mengetahui. Sesungguhnya mereka sekali-kali tidak akan dapat menyelamatkan kamu sedikit

20. Ini merupakan nasihat Jin-Muslim sahabat saya itu kepada kaum Muslim dewasa ini, agar mereka membuktikan pesan-pesan Rasulullah saw. Dari ucapan Jin-Muslim sahabat saya itu r e nungkanlah apa y a ng s e lama ini luput dari per hatian kita. Bahkan ia me rupakan interpretasi baru yang menyentuh kalbu kita lebih dari yang bisa kita tangkap dengan indera kita. Segala puji bagi Allah yang telah menunjukkan kita banyak hal dari waktu ke waktu.
Dalam kaitannya dengan masalah in i, saya kagu m terh ad ap Abd Al-Qadir Ah mad
'Atha, saat dia mengatakan, "Az-Zuhri berkata bahwa larangan memasang gambar itu men- cakup motif baju, atau yang dipasang di dinding-dinding, penahan kaki, atau sesuatu yang diduduki, sebagai pengalaman terhadap makna lahiriah hadis tersebut, dan karena adanya hadis A'isyah yang menceritakan bahwa sekali waktu A'isyah membeli dipan kecil yang ada gambarnya. Kemudian Rasulullah saw. berkata, 'Orang yang menggambar gambar-gambar ini akan disiksa. Kepada m e reka akan di katakan, " H idupkanlah apa y a ng telah kam i ciptakan." An-Nawawi mengatakan, "Ini jelas suatu pandangan yang kuat."' Dikemukakan pula bahwa sebagian ulama Salaf berpendapat, larangan itu mengecualikan gambar-gambar yang tidak ada bayangannya, dan bahwasanya gambar-gambar yang tidak memiliki bayangan seperti itu boleh-boleh saja dipajang. An-Nawawi menegaskan bahwa, pendapat ini keliru.

Sebab, tabir yang tidak dibenarkan penggunaannya oleh Rasulullah saw. itu pun memiliki gambar yang tidak ada bayangannya." Lihat Abd AI-Qadir Ahmad 'Atha, Hadza Halal wa Hadza Haram, Dar Al-I'tisham, cetakan pertama, hlm. 193-194.
21. Hal ini betul-betul merupakan suatu kejutan, yang insya'Allah akan saya kemukakan pada saatnya nanti.

pun dari (siksaan) Allah dan sesungguhnya orang-orang yang zahm itu se- bagian mereka menjadi penolong bagi sebagian yang lain, dan Allah adalah Penolong orang-orang yang bertakwa. Alquran ini adalah pedoman bagi manusia, petunjuk dan rahmat bagi kaum yang meyakini (QS. Al-Jatsiyah:
18-20). Allah SWT berfirman pula, Dan'hendaklah kamu memutuskan perkara di antara mereka menurut apa yang diturunkan Allah, dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu mereka. Dan berhati-hatilah kamu terhadap mereka, supaya mereka tidak memalingkan kamu dari sebagian apa yang telah diturunkan Allah kepadamu. Jika mereka berpaling (dari hukum yang telah diturunkan Allah), maka ketahudah bahwa sesungguhnya Allah menghendaki akan menimpakan musibah kepada mereka disebabkan sebagian dosa-dosa mereka. Dan sesungguhnya kebanyakan manusia adalah orang-orang yang fasik. Apakah hukum jahiliah yang mereka kehendaki, dan (hukum) siapakah yang lebih baik daripada (hukum) Allah bagi orang-orang yang yakin? (QS. Al-Ma'idah: 49-50).

+ "Mah a b e nar Allah Yang Mah aagung. Ak an tetap i Aku masih ingin bertany a tentan g magnetis me y a ng engkau katakan m un c ul karena ad an y a patu n g -p atun g yan g bisa me n a rik kedatangan setan - setan. Apakah la magnet dalam arti sesungguhnya, ataukah itu merupa- kan suatu ungkapan agar mudah dimengerti saja?"
– "Tid ak , tid ak, tid ak ," k atany a b ersun ggu h-su ngg uh, "la b etul- betul magnet dalam arti sesungguhnya. Bahkan, setan-setan itu meng- endus-en dusny a sebagaimana kalian me ngisap suat u aroma harum. Setan-setan itu bisa melihatny a dari kejauhan, sebab patung-patung tersebut memiliki pantulan cahaya atau nap yang tidak bisa kalian lihat dengan mats manusia kalian. Setan-setan itu menangkapnya sebagai- mana seseorang mencium aroma makanan yang sangat lezat."22

Samp ai di situ, say a kemudian me nunjuk pada mainan yang ter- buat dari balon, y ang satu dalam bentuk gajah, sedangkan y ang lain dalam bentuk pengantin. Keduanya merupakan mainan anak-anak.
Kemudian say a bertanya kepadany a, "Bagaima na deng an kedua benda ini, apakah ini juga menarik setan?"

22. Terbukti secara ilmiah bahwa setiap tubuh mempunyai radiasi khusus yang ditentukan oleh bentuk fisik dan atom-atom yang- secara materiel berhubungan dengannya, dan tidak secara behavior. Lihat Dr. Ali 'Abd Al-Jalil Radhi, I'rif Ruhaka, hlm. 120.
Ilmu pengetahuan modern telah me mbuktikan adanya cahaya magnetik pada setiap benda basah, atau benda mengalir, atau gambar yang bersifat cahaya, baik yang bisa dilihat manusia maupun yang tidak. Tetapi mungkin bisa dibuktikan adanya melalui sarana-sarana ilmiah, semisal teleskop yang memang dipergunakan untuk itu. Dr. Calner adalah ilmuwan Ingg ris yang pertama k ali men cip takan alat yang bisa mendeteksi radiasi manusia yang berbeda-beda. Lihat Abd Al-Hamid Al-Jauhari, Asy-Syifa bi At-Tanwln AI-Maghnathisyiyyah wa Ath-Thaqah Ar-Ruhiyyah, Asy-Syirkah Al-'Alamiyyah Ii Al-Kitab, Win 109.
76 Dialog dengan jin Muslim

– "Tidak, tidak.... Mainan anak-anak tidak menarik setan."
+ "Mengapa?"
– "Sebabnya aku tidak tahu. Tetapi A'isyah r.a. pernah bermainmain dengan mainan seperti itu, dan Nabi Muhammad saw. tidak melarangnya.23
Agaknya, daya tarik yang menyebabkan setan-setan berdatangan bisa padam oleh kehendak dan kekuasaan Allah."
+ "Coba perhatikan baik-balk, apakah cahayanya sama dengan cahaya yang dipancarkan tempat pensil itu?"
– "Tidak, tidak sama, sinarnya agak kurang. Sebab ia berada di tangan anak-anak. Pengaruh mereka membuat cahaya mainan itu mengecil. "24
+ "Subhanallah," kata saya, "Sungguh benar Rasulullah saw."

Setan Menempati Tempat Tidur yang Kosong

Jin Muslim sahabat saya itu mengatakan, "Berhati-hatilah, jangan sampai engkau membiarkan salah satu kamar di rumahmu dalam keadaan kosong dari aktivitasmu, baik tidur maupun berzikir kepada Allah. Sebab, kalau engkau kosongkan kamar tidurmu, maka setan akan tidur di atas tempat tidurmu, dan mengisi kamar kosong itu. Begitu Muhammad saw. mengatakan.25

23. Al-Bukhari dan Muslim meriwayatkan bahwa Umm Al-Muminin Aisyah berkata, “Aku ber- main-main dengan bon ek a di samp ing Rasu lullah saw., dan saat itu ad a beberapa kawan y a ng m e ne m a niku. M e r e ka tak u t kepada Ra su lullah saw. , dan be r s em buny i. Padahal Rasulu llah saw. sang at senang bila mereka menemaniku dan bermain deng anku .” Dalam riwayat lain dikatakan bahwa sekali waktu Nabi saw. bertanya kepada Aisyah, “Apa ini?”
“Ini anak-anakku,” jawabnya.
“Kalau yang di tengah-tengah ini apa?” tanya Nabi pula.
” Kuda, ” jawab A’isyah.
“Lalu, apa yang di tengahnya?” tanya Nabi lebih jauh. “Juga kuda,” jawab Aisyah.
“Lha, yang di atas punggungnya?”
“Kedua sayapnya,” jawabnya.
“Kok, kuda punya sayap?” tanya Nabi pula.
“Tidakkah Anda pernah mendengar bahwa Nabi Sulaiman putera Dawud mempunyai kuda yang bersayap?”
Mendengar jawaban isterinya itu, Rasulullah saw. tertawa, sampai-sampai terlihat kedua gigi taringnya.
Hadis ini diriwayatkan oleh Abu Dawud, An-Nasa’i, At-Tirmidzi, dan Ibn Hibban.
Yang dimaksudkan oleh Aisyah dengan “anak-anak”-nya itu adalah boneka-boneka kecil seperti yang biasa dijadikan mainan gadis-gadis cilik di masa kita sekarang.
24. Ini merupakan ijtihad jin-Muslim sahabat saya, dan agaknya ia merupakan pendapat yang mendekati kebenaran. Wallahu alam.
25. Sunggu h, dalam p en elitian saya terh adap ucapan Jin -Muslim sah ab at saya itu , saya men emukan sebuah hadis dalam Shahih Muslim yang diriwayatkan dari Jabir bin Abdullah, bahwasanya Rasulullah saw. berkata, “Kamar pertama untuk laki-laki, kamar kedua untuk isterinya, kamar ketiga untuk tamu, dan kamar keempat untuk setan.” Menjelaskan hadis ini, Imam An-Nawawi mengatakan, “Para ulama’ mengatakan bahwa makna hadis ini adalah,

+ “Mak sudmu , k a mar tid u r y a ng ko song adalah k a mar tid u r setan? Atau, tempat tid ur y ang ditinggalkan dan tidak ditemp atiny a akan menjadi tempat tidur setan?”

– “Kedua-duany a benar. Setiap temp at tidur yang ditingg alkan berarti disodorkan kepada setan untuk mereka tiduri. Bahkan tempat tidur y ang sama y ang selama ini engkau gunakan. Kalau tidak demi- kian, mengapa Muhammad saw. mengatakan, ‘Apabila salah seorang di antara kalian bangun dari temp at tidurny a, lalu hendak tidur lagi di atasny a , hendakny a la terlebih dulu m e mbersihkann y a dengan sarungnya26 tiga kali. Sebab, ia tidak tahu secara pasti apa yang terjadi di atasnya sesudah dia tinggalkan.”‘

sesuatu yang melebihi kebutuhan, adalah kemewahan dan pamer dengan kekayaan duniawi. Yang sejalan dengan sifat seperti itu, seluruhnya tercela, dan setiap yang tercela selalu terkait dengan setan. Sebab, setan sangat menyukainya dan mendorong manusia untuk melakukan hal itu. Ada yang berpendapat bahwa pengertiannya terletak pada makna lahiriahnya, dan bahwasanya apabila ada kamar yang dibuat di luar kebutuhan, maka setan akan tidur dan b erb aring di situ , seb ag ai man a h aln ya dengan ru mah yan g bila p enghu nin ya masuk , dia tidak menyebut nama Allah. Adapun membedakan kamar suami (pribadi) dari kamar isteri, tidak ada salahnya. Sebab, kadang-kadang masing-masing suami-isteri membutuhkan kamar sendiri, misalnya ketika sakit atau kebutuhan-kebutuhan lain seperti itu. Dengan hadis ini ada sementara orang yang berpendapat, tidak ada keharusan bagi suami untuk tidak berada dalam satu kamar dengan isterinya, dan dia boleh tidur di kamar pribadinya. Mendasarkan pendapat seperti itu pada hadis tersebut, jelas lemah. Sebab, yang dimaksud di situ adalah ketika dia me mb utuhkan kamar tidur tersendiri, atau ketika sedang sakit. Sekalipun tidur bersama-sama isteri me mang buk an merupakan su atu kewajiban, namun hal itu didasarkan atas dalil yang lain dan buk an berdasar had is ini. Yang benar adalah tid ur b ersama isteri manakala tidak ada udzur pada salah satu di antara keduanya. Tidur bersama dalam satu kamar jelas lebih baik, dan itulah yang terlihat dalam kehidupan keluarga Rasulullah saw. yang terseling dengan qiyam al-layl. Dengan demikian, Rasulullah saw. tidur bersama isterinya, dan jika beliau bermaksud ‘ menunaikan kewajiban beliau, misalnya shalat malam, maka beliau meninggalkan isterinya Di situ Rasulullah saw. memadukan antara kewajiban beliau dengan pelaksanaan hak terhadap isteri beliau. Lebih dari itu, tidur bersama tidak selalu harus disertai persebadanan. Walldhu a’lam, Lihat Shahih Muslim bi Syarh An-Nawawiy, juz IV, him. 59-60.

26 . Saya telah men eliti red aksi had is yang disamp aik an Jin -Musli m sah ab at saya ini, dan ter- nyata ia adalah hadis sahih yang diriwayatkan muttafaq ‘alaih. Akan tetapi lafal shanafat al’izar (ujung sarung) terdapat dalam hadis yang diriwayatkan Ath-Thabrani. Sedangkan Malik menggunakan redaksi shanafat tsaubih (ujung bajunya). Lihat Ibn Hajar Al-Asqallani, Fat-h Al-Bariy, jilid XI, Kitab Al-Da’awat, him. 130. Sedangkan riwayat Ath-Thabrani yang disebut- kan Jin-Muslim sahabat saya itu, adalah ujung dari hadis yang berbicara tentang itu. Redaksi lengkapnya dimuat dalam Al-Kalim Ath-Thayyib karya Ibn Taimiyyah, yang diriwayatkan dari Abu Hurairah r.a., bahwasanya Rasulullah saw. berkata, “Apabila salah seorang di antara kalian bangun dari tempat tidurnya, lain kembali lagi, maka hendaknya dia membersihkannya dengan mengibaskan ujung sarungnya tiga kali. Sebab, dia tidak tahu apa yang terjadi padanya sesudah dia tinggalkan, dan kalau dia berb aring hendaknya dia me mb aca doa: “Dengan nama-Mu, Tuhanku, aku membaringkan pinggangku, dan dengan nama-Mu aku meninggalkannya. Kalau Engkau mencabut nyawaku, maka sayangilah ia, dan kalau Engkau m a sih m e m e lih ar any a , m a ka pelihar alah ia sebagaim ana E ngkau m e m e lihar a ham b a- hamba-Mu yang saleh.” Lihat Ibn Taimiyyah, Al-Kalim Ath-Thayyib, Maktabah Al-Qahirah, him. 14-15.
Sedangkan riwayat Al-Bukhari yang terdapat dalam Shahih-nya (Kitab AI-Da’awat), di- terima dari Abu Hurairah, bahwasanya Nabi saw. berkata, “Apabila salah seorang di antara

+ “Kalau begitu , bu kanlah me rupak a n sy arat bahwa kama r dan tempat tidur itu kosong?”
— “Tentu saja tidak. Ak an tetap i k a mar d a n temp at tidu r y a ng kosong, seratus persen, tidak hanya ditempati ol. eh satu setan saja, me- lain kan ban y ak setan , sepan jan g d i situ tidak pern ah d ise bu t nama Allah atau firman-Nya.”

Setan-setan Gentayangan

Jin Muslim sahabat saya mengatakan, “Terdapat pasukan Iblis yang tersebar di semua tempat. Mereka adalah setan-setan gentayangan. Di antara mereka ada yang bergerombol dijalan-jalan untuk menyambut kaum wanita yang keluar rumah dengan bersolek.27 Setan-setan ini

ka mu b erb aring di te mpat tidu rn ya, mak a hend aknya d ia me mb ersihk ann ya deng an me – nyapukan bagian dalam sarungnya (dakhil ‘izarih), sebab dia tidak tahu apa yang terjadi sepeninggalnya. Sesudah itu, hendaknya dia membaca doa: “Dengan nama-Mu, Tu hanku, aku me letakkan pinggangku, da n dengan nam a -M u pula aku me ninggalkann y a. Kalau Engkau mencabut nyawaku, maka sayangilah ia, dan jika Engkau mengembalikannya, maka peliharalah ia sebagaimana Engkau memelihara hamba-hamba-Mu yang saleh.”
Adapun redaksi Muslim, berbunyi sebagai berikut: Dari Abu Hurairah, bahwasanya Rasulullah saw. berkata, “Apabila salah seorang di antara kamu tidur di tempat tidurnya, mak a gu nak an b ag ian d alam s arungn ya untu k men yap u temp at tidu rn ya, d an sebutlah nama Allah. Sebab, dia tidak tahu apa yang terjadi di belakangnya sesudah dia meninggal- kan n y a . Dan ka lau d i a ber m ak sud ber b ar i ng, m a ka hendak n y a dia ber b ar in g den g a n pinggang b agian kanann ya, lalu bacalah doa, ‘Mahasu ci Allah , Tuhanku . Deng an na ma – Mu aku meletakkan pinggangku dan dengan nama-Mu pula aku mengangkat pinggangku ( bangun) . Sekirany a E ngkau ca but nyawaku , m a ka a mpunilah ia, dan jika E ng kau me – ngembalikannya, maka peliharalah ia sebagaimana Engkau memelihara hamba-hamba-Mu yang sa leh . “‘ D ala m p enj el asan nya te rh adap h a dis ini , I ma m A n -N aw a wi me ng atak an , “Bagian dalam sarungnya, artinya ujung sarungnya. Maksudnya, dianjurkan bagi seseorang un tuk me mb ersihk an te mp at tidurnya deng an menyapuk an ujung saru ng sebelum tidur, aga r tid ak te rd a p at ul ar a tau k ala jengk ing, atau bin atang-b inatang berb ah aya lainn y a. Hendaknya dia membersihkannya dengan tangan terbungkus sarung, agar supaya tangannya, tidak menyentuh barang-barang yang tidak dia sukai manakala ada di situ.” Lihat Shahih Muslim bi Syarh An-Nawawiy, juz XVII, hlm. 37-38. Redaksi ini rnirip dengan yang disebut- kan oleh Al-Kirmani dengan mengutip Ibn Hajar Al-Asqallani dalam Fat-h Al-Bariy, Ibid., hlm. 131.

Dengan demikian, agaknya Jin-Muslim sahabat saya itu telah menambahkan sesuatu yang baru dalam penjelasannya terhadap hadis tersebut, yang menurut hemat saya belum pernah dilakukan siapa pun.
Memang pernah terjadi ada seorang wanita yang mengaku tidur tanpa melaksanakan wasiat yang diberikan Nabi saw. Lalu ketika dia berbaring, dia betul-betul merasa ada se- seorang yang berbaring di sampingnya, bahkan mencoba menggerayanginya. Semula dia mengira bahwa hal itu hanyalah khayalannya semata, sampai akhirnya terbongkar adanya setan yang me n a mp akkan diri kepadanya, me lalui s a lah . seo r ang pengikut jin – M usli m sahabat saya. Subhanallah.

27. Dalam Shahih-nya, Muslim meriwayatkan hadis dari Ibn Az-Zubair, bahwasanya Rasulullah saw. berkata, “Sesunggulurya wanita itu, ketika datang dari depan, dia datang dalam sosok setan, dan ketika pergi (menghadapkan punggungnya) dia memperlihatkan diri dalam sosok setan pula. Karena itu, jik a s a lah seo r ang di antar a ka mu me lihat s e or ang wanita yang me nar i k per hatianny a, ma ka hendakny a dia s e ger a me ndatang i ister i n y a, s e b a b y a ng demikian itu dapat menolak (gejolak) yang ada dalam dirinya.”

me mbuat indah kau m wanita itu dalam pan d angan seb a gian besar orang yang melihatny a, agar mereka semakin bany ak me nimbulkan dosa-dosa, dan orang-orang wara’ akan melihat hal-hal yang diharam- kan Allah.28 Sedangkan para pelaku maksiat semakin terjerumus dalam dos a, D i a n ta ra se ta n-setan ini ad a y a ng spesialis membuat ind a h bagian bawah tubuh wanita, d e ngan m e n a m p akkan go y a ngan- go yangan tub u h dalam, p and ang an o r an g y ang melih atnya. Merek a melakukan hal itu siang dan malam, dan hanya sedikit saja beristirahat. Sedangkan sebagian besar setan melakukan aktivitasnya secara gencar di kegelapan.29 Yakni ketika malam tiba, dalam derajat kalau sekiranya

28. Salam Shahih Al-Bukhariy dan Shahih Muslim diriwayatkan sebuah hadis dari Usamah bin Za id r.a., bah w asan ya Nab i s a w. berkata, “Ak u tid ak me ning galkan su atu f itnah yang paling berbahaya sesudahku nanti, kecuali fitnah yang dihadapi kaum laki-laki karena kaum wanita.” Dalam Shahih Muslim diriwayatkan hadis yang diterima dari Abi Sa’id Al-Khudriy, dari Nabi saw., “Hendaknya kalian takut terhadap (godaan) dunia, dan takut pulalah kalian terh ad ap (god aan ) wanita.” Ibn Abbas mengatakan, “Tid ak ad a di kalangan orang-orang terdahulu yang menjadi kafir, kecuali gara-gara wanita, dan orang-orang yang terkemudian pun kafir gara -g ara wanita (pula).” Se me nt ara itu, Sa’id ibn Al-Mus ayyab me ng atak an , “Setiap kali setan berputus asa mengganggu seseorang, maka dia akan melancarkan ganggu- annya melalui wanita.”
29. Al-Bukhari, Muslim, An-Nasa’i dan Ibn Majah men-takhrij hadis dari Jabir r.a., bahwasanya Rasulu llah saw. b erk ata, “Apabila telah datang sen ja hari, atau sore (men jelang mala m) kepadamu, maka jagalah anak-anakmu, sebab saat itu setan sedang berkeliaran. Danketika malam sudah berjalan beberapa waktu, maka asingkan mereka (di dalam rumah) dan tutuplah pintu-pintu ru mahmu, lalu sebutlah as ma Allah. Sebab, setan tidak pern ah me mb uk a pintu yang tertutup. Tutupilah semua bejanamu, dan sebutlah nama Allah SWT, dan kalau kamu hendak mengeluarkan sesiiatu darinya, maka padamkanlah lampumu.”
Redaksi yang terdapat dalam Shahih Al-Bukhariy berbunyi sebagai berikut: Dari Jabir r.a., dari Nabi saw., bahwasan ya beliau bersabda, ‘Jik a malam telah tiba (ketika engkau berada di sore hari), maka tahanlah anak-anakmu. Sebab, saat itu setan sedang berkeliaran. Dan kalau sudah lewat satu saat (jam) sesudah Isya, maka kurunglah mereka dalam rumah. Kuncilah pintu dan sebutlah nama Allah. Padamkan lampu-lampu kalian dan sebutlah nama Allah. Tutupi tempat air kalian dan sebutlah nama Allah, dan tudungi wadah-wadah kalian dan sebutlah nama Allah, walaupun engkau akan mengeluarkan sesuatu darinya."
Ketika menjelaskan hadis ini, Ibn Hajar Al-Asq allani mengatakan, "Ibn Al-Jawziy mengatakan bahwa kekhawatiran terhadap anak-anak saat itu karena najis-najis yang sangat disukai oleh setan biasan ya ma sih me lek at p ad a diri me reka, d an zik i r yang mencegah gangguan setan tidak dimiliki oleh anak-anak itu. Ketika setan-setan berkeliaran biasa ber- g an tung an pad a ap a saja yang bisa merek a jadikan gan tung an . Karena itu dikhawatirkan ter j adi hal- hal y a ng tidak diinginkan pada an ak- a nak itu. Hik m ah y a ng ada pada ber - keli a rann y a set a n-se tan itu ad al ah ka ren a gerakan me r eka p ada ma la m har i lebih h eb a t ketimbang di siang hari. Sebab, kegelapan dapat menghimpun kekuatan mereka. Demikian pula halnya dengan segala yang berwarna hitam. Itu sebabnya, maka dalam hadis Abi Dzarr disebutkan bahwa, "Anjing hitam itu adalah setan," Hadis ini di-takhrij oleh Muslim. Lihat Fat-h Al- Bariy fi Syarh Shahih Al-Bukhariy, jilid VI, hlm. 393. Adapun petunjuk Nabi saw. untuk me madamk an lampu-lampu, ma ka yang dimaksudk an ad alah lampu-lamp u minyak tanah atau kerosin, agar tidak tumpah dan membakar rumah saat penghuninya sedang tidur.

Misalnya, setan membuat kaget binatang tertentu, sehingga menabrak lampu tersebut, dan tumpah, lalu menimbulkan kebakaran. Dalam hadis dengan sanad sahih yang diriwayatkan oleh Ibn Hibban disebutkan bahwasanya Rasulullah saw. berkata, "Apabila kalian tidur, maka padamk anlah lampu-lampu kalian. Sebab, setan-setan berk eliaran seperti tikus-tikus dan menabrak (lampu-lampu kalian) sehingga kalian terbakar."

kegelapan itu diangkat dari kalian, niscaya kalian akan bisa melihat apa yang ada di sekitar kalian. Ada pula di antara mereka yang spesialis menggangg u anak -an a k kecil, 30 misalny a dengan me mbuat merek a bertengk ar satu sama lain, atau membuat mainan salah seorang di antara mereka menarik keinginan kawannya untuk memiliki, sehingga mereka berebutan dan berkelahi, bahkan sampai ada yang mati. Tidak j arang pula bertengkar y ang diko b ark an setan di k a lang an an ak - anak itu m e m a ncing keterlibata n oran gtua dan keluar ga masing- masing. Dalam keadaan seperti it u, setan semakin men ingkatkan jumlah personalnya, sehingga pertengkaran tersebut semakin menjadi- jadi, dan akhirnya menimbulkan kejahatan."
+ "Sampai begitu rupa ulah setan-setan itu? Lantas di mana otak orang-orang itu?" tanya saya sengit.
— "Tentu saja orang y ang berakal dan bijak akan selamat dari gangguan seperti mi. Akan tetapi ketika seseorang sedang dalam ke- adaan marah, maka kesadaranny a menjadi hilang. Setan hapal betul akan hal itu. Karena itu, mereka segera mengumpulkan pasukan untuk menjatuhkan orang yang seperti itu."

Setan di Lubang-lubang Kotoran
Jin Muslim sahabat say a itu mengatakan, "Di antara setan-setan itu ada yan g terd iri dari kelo mp o k -k elompok dan pasu k a n-pasu kan yang spesialis hidup di lubang-lubang kotoran."
+ "Cobalah jelaskan leblh lanjut untuk pemb aca buku say a," p in ta saya.
— "Di antara setan-setan ada yang tinggal di rahim dan kemaluan para pelacur, untuk membuat kemaksiatan tersebut semakin menawan, sehingga kaum laki-laki yang menggaulinya semakin ketagihan."
+ "Apakah yang demikian itu betul-b etul begitu, atau sekad ar merupakan waswas yang ditimbulkan setan pada diri manusia. Maksud s ay a, ap ak ah betul-betul a d a se ta n ya ng ti n g g a l d i kem a l u a n pa ra pelacur?"
— "Mem ang be tul- b et ul be gi t u . Sa ya be rs u m pah ke pa da Al la h Yang Mahaagung, banyak sekali setan atau jin yang mengaku di depan saya bahwa mereka baru kembali dari rahim atau kemaluan wanita Anu dan wanita Anu."

30 . Sekali waktu b etul-b etul terjad i setan menamp akkan diri dalam bentuk bola yang dimiliki seorang anak yang duduk di alas sepedanya yang mulai bergerak. Tiba-tiba anak itu dikagetk a n oleh bola itu, d a n dia ber u saha untuk me nangka p n y a , tetapi gagal kar ma bola itu seakan- akan ada yang melemparkannya dengan kuat. Anak itu berusaha mengejar dengan sekuat tenaga, sampai akhirnya dia terjatuh dan patah lengannya. Bola tersebut jelas adalah setan.

Kem udian dia m e lanjutka n uca p ann y a, "A da pula di antara me reka y ang bertempat di anus laki-laki dan perempuan, sehing ga mengundang manusia untuk melakukan persenggamaan lewat dubur31 dan memudahkan terjadinya homoseksual.32 Ada pula di antaranya

31 . Salah satu kenikmatan yang dianug erahkan Allah untuk manusia adalah menjadikan alat kelamin kaum perempuan (vagina) tidak mengandung bakteri, sekalipun ia terletak antara dua jalan pembuangan yang penuh dengan kotoran, yakni saluran kencing dan anus. Yang demi kian itu kar e na vagina dibekali de ngan lendir y a ng me lin dunginy a ketika ter j adi aktivitas persebadanan. Salah satu fung si lend ir itu ad alah me mbunuh bakteri dan me m- per l ancar ker j a kela mi n. Sedan gkan salur a n kencing dan anus kau m laki- l aki ma upun pere mpuan terletak di ujung usus pembuangan. la meru pakan temp at yang padat dengan sisa-sisa makanan yang telah diserap patinya oleh tubuh. jelas ia merupakan gudang bakteri dan racun yang bisa menimbulkan berbagai macam penyakit, yang manusia dilindungi oleh Allah dari bahayanya melalui organ-organ pencernaan yang sangat unik. Itu sebabnya, maka kita lihat sisa-sisa makanan yang kelu ar dari kedua salu ran itu me miliki ban yang tidak sedap, sekalipun yang dimakan adalah makan-makanan yang lezat dan beraro ma sedap. Hal yang sa ma kita te mu k an pu la p ada k ela min k au m pria yang te rb eb as dar i b ak teri. Dengan melakukan hubungan seksual yang abnormal (homoseks), maka kelamin kaum laki- laki akan terjangkit bakteri, sehingga dia dapat menularkan berbagai penyakit kepada laki- lak i atau wan ita yang digau lin ya yan g diseb abkan oleh b akt eri yang terd ap at pad a anu s (yang dis etubuh inya). Gejala perta ma terj adi d ala m ben tuk gangguan salu ran kencing . Penularan juga akan terjadi jika laki-laki itu melaku kan hub ung an abno rmal, k emu d ian menyebadani isterinya pada tempat anusnya, dan pada saat yang sama juga menyetubuhi vaginanya. Dengan cara seperti itu, dia bisa menularkan berbagai penyakit yang didapatnya dari anus isterinya atau anus orang lain. Lihat Abu Al-Asbath Al-Hafizh Yusuf Musa, Al- Jins Bayn Al-Islam ma Al-Ilmaniyyah, Syirkah Miramar, Riyadh, hlm. 142.

32. Kaum homo terjangkiti, atau sensitif, terhadap jenis-jenis penyakit berikut ini:
a. Disentri dan penyakit-penyakit lain yang sejenis yang ditularkan oleh berbagai bakteri melalui organ pencernaan.
b. Impotensi, akibat hubungan seks yang mereka lakukan pada anus, yang meng- akibatk an terjadin ya disfung si syaraf di b awah o tak yang secara lang sung berhubu ngan
dengan alat kelamin, dan yang mengatur seluruh aktivitas tubuh. Dengan demikian terjadi disfungsi dan hilang pulalah keseimbangan yang sehat.
C. Pen d ar a h a n pad a kelam i n dan a n u s . Pe ndara h an ter jadi pa da dindi n g anus karena tersobek atau mengalami infeksi. Dari situ bisa muncul lebih dari 124 jenis penyakit pada orang-orang yang melakukan hubungan pada anus (liwath).
d. Hubungan abnormal juga mendukung berkembang-biaknya penyakit-penyakit kelamin, semisal siphilis, gonorrhoea, khususnya AIDS, karena berjangkitnya virus HIV pada hati melalui persetubuhan lewat anus, dan dari situ menyebar ke alat kelamin.
e. Hubungan pada anus (Iiwa th ) m e mper lema h or g a n ketur unan penting dalam tubuh, ber p eng a r uh ter h adap s p er ma , dan akh i r nya ter j adi kema ndulan , sebagaiman a halnya dengan spermanya yang kini menjadi sesuatu yang asing yang bisa merusak jaringan tubuh, terutama pada limpa, sehingga merosotlah daya tahan tubuh orang yang terjangkiti penyakit ini.
f. Ho moseks atau Iiwath adalah jenis persebadanan yang tidak mungkin bisa me- nyalurkan sepenuhnya hasrat birahi. Karena itu ia tidak akan sanggup memenuhi kebutuhan total persebadanan, sehingga bisa menyebabkan terjadinya ketidakseimbangan perilaku.
, g. Sebag ai ko nsekuens i atas hilangn ya kes eimb a ngan jiwa, ma ka kalang an ho mo ter k ena pen y akit jiwa dan me n t al y a ng men y eb abkan me reka h a ny a me ncintai bagian tert entu saja da ri kau m wanita , misaln ya ra mb ut, ma ta , celan a dala m dan BH me reka . Kelainan jiwa mereka kadang-kadang sampai tingkat melakukan pembunuhan semata-mata karena ingin me mp eroleh rambut atau pakaian dalam seorang wanita. Di antara mereka ada yang menjadi kolektor pakaian dalam seorang wanita, dan mengumpulkannya di
82 Dialog dengan Jin Muslm

Yang tinggal di kemaluan-kemaluan abnormal, sehingga mengundang orang untuk melakukan hubungan-hubungan seksual yang abnormal pula. Ada pula yang tinggal di kandang-kandang binatang, tempat-tempat hiburan, untuk melancarkan bisikan terhadap orang yang mendatangi tempat-tempat seperti itu, dan menemani mereka dengan setia. Lalu ada pula yang aktif di tempat- tempat hiburan, misalnya tempattempat yang kalian sebut dengan diskotek. Tempat-tempat seperti itu merupakan pangkalan ribuan setan. Di situ mereka menampakkan diri dalam berbagai bentuk, khususnya karena setan sangat senang pada nyanyian dan musik yang hingar-bingar. Mereka asyik berjoget dalam derajat yang betul-betul tidak bisa kalian bayangkan."
+ "Apakah hal itu terjadi di negeri-negeri Muslim dan negeri-negeri non-Muslim?"
– Ya. Setan-setan, bagaimanapun juga, bercita-cita menghancurkan umat manusia. Mereka tabu betul bahwa perilaku yang menyimpang dapat menimbulkan berbagai penyakit. Iblis mengajari mereka bahwa kadang- kadang ada orang Masehi, Yahudi dan kafir yang masuk Islam. Karena itu, sebaiknya menghancurkan umat manusia melalui kekafiran dan kesesatan. Itu sebabnya pula, tempat-tempat hiburan, bahkan yang berada di Amerika dan Eropa, tidak pernah kosong dari setan-setan yang menebarkan kekacauan. Pabrik-pabrik minuman keras adalah basil tipu-muslihat setan dan jin non- Muslim. Sebab, mereka pun sangat menyukai minuman keras yang memabukkan."

kamar tertutup, lalu berasyik-asyik dengannya. Ada pula yang demikian menderita sampai mati. Bagaimanapun, mereka merupakan sumber bahaya, khususnya bagi kaum wanita dan anak-anak, dan lebih khusus lagi di taman-taman, kebun-kebun dan tempat-tempat sunyi. Betapa banyaknya sekarang ini kita mendengar berita tentang pemerkosaan anak-anak di bawah umur, pembunuhan para pelacur, dan penyiksaan kaum wanita.
h. Hubungan s eks abnor ma l berp engaruh te rh ad ap otak dan ke me ro sotan daya pikir, disebabkan oleh menurunnya fungsi simpul-simpul syaraf yang terletak di bawah otak.
i. Liwath menyebabkan terjadinya pembengkakan dan pendarahan pada saluran pembuangan karena pecahaya pembuluh darah sekitar anus, sebagai akibat dari hubungan seks lewat anus, sehingga saluran pembuangan tidak mampu mengeluarkan angin dan sisasisa makanan. Untuk menyembuhkannya, terpaksa dilakukan pembedahan, dan itu tidak terjadi
kecuali pada para homo.
j. Adalah m e r upakan hik mah Allah b ila kelam i n kau m wanita m e m puny ai
kekhususan dalam hal menarik sperma kau m pria, sehingga tidak menu mpuk di vagina.
Anus tidak memiliki karakteristik seperti ini, sehingga sperma banyak yang tertinggal di
kelamin pria, yang menyebabkan merosotnya potensi kelelakian, di samping menumpuknya bakteri yang kemudian menimbulkan berbagai macam penyakit yang buruk akibatnya.
k. Kaum homo tidak tertarik lagi kepada kaum perempuan, seraya meyakini bahwa dirinya bukan diciptakan sebagai seorang laki-laki. Akan tetapi karena nasib malang saja, sehingga dia lahir dengan sosok seorang laki-laki. Itu sebabnya, maka mereka cenderung mencintai sesama jenisnya, dan pikirannya tidak pernah tertuju pada urusan alat keturunan- nya. Konon pula terhadap adanya prostat bagi kaum laki-laki, yang menyebabkan mereka lebih suka melakukan hubungan melalui anus (liwath). Ibid., him. 142-143.
Kehidupan Jin 83

Di Mana Iblis Berdiam?
Adalah sesuatu yang baru sama sekah bagi dunia, dan buku saya ini, dengan izin Allah, berisi banyak temuan-temuan baru yang mengejutkan, sekaligus merupakan jawaban bagi berbagai persoalan yang selama ini membingungkan para sarjana dan cendekiawan, sekalipun sangat sulit menundukkan hal itu dalam penelitian ilmiah. Akan tetapi semuanya itu adalah kebenaran semata, dan kebenaran itu pulalah yang
ingin saya sodorkan kepada Dunia Islam khususnya dan Dunia Umat manusia secara keseluruhan, dan lebih khusus lagi kepada para peneliti yang ingin menemukan jawaban bagi persoalan-persoalan yang membingungkan itu. Dengan itu saya berharap semoga mereka terbebas dart kebingungan dan tidak lagi menghabiskan uang jutaan dolar. sekadar untuk melakukan pemotretan lewat satelit dan menghancurkan tempat-tempat yang penuh misteri.

Hendaknya tidak ada seorang pun di antara pembaca yang beranggapan bahwa saya menyodorkan hadiah ilmiah ini dengan mudah. Sebab, saya pun telah menghabiskan dana yang cukup besar, semaksimal yang bisa saya sediakan, untuk menghadirkan Jin Muslim yang menjauhkan diri dari saya selama masa persembunyiannya. Saya pun harus memeras keringat dan otak dalam berbagai diskusi dan pertemuan saya dengannya, karena dia tidak bersedia memenuhi undangan saya. Dia betul-betul takut akan usaha pembunuhan terhadap dirinya yang dilakukan oleh Iblis dan pengikut- pengikutnya. Karenanya, dia berpura-pura tidur, sebagai siasat menghindarkan diri dari kepungan musuh-musuhnya. Akhirnya, keyakinan dan keper- cayaan saya kepada Allah jualah yang bisa meyakinkan dirinya untuk menemui saya. Saya juga harus mengajarkan kepadanya akidah, seraya menegaskan bahwa barangsiapa takut kepada Allah, maka Allah akan menjadikan segala sesuatu takut kepadanya. Sedangkan orang yang tidak takut kepada Allah, maka Allah pun akan menjadikan dirinya takut kepada segala sesuatu. Saya yakinkan pula kepadanya bahwa tipu-muslihat setan tidak ada artinya dalam nisbatnya dengan seorang Muslim yang beriman kepada Allah, baik dia jin maupun manusia. Lantas, secara tiba-tiba terjadilah dialog berikut ini:
+ "Pernahkah engkau melihat Iblis?" tanya saya.
– "Pernah. Sekali ketika saya masih kecil, dan beberapa kali ketika saya sudah remaja dan sebelum Allah memberikan kenikmatan kepada saya dengan masuk Islam.
+ "Untuk apa engkau menghadap Iblis, padahal saat itu engkau masih kecil?"
– "Aku tidak pergi menemuinya atas kemauanku sendiri. Tetapi

ayahkulah yang mengajakku menemuinya, agar dia (Iblis) memberikan berkahnya kepadaku."
+ "Semoga Allah mengutuknya, dan segala puji bagi Allah yang telah menganugerahi engkau dengan masuk Islam...."
– "Alhamdulillah, alhamdulillah, aku telah masuk Islam...."
+ "Katakan kepadaku bagaimana bentuknya ......
– "Bentuknya, ya, seperti jin yang telah aku katakan kepadamu. A k a n te ta pi A l la h m e mbe r i k a n kutukan kep a d a ny a dan kepad a ke- turunanny a dengan ru pa y a ng bu r uk, sek a lipun dia bisa men j elma dalam bentuk apa saja. Dia me mp uny ai ekor sangat pendek, sekitar
4-6 cm atau lebih sedikit."
+ "Apakah ekor tersebut secara umum dimiliki oleh semua jin, atau hanya pada Iblis dan anak-cucunya saja?"
– "Alhamdulillah, hanya Iblis dan anak-cucu setannya saja yang memiliki ekor seperti itu. Sepertiny a, mereka itu makhluk-makhluk istimewa. Sedangkan jin, sama sek ali tidak puny a ekor seperti y ang ka lia n ba ya n g k an . Ek o r seta n ti da kl ah s e p a n j an g e k or k u c i n g a t a u b inatang lainny a, sebagaimana y a ng selama ini digamb arkan o l eh manusia."
+ "Seb erap a tingginy a? Ap ak ah dia b e tu l-b e tul tinggi- b es ar, sebagaimana yang dibayangkan sementara orang selama ini, ataukah biasa-biasa saja?"
– "Dibandingkan dengan manusia, tingginya sekitar satu lengan. Ya, sekitar 140 hingga 160 cm. Akan tetapi dia bisa menjelmakan diri- nya dalam bentuk yang lebih tinggi dan besar, sampai sepuluh meter .....
+ "Apakah dia mempunyai rumah atau istana?"
– "Istana yang sangat besar sekali, dengan jutaan pelayan, jutaan p engawal, dan jutaan setan, di samp ing istana-istana lain di bany ak tem p at. Demikian pul a haln y a de ngan para penguasan y a y a n g d i- tempatkan di berbagai kantor pemerintahannya yang sangat luas itu."
+ "Dia juga punya singgasana, kan?"
- "Ya, ya,”jawabnya agak terkejut.
+ Singgasananya di atas air, tepatnya di lautan, betul kan?" (La g i- lagi j i n Musl im saha ba t s a y a i t u ter h e ra n - h e ra n , ba hka n tampak mulai ketakutan). Karena itu saya melanjutkan perkataan saya:
+ " E ngk au ada l ah J in Mu sl i m , w ahai saud araku, d a n seorang Muslim hany a takut kepada Allah. Terhadap seorang Mu slim, setan tidak menemukan jalan untuk mengganggunya, selama dia taat kepada Allah. Saya pikir kau pun demikian."
"
– Ya, memang benar demikian, alhamdulillah. Saya telah berhasil
menghapal Alquran dalam empat bulan."
+ "Kalau begitu, mengapa mesti takut kepada Iblis dan pasukan-

ny a? Dengan perlindungan Allah, engkau jauh lebih kuat ketimbang mereka ......
"Ya kebaikanmu a, ya, memang benar. Semoga Allah membalas kebaikanmu karena telah m e ng ajariku y a ng seperti ini . Sekarang say a semak i n mantap dan yakin...."

+ "Suatu hari, aku membaca riwayat tentang para pengikut Dzu A l - Qarn ain, y a ng say a dug a ad alah seo r ang Macedo nia d a n bu kan yang disebutkan dalam Alquran bahwa sekali waktu, dalam perjalanan mereka, mereka sampai di suatu tempat yang banyak airnya, dan tam- paklah suatu pulau di kejauhan. Mereka melihat suatu umat yang ber- kepala anjing. Taringnya keluar dari mulut mereka, persis nyala api. Para pengikut Dzu Al-Qarnain segera keluar dan menyerang mereka. Di kejauhan, mereka melihat sinar y ang sangat terang, dan terny ata it u a d al ah s e bua h is ta na y a ng te rbua t da ri kri s tal . Dz u A l-Qa r na i n b erma ksu d me naklu kkan me reka dan masuk k e dalam istana. Ak an tetapi Bahrain, Sang Filosof, melarangnya, dan memberitahu bahwa siapa saja yang masuk ke dalam istana itu pasti akan tertidur di dalam- n y a da n ti d a k a k a n b i s a kel u a r la gi , da n d ita wan ole h o r an g - ora n g yang ada di dalam istana itu. Beberapa orang pernah masuk ke dalam istana yang isinya tidak diketahui siapa pun. Mereka lalu tertidur, tanpa pernah bangun lagi.33 Bukankah itu istana Iblis?"

– "Barangkali, ya," jawabnya, "tetapi barangkali pula bukan."
+ "Maksudmu bagaimana?"
– "Iblis mempunyai banyak istana. Dia pindah dari satu istana ke istana yang lain untuk mengatur kerajaanny a y ang sangat besar. Anak perempuannya yang paling besar juga me mpuny ai istana dan pengawal. Sedangkan anak-anaknya yang laki-laki memiliki istana yang sangat besar, seperti yang dimiliki oleh para pejabat pemerintahannya. Dari san a lah m e rek a mengend alik an s e luru h aktivit a s peny es at an mereka terhadap umat manusia, dalam rangka merealisasikan cita-cita Iblis yang mereka anggap sebagai Tuhan mereka."
+ "Bagus, lantas di mana markas besar Iblis?"

Sesudah ragu-ragu sejenak, jin sahabat saya itu menjawab:
– "Di sana, di kedalaman samudera, seperti y ang diisy aratkan Allah dalam firman-Ny a y ang berbuny i, Du a lau tan m enga lir, dan k e mu dian bertemu. Antara keduanya ada batas yang tidak dilampaui oleh masing-

33. Lihat Riyadh Musthafa M-Abdullah, Mutsallats Bermuda ma Al-Athbaq Ath-Tha'irah Bayn Al- Haqiqah ma Al-Usthurah, Dar Al-Kitab Al-Arabiy, cetakan ke-3, hlm. 112-113.

masing34 (QS. Ar-Rahman: 20-21).
+ "Bagus, sobat. Apak ah y a ng kau m a ksud adalah temp at per- temuan sungai dengan lautan, ataukah lautan dengan lautan?"

34 . Pemb atas (b a rza kh ) yang me misahkan du a arus in i bu kan lah jenis p emb atas yang d isebu t oleh Alquran dalam ayatnya yang berbunyi, Dan Dialah yang membiarkan dua laut mengalir, yang ini tawar lagi segar, dan yang lain asin lagi pahit, dan Dia jadikan antara keduanya dinding dan batas yang menghalangi (QS. Al-Furqan: 53).
Lazimnya, Wallahu a'lam, pembatas yang memisahkan dua arus laut yang disebutkan dalam surah Ar-Rahman, khusus berkaitan dengan pertemuan laut dengan laut, sedangkan pembatas yang disebutkan dalam surah Al-Furqan di atas berkaitan dengan pertemuan laut dengan sungai. pembatas (barzakh) yang pertama (yang disebut dalam surah Ar-Rahman) belum diketahui secara pasti, kecuali sekarang-sekarang ini, dan sejak kira-kira dua tahun yang lain. Sedangkan pembatas yang kedua (yang disebut dalam surah AI-Furqan), yakni pembatas yang memisahkan air sungai dengan air laut adalah pembatas yang sudah dikenal manusia sejak dulu. Banyak ulama, mufassir, dan bahkan pemikir modern, seperti Wahidud- din Khan, menganggap bahwa kedua pembatas tersebut sama.
Wahiduddin Khan menjelaskan bahwa surface tension mengandung pengertian umum yang mencakup kedua pembatas tersebut. Namun juga tidak ada halangan bagi kita untuk me ma h a mi ad an ya dua pe mb atas yang berb ed a. Pe mb atas yang me mi s ahkan pert e muan laut dengan lau t m e m puny ai kar a kter istik khas atau fe no me n a lain y a ng ber b eda dar i pembatas yang memisahkan pertemuan sungai dengan laut.
Sekarang, mari kita bicarakan tentang pengertian Surface Tension; yang dimaksudkan oleh Wahiduddin Khan di atas. Surface Tension mengatakan bahwa, "Apabila dua sungai bertemu dalam Satu saluran air, maka air sungai yang pertama tidak akan bercampur dengan air sungai yang kedua. Sebagai contoh, dua sungai mengalir di Chatgam, Pakistan Timur, menuju kota Arakan , Bu r ma. Kedua sungai tersebut bisa dilihat secara jelas dan terpisah Sam sama lain. jelas pula bahwa jalur yang diambil oleh kedua sungai itu terpisah. Kendati demikian, sungai yang satu berair tawar, sedang yang lainnya asin. Itulah kondisi sungai- sung ai yang dekat pantai. Air laut menyelusup ke sungai saat terjad i pasang naik . Ak an tetapi tidak bercampur satu sama lain. Air sungai tetap tawar di bawah air laut yang asin. Feno mena itu pulalah yang saya temukan pada muara Sungai Gangga dan Yamuna di kota Allahabad. Kedua air sungai itu, sekalipun bertemu, tetap tidak bercampur. jelas sekali, di situ terdapat dinding yang memisahkan kedua air sungai itu, sehingga yang Sam tetap tawar, sedang yang lainnya tetap pula asin. Fenomena seperti ini juga kita temukan di muara yang me mp erte mukan air Sungai Nil dengan air Lau t Ten gah seb elum B endu ngan Aswan (Al- Sadd Al-Ali) dibangun, seperti yang dikatakan oleh Dr. 'Abd Ash-Shabur Syahin yang dirujuk oleh Wahiduddin Khan.

Wah idudd in Khan selanjutn ya men g atak an , "Feno men a in i, sebag aiman a yang saya katakan, sangat dikenal or ang sejak dulu. Akan tetapi kita belu m b e r h as il me nemukan huku mn ya, k ecu ali b eberapa tah un belakang an ini. Pen elitian d an su rv ei me mb uktikan bahwa terdapat hukum yang pasti tentang benda-benda yang mengalir, yang disebut dengan hukum Surface Tension yang me misahkan d ua arus yang men galir u ntuk b ercamp u r satu sama lain. Karena itu, maka masing-masing arus tetap mengalir di tempatnya. Ilmu penge- tahuan modern me mperoleh banyak manfaat dari huku m yang dikemukakan oleh Alquran dalam ayatnya yang berbunyi, Antara keduanya ada barzakh (pembatas) yang tidak dilalui oleh masing-masing (QS. Ar-Rahman : 20).

Ga mb aran me ng enai garis pe mb atas in i, tid ak lupus dari p engama tan orang -orang terd ahulu, yang kesimpulannya sa ma sekali tidak bertentang an deng an kesimpulan yang diper o leh me lalui pembuktian mo der n . Denga n penuh key a kinan kita bisa m e ngatakan bahwa yang dimaksud dengan barzakh oleh Alquran adalah Surface Tension yang terdapat di dalam dua air yang mengalir (yang bertemu di suatu tempat). Surface Tension dapat di- pahami dengan contoh sederhana Sebagai berikut: jika Anda mengisi gelas dengan air, maka air tersebut tidak akan tumpah sepanjang belum melewati bibir gelas. Sebab, bagian-bagian air yang mengalir, manakala tidak lagi menemukan sesuatu yang dapat membuatnya terus

Dia terdiam, kemudian menjawab:
– "Maksudku, ya, seperti yang kau katakan itu. 35
+ "Tepatnya di mana?" desak saya.

Dia terdiam dan berusaha menghindar. Sekali lagi saya mengajar- kan kepadanya keyakinan kepada Allah, dan sesudah itu saya melancar- kan temb ak an-tembakan saya yan g saya dasarkan atas b e rbag ai ke- simpulan . Se bag ian d i antaran y a ak an say a kemukakan di sini, dan sebagian lainnya akan saya tuturkan kemudian, dalam buku saya tentang Dajjal nanti.
+ "Apakah Markas Besar Iblis itu terletak di Segitiga Bermuda?"36
Matany a tiba-tiba terlihat say u , lalu dia berpura-pura tidur. Dia tampak dalam kegelisahan yang belum pernah saya lihat sebelumnya.
Saya mendesaknya dengan berkata:
– "Bukank ah pasukan Iblis da n penjelm aan n y a dalam bentu k manusia, serta tokoh-tokohny a, baik dari kalangan manusia dan jin, adalah pihak yang bertanggung jawab terhadap hilangnya pesawat-

naik ke atas, pasti alirannya akan berubah ke bawah. Dengan demikian terdapat tabir elastik (elastic film) di permukaan air. Tabir inilah yang mencegah air keluar dari bibir gelas pada bata s te rt entu . T abi r ini sang at k u at sek al i. Sedemi k ian kuatn ya ia, sehingg a bila Anda letakkan pensil besi, maka ia tidak akan terkoyak. Feno mena inilah yang disebut dengan surface tension, yang me mbuat air tidak dapat bercampur deng an minyak, dan yang me misahkan air tawar dari air asin. Lihat Wahiduddin Khan, Al-Islam Yatahadda, cetakan ke-7, AI- Mukhtar Al-Islamiy, hlm. 196-198.
35. Dua ayat yang disebutkan oleh Jin-Muslim sahabat saya itu (surah Ar-Rahman ayat 18-20) menegask an bahwa yang dima ksud adalah barza kh yang me misahk an du a laut yang b ertemu. Dalil untuk itu adalah firman Allah SWT yang dikemukakan langsung sesudah kedua ayat tersebut, yakni, Dari keduanya keluar mutiara dan marjan (QS. Ar-Rahman: 22). Mutiara dan marjan keluar dari laut, dan bukan dari sungai.
36. Istilah Bermuda, asal-mulanya dimaksudkan sebagai nama untuk bulan ketujuh penanggal- an Mesir, yakni Naisan. Pada bulan ini petani menanam tebu dan me manen kurma. Istilah ini ke mudian di pergunakan untuk me nunjuk suat u segitiga i ma jinatif yang terl etak di Samudera Atlantik. Segitiga Bermuda memiliki luas sekitar 770.000 km2, dan terdiri dari gug usan pulau -pu lau yang ju mlahn ya men cap ai 350 pu lau , yang terletak d alam susun an mi rip untaian m a nik- ma nik. Beber a pa tel uk kecil yang me r upakan ujungny a, ter l etak selu ruhn ya di Sa mudera Atlantik, 930 k m da ri daratan A merik a. Kepulauan in i dijajah Inggris sejak tahun 1684, yang kemudian diubah statusnya menjadi bagian tak terpisahkan dar t ( p r o tektorat) Ker a jaan I nggr is R a ya. Bermu da me mp er oleh pe me r i ntahan otono m un tuk u ru san dalam n eg eri sejak tahu n 1968 . jumlah pulau yang d ihun i tid ak lebih dari
60 pulau. Lihat Riyadh Musthafa AI-Abdullah, Rihlah Jababirah Al-AqI Al-Basyariy fi Kasyf
Laghaz Mutsallats Bermuda-Formusa, Dar AI-Kitab Al-Arabiy, hlm. 11-12.

Puncak s egitiga i majin atif Bermu d a, di b agi an uta r a, t er le tak di Pu lau Be r mu d a yang dengann ya selu ruh seg itig a ini d isebu t. Sudut tengg aran ya terl etak di Po erteri co, yang me ru p akan Ma rk as Mi liter Amerika Serik at. Pendudukn ya berb ahas a Spanyo l, di samping bahasa Inggris yang merupakan bahasa resmi. Ibukotanya San Juan. Sudut baratlautnya terletak di Miami, Florida. Lihat Riyadh Musthafa Al-Abdullah, Mutsallats Bermuda wa Al-Athbaq Ath-Tha'irah Bayn Al-Haqiqah wa Al-Usthurah, cetakan ke-3, Dar Al-Kitab Al-Arabiy,hlm. 21-22.
88 Dialog dengan Jin Muslim

Peta yang menjelaskan letak Kepulauan Bermuda dan sekitarnya

pesawat dan kapal-kapal laut yang memasuki wilayah Segitiga Bermuda,37 khususnya ketika para pilot dan nakhodanya adalah orangorang non-Muslim yang tidak
mempunyai "benteng" dalam meng-

37. Puluh an pes awat dan kap al laut din y atakan hilang di Segitiga Ber muda tan p a diketahui rimbanya sepanjang beberapa tahun. Sebagian besar pesawat yang hilang adalah pesawat- pesawat kecil jenis tertentu. Kendati pesawat-pesawat tersebut hilang dalam suatu kecelaka- an, tetapi tidak hilang- jejak. Dalam kasu s- kasus hilangny a p e sawat ter sebut ter d apat indikator human error, kerusakan mesin, cuaca buruk, pilot dan nakhoda yang kurang cakap. Sementara itu, lenyapnya pesawat-pesawat kecil di suatu kawasan yang demikian luas adalah merupakan sesuatu yang sudah wajar-wajar saja. Dari rekaman percakapan yang berhasil dilakukan sebelumnya, tetap terdapat hal-hal penting yang masih misterius, yang kemudian diteliti tetapi dengan hasil yang tidak jelas. Pesawat Star Tiger, tanpa sebab-sebab yang jelas dan tanpa mengirim sinyal-sinyal apa pun, tiba-tiba lenyap, pada 30 Januari 1948, dalam per j alanann y a ke Ber muda de ngan 31 or ang p e nu mpang. Kapt en pesawat (pi lot) telah memastikan bahwa sebentar lagi mereka akan mendarat secara wajar di tempat yang dituju. Se me ntara itu, pada tangg al 28 Dese mb er 1948 , s ebuah p es awat jenis DC -3 d e ngan 35 penumpang terbang dari Poertorico, dan menginformasikan bahwa ia sedang berada pada jarak 80 km selatan Miami, dan sesudah itu lenyap tak tentu rimb anya. Pada tangg al 17
Januari 1949 p e sawat Star Areal yang setip e d e ngan pesawat Star Tiger sed ang me nuju tempat berangkatnya semula di Bermuda. Kapten pesawat menginformasikan bahwa cuaca
sang at bagu s, dan ia ak an segera samp ai di Jama ica sebentar lagi. Malangnya tuju an ter- sebut tidak tercapai, dan ia pun raib begitu saja. Barangkali yang lebih menarik daripada
raibnya pesawat-pesawat tersebut adalah justru selamatnya sebuah kapal laut, tetapi sangat jauh menyimpang dari tujuannya semula. Mary Silhouet, nama kapal laut tersebut, ditemu- k an p ad a bu lan Desemb er 1972 sed ang men g apung dala m k ead aan k osong . Penump an gnya terdiri dari seorang pendeta dengan isteri dan seorang anaknya, berikut delapan awak kapal.
Semuanya lenyap tanpa jejak. Kasus ini dipandang sebagai kasus yang paling banyak men arik perh atian, teru tama karena kapal tersebut dite mukan tanp a perlengk ap an ko mu nikasi dan alat-alat penyelamat. Route yang ditempuhnya adalah New York-Jenewa. Posisi terakhir
yang sempat ditangkap sebelum ia lenyap adalah 2 km sebelah barat Pulau Azore. Tetapi ketika Mary Silhouet ditemukan, ia berada di dekat Portugal, bukan di sekitar Bermuda. Kendati terdapat banyak teori yang dikemukakan orang untuk menginterpretasikan kasus
ini, toh tidak ada seorang pun yang dapat me mbongkar misteri ini. Kasus lain yang se mp a t dica ta t ad al ah p erist iw a yang d ial a mi o leh Ka pal C aro l Da rl i ng. K apa l in i me n dekati p an tai Carolin a Utara bulan Janu ari 1 921 , tanp a p enu mp an g seorang pun k ecu ali dua ekor
kucing. Sedangkan awak kapalnya yang berjumlah 12 orang lenyap tanpa jejak. De mik ian pu la selu ruh peralatan penyelamatnya. Tidak ad a seo ran g pun yang b isa me njelaskan d eng an b aik me ng ap a awak kapal tersebut meningg alkan kapalnya begitu saja. Seluruh
mesin kapal masih berfungsi dengan baik, dan barang-barang lainnya pun berada pada tempat yang semestinya. Yang sangat menarik dalam peristiwa ini adalah bahwa, di kapal itu terdapat meja makan dengan sisa-sisa makanan yang belum diangkat. Tampaknya, s e s u a t u
telah t e rjadi be gitu tiba - tiba . Y a ng lebih an eh dar i itu adalah leny apn y a kapal Houwitz pada waktu dan tempat yang sama. Pemerintah Amerika yakin selama beberapa bulan bahwa kedua kapal tersebut diserang para pembajak. Sebab, diperoleh tanda-tanda tentang
adanya orang-orang tak dikenal yang masuk ke dalam kapal tersebut. Pemerintah men yand ark an angg ap ann ya pada info rmasi yang dib erikan o leh k ap al lain yang se mp at m e lihat Carol Darling dan me lihat adanya seseor ang denga n kepala me r a h m e la mb ai-
lambaikan tangan kepada mereka. Tidak diketahui dengan pasti apakah orang itu merupak an salah s eorang awak k apal, atau kah bukan . Para penu mp ang di kapal as ing ters ebut juga menginformasikan telah melihat kapal lain di dekat posisi Carol Darling. Tetapi kita tidak tahu pasti apakah kapal tersebut Houwitz ataukah bukan. Peristiwa Segitiga Bermuda lainnya
yang sangat menarik adalah hilangnya Syklob pada bulan Maret 1917, dalam kondisi yang betul-betul misterius. Surat-surat kabar memberitakan bahwa ahli-ahli maritim tidak percaya
bahwa kapal terbesar dalam jajaran armada Amerika ini bisa raib begitu saja. Konon
90 Dialog dengan Jin Muslim
hadapi serangan setan? Kalaupun mereka selamat, itu sangat langka dan hanya merupakan pengecualian. Bukankah setan acap kali berpura-pura menjadi orang yang selamat itu sekadar untuk membuat manusia lengah dari ancaman mereka. Sampai-sampai ada di antara mereka yang menganggap bahwa kapal atau pesawat mereka tersedot angin puting-beliung?"38
Jin Muslim sahabat saya itu terdiam. Dari sinar matanya saya bisa menangkap bahwa dia terombang-ambing antara mengiyakan dan meragukan pendapat saya. Kemudian dia mengatakan, "Sekali waktu nanti, aku akan membeberkan kepadamu lebih dari itu...."
+ "Tidak. Tetapi akulah yang akan mengungkapkan kepada

lagi bila diingat bahwa kapal tersebut berlayar dalarn cuaca yang sangat bagus, dan lenyap tanpa jejak, tak terkecuali 300 awaknya. Kalau kapal ini mengalami suatu kesulitan, tentu- nya me reka me mb erikan is yara t per mintaan bantuan (SOS), kh ususnya karen a ia diper- lengkapi dengan radar dan alat-alat ko munikasi yang baik. Anehnya, kapal tersebut raib tanpa terlebih dulu menggunakan alat-alat komunikasinya. Lihat Hawadits Ghamidhah wa Mutsirah Huyyirat Al-'Ulama, Dar Ar-Rasyid, Beirut, hlm. 60-64.
38. Da ri feno me na mis te riu s Se gitig a B er mu d a mu n cul b erb ag a i c erit a kh a yal . Seb agai ma n a h aln ya d eng an peristiwa-p eristiwa yang dialami o leh kap al-kapal yang telah dip ap ark an terdahulu, maka gambaran-gambaran yang diberikan orang tentang Segitiga Bermuda pun betul-betul mi sterius. Contoh u n tuk itu ad al ah peristiwa yang terjad i ke mudian . Yakni, peristiwa yang terjadi sore hari tanggal 27 Februari 1935, ketika penghuni hotel di Pantai Dytona dan orang-orang yang sedang berjemur di pantai itu dikejutkan oleh sebuah pesawat yang terb ang rendah di atas me rek a, d an tib a-tiba me nukik k e laut. Para pen yela m d a ri T i m SAR seger a di ker a hka n, t e tapi m e r e ka tidak m e nem ukan apa p un. Aka n teta pi orang-orang yang ada di situ menegaskan bahwa mereka betul-betul menyaksikan pesawat yang jatuh ke lau t tersebut. Akan tetap i pelacakan tetap tidak menun jukk an tanda-tand a adan ya pes awat yang jatuh . Pada mu si m gugu r tahun 1967, tatkala k apal pes iar Qu een Elizabeth I berlayar menuju Nassau, dua orang petugas yang berada di anjungan menyak- sikan sebuah pesawat kecil yang secara diam-diam dan tiba-tiba menyambar ke arah mereka, an kemudian jatuh ke laut. Queen Elizabeth I mencoba mencari pesawat yang jatuh itu, tetapi tidak menemukan tanda-tanda apa pun. Ibid., hlm. 69-70.

Yang lebih menakjubkan lagi adalah upaya yang dilakukan oleh para sarjana dalam memecahkan misteri tersebut dengan mengemukakan berbagai interpretasi khayali, sampai- sampai sebagian di antara merek a ada yang men gatakan bahwa Segitiga Bermuda adalah daerah elektro magnet. Pandangan seperti ini menginterpretasikan peristiwa-peristiwa ter- sebut sebagai ulangan dari penampilan kembali peristiwa-peristiwa yang dulu pernah terjadi di wilayah tersebut karena adanya lorong waktu (time tannel). Artinya, di wilayah itu terdapat satu radius yang bisa mengulang peristiwa-peristiwa yang terjadi pada masa lalu. Atau, di Bermuda terdapat satu tempat yang bila dilalui akan terjadi peralihan tempat dan waktu. Pesawat-pesawat dan kapal-kapal laut, berikut penu mp ang-penu mp angn ya, ma sih tetap hidup, tetapi berada di tempat dan waktu yang lain.

Pandangan seperti ini juga dikemukakan oleh para sarjana, dan yang paling terkenal adalah Ivan Sanderson. Akan tetapi yang sangat mengherankan adalah bahwa seorang cen- dekiawan Mesir sekaliber Dr. Aiman Abulrus, mengutip pendapat yang tidak berdasar itu dalam bukunya yang berjudul Mutsallats Bermuda Mutsallats" Ar-Rab wa Al-Kawarits, Dar Ibn Sina, hlm. 80. Seluruh isi buku ini hanya menceritakan keanehan-keanehan dan peristiwa- peristiwa yang terjadi di Bermuda yang nyaris merupakan duplikasi dari buku-buku yang diterbitkan oleh Dar Ar-Rasyid dan Dar Al-Kitab Al-Arabiy yang disebutkan terdahulu, tanpa mengemukakan sesuatu yang baru. Dengan izin Allah, masalah ini telah saya kemukakan dalam buku saya tentang Dajjal.

dunia, insya Allah, rahasia Segitiga Bermuda yang penuh misteri itu. Engkau tahu bahwa aku banyak tahu tentang hal itu.”
– “Persoalannya memang seperti yang kau katakan itu.”
+ Sebenarnya, peristiwa yang menimpa ekspedisi ke-19,39 berikut

39. Di wilayah yang disebut dengan Segitiga Bermuda ini, yang untuk masa-masa terkemudian diju luki deng an “Kubu ran Atlantik”, terd apat kisah ganjil yang sang at mengerik an , yang m e r upakan m a lapetaka y a ng m e nimp a eksp edisi y a ng dilakukan oleh skuadr on ke- 1 9
Amerika, yang kalau tidak karena prristiwa tersebut, Segitiga. Bermuda pasti tidak akan
terkenal di seluruh dunia. Pada hari Kamis bulan Januari 1945 lima pesawat tempur jenis TTB30 Finger bertolak dari pangkalannya di Port Louderdile di wilayah Florida, Amerika Serikat. Kelima pesawat tersebut terbang dalam misi rutin penyelamatan kapal-kapal yang me ngar ungi lautan. Ketika ja m me nunjukkan pukul 15. 15 petang, mi si ter s ebut selesai dilaksanakan. Saat itu komandan ekspedisi, Letnan Udara Charles Tylor, memberi komando un tuk ke mb ali ke p angk alan , sesud ah berhasil melaksan ak an tugas den gan b aik . Kelima pesawat itu pun seger a ber g er ak ke pangkalan . T i ba- tib a dan tanpa didug a datang per- ingatan pertama tentang terjadinya bahaya. Menara pengawas di Port Lorderdile menerima kawat dari komandan ekspedisi ke-19 Leman Udara Tylor yang membuat kaget Ko modor Wersink yang bertanggung jawab di menara pengawas. Teks kawat tersebut berbunyi, “Di sini Letnan Charles Tylor, ko mandan ekspedisi ke-19, apa bisa ditangkap … ? Mohon di- jawab …. Ka mi k eh ilang an p etun juk un tuk k emb ali…. Kami tersesat…. Saya tidak dapat melihat daratan! Saya tidak dapat tahu arah Barat…. Semua yang ada di sekitar saya kacau…. Aneh…. Bahkan wilayah tempat saya berada sekarang nyaris tidak saya kenal…. Tampak- nya.:.. tampaknya ……
Tiba-tiba suara terputus dan kawat pun tidak ada kelanjutannya. Suasana hening dan m e ncekam . Sedang kan pet ugas y a ng ber a da di m e nar a pengawas Ko m a nder Der sin k mengalami ketegang an lu ar biasa. Menit- menit sesudah dia me nerima kawat itu , adalah saat-saat yang sangat berat baginya. Sebelum hilang ketegangan yang mencekam dirinya, dia se ger a m e ncoba m e lakukan k onta k den g a n k o m a ndan e k spedi s i ke- 19. Akhir n y a
jawaban diterima: “Saya tidak tahu di man a saya b erada. Sepertinya kami tersesat. Bisa d id eng ar? Mo hon dijawab….” Lagi-lagi hu bung an terpu tu s. Seg era Ko man der Wersink men g erahkan Tim SAR yang b erada d i bawah ko mandonya, dan me merintah kan ag ar se- cepatnya menyelamatkan ekspedisi ke-19. Dengan kecepatan penuh, berangkatlah pesawat tempur Angkatan Laut- dengan me mbawa 13 personil yang sangat berpengalaman dalam tugas-tugas penyelamatan, untuk menyelamatkan ekspedisi tersebut. Ketika Tim SAR itu sampai di tempat yang dituju, terjadilah peristiwa yang sama sekali tidak pernah diduga. Bahkan tidak akan bisa dibayangkan oleh siapa pun. Sebab, ketika berada pada saat-saat yang demikian kritis itu, tiba-tiba Tim SAR itu lenyap di balik kabut misterius tanpa me- ninggalkanjejak sedikit pun, kecuali laut yang membisu, dan berakhirnya semuanya hingga di situ. Skuadron yang terdiri dari lima pesawat tempur dengan empat belas awaknya, lenyap begitu saja, disusul oleh Tim SAR yang terdiri dari tiga belas personil yang sangat berpenga- laman dalam tugas-tugas penyelamatan seperti itu, sebelum mereka melaksanakan tugasnya. Salah seorang penerbang yang saat itu melakukan pengawalan dari jarak yang agak dekat deng an temp at kejadian menegaskan bahwa alat pencatat berita yang ad a di pesawatn ya juga menangk ap kawat sejenis yang d ikirimk an oleh Lema n Charles Tylo r ke Pangk alan Forest Londerdile yang berbunyi sebagai berikut: “Di sini Leman Charles Tylor… Komandan Skuadron ke-19. Bisa didengar? Minta dijawab! Sekarang saya tahu di mana saya berada…. Akhirnya saya tahu di mana posisi saya! Saya berada di ketinggian tidak kurang dari 2.300 kaki. Tetapi ada sesuatu yang tidak wajar. Tidak, tetapi apa yang saya lihat adalah mustahil merupakan sesuatu yang wajar! Bisa didengar? Minta dijawab! Segala sesuatu di depan saya b erg erak ke arah saya dan me n ghalang i saya. Saya bergerak d engan s endirin ya… Dap at didengar? Minta dijawab ! Kece patan se ra tus mil. Se luruh ko mpas be rj al an se a k an- akan dike ndali kan se suatu. M a si ng- m a sing m e nunj uk kan ar ah y a n g ber b e d a- b ed a. D a p a t didengar? Minta dijawab….” Pesan lain yang bisa ditangkap di layar radar di pangkalan

Ketika kapal Silvia Aursa berlabuh di New Orleand, Maret 1975. la adalah sebuah kapal yang sangat kokoh dan hilang secara m isterius di Segitiga Ber m u d a bersa m a awa knya yang berjumlah 37 orang.

Pesawat pelacak yang dikeluarkan untuk pelacakan pada Ekspedisi 19 yang dilengkapi dengan peralatan radar laut.

ekspedisi-ekspedisi selanjutnya, yang telah membongkar adanya Segi- tiga Bermud a, bukanlah ekspedisi-ekspedisi yang pertama kali meng- alami nasib malang di tempat yang misterius itu.40

Londerdile menunjukkan suara Tyler yang ditujukan kepada Tim SAR, “Jangan mengikuti saya…. Sedapat mungkin jangan mengikuti saya…. Jangan mendekat …… Dalam pesan yang lain suar a T y ler me ngatakan, “Ber akhir s udah.. . . Jangan me nd ekati ka mi . Jan g an me n – dekat.. . . T i d a k ada gunany a sama s e kali! M e r e ka adalah pendatang dar i luar angkasa! Mereka…. Mereka adalah penghuni planet lain! Begitulah yang saya lihat…. Saya ulangi…. Semu anya sudah berakhir…. Bisa dideng ar? Minta dijawab! Semu an ya sudah berakh ir!” Lihat Rihlah Jababirah Al-AqI AI-Basyariy fi Kyasf Laghaz Mutsallats Bermuda-Mutsallats Formosa, hlm. 67-73.
Yang tidak dapat ditangkap oleh setiap orang yang melakukan analisis atas misteri peristiwa- peristiwa tersebut dan yang berusaha mengetahui sebab-sebabnya adalah bahwa, d i Segi tig a B er mu d a itu t erd apa t pusat p e me rin ta h an da ri pengu asa te ro r d an k ejah at an yang Nabi saw. me mperingatkan kita dari kejahatannya. Di tempat itu pula terdapat sing- gasana pusat kerajaan Iblis yang dikutuk Allah SWT, dan bahwasanya jin, termasuk di dalamnya Iblis dan pengikut-pengikutnya, adalah masyarakat yang sangat maju pada tingkat yang, menurut informasi Jin-Muslim sahabat saya, sudah jauh meninggalkan masyarakat manusia, khu susnya dalam me mahami karakteristik bend a-bend a dan un su r-unsur pertambangan. Bah k an me reka telah berh asil men cip takan b arang ta mb ang kh as yang me rupak an ca m- puran emas dan tembaga dengan metode yang tidak mungkin bisa dilakukan oleh manusia. Bahkan mereka telah pula mendirikan pusat-pusat pemerintahan dan kota-kota di wilayah yang sangat luas yang tidak dapat dilihat, yang lazimnya merupakan menara-menara peng- intai milik raja setan (Iblis) yang terkutuk.

40. Vincent C a dy s , seor ang spesialis per i st iwa – pe ri stiwa mis te r ius kelautan, dan sekaligus orang pertama yang menggunakan sebutan Segitiga Bermuda, mengatakan bahwa daerah ini (Seg it iga B e r muda ) adal ah d ae rah yang s ang at berb ahaya bagi pelaya ran dan pener- bangan. Daer ah inilah y a ng ber t anggun g ja wab bagi hilangny a tidak kur ang d a r i 100 pesawat dan kapal laut, yang korbannya mencapai lebih dari 1000 orang. Sebagian besar peristiwa misterius tersebut terjadi pada tahun 1945. Dalam semua peristiwa itu baik pesawat maupun kapal laut betul-betul hilang tanpa jejak, dan tidak meninggalkan korban sebagai- mana yang terjad i, misaln ya, pada kapal yang dihantam o mbak atau pesawat jatuh, yang kemudian memperlihatkan mayat-mayat yang mengapung. Ketika terjadi peristiwa seperti itu, anehnya, laut dalam keadaan tenang dan cuaca pun sangat baik.

Sementara itu, Charles Berlins, penulis buku Bermuda Triangle memaparkan secara panjang-lebar dalam bukunya yang terakhir, Tanpa jejak, tentang hilangnya berbagai pesawat dan kapal, yang dimulai dari kapal Prancis Rousalie yang melewati daerah ini pada tahun
1940. Mesinnya tetap baik dan muatannya pun tidak diusik. Tetapi kapal ini kosong (tidak berp enumpang maupun berawak), dan berakhir dengan raibnya kapal barang besar milik Amerika Serikat, Anita, dengan muatan 20.000 ton, pada tanggal 23 Maret 1973. Sebelum itu , yak ni di tahun 1972 hilang pu la d i wilayah terseb ut seo ran g n elayan b erna ma Hary Silatszcky. Nasib yang sama dialami pula oleh sebuah kapal Belanda, Herminea, yang di- temukan oleh seorang pengawal pantai yang sedang berlayar di dekat kapal tersebut. Her- minea berlayar seakan tanpa tujuan di dekat pantai selatan Inggris pada tahun 1949. Kapal ini ditemukan tanpa layar, yang membuktikan bahwa ia bekas dihantam badai. Akan tetapi ketika pengawal pantai tersebut naik ke kapal itu, ternyata dia tidak menemukan seorang penumpang pun. Tampaknya seluruh penumpang telah meninggalkan kapal layar itu. Yang aneh adalah bahwa kapal tersebut mempunyai pelampung yang masih tersimpan rapi dalam sebuah peti, sebagaimana halnya dengan barang-barang lainnya yang tersimpan rapi. Akan tetapi di s itu tid ak ada tand a-tan d a bahw a kap al laya r in i pern ah meng ala mi g an gguan. Semu a barang tersusun rapi di temp atnya, tetapi tanpa penu mp ang dan awak kapal. Ter- dapat pula peristiwa yang jauh lebih misterius yang berkaitan dengan kapal Inggris Ilian Austin. Pada mu sim semi tahun 1881 kapal ini mengarungi samudera dalam perjalanan- nya menuju pelabuhan San Juans di New Finland. Ketika sedang mengarungi Lautan

– “Memang masalah ini sudah terjadi sejak lama sekali, sampai samp ai para nelay an takut me ma suki wilay ah tersebut. Yang sangat ditakutkan adalah bahwa orang yang meneliti tempat itu akan mereka tangkap, manakala dia berani memasuki wilayah tersebut tanpa izin.”
+ “A pa ka h izi n te rse b ut b isa d i per o le h de n g a n m e m b akar ke – menyan?” tanya saya.

– Ya, kadang-kadang….” jawabnya.
+ “Bagaimana caranya?” tanya saya heran.
– “Sebagian dari mereka melakukan jual-beli dengan Iblis, dan mengatakan, ‘Kami berlindung kepada penguasa tempat ini dari segala mara- bahaya’, persis yang dilakukan orang-orang Jahiliah saat mereka a k a n melalui padang pasir dan temp at-tempat y a ng tid ak dihuni manusia. Atau, kapal dan pesawat yang melalui wilayah itu membawa ahli sihir yang mempunyai perjanjian dengan setan. Kalau tidak demi-

Atlantik , para awaknya melihat sebuah kapal layar dalam ru te yang b erlawanan . Ketika mereka mendekat, tahulah mereka bahwa kapal layar tersebut dalam keadaan kosong dan terombang-ambing tidak menentu. Sejumlah awak kapal segera naik ke atag kapal itu, dan tern yata mereka menemukan barang -b arang yang ada di dalam kapal itu masih tersusun rapi. Tidak ada tanda-tanda bahwa kapal layar tersebut pernah diserang badai atau perom- pak, namun seluruh penumpang dan awak kapalnya raib tanpa bekas. Beberapa awak kapal Ilian Austin ditempatkan di kapal mahal tersebut untuk mengemudikannya. Beberapa waktu lama nya, kedua kapal itu ber l ay ar ber d a mping an. Na mun tiba-tiba datang bad a i tanpa terduga yang membuat kedua kapal itu terpisah. Ketika badai mereda dan kapal misterius itu terlihat kembali, dua orang pengawas kapal Ilian Austine melihat dari teropong mereka. Tern yata d i kapal itu su dah tid ak ad a seo rang manu sia pun . Nakhod a segera me merin tah – k an an ak bu ahnya untu k men u runk an seko ci d an dia send iri n aik k e atas k ap al layar itu . T e r nyata kapal lay a r itu m e m a ng k o son g . An ak buah n y a y a ng dia temp atkan di kapa l tersebut ternyata raib tanpa jejak. Penumpang Ilian Austin gempar. Kedua pengawas kapal itu seg e ra meng erahkan s elu ru h kema mp uann ya untuk me ncari awak kapal yan g hilang itu, tetapi tetap tidak ditemukan. Nakhoda sekali lagi menempatkan empat anak buahnya yang lain untuk me njalank an k a pal mi sterius tersebut. B eberapa waktu k e mudian kapal tak dikenal itu pun lenyap di kejauh an . Nakh oda tidak menaruh curiga ap a pun , dan dia yakin sep enuhn ya bah w a dia ak an men e mu k an kapal itu di pelabuhan San Juan s ketika kapaln ya n anti me rapat. Ak an tetap i b egitu kap aln ya me rapat d i der maga, tern yata dia tidak menemukan kapal tersebut. Kapal itu lenyap berikut empat anak buahnya yang berada di atasnya. Persoalan penting yang berkaitan dengan masalah seperti ini adalah bahwa kapal tersebut tidak dilengkapi dengan alat pereka m yang mencatat peristiwa yang dialaminya, sehingga membuat banyak orang ragu akan berita yang disampaikannya. Akan tetapi dalam b eb erap a k asu s lain n ya, khu susnya yang terjadi lebih terk emu d ian , sep erti yang d ialami oleh kapal Amerika Goethe, yang ditinggalkan begitu saja di dekat Pulau Samoa pada tahun
1955, jelas sekali bahwa kapal ini diperlengkapi dengan peralatan canggih yang mencatat kejadian sehari-hari. Akan tetapi secara tiba-tiba alat pencatat dan pengirim beritanya ber-
henti bekerja, yang menunjukkan bahwa kapal tersebut sedang berada dalam bahaya. Yang lebih mengherank an lagi adalah bahwa kapal in i dilengk ap i dengan semacam pelamp ung
besar di kedua sisinya, sehingga mustahil bisa ienggelam. Para arsiteknya tahu betul akan hal itu , b ahkan acap kali me rek a me mb angg a-b anggak ann ya . Lantas, mas alah apa yang kira-kira mengganggu para awaknya sehingga mereka meninggalkan kapal tersebut begitu
s a ja, d a n m e n ggun ak an sek oci yang m e m a n g tid a k d i tem u k a n d i k a p a l itu? Tidak ada seorang pun yang tahu. Lihat Haqa’iq wa Ghara’ib, Maktabah Madboly, Kairo, hlm.
168-171.

kian, maka kemungkinan besar pesawat dan kapal tersebut, berikut para penumpangnya, akan mereka tangkap. Kadang-kadang mereka cukup menangkap para penumpangnya saja, untuk mereka jadikan bahan penelitian di kerajaan Iblis, atau untuk dijadikan korban kepada Iblis yang memang sangat gembira melihat kematian manusia, khusus- nya kalau di akhir hidup, mereka tidak berada dalam Islam atau agama Muhammad saw. Pengorbanan itu, lazimnya, dilaksanakan di hari-hari besar Iblis.”
+ “Akan tetapi, mengapa mesti merampas pula pesawat dan kapal- kapal itu?” tanya saya kurang mengerti.
− “Kapal-kapal dan pesawat-pesawat itu ditempatkan di tempat tertentu, ditutup dengan sinar tertentu, atau dikelilingi oleh ribuan setan, persis sihir yang membawa seorang prajurit41 yang tiba-tiba me- lemparkannya di depanmu, dan engkau tidak akan bisa melihatnya sebelum mereka meninggalkan tempat itu.”
+ “Saya tahu bahwa engkau tidak mau menyampaikan hal itu kepadaku selengkapnya.”
− “Saya tidak akan mengatakan lebih dari itu,” jawabnya.
+ “Aku pun tidak akan memberitahumu apa yang telah kuketahui.
Akan tetapi aku akan menyampaikan kepada dunia berbagai pe- nemuanku yang telah menghabiskan biaya lebih dari 10.000 dolar.”
-. “Apa itu? tanyanya penuh perhatian.
+ “Engkau tahu sesuatu, dan aku pun tahu sesuatu pula. Pada waktunya nanti kita akan membeberkan semuanya.”
Kendaraan Setan dan Kapal Cahaya, dan Bukan Makhluk Luar Angkasa
Saya bertanya kepadanya, “Bagaimana pendapatmu tentang orang yang mengatakan adanya kapal cahaya yang sering kali muncul di lautan, dan ia ikut terlibat dalam ‘pembajakan’ kapal-kapal yang hilang itu?”
− “Apa yang kau maksudkan?”

41. Allah berk ehend ak men y e mbuhk an seo r ang wanita Mu sli mah yang me njad i ko rb an sih ir.
Peny e mbuhan itu, ber k at anuge r a h Allah, ter j adi di depa n beb e r a pa or ang saksi y a ng me lih at s eju ml ah benda yang terd iri dari seik at bawang putih dan tulis an setan yang di-
b uat oleh seo rang pendeta deng an me mb ubuhkan tanda s alib di atasn y a, seirin g dengan sembuhnya wanita tersebut. Juga terdapat secarik kertas yang di situ terdapat ayat-ayat Allah, dan– mohon maaf sperma seorang laki-laki. Jin-Muslim sahabat saya menginformasikan k e p a d a
saya bahwa pen d eta yang me mb uat tulisan itu ber d ia m di Ra ms es, Kair o. Sihir te rseb ut telah dibu ang d u a belas tahun yang lalu di Laut Alexand ria. Dengan anug erah Allah, Jin- Muslim dan anak buahnya bisa mendatangkannya dalam waktu lima detik pulang pergi. Pada
bagian yang akan datang nanti saya akan menjelaskan hubungan setan dengan sihir ini.

+ “Mereka mengatakan bahwa ad a makhluk luar angkasa, dan merekalah yang melakukan perbuatan-perbuatan yang mencelakakan itu, dalam arti bahwa Segitiga Bermuda itu merupakan pusat penelitian makhluk-makhluk cerdas dari planet lain. Bagaimana pendapatmu ten- tang itu?”
– “Bukan, bukan mereka. Sebab, sekalipun aku telah melakukan penerbangan lebih ari seratus kali ke berbagai penjuru ruang angkasa, aku belum pernah melihat makhluk-makhluk luar angkasa. Sedangkan Segitiga Bermuda, sebagian rahasianya sudah aku sampaikan kepadamu.
+ “Jadi, engkau memang punya informasi lebih dari yang engkau katakan kepadaku. Betul kan?”
– “Tentu saja, tetapi itu rahasia….”
+ “Apakah ju ga me rupak a n rahasia un tu k k u , sesudah k ita me – lakukan perjanjian selama ini? Kalau begitu, mari kita lakukan per- janjian persahabatan atas nama Allah.”
− “Aku bersumpah dengan nama Allah Yang Agung, bahwa aku betul- b etul mencintaimu berd asar ag ama Allah. Aku tid ak pernah berada di rumah seorang manusia begitu lama seperti ketika aku ber- ada di rumahmu.”
+ “Aku pu n mencintaimu dalam cinta sebagaimana y a ng di- kehendaki Allah.”

Makhluk Cerdas Selain Jin, Manusia dan Malaikat
Saya berkata kepada Jin Muslim sahabat saya, “Tetapi, bagaimana- pun, saya yakin akan adanya makhluk cerdas lain selain manusia, jin dan malaikat. Tetapi mereka berada di planet lain yang bukan planet bumi kita ini.”
– “Tidak ada salahnya, Allah Mahatahu tentang itu. Akan tetapi apa dalilmu?” katanya balik bertanya.
+ “Dalil rasional yang ada dalam pikiranku, clan dalil Alquran yang kuketahui.”
– “Coba, ajarkan kepadaku apa y ang telah diajarkan Allah ke- padamu.”
+ “Tentang mereka itu, Alah SWT berfirman, Allah-lah yang men- ciptakan tujuh langit, dan bumi seperti itu Pula. Perintah Allah berlaku
padanya, agar kamu mengetahui bahwasanya Allah Mahakuasa atas segala
sesuatu, dan sesungguhnya Allah, ilmu-Nya benar-benar meliputi segala se- suatu (QS. Ath-Thalaq: 12).
Berkaitan dengan ini, Ibn Katsir, dalam Tafsir-nya, meriwayatkan hadis dari Ibn ‘Abbas r.a., katanya, Kalau aku sampaikan penafsiran ayat ini, niscaya kalian kafir, dan kafir kalian itu adalah pendustaan

kalian terhadap-Ny a .” Disebutkan pula bahwa Ibn ‘ A b b as ketika menafsirkan ayat yang berbunyi, dan bumi pun demikian pula, mengata- kan kepada seseorang, “Engkau pasti tidak percaya bila aku kemuka- kan penafsiran ay at ini, sehin gg a dengan demikian engkau menjadi kafir. 42
– “Apakah menurutmu bumi ini juga tujuh?”
+ “Dari penegasan ayat tersebut, memang begitu.”
– “Juga ada makhluknya seperti kita?”
+ “Apakah yang seperti itu sulit bagi Allah untuk menciptakan- nya, sedangkan Allah SWT telah berfirman, Sesungguhnya urusan-Nya
adalah, jika Allah menghendaki sesuatu, maka Dia mengatakan, jadilah kamu!’ maka jadilah ia. Masih ada pula dalil rasional.”
– “Apa itu?” tanyanya.
+ Hany a Allah-lah y ang me mpuny ai contoh y ang paling baik. Ak an tetapi, tidakk ah masu k ak al b a h w a arsitek y a ng memb angu n Empire Building yang berlantai 102, yang katanya merupakan bangun-
an paling tinggi di dunia itu, hanya sanggup membangun satu gedung
itu saja?”
– “Tentu saja tidak,”Jawabnya.

+ “Jadi seperti itu pulalah halny a. Allah SWT, tidak diragukan lagi, telah me nciptakan berb ag ai ma khlu k . Ti dak pentin g bagi kita untuk mengetahui semuanya. Sebab, akal kita tidak akan sampai. Ada- lah tidak diragukan pula bahwa ketujuh bumi yang disebutkan dalam Alquran itu tidak diciptakan-Ny a tanpa tu juan apa pun. Dan bahwa- sany a la dihuni oleh makhluk-makhluk y ang bisa jadi lebih tua dari- pada kita, dan bisa jadi pula lebih tinggi ilmunya. Sebab, kalau tidak demikian, mengapa setiap Rasulullah saw. memasuki satu desa selalu m e ngat a k a n , ” Y a Al la h , T u ha n tu j u h la n gi t da n ba ya n ga n – b ay ang a n yan g diperlihatkann ya, Tu han tu ju h b u mi dan pen g h u n in ya, Tu han setan dan kesesatan yang dilakukannya, Tuhan angin dan tiupannya, kami memohon kepada-Mu kebaikan desa ini dan kebaikan penduduk- ny a, dan kami berlin dun g kepada-M u dari kejahatan n y a, kejahatan penghuninya, dan kejahatan segala yang ada di dalamnya.”43 Ini me-

42. Ibn Katsir, Tafsir Al-Quran Al-Azhim, jilid IV Tafsir Surah Ath-Thalaq.
43. Hadis ini dikemukakan oleh Ibn Al-Qayyim dalam kitabnya yang berjudul Al-Wabil Ash- Shayyib min Al-Kalim Ath-Thayyib, cetakan ke-5, Mathba’ah As-Salafiyyah, hlm. 117, diriwayat- kan dar i Shuhaib. Hadis y a ng s a ma dir i way a tkan pula oleh Ath- T h ab r a ni den g an par a perawi yang sahih, kecuali ‘Atha’ bin Abi Marwan dan ayahnya, padahal keduanya tsigat (terpercaya).
Dalam Shahih Muslim diriwayatkan sebuah hadis dari Said bin Zaid, katanya, “Aku mendengar Rasulullah saw. berkata, ‘Barangsiapa yang merampas sejengkal tanah (milik orang lain) secara zalim, maka dia akan digencet dalam kubur oleh tujuh bumi.'”

rupakan dalil bahwa ketujuh bumi itu dihuni oleh sesuatu yang tidak kita ketahui. Allah Mahatahu tentang semuanya itu.”
– “Apakah ada bukti tentang adanya komunikasi yang telah maju itu dengan manusia di planet bumi ini?”
+ “Banyak peristiwa telah terjadi. Akan tetapi saya yakin bahwa
hubungan i t u adalah hubungan an tara jin y a ng sudah maju, atau, tegasnya, jin yang telah ditundukkan untuk melakukan sesuatu bersama-sama manusia yang menjadi pemimpinnya. Sebab, ciri-ciri yang engkau sebu tkan tentang mak h luk-makh l uk tersebu t sang at mirip dengan ciri-ciri jin. Sebagian besar dari mereka besar-besar. Saya pun tahu bahwa jin bisa menampakkan diri dalam sosok yang tinggi-besar, di samping bahwa aroma mereka sering kali wangi. “44
Sesaat sah a bat say a it u terdi a m, kemudian berk ata, “Memang benar, sosok dan aroma seperti itu adalah sosok dan aroma jin.”

Makhluk Luar Angkasa dan Sedikit Rahasia Tentangnya

+ “Bagus,” tukas saya, “Aku akan ceritakan kepadamu, wahai Mus- thafa, tentang sebagian ciri dan gambaran mereka, agar engkau bisa menyampaikan pendapatmu kepadaku.”
– “Bai k, in sya’ Al lah , a ku a k a n m e ngemuka ka n pe nda pat k u dengan sebenar-benarnya,” katanya pula.
Kemudian say a bercerita kepadany a bahwa, “‘Salah seorang di antara orang-orang Amerika yang pernah melihat benda asing yang
b erkaki ttuujjuh , sekali waktu m e lihat segero m bolan m a nusia ata u
makhluk-makhluk y ang mirip dengan manusia, berada di kebunnya. Mereka bersembunyi di antara pohon-pohon anggur yang ada di situ. Dengan m a rah, o r ang Am erika itu m e ngawasi oran g-or ang ya n g dengan seenaknya men curi hasil kebunny a. Dia tidak bisa menahan diri. Di a segera k e luar dari ru mah n y a , dan menuju ke arah orang- orang yang dikiranya pencuri-pencuri biasa. Akan tetapi, ketika Mash, demikian nama laki-laki itu, berada kurang-lebih sepuluh meter dari gerombolan pencuri itu, tiba-tiba salah seorang di antara pencuri itu menghadap ke arahny a, dan membidikkan suatu senjata y ang ada di tang an kana nnya. Kemudian me ma sukkan se njata itu ke sarungnya yang tergantung di pinggang kirinya. Mash merasa seluruh tubuhnya lema s. Dia tidak bisa me nggerakkan kepala ma upun an ggota tubuh lainnya. Dia tidak bisa merasakan sesuatu untuk selamanya.

44. Pernyataan ini ditegaskan oleb Ali Fahmi Al-Falakiy dalam bukunya yang berjudul Al Jinn wa Asrarih, hlm. 33.

Sesudah peristiwa tersebut, dan setelah bisa menjawab beberapa pertanyaan, Mash mengatakan bahwa makhluk-makhluk itu pendek-pendek, sekitar 160 cm tingginya. Kepalanya sangat besar dan tidak sebanding deng an tubuhny a y ang kecil dan pend ek . Kepala merek a melek a t di k e du a pund ak merek a , tanp a leh e r. Mash ju ga m e n u t u r kan bahwa makhluk-makhluk itu berambut. Mulutnya seakan sebuah lubang m e nganga, dan m a tany a m irip mata manusia, tetapi tidak beralis. Kulitnya berwarna terang, mirip kulit penduduk Eropa bagian tengah. Kedua pu nd akny a, lebih lebar sedikit dari kepalany a. Mash me lihat bahwa d u a ma khluk yan g berada d i dekatn ya me miliki dua tangan dan kaki. Tetapi dia tidak sempat melihat tangan dan telapak kakinya. Kedua makhluk yang tak dikenalnya itu mengenakan pakalan yang lembab, tanpa sambungan, dan ketat mencetak sekujur tubuh me r e k a . D i p in g g an g k a n an k ed u a ma k h l u k i t u t er g an tu n g s e n j a t a, sedang di pinggang kirinya tergantung ransel besar.

Mash m e n g atakan, ” K edua m a khlu k ta k d i kenal i tu k e m b ali menuju pesawat mereka, yang tingginya kira-kira 2,50 meter. Mereka terus menatapnya dari cockpit pesawat mereka, yang agaknya terbuat dari bahan sejenis kaca. Pintu pesawat kemudian ditutup, dari bawah ke atas, sehingga kaki-kaki mereka menjadi tidak terlihat. Pesawat itu ta ke-o ff den g an m e ny emburkan cahay a y a ng sangat meny ilaukan. Kemudian, tanpa suara sedikit pun, naik ke atas. Ketika telah naik kira- kira 30 meter, tiba-tiba pesawat itu lenyap dari pandangan, seakan-akan sebuah sinar yang tiba-tiba padam.”45

– “Aku bersumpah kepadamu dengan nama Allah, bahwa mereka adalah jin. Akan tetapi, lazimnya, mereka menampakkan diri dala m s o s o k ya n g l e bi h ti n g g i d a n be sa r darip a da sosok merek a y a ng se- sungguhnya.”

+ “Dari mana mereka datang?”

– “Entah, tetapi mungkin saja mereka itu adalah penghuni ruang cahaya yang terdapat di antara sinar merah dan awan. Atau, penduduk yang datang dari dasar samudera.”

+ “Engkau harus melihat salinan asli dari surat yang dikirimkan oleh jin yang bernama Aksea berikut stempel-stempelnya ini.”

45. Lihat Johannes van Petler, Qishshah Al-Athbaq Ath-Tha’irah, (diterjemahkan oleh Khalid
Munir Hamsyu, him. 214-215.

Dengan hanya melihat stempel yang tertera pada surat yang saya tunjukkan itu, mata Jin Muslim sahabat saya itu bersinar, lalu berteriak, “Ini memang stempel Jin”46
+ “Bagaimana pendapatmu?” tanya saya selanjutnya.
— “Saya pernah melihat stempel ini beberapa kali, dan juga yang sejenis ini. Say a bisa menceritakan kepadamu dengan mu dah bahwa stempel ini adalah stempel jin atau manusia. Singkatnya, saya katakan bahwa ini merupakan ulah yang dikait-kaitkan oleh jin kepada manu- sia. Pend udu k Omo itu ad alah p e nd udu k n eg eri jin y ang b e rag a ma Masehi. Stem pel y a ng mereka bubuhkan di sini bergam b a r salib dengan beberapa palang. Lebih dari itu, sifat mereka adalah sifat jin, dan aroma mereka aroma jin. Namun makanan mereka adalah makanan setan.”

+ “Benar, sa mp ai-sampai dalam beberapa hal mereka menggam- bark an t a n g an s e b a ga i tang an y a ng m e lak s a n akan b e rb aga i tuga s, denganjari-jari dalam bentuk yang terpampang dengan jelas .47 Itulah

46. Lihat Ar-Risalah wa Al-Akhtam, dikutip melalui ibid., hlm. 28-29.
47. Ibid., hlm. 162.

biasanya yang menjadi ciri-ciri jin, di samping kemampuannya untuk menamp akkan diri dalam berbagai bentuk, serta kecepatan bergerak dan menggunakan peralatan yang membawa mereka dengan kecepatan yang betul-betul sulit dipercaya. Selain itu, mereka juga mempunyai tangan yang panjang dan besar sekaligus.48
Selanjutn y a say a m e ngatakan p u la kepadan y a, “Bersediakah engkau melihat beberapa lukisan yang kubuat berdasar informasi yang disampaikan oleh seorang Inggris bernama John, yang menceritakan tentang penyeretan dirinya (oleh jin) sebelum peristiwa yang sama yang dialami oleh sekelompok oran g y ang belum pernah terjadi sebelum- nya. Catatan-catatan itu diperoleh melalui hipnotis.”
− “Benar, benar,” jawabnya.
Kemudian, sesudah saya meny odorkan beberapa gambar kepada- nya, tiba-tiba dia tersenyum, lalu berkata, “Tidakkah engkau perhati- kan wajah keduan y a. la betul-be tul m i rip dengan soso k jin y a n g sebenarnya. Perhatikan pula tanduk yang dulu pernah engkau tanya- kan kepadaku.”
+ “Ya, ya, memang benar. Tetapi, bagaimana pula pendapatmu tentang ked u a gamb ar y a ng juga mirip bay a ng-bay a ng cah ay a ma- nusia?”
– ” K al au in i b e na r, ma ka k e du any a ad al ah ji n pad a s a a t i a me – nampakkan diri dalam bentuk lain, atau la berada dalam sosoknya yang ash, tetapi tersembunyi di balik pakaian itu. Kedua-duanya bergerak dengan berselubung pakaian tersebut.”
+ “Apakah y a ng dem i kian i n i bi sa mereka lakukan den g a n mudah?”
− “Tentu saja mudah. Bahkan lebih mudah dibanding menam- pakkan diri dalam wujud manusia dan bergerak dengan jasad mereka tanpa selubung. Jika saya, misalnya, memperlihatkan diri dalam sosok seperti yan g sekara ng sa y a perg unaka n di hadapanm u in i, m a ka b eratku sekitar 115 kg, dan aku masih bisa bergerak dengan ringan dan mudah. Lantas, apakah sulit bagiku untuk mengenakan pakaian yang beratnya hanya lima sampai dua puluh kilo gram saja? Jelas sekali bahwa Dunia Barat tidak bisa memahami tentang sejauh mana Allah

SWT telah menganug erahkan kep a da kami k e mam p u a n untuk me- nampakkan diri dalam berbagai bentuk.”
+ “Memang betul demikian, sampai-sampai dalam suatu peristi- wa yang mereka ceritakan, mereka mengatakan bahwa, salah seorang di antara mereka pernah melihat seorang perempuan berbadan burung

48. Ibid., hlm, 164.

y a ng sangat aneh. la berambut p i rang, tet a p i tiba-tib a ram butny a berganti menjadi hitam. Alih-alih mereka menganggap bahwa wanita itu telah mengecat rambutnya dalam waktu demikian singkat, mereka j ustr u me ngangg ap bahw a perempuan yang ke dua itu adalah perem- puan lain yang berwajah sama, atau saudara kembarny a. Padahal se- benarnya keduanya adalah wanita yang sama.49 Dia adalah jin perem- puan yang mempunyai kecakapan mengubah bentuk.”
Set e ru sny a s a y a men g at akan , ” M auk a h en gkau mend enga rkan kisah tentang ditawannya Antonio da Silva, dan melihat gambar yang me negaskan bahwa para penawanny a ad alah da ri kalangan jin . Ya, sekadar untuk menambah keyakinanmu saja.11
— “Ya, tidak ada salahnya….” jawabnya.

+ “Pemuda Brazil ini pergi menangkap ik an, tetapi ternyata dia menghilang selama berminggu-minggu. Tiba-tiba dia muncul kembali d en g an memb aw a cerita ten tan g b ag aiman a d ia d itangkap oleh tiga makhluk kerdil. Dua di antaranya mengenakan pakaian keras seakan- akan terbuat dari logam. Sedangkan makhluk yang ketiga lebih tinggi sedikit dari y ang dua itu. Kira-k ira tingginya 1,25 meter. Dia tidak mengenakan pakaian logam seperti yang dikenakan oleh dua makhluk lainny a. Ketika mereka tiba di temp at kediaman mereka, tahulah pe- muda itu bahwa makhluk y ang ketiga itu adalah pemimpin mereka. Pemuda Brazil itu melihat ada tonjolan besar di kepala makhluk yang ketiga itu. Sang pemimp in beramb ut panjang deng an warna me rah. Ujungnya sampai ke pantatnya. Dia juga melihat adanya gelambir di daguny a yang me manjang hingga ke peru tnya. Alis setebal dua jari terlihat hampir menutui seluruh dahinya. Kulitnya tergolong terang. Bermata bu lat, n a mun lebih b e sa r ukuranny a bila dib a n ding mata ma nusia. Pu tih ma tany a terlih at lebih bersih ketimbang putih ma ta manusia. Kedua matanya selalu berkedip. Antonio tidak melihat adanya batas pinggir matanya. Seluruh sisa tubuhnya nyaris tertutup bulu tebal. Hidungnya terlihat panjang dan runcing, tampak mencuat dan sangat b e rb ed a d en g an h id ung man u s ia p a d a u mu m ny a. Telin g any a b e tu l- betul simetris. Bagian bawahnya mirip telinga manusia, namun bagian atasnya lebih bulat. Mulutnya lebih kecil dibanding mulut manusia, mirip mulut ikan.50 Ketika mereka berbicara sata sama lain, pemuda Brazil itu tidak melihat adanya gigi pada muluf mereka.51 Yang penting

49. Ibid., hlm. 131.
50. Jin-Mus li m s ahabat saya me n egaskan secara p asti tentang se mu a sifat tersebu t, d an me n egaskan pula bahwa yang demikian itu adalah sifat jin, sekalipun dia tidak melihat fotonya.
51. Secara meyakinkan Jin-Muslim sahabat saya mengatakan, “Tidak diragukan lagi bahwa dia mempunyai gigi, tetapi bentuknya panjang dan mengarah ke atas dibanding gigi manusia.”

u ntuk d iingat tentang k i sah in i ad alah b ah wa so sokny a y a ng mirip manusia itu tel a h membuat p e mud a Brazi l itu tidak t e rl alu takut . Sesudah itu Antonio tidak ingat apa-apa dan mereka bawa ke suatu tempat, entah di mana ……
– “Mereka itu jin,” kom entar sahabat say a . “Bentuk y a ng m e rupakan bayang-bayang seperti asap itu pun jin, yang biasa melakukan pemanggilan roh si Fulan, atau bahkan roh Yesus dan Bunda Maria. Semuany a itu merupakan ulah setan yang aku kenal betul. Aku tahu
be tu l ba ga i m ana ji n – j i n Kr is te n m e ng gu na k a n ca ra it u . Ba h k a n d i gunakan pula oleh jin jin non-Kris ten lain jika mereka ingin me ma nggil ro h oran g-oran g terten tu . En gkau jan g an lu pa, saudarak u ,
ba hwa a k u d u l u j u ga K r is te n, lal u ak u be rt o b a t da n m a su k Is lam .” Selanjutnya, sambil tersenyum dia mengatakan, “Aku bersumpah kepadamu, wahai saudaraku, bahwa dia adalah jin. Mungkinkah ada jin tidak kenal kaum dan bangsanya sendiri? Bahkan semua peristiwa y ang engkau ceritakan padaku tadi, adalah peristiwa-peristiwa y ang direkayasa oleh jin. Seluruh karakternya cocok dengan ciri-ciri mereka. Akan tetapi, masih ada sesuatu yang belum engkau sebutkan. Yakni, tentang gerak makh luk tersebut. Sebab, gerakan ini, sungguh, sangat cepat sekali.”

Saya memotong ceritanya dengan mengatakan, “Ada peristiwa lain yang mereka sebut dengan kasus Palvidares, yang dipublikasikan oleh p enulis Fabio Therba dalam bukun y a y a n g berjudul UFO d a n
.Rahasianya. Di situ, antara lain, diceritakan bahwa ada seorang Amerika Latin bernama Carlos Palvidares yang tinggal di Buenos Aires. Suatu har i Pal v i d ares be ran g k a t m e nu j u sua t u per k eb u n a n . T i ba- t ib a dia melihat tiga sosok yang bergerak-gerak di atas air danau di dekat gubuk y a ng ad a di temp at itu , tanp a air i t u se n d ir i ik ut ber g e ra k . Sea k a n – akan me reka adalah ma khluk yang tergan tung di ud ara. Palv id ares mendekati mereka sampai pada jarak sekitar 80 meter. Ternyata ketiga makhluk itu terdiri dari dua laki-laki dan satu perempuan. Palvidares memanggil-manggil mereka, sehingga ketiga makhluk itu menoleh ke arahny a, dan segera bersembunyi di bagian la in danau itu. Mereka menjauh sejauh kira-kira 300 meter. Palvidares betul-betul terkejut, karena dia tidak mengerti dengan cara apa mereka dapat berpindah secepat itu. Yang perempuan tingginya sekitar 160 cm, dan berpakaian hi tam . Ram b ut n y a ya n g j uga hi tam terlih at panjan g ketik a dia b e r- gerak-gerak. Di bagian bawah betisnya terdapat sepasang sirip yang mengarah ke samping, mirip sayap. Sedangkan yang laki-laki, kedua- ny a sedikit lebih pendek daripada yang perempuan. Palvidares bisa memastikan hal itu ketika mereka bertiga berdiri berdampingan. Kedua laki-laki itu memiliki tinggi yang betul-betul sama. Keduanya seakan-

akan telanjang. Kulit mereka mirip kulit manusia yang sering terkena sinar ma tahari. Ternyata kedua laki-lak i tid ak telanjan g, tetapi me ngenakan semacam pakaian ketat yang ti dak me miliki sambungan . Keduanya berambut coklat, dan menempel di kulit kepalanya sedemikian rupa, seakan-akan dilekatkan dengan lem. Ternyata kulit mereka putih. Berdahi lebar dan bermata kecil. Mereka berjalan tanpa menggerakkan tangan dan kaki mereka. Seakan-akan anggota tubuh mereka t e r p a n c a n g p a d a t u b u h m e r e k a . K e t i k a P a l v i d a r e s m e l i h a t m e r e k a untuk kesekian kalinya, dia melihat sebuah kendaraan listrik, dengan sinar sangat terang . Kend araan itu b e ruk u ran 5 x 6 me t er, den g an tinggi a n tara 2 sam p ai 3 m eter. Ke ndaraa n itu me ma n c a r k a n si n a r terang dengan radius sekitar 40 meter, mirip sinar y ang keluar dari sebu ah p r oy ek tor di gedun g bioskop . Sin a r i t u m e n g e n a i m u k a Palv id ares , dan d ia me rasakan ma tan y a seakan-akan me njadi buta. Panas yang dipancarkan oleh cahaya itu, membuat Palvidares mengurungkan niatny a untuk lebih mendekati merek a. Dia tu ru n k e d alam air d a n me nco b a me ndekati ma khluk a s i ng it u s amp a i s e j a r ak 1 50 meter. Tetapi dia tidak bisa lebih dekat lagi, karena tiba-tiba sebuah dindi ng tak terli h at menghalan g i g e r a k n y a d a r i a r a h d e p a n . R i n tangan tak terlihat itu terasa terus mendesaknya, betapa pun dia mencoba melawannya. Kendaraan itu terns mengikuti g erak mereka dengan jarak 30 atau 40 m e ter. Mereka terus- me ne rus be rger ak dar i s a tu t e mp a t k e t e mp a t l a in . Si p erempuan, tamp aknya adal ah pemi mp in mereka, dan dia selalu berada di depan. Sekali waktu, ketika dia mengangkat tanganny a dan menunjuk ke arah kendaraan listrik itu, maka salah satu di antara kedua makhluk laki-laki yang mendekati kendaraan itu segera menjauh dariny a sejarak 30 meter. Mereka berkomunikasi dengan bahasa yang betul-betul asing, dengan suara mirip suara radio y an g terp asan g tid ak tepat pada gelomb angny a. Suara mereka tetap terdengar jelas, sekalipun saat itu udara sedang vacum. Sesudah itu, ketiga ma khlu k a s i ng t e r s eb ut me n j auh d e ng an ce p a t, s e ak an – ak a n m e m b e n t u k t i g a g a r is di a t as ta na h . Me reka meng ubah diri d a lam bentuk lain yang
tidak begitu jelas dalam pandangan Palvidares. Tetapi dia bisa melihat adanya seekor babi yang melengking ketakutan, yang jungkir-balik diterjang oleh suatu makhluk dengan kecepatan yang sulit dibayangkan. Segera sesudah itu, Palvidares mencium bau wangi. Tidak lama kemudian, dia merasa mengantuk dan lemas untuk beberapa saat lamanya. Ketika kondisinya pulih kembali, dia tidak lagi melihat makhluk-mak hluk asing dan benda bercahaya yang telah menarik perhatiannya selama lebih sari satu setengah jam itu. Sejak peristiwa itu, babi dan beberapa ekor binatang ternak yang kabur dari kandangnya akibat teriangan,benda terbang tak dikenal itu, tidak mau kembali ke kan-

dangny a, sekalipun Palvid ares tela h men c ariny a ke san a k e mari.” Jin Muslim sahabat saya itu tersenyum, lalu berkata, “Apa komentarmu terhadap peristiwa tersebut?”
+ ” T e n t u sa ja m e re ka a d a la h ji n , ” jawa b sa ya, “K ece pata n be r- gerak seperti itu, hanya merekalah yang bisa melakukannya. Tentang tabir tak terlihat yang menghalangi Palvidares untuk mendekat, saya pikir itu hany alah rasa takut y ang membuat d ia tidak bisa bergerak. Bau harum, adalah bau yang memang biasa ada pada jin. Sedangkan babi dan binatang-binatang lain yang dapat melihat wujud mereka yang hakiki, tidak mau pulang lagi ke kandang mereka, karena mereka tahu bahwa kawan-kawan makhluk asing itu kin i menetap di kandang mereka. Anak-anak kecil yang masih berusia satu hingga dua tahun,52 dapat melihat jin dalam bentuk mereka yang asli, sebagaimana yang disebutkan oleh Rasulullah saw. dalam salah satu hadisny a y a ng berbunyi, “Jika kalian mendengar ringkikan keledai, maka mintalah p erlin du ng an ke pada Allah dari gang gua n s e tan. Se ba b, keleda i
tersebut telah melihat setan. Dan jika kamu mendengar kokok ay am jantan, maka mintalah kepada Allah anugerah-Nya, sebab ayam jantan itu sedang melihat malaikat.”53

– “Sekarang engkau sudah tahu secara lengkap. Karena itu kemu- kakanlah kebenaran yang engkau ketahui ke seluruh dunia, sehingga tidak lagi ada kegelapan yang ditimbulkan oleh tipu-muslihat jin dan yang terbentuk karena dugaan-dugaan salah.”

+ “Aku betul-betul heran, mengapa para sarjana Barat tidak bisa memahami bahwa di sekitar mereka ada jin dan setan, sedangkan salah seorang di antara mereka, yakni Salvador Frexido dari Porterico,jelas- jelas mengakuinya. Dalam bukunya yang berjudul Akal-Batin Setan, dia mengatakan , ‘Bau haru m y ang tersebar di tempat turunnya makhluk- makhluk tak dikenal, tidak membuktikan apa pun kecuali bahwa makh- luk-makhluk itu adalah setan. Kita bisa mengungkapkan hal itu dengan ungkapan lain, bahwa dalam bany ak kasu s datangny a Iblis ke suatu tempat, maka kedatangannya tidak mungkin dia lakukan kecuali dalam b e n t uk makh luk tak d i k e n a l, di samp ing k e mamp u a nny a un tuk me- nampakkan diri dalam bentuk manusia.”

52. Anak gadis saya, Ronda, yang beru mur satu tahun tiga bulan, dapat melihat Jin-Muslim sahabat saya dala m bentukn ya yang hakiki. Dia berteriak-teriak, “Dia kelihatan. In i dia Habib …… dan dia menyebutkan namanya.
53. Al-Bukhari dan Muslim meriwayatkan dalam Shahih-nya masing-masing, dari Jabir r.a., seperti yang diriwayatkan oleh Abu Dawud. Jabir mengatakan bahwa Rasulullah saw. berkata, “Apabila kamu sekalian mendeng ar lolong an an jin g dan ringk ik keled ai d i
mala m hari, maka mohonlah perlindungan kepada Allah. Sebab mereka melihat sesuatu yang
tidak kamu lihat.”

– “Itulah sebagian dari jin. Te tapi tidaklah penting datangn y a Iblis itu sendiri. Sebab, mereka itu, kalau bukan anak-buah Iblis, dapat dipastikan adalah jin yang berdiam di suatu tempat dan memperlihat- kan diri dalam peristiwa-peristiwa yang ganjil-ganjil. Atau, mereka ber- mak s ud menun jukk an ad any a su atu tem p a t te rte n tu. A k u a k a n m e- ngatakan k e pad a mu d a n kep a da se luruh manusia di dunia tentang suatu hal. Yakni, apabila mereka berhadapan dengan seorang manusia Muslim yang bertakwa dan kuat akidahnya, lalu orang itu membaca Ayat Kursi dan ayat-ayat pertama dalam Surat Ash-Shaffat, pasti mereka terb ak ar d e ngan k e kuatan y a ng dibe r i ka n A lla h, a t a u la ri l i n ta ng- pukang, tanpa mau kembali lagi ke tempat itu.”

Menjelajah Segitiga Bermuda
Jin Muslim sahabat say a mengatakan, “Aku mau meny ampaikan ke pa dam u s u a tu b e r ita ya n g sa n g a t p e n tin g. Amerik a, Ingg ris dan Jerman bermaksud me mbongkar ra hasia Segitiga Bermud a. Mereka membuat satelit baru yang khusus memantau wilayah ini, di samping satelit-satelit yang telah mereka luncurkan sebelumnya.54 Ternyata

54. Lembaga Meteorologi dan Geofisika Amerika mengorbitkan rembulan buatan (satelit) guna menyingkap misteri Bermuda dan memantau tempat-tempat tertentu di muka bumi. Akan tetapi, sekali waktu, tiba-tiba saja dan dengan sangat mengejutkan pesan-pesan dan suara- suara yang ditangkapnya saat ia melintasi wilayah Bermuda terputus begitu saja. Profesor Wyne Mitchgeon ditugasi untuk meneliti peristiwa ini. Hasil penelitiannya menyimpulkan bahwa, “Kita sedang berbicara tentang suatu kekuatan yang sangat besar dan tanpa batas, dan kita tid ak tahu sedikit pun tentan g itu .” Kendati satelit tersebut tetap me ngiri mkan gamb ar tentang awan dan lapisan tanah, melalu i sinar infra-merah, namun gamb ar yang dikir i mk annya ter n y a ta ter t ang k ap di ba gian bu mi y a ng ber h adapan. Yang per t a ma di Alaska dan yang kedua di Virginia. Seluruh pesan yang dikirimkannya tidak terputus kecuali ketika satelit tersebut melintasi daerah Bermuda. Di layar monito r hanya terlihat medan luas yang kosong dan sunyi. Akan tetapi yang lebih penting dari itu adalah bahwa satelit tersebut mengirimkan gambar yang sangat aneh, dan itu terjadi ketika ia melintasi wilayah Bermu d a. Di layar mo n ito r terlihat satu d aratan lu as yang terletak tep at di Segitig a Ber- muda. Ini, tentu saja, sangat mengejutkan. Adalah sangat mustahil bahwa di samudera dan di daerah kosong seperti itu terdapat daratan yang sangat luas. Seiring dengan munculnya ga mbar d i layar monito r ters eb ut, seg e ra diben tuk ti m ahli untuk men eliti dara tan yang ter l etak d i Bermu d a itu. Malangny a, di w ilayah itu me r e k a tidak me ne mukan apa pun kecuali hembus an angin kencang dan debur an o mbak. Yang lebih me ngher an kan lag i adalah bah wa, p ada tahun 1966, Angkatan Laut A merik a ke mb ali me lakukan su rvei ter- hadap wilayah Bermuda. Untuk itu dikerahkanlah detektor suara dan gambar yang sangat, sangat cangg ih, ke arah Ber mu d a. Te rn yata yang tertangk ap o leh pera latan canggih ini h an yalah su ara-su ara h iruk -pikuk dan tak d ik enal, yan g sama sekali tidak ada hubun gan – ny a d e ngan suar a-suara di dasar laut y a ng p e rnah dikenal ma nus ia. Akhir n y a , tahulah merek a bahwa merek a sedang b erh adapan deng an mak h luk -makh luk asing yang tidak d i-ketahui oleh siapa pun kecuali Penciptanya, kalau saja mereka beriman kepada Sang Maha Pencipta. Betapapun, peristiwa ini sempat menggemparkan umat.manusia. Insya’Allah hal ini akan saya jelaskan pada tempatnya nanti.

mereka tidak menemukan apa-apa. Cobalah katakan kepada mereka, h e nd ak ny a me r e k a j a ng an t e rl al u me mp e r turu tk an a m b i s i me r e k a . Sebab, negara yang ada di situ tidak bisa dilihat, dan sudah sangat tua sekali usianya. Tidaklah mungkin bagi kalian untuk membongkar raha- siany a. Tetapi mereka tidak akan me mbahay akan kalian, sepanjang kalian tunduk kepada Allah.”
+ “Tetapi, di antara mereka ada yang telah memperoleh petunjuk
Allah, dan masuk Islam.”
– “Saya tegaskan kepadamu bahwa jika ada seorang Muslim yang melewati daerah itu, dan la me mb aca ay at-ayat Allah, niscay a Iblis beserta pasukannya tak akan dapat mencelakakannya.”
+ “Subhanallah, sesungguhnya memang begitu. Bukankah Allah SWT telah berfirman, Apabila kamu membaca Alquran, hendaklah kamu meminta perlindungan kepada Allah dari gangguan setan yang terkutuk. Se- sungguhnya setan itu tidak memiliki kekuasaan atas orang-orang yang beri . man dan bertawakal kepada Tuhannya. Sesungguhnya kekuasaannya hanyalah atas orang-orang yang menjadikannya sebagai pemimpin, dan atas orangorang yang mempersekutukannya dengan Allah (QS An-Nahl: 98-100).
Imam Al-Bukhari dan Imam Muslim meriwayatkan bahwa Rasulul- lah saw berkata kepada Umar ibn Al-Khaththab, "Wahai Ibn Al-Khath- thab , setan tidak ak an bisa me nemuimu dengan berjalan pada jalan y a ng tep a t kecu al i d e n g an b e rj al a n ke ar ah y a ng l a in d e ngan ar ah- mu." Akan tetapi, saudaraku, barangsiapa pergi ke sana, pasti dia tidak ak an b i sa kemb ali, sekalipun .dia seo r ang Mu slim, k e cu ali dengan adany a sebab-sebab y ang bisa menghadapi negara yang sangat maju itu yang di atas singgasananya duduk sahabat pribadi Iblis."

Sesudah berkata demikian, jin Muslim sahabat say a itu terdiam, dan menatap ke arah saya dengan sedih, tanpa berucap sepatah kata pun.

Segitiga Formosa dan Kepemimpinan Iblis
Saya bertanya pula kepadanya, "Bagaimana pendapatmu tentang daerah lain yang disebut dengan Pusaran Setan di Formosa,55 yaitu

55. Form osa adalah nam a untuk sebuah pulau y a ng ter l etak 145 km s e belah ti m u r dar a tan C i na, y a ng dip i sahka n o l eh se l a t y a ng d i seb u t Selat Form osa. Form osa adalah Ci na Nasionalis yang leb ih dik en al deng an na ma Taiwan. Lu as pu lau in i sekitar 35 .961 k m2 , dengan ibukota Taipeh. Formosa terkenal karena posisinya yang terletak di tenggara sebuah segitiga yang dikenal dengan nama Su mur Setan, yang di situ terjadi peristiwa-peristiwa yang menyangkut hilangnya kapal dan pesawat yang tak kalah misteriusnya dengan peris- tiwa-peristiwa yang terjadi di Segitiga Bermuda. Puncak atas segitiga Formosa terletak di Pu lau Gi lb ert di Laut Ku nin g . Da er ah in i d iseb u t den g an " Kub u ran Kapal dan Pesawat Terbang". Sudut timur lautnya terletak di Pulau Wake, sedangkan sudut tenggaranya ter- letak di Pulau Formosa. Lihat, Rihlah jababirah Al-Aql Al Basyariy fi Mutsallats Bermuda- Mutsallats Formosa, hlm. 15-17.
108 Dialog dengan Jin Muslim

su atu kawasan b e rb entuk Segitig a mirip Segitig a Bermud a. Orang- orang men y e butny a dengan ' S egitig a Pusa ran Se ta n Form osa' ? D i kawasa n ini ter j a d i pula pe ri st iwa pers is ya ng te rja d i di Be rm uda . Bahkan sementara orang menganggapnya jauh lebih berbahaya."
– " A pa k a h i s dae r a h ya n g m e r u p a kan pu saran air y a ng tersem- bunyi?" tanyanya.56
+ "Ya, bukti-bukti ilmiah menunjukkan bahwa kawasan tersebut merupakan pertem uan antara ar us air hangat dengan a ir y a ng dingin."57

56. Daerah-daerah barzakh (pertemuan dua arus) dipandang sebagai daerah "perubahan" atau "penetralan" arus-arus air, untuk membentuk karakteristik-karakteristik khas di lautan dalam.
57. Gambaran-gamb aran ini sendiri cocok dengan apa yang disebut dengan Laut Setan, yaitu daerah di lautan yang tenang, 800 mil sebelah tenggara Jepang, yang terletak antara Pulau
Ivojima dan Pulau Markus, tetapi ku rang begitu terkenal diband ing Segitiga Bermuda, barangkali karena letaknya yang jauh dari daratan Jepang. Sementara itu Segitiga Bermuda sang at ak rab bagi kalang an pelaut Amerika, yang pada gilirann ya menelan banyak kapal
dan pesawat. Kendati demikian, Laut Setan juga bertanggung jawab terhadap hilangnya beberapa kapal dan pesawat. Antara tahun 1950 dan 1954, di daerah ini telah hilang tidak kurang dari s e mbilan kap al b esar tanp a meningg alkan b ekas . Peme rintah J epang sang at
menaruh perhatian terhadap daerah ini, dan mengumu mkan bahwa ia merupakan daerah berbahaya clan tidak boleh didekati. Pada tahun 1955 pemerintah Jepang mengirim eks- p ed isi d eng an me mb awa sejumlah p ak ar menu ju daerah tersebu t dengan men ggu nak an
kapal Kawamaru. Malangnya Kawamaru lenyap tanpa pesan. Lihat Haqa'iq wa Ghara'ib,
hlm. 174.

– "Akan say a sampaik a n kepada mu suatu rahasia y a ng baru pertama kali ini diketahui manusia," katanya.
+ "Silakan," Jawab saya.
– "Semua temp at y ang me rupakan pertemuan dua laut, yak n i p ertemu an antara aliran air hangat dan air dingin,58 adalah kawasan y a ng dipili h oleh Iblis dan pemb antu-pem b a ntun y a seb agai pusat pemerintahan kerajaan dan negaranya ......
(Say a tidak tahu, men gapa saat itu terlintas dalam pikiran say a sebuah hadis Rasulullah saw., sehingga saya mengatakan kepadanya:)
+ "Apakah ini ada kaitannya dengan pengertian yang dimaksudkan oleh Nabi Muhammad saw. ketika beliau melarang seseorang untuk duduk di antara tempat yang panas dan yang teduh. Beliau mengatak an , 'Itu ad alah temp at du duk setan ,’59 ataukah itu sekadar interpretasi tambahan atas petunjuk Nabi ini?"

58 . Seorang sarjana A merika, Ivan Sanderson, yang sangat tertarik dengan semu a keaneh an terseb ut, berusaha melihat letak Segitig a Bermuda dan Laut Setan dalam peta. Tern yata dia melihat bahwa kedua daerah tersebut terletak persis di garis bujur antara 30 dan 40 derajat sebelah utara khatulistiwa. Luasnya hampir sama. Melalui kesimpulan ini Sanderson me lanju tkan p eng amat an nya pada hal-hal lain ny a, dan dia me n e mukan bahwa terd ap at 12 daerah di dunia ini yang sejenis dengan itu. Dua di antaranya di kutub utara dan kutub selatan sedang sepuluh lainnya terbagi dalam dua jajar. jajaran pertama terletak pada garis bujur 40 derajat sebelah utara, dan jajaran kedua terletak pada garis bujur 40 derajat sebelah selatan khatulistiwa. Masing-masing tempat terpisah sekitar 72 derajat pada garis lintang. T e mp at- t e mpat ter s ebut di s a m p ing di dua kutub utar a dan s e latan, antar a lain, adalah dua daerah yang terletak di daratan. Satu di utara Gurun Pasir Besar Afrika, dan satu lagi di daerah pegunungan barat laut India.

Sanderson mengamati bahwa sebagian besar daerah tersebut memiliki kemiripan satu sama lain, antara lain, dalam letaknya yang berada di kawasan yang di situ bertemu arus panas (tan dingin, clan bahwasanya tempat-tempat tersebut dipandang sebagai titik-simpul, karena ia mengarah kan arus air atas dan bawah pada arah yang b erlawanan. Sand erso n yakin bahwa gerakan arus yang kuat yang ditimbulkan oleh dua aliran yang berlawanan, (Ian deng an suhu yang berb eda terseb ut, dapat menimbulkan gelomb ang magnetik yang menjadi biang-keladi bagi semua kecelakaan itu. Akan tetapi teori Sanderson ini tidak di- bangun atas suatu dalil. Tidak ada sesuatu pun yang membuktikan bahwa pertemuan dua alir an air y a ng ber l awanan arah dan dengan suhu y a ng ber b eda dapat m e nghasilkan gelo mb ang ma gnetis di dalam bu mi . Se l a in itu, t e ori Sanderson jug a tidak me n g i n t e r - p retasikan cara kerja "Kuburan Setan" yang terletak di daratan. Yakni, dua di kutub utara dan kutub selatan, yang ketiga di sebelah utara Gurun Besar Afrika, dan yang keempat di pegunungan barat-daya India. Lebih jauh lagi, teori tersebut gagal menjawab pertanyaan, me n g apa kapal- kapal yang m e nj ad i kor ban di tem p at- t e m pat seper ti itu ditinggalkan penumpangnya begitu saja, dan ke mana pula mereka pergi? Lalu, peristiwa apa pula yang kelihatannya demikian menakutkan mereka, sehingga mereka meninggalkan kapalnya?

59. Di-takhrij oleh Imam Ah mad dalam Musnad-nya. Yang dimaksud dengan adh-dhahh (tempat panas) dalam hadis tersebut ialah tempat cahaya matahari ketika menimpa bumi. Disebutkan pula sebuah hadis yang diriwayatkan dari Abu Hurairah, bahwasanya Rasulullah saw. berkata, "Apabila salah seorang berada di tempat terbuka atau di tengah matahari sedang b ersin ar, lalu bayang an yang men eduh in ya be rg eser, sehingga sebagian dari dirinya ter- letak di te mp at panas clan seb a gian lagi di te m p at teduh, ma ka hendakny a dia ber diri (meninggalkan tempat itu)." Hadis ini diriwayatkan oleh Abu Dawud, dengan tabi'majhul,
110 Dialog dengan Jin Muslim

Kepulauan Wake

Peta yang menjelaskan letak Kepulauan Formosa dan sekitarnya.
Kehidupan Jin 111

Dengan senyum penuh arti, Jin Muslim sahabat saya itu mengata- kan, "Ya termasuk hal yang seperti itu, atau paling tidak mendekati itu. Setan sendiri memang sangat tertarik pada posisi-posisi yang terletak antara dua hal yang bertentangan. Tempat duduk yang paling mendapat prioritas setan adalah tengah-tengah antara tempat teduh dan tempat yang terkena sinar matahari, atau yang setengah berada di tempat panas dan setengah lainnya berada di tempat yang, dingin."
+ "Mengapa harus memilih hat-hal yang bertentangan seperti itu?"
– "Kalian, umat manusia, tidak akan bisa memahaminya. Jadi, cukuplah bila saya katakan bahwa tempat yang demikian itu memberi- kan kekuatan kepada setan."
+ "Apakah semua jin duduk di tempat yang seperti itu?"
– "Tidak, hanya setan yang melakukannya. Keturunan Iblis memang berbeda dari jin, bahkan dalam hal duduk sekalipun."
+ "Apakah istana Iblis berjumlah dua belas?"
– "Entahlah, yang jelas wilayah kekuasaannya sangat luas. Semoga Allah melindungi kita darinya dan dari pasukannya serta dari ganggu- annya. Allah SWT berfirman: Barangsiapa bertakwa kepada Allah, niscaya Dia menjadikan baginya jalan keluar. " []

dan diriwayatkan pula oleh AI-Hakim yang mengatakan bahwa hadis ini sahih sanadnya. Redaksi y a ng d i r i way a tkan Al-Haki m ber buny i sebagai ber i ku t: "Nabi s a w. me larang seseorang untuk duduk antara keteduhan dan cahaya matahari."

PERKAWINAN JIN

Kehidupan jin sangat mirip dengan kehidupan alamiah manusia; ada cinta dan benci, kesepakatan dan perselisihan, kasih sayang dan permusuhan.
Tentang perasaan gembira yang ada di kalangan mereka, fenomena dan kebiasaannya berbeda satu sama lain, bahkan dalam hal kewajiban kelompok yang satu dengan kelompok lainnya, keluarga yang saw dengan keluarga yang lain, kota yang satu dengan kota yang lain, dan negara yang satu dengan negara lainnya.
Persetubuhan antara jin laki-laki dengan jin perempuan juga seperti manusia. Tetapi hal itu terjadi sesuai dengan sosok tubuh mereka yang lazimnya kecil. Jin laki-laki bisa mencapai orgasme, mempunyai sperma, birahi dan keinginan untuk bersetubuh, kerinduan dan keasyikan, perasaan dan emosi. Dalam aspek ini, mereka nyaris tidak berbeda sama sekali dengan manusia.

Kehamilan dan Melahirkan
Menjawab pertanyaan saya, Jin Muslim sahabat saya itu mengatakan, "Malam pengantin bagi jin sama saja maknanya dengan malam pengantin bagi manusia. Jin laki-laki berdua-duaan dengan jin perempuan. Pengantin perempuan menyerahkan keperawanannya sebagai bukti atas kegadisannya.
'Kehormatan' bagi kalangan jin tak kalah pentingnya dibanding di kalangan manusia, bahkan mungkin lebih penting, sekalipun tetap saja ada jin pelacur."
+ "Berapa usia kawin di kalangan kalian?" tanya saya.
– "Biasanya beberapa saat sesudah baligh. Tetapi lazimnya, di Dunia Jin, usia perkawinan berkisar antara 170 atau 180 hingga 200 sampai 250 tahun, yang dipandang sebagai usia perkawinan yang paling baik. Sedangkan usia sesudah itu, dianggap masuk usia 40 tahun di kalangan kalian. Di usia-usia itulah perkawinan dimulai."

115

+ "Apakah hamil dan melahirkan juga disertai rasa sakit?"
– "Tentu saja. Hamil dan kelahiran adalah penciptaan di dalam p en ciptaan. Bahk an k esu litan k e hamilan di kalang an jin jauh leb ih berat ketimbang yang dialami manusia."
– "Kok, bisa begitu?"
– "Karena masa kehamilan jin tidak berkisar antara enam sampai sembilan bulan seperti yang berlaku di kalangan kalian. Tetapi lima belas bulan, dimulai dengan masa berhenti haidh yang disertai dengan rasa sa ki t, k h u s u s n y a kar e n a rah i m jin ka da n g - k a d a n g ber is i t u j u h sampai sembilan janin. Malahan bisa juga terjadi kembar dua belas."
+ "Apakah wanita-wanita kalian juga menyusui?"
– "Tentu saja. Pokoknya, tidak berbeda dengan kaum wanita di kalangan manusia. Perbedaanny a terletak pada usia penyusuan yang bisa-bisa menghabiskan seluruh usia seorang manusia. Bayi jin untuk waktu y a ng cukup lama tergolek tanpa bergerak dan bersuara. la banyak tidur."
+ "Sesudah itu?"
– "la tumbuh menjadi besar dan mulai belajar. Mungkin masuk sekolah atau perguruan-perguruan tinggi, persis seperti kalian. Akan tetapi dengan sarana yang lebih canggih dan bermacam-macam, sesuai d e ng an k ehidu p an d a n k ond isi p ara Jin. Ad a y ang masu k Fak ultas Kedokteran, Teknik, Sastra dan Jurnalistik. Persis seperti kalian. Cuma, ya, yang sesuai dengan kehidupan kami."

Perkawinan Antara Jin dan Manusia
+ "Bag aiman a p e ndap a tmu menge n a i cerita tentang k e mu ng- kinan perkawinan antara manusia dengan jin?"1
– "Tidakmungkin,"Jawabny ategas,"Sebabmakhluknyaberbeda.
Manusia dan jin memiliki watak yang berbeda. Kalau tidak, mengapa Allah SWT berfirman, Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya, Dia telah menjadikan bagimu pasangan-pasangan dari jenismu, agar supaya kamu tenang bersamanya, dan Dia menjadikan di antaramu cinta dan kasih sayang (QS. Ar-Rum: 21). Ayat yang mulia ini berlaku untuk jin dan manusia. Manusia berkumpul dan tinggal bersama-sama sesama manusia, dan jin dengan sesama jin."
+ "Tetapi banyak peristiwa yang mendukung terjadinya perka-

1. Pendap at ini dik e mukak an oleh beberap a ula ma ' , an ta ra l ain Mu jahid dan Al -A' ma s y. Ia me rup akan salah s atu d ari dua ri wayat yang diteri ma d ari Al-H asan d an Qatadah, yang juga diikuti oleh penganut Hanbali, Hanafi, Imam Malik dan lain-lain. Kisah-kisah yang me n u turk an terj ad in ya perk awin an jin den g an man u sia b any ak sek ali, baik di kalan g an orang-orang terdahulu maupun yang terkemudian.
Jin: Kehidupan, Kemampuan, Bentuk dan Jenisnya 117

winan, antara jin dengan manusia, sampai-sampai disebut-sebut bahwa Bilqis adalah makhluk yang lahir dart perkawinan silang manusia dan jin."2
"Percayalah, bahwa perkawinan antara jin dan manusia itu tidak akan terjadi, kecuali dalam satu kondisi. Yakni, ketika jin menampak- kan diri dalam bentuk manusia. Tetapi, y a ng dem ikian itu sangat j a r a n g te rjadi, a t a u m e rupa ka n penge c u a l ia n ya ng ha nya sem acam d ong eng . Pen g e cu alian, ten tu saja, tid a k b i sa d ik e n ai huku m. Say a tegask an kepadamu bahwa kalaupun ada perkaw inan yang me n y i m- p ang seperti itu, pasti tidak akan dapat menimbulkan kehamilan, baik yang laki-lakinya jin atau sebaliknya. "
+ "Bagaimana bisa begitu?" tanya saya.
– "'Sebab, sperma jin tidak sama dengan sperma manusia. Rahim j in ju ga bu kan seperti rahim ma nu sia. Sedan g k an semuan y a itu me - rupakan persyaratan bagi terjadinya kehamilan."
+ "Kalau begitu, cerita yang mengatakan bahwa ibunda Bilqis itu jin adalah bohong belaka?"3
− "Pasti bohong. Nuthfah manusia yang masuk ke rahim jin pasti ak an b e rubah sep e nuhny a. Demikian pu la seb a likny a. Kalau tid a k begitu, bagaimana mungkin jin bisa melahirkan jin yang tidak terlihat, dan manusia melahirkan manusia y ang bisa dilihat? Masing-masing punya karakter sendiri-sendiri. Yang satu ciptaan Allah, dan yang lain- nya pun ciptaan-Nya pula."4

Bagaimana Jin atau Setan Menzinai Manusia
+ "Bagaima na pendapatmu tentang sabda Nabi saw. yang me - ngatakan, 'Apabila seseorang mencampuri isterinya tanpa menyebut

2. Riwayat yang mengatakan bahwa, salah seorang di antara kedua orangtua Bilqis adalah jin, diriwayatkan oleh Ibn Katsir dalam Qishash AI-Anbiya', jilid II, dengan komentar bahwa riwayat tersebut gharib (ganjil), dan dalam sanadnya terdapat perawi yang lemah.
3. Dala m Tafsir-nya Al- Q ur th ubi m e ny atakan penafia nny a ter h adap kabar ini b erdasar ketentuan akal. Al-Qurthubi mengatakan, "AI-Mawardi mengatakan bahwa pendapat yang menyatakan bahwa ibunda Bilqis adalah jin perempuan secara rasional tidak bisa diterima, karena perbedaan jenis (jin dan manusia), karakter, dan indera. Anak Adam bersifat fisik sedangkan jin n on- fisik. M a nus ia diciptakan Allah d a r i tanah ker i ng s e perti temb ikar, sed angk an jin dari api yang men yala-n yala. Perb ed aan in i tidak mu n gkin disatuk an , d an mu stahil bis a diper o leh ketu r u nan me lalui perbedaan s e perti it u. P e nda pa t i n i s e ja l a n dengan pendapat yang dikemukakan oleh Jin-Muslim sahabat saya.

4. Pendap at yang dikemukakan oleh Jin-Muslim sahabat saya ini me mb antah bagian kedua pendap at Ibn Tai miyyah yang me ngatakan , "Kadang -kad ang t er jad i pe rk aw in an an ta r a manusia dengan jin, clan dari perkawinan itu lahir anak. Dan ini banyak terjadi dan cukup dikenal orang." Lihat Majmu' Fatawa Ibn Taimiyyah, jilid 19, hlm. 39. Manusia memang benar-benar bisa kawin dengan jin. Akan tetapi melahirkan anak dari perkawinan seperti itu adalah sesuatu yang mustahil karena perbedaan karakter, bahkan asal muasal kejadian.

nama Allah, maka jin akan bergabung dengannya dan melakukan per- senggamaan bersamanya?'"5
– "Itu b e n ar. la meru pak a n p e ringatan b agi setiap Mu slim ag ar melindungi diri dari keterlibatan setan atau jin dengan cara membaca nama Allah SWT ketika melakukan persebadanan. Sungguh baik jika dia mengucapkan doa:

Bismillah, Ya Allah, jauhkanlah kami dari setan-setan, dan jauhkanlah setan-setan dari apa yang Engkau anugerahkan kepada kami.6

Kemudian mengucapkan pula doa berikut ini:

Dengan nama Allah Yang tiada Tuhan selain Dia.

Sebab, kalau tidak membaca doa tersebut, kemungkinan ada setan atau jin peru sak yang had ir saat itu , dan kemu d ian ik u t me lakukan persebadanan. Bahkan, bisa pula dia mengeluarkan maninya bersama mani laki-laki sehingga laki-laki tersebut, sehingga rusaklah ia. Malahan tidak jarang pula terdapat wanita-wanita yang lalai berzikir kepada Allah dan tidak pula bertakwa. Lalu setan atau jin jahat menamp ak kan diri dala m wujud suaminya, kemudian menggaulinya dan meninggalkan maninya dalam kelamin wanita itu. Yang demikian itu bisa terjadi di setiap persebadan- an yang dilakukan seorang laki-laki terhadap isterinya."

+ "Lalu, dari hubungan itu lahir seorang anak?"

– "Tidak, tidak," jawabny a, "Akan tetapi jika mani jin itu cukup banyak, maka la bisa merusak mani laki-laki itu. Akibatnya, terjadi ke-

5. Di -ta khri j oleh lbn jarir Ath-Th abar iy d ala m Ta fsir -n ya , dan o leh Al- H ak im danAt-Ti r midzi dalam Nawadir Al-Ushul.
6. Di-takhrij oleh Al-Bukhari dan Muslim dari Ibn 'Abbas, bahwasanya Rasulullah saw. berkata, "Sekiranya salah seorang di antara kamu bermak sud mendatangi (mencampuri) isterinya, ma ka hend akn y a dia me ng atak an, 'Dengan na ma Allah, y a Al la h , jau h k an lah kami dari setan, dan jauhkanlah setan dari apa yang Engkau anugerahkan kepada kami.' Sebab, kalau Allah menakdirkan lahirnya seorang anak dari hubungan itu, maka dia tidak akan diganggu setan untuk selama-lamanya."
Jin: Kehidupan, Kemampuan, Bentuk dan jenisnya 119

guguran. Dengan anugerah Allah, minggu yang lalu,7 ada jin laki-laki yang menceritakan kepadaku bahwa dialah yang menyebabkan rusak- nya kehamilan seorang perempuan sebanyak empat kali."
Jin Muslim sahabat saya itu menyebutkan nama wanita tersebut, dan dari ma na pula dia berasal. Ak an tetapi tidak ada baiknya bagi saya untuk membeberkan rahasia yang dipercayakan Allah SWT kepada saya untuk saya pelihara. Di samping itu, saya pun tidak pernah me- maksa jin sahabat saya itu untuk menceritakan lebih jauh kepada saya tentang wanita tadi. Menjaga rahasia seperti ini memang telah merupa- kan sesuatu y ang lahir dari kesepak atan kami untuk saling me mp er- cayai satu sama lain. Memang indah bila terjadi persahabatan antara seorang Muslim yang balk dengan jin yang baik pula.
Kemudian dia melanjutkan perk ataanny a, "Ini merupakan bukti tentang benarnya apa yang kukatakan kepadamu, bahwa perkawinan antara manusia dengan jin tidak dibenarkan. Kalaupun hal itu terjadi, maka hubungan seperti itu merupakan sesuatu yang abnormal. Lebih dari itu, yang harus kita catat di sini adalah bahwa apa yang kita bicara- kan saat in i merupakan "peny e le wengan" atau perzinaan y a ng di- lakukan setan atau jin terhadap manusia perempuan. Hal itu bisa saja terjadi karena kelalaian wanita tersebut dalam memelihara dirinya."

Mukhannats Adalah Anak Jin atau Setan

+ "Ba g aim a na penda p atm u te ntang ucapa n Ibn 'Abbas y a ng berbunyi, 'Apabila seorang laki-laki mencampuri isterinya ketika sedang haid, maka setan mendahuluiny a. Ketika dia hamil dan melahirkan, maka yang lahir adalah al-mukhannats, yaitu anak-anak jin."8

7. Per i s tiwa ini terjadi p a da tangg al 6 Sya ban 14 10 H, yang ber t epatan dengan tanggal 3
Maret 1990. Bahkan Allah SWT berkehendak atas terjadinya dua pengobatan di depan saya, pada tanggal 17 Sya’ban 1410 H yang bertepatan dengan tanggal 14 Maret 1990, terhadap dua orang wanita. Salah seorang di antaranya diganggu oleh jin yang menghuni rahimnya, dan yang keduanya, selain menghuni rahimnya juga mengeluarkan maninya di dalam rahim wan ita tersebu t , yang me n yeb ab kan terj adin ya k eguguran, yang diikuti o leh keh a milan berikutnya yang juga keguguran. Dari wanita pertama, jin yang menghuni rahimnya dapat dikeluarkan. Dia berserah diri kepada Allah (masuk Islam) sesudah memberikan janjinya un tuk melaksan ak an Islam d engan baik dan b e rtobat kepada Allah. Sed angk an jin kedua yang men g hun i rahim wan ita yang seo ran g lag i, d ik eh end aki Allah untuk mati, sesudah dibacakan Ayat Kursi dan Al-Muawwidzatayn.

8. Ath-Tharthusi meriwayatkan dalam kitabnya yang berjudul Tahrim AI-Fawakhisy, bab Min Ayyi Syai’ Yakunu AI-Mukhannats, dari ‘Atha’, dari Ibn ‘Abbas, katanya, “Al-Mukhannats itu anak- anakjin.” Seseorang bertanya kepada IbnAbbas, “Bagaimana bisa begitu?” Ibn Abbas men- jawab, “Sesungguhnya Allah SWT dan Rasul-Nya melarang seorang laki-laki mencampuri isterinya dalam keadaan haid. Kalau dia melakukannya, maka setan mendahului, dan jika isterinya itu hamil, maka anak yang lahir itu adalah Al-Mukhannats. ” Hadis ini diriwayatkan oleh Al-Hafizh Ibn Jarir Ath-Thabari.
120 Dialog dengan Jin Muslim.

Jawaban jin sahabat saya itu sungguh mengejutkan, “Ya, memang benar. Men c am puri wanita hai d kadan g -ka d ang bisa m e lahirka n mukhannats. Nuthfah-nya rusak, bahkan bisa membuat laki-laki dan perempuan itu menderita penyakit.”
+ “Lho, bagaimana mungkin hubungan seperti itu bisa melahirkan anak dari campuran sperma jin dan manusia?”
— “Itu sudah kehendak Allah. Aku tidak bisa menafsirkan lebih jauh daripada itu. Cukuplah kiranya bila di sini kukatakan kepadamu bahwa Allah SWT melarang kita untuk mencampuri isteri-isteri kita y ang sedang haid. Barangsiapa melakukan itu, dialah yang bertang- g un g jawab terh ad ap ak ib atny a, dan leb ih d ari itu d ia pu lalah y ang akan menerima akibatnya jika dari hubungan tersebut lahir mukhannats. Rasanya, itu adalah balasan yang setimpal belaka.”

JENIS JENIS JIN

Pada bagian yang lalu telah saya kemukakan bahwa jin mengisi b agian y ang sangat luas dari bumi in i, balk daratan, lautan maupun udara. Kita akan semakin mengerti hal ini, manakala kita berbicara

tentang jenis-jenis jin. Persoalan ini betul-betul sangat sulit dibatasi, bahkan sulit dijelaskan, khususnya jika kita pahami bahwa di antara jin-jin itu ada yang Mukmin, sekalipun jumlahnya sedikit, di samping ya n g ka fi r ya n g m e n g a n u t ber b a g ai m azha b sesat ya ng jum la h n y a tidak bisa dihitung.

+ “Apakah engkau bisa menyebutkan jenis-jenis jin?” tanya saya.

– “Dari segi warna kulit, mereka ada yang berkulit merah, putih, hitam, kuning, dan warna-warna lain sejumlah yang dikenal manusia. Akan tetapi pengelompokannya, jelas, tak terbatas. Sekalipun begitu, hadis berikut ini barangkali bisa menjelaskannya. Nabi saw. Mengata kan, Jin terb agi me njad i tiga kelo mpok. Sepertiganya me mpuny ai sayap yang bisa membuat mereka terbang di udara. Sepertiga lainnya berbentuk ular dan anjing, dan sepertiga lainnya bisa beralih dari satu kelompok ke kelompok lainnya.9 Setiap kelompok dari ketiga kelompok ini membentuk kelompok atau himpunan yang lain. Katakan saja,

9. Di-takhrij oleh AI-Baihaqi dengan sanad sahih. Adapun redaksinya berbunyi sebagai berikut: “Dari Jabir Ibn Nafir, dari Abi Tsalabah Al-Khuntsa r.a., bahwasanya Rasulullah saw. ber- kata , ‘J in te rb ag i d al a m tig a k el o mpok . K elo mp ok pe rt a ma ada l ah jin yang me mp un yai sayap dan d apat terb ang d i udara. Kelo mpok k e dua terdiri dari jin yang berben tuk ular dan anjing, sed a ng kelo mpok ketiga adalah yan g bisa b eru b ah bentuk dirin y a.” ‘ Dala m Al-Mustadrak, AI-Hakim meriwayatkan hadis yang senada dengan hadis yang diriwayatkan AI-Baihaqi. Tentang hadis ini, AI-Hakim mengatakan bahwa hadis tersebut sahih sanadnya, tetapi tidak di-takhrij oleh M-Bukhari dan Muslim. Menurut Adz-Dzahabi, hadis ini sahih. Hadis yang mirip dengan itu diriwayatkan dari Ibnu ‘Abbas dalam Tafsir-nya, dengan redaksi sebagai berikut: “Jin terbagi tiga kelompok. Kelompok pertama yang ada di udara. Kelom- pok kedua adalah jin yang bisa naik-turun sekehendak hati mereka, sedangkan kelompok ketiga adalah jin yang berbentuk ular dan anjing.”

121

misalnya, jin-jin yang terdiri dari anjing-anjing tadi. Secara keseluruhan ia merupakan himpunan dari salah satu jenis jin.10 Ak an tetap i, y ang berwarna hitam legam dengan dua bulatan putih di atas dua matanya, ad alah jin sang at jah a t y a ng bol eh dibu nuh. Kalau engkau melih a t anjing seperti itu, jangan kaubiarkan. Bunuh saja.”11
+ “Apak a h anjing – an jing hitam te rs ebut aw al ny a m e ma n g me- rupakan bentuk asli setan yang diberikan Allah, ataukah ia mengambil bentuk seperti itu?”
– “Bisa jadi memang Allah telah memberinya bentuk seperti itu. Hanya Allah Yang Mahatahu. Akan tetapi jenis ini tidak bisa mengubah diri dalam bentuk yang lain. Mereka merupakan salah satu umat setan yang terkutuk yang tak terbilang banyaknya. Karena Rasulullah saw. memperbolehkan kita membunuhnya, maka bunuhlah ia.”
+ “Bagus. Itu tentang anjing. Kalau ular?”

– “T erdap a t bany ak ular y a ng sesungguhn y a adalah jin, dan banyak pula yang merupakan ular penjelmaan jin. Akan tetapi ada dua j enis ular da ri kelo mpok in i y ang sama sekali tidak bisa me ngubah bentuk dirinya dalam bentuk lain. Karena itu, jangan engkau ragu-ragu membunuhnya. Sedangkan yang selain kedua jenis itu, hati-hati bila akan membunuhnya. Kalau ia menyingkir, biarkan. Kalau tidak, maka seb utlah n ama Allah dan min t alah p erlind ungan – Ny a. Sesu d ah itu, bunuhlah la.”

10. Subhanallah! Diriwayatkan dari Imam Ibn ‘Abbas r.a., hadis yang mendukung pendapat ini. Ibn ‘Abb as me ngatakan , “Anjing itu ter mas uk golongan jin . Ia me rupak an d uplika t jin . Kalau dia meng endu s-end us d i dekat makananmu, maka lemp arkanlah makananmu k e arahnya. Sebab dia mempunyai selera terhadapnya.” Lihat Ibn Manzhur, Lisan Al-Arab.
11. Diriwayatkan dari Ibn Az-Zubair, dari Jabir bin Abdullah, katanya, “Rasulullah saw. me- merintah kami untuk membunuh anjing, sampai-sampai ada seorang wanita yang datang dari dusun dengan membawa anjingnya, yang kemudian kami bunuh. Kemudian Nabi saw. m e lar a ng kam i m e m bunuh anji ng, ser a y a m e ngataka n, ‘B un u h lah y a n g hita m lega m dengan dua titik putih (di atas matanya), sebab dia adalah setan.”‘ Hadis ini di-takhrij oleh Muslim dalam Shahih-nya. Hadis ini merupakan dalil bagi perintah membunuh anjing secara umu m. Ke mudi an perintah in i dihapus (m ansu kh) dan d ikhusu skan p ada anjin g hita m lega m, ka ren a i a adal ah se tan . Da la m S y arh -n y a t e rhad ap h adis ini , I ma m A n – Na wa wi mengatakan, “Makna al-bahim (yang terdapat dalam hadis tersebut) adalah hitam legam. Sedangkan dua titik, adalah titik putih yang berada di atas kedua matanya, dan itu mudah diketahui. Lihat Shahih Muslim bi Syarh An-Nawawiy, Kitab Al-Musaqah wa al-Muzara’ah.”
Dalam Shahih Muslim, Bab Qadr Ma Yasturu Al-Mushalliy, diriwayatkan sebuah hadis dari Abdullah ibn Ash-Shamit, dari Abu Dzarr, bahwasanya Rasulullah saw. berkata, “Bila salah seorang di antara kalian berdiri untuk sh alat, maka hend aknya dia me mbuat peng – halang, yang merupakan tanda bagi orang yang lewat. Sebab, kalau dia tidak membuat tanda seperti itu, maka shalatnya pasti akan diputuskan (diganggu) oleh keledai, kaum wanita, dan anjing hita m.” Saya bertan ya k ep ad a Abu Dzarr, “Bagaiman a h aln ya d eng an an jing hitam dibandingkan dengan anjing merah dan coklat?” Abu Dzarr menjawab, “Wahai anak saudar a ku, aku per n ah ber t a n y a kepada Ra sul u llah per si s per t any aan m u , dan beliau menjawab, ‘Anjing hitam adalah setan.”‘
Jin: Kehidupan, Kemampuan, Bentuk dan jenisnya 123

+ “Apa dua jenis ular tersebut?”
– “Rasulullah saw. telah menyampaikan kepada kita tentang kelduanya. Yang pertama al-abtar dan yang kedua dzu al-thifyatain.12 Keduanya merupakan jenis ular yang sangat berbahaya.”
+ “Kalau yang selain itu?”
– “Usirlah, dan peringatkan tiga kali. Kalau la lari, biarkanlah., Kalau ia membandel, maka ia jelas adalah makhluk jahat. Jadi, bunuhlah. Kalaupun la adalah betul-betul ular, maka kita kaum Muslimin diperintahkan untuk membunuh ular.”
+ “Memang begitu, dan sungguh benar Rasulullah saw. Akan tetapi bagaimana dengan kucing?”
– “Kucing hitam, lazimnya adalah setan.13 Sedangkan yang berwarna lain, kemungkinan juga merupakan penjelmaan jin, khususnya jin-jin perempuan yang memang sangat senang menampakkan diri dalam bentuk kucing-kucing yang indah atau yang putih warnanya.”

12 . Al-Bukh ari meriwayatk an dari Ibn ‘U mar r.a., bahwasanya beliau mendeng ar Rasulu llah saw. berkhutbah di mimbar. Rasulullah saw. berkata, “Bunuhlah ular, bunuhlah dzu ath- thifyatayn dan al-abtar, sebab kedua binatang itu menyembur mata dan menggugurkan kan- dungan.” Di dalam Shahih Al-Bukhariy juga diriwayatkan bahwa Nabi saw. memerintahkan para sahabat me mbunuh ular, dan sesudah itu melarang me mbunuh ular yang mengh uni ru mah, seb ab mer ek a ad alah jin -jin y an g menetap di ru ma h-r u ma h itu . Dalam Fat-h Al -Bariy Ibn Hajar mengatakan, “Adapun perkataan Nabi yang berbunyi: ‘Bunuhlah dzu ath- thifyatayn,’ adalah ular yang mempunyai dua garis putih di punggungnya.” Ibn Abd Al-Barr mengatakan, “Disebut-sebut bahwa, dzu ath-thifyatayn adalah sejenis ular yang mempunyai dua garis putih di punggungnya, sedangkan al-abtar adalah ular buntung (tidak berekor).” An-Nadhar bin Syumail menambahkan, “Dzu ath-thifyatayn adalah ular yang warnanya coklat yang b egitu seorang wan ita h amil melih atn ya, p asti dia k egugu ran . Sed angk an al-a bta r adalah ular yang pend ek ekornya.” Sementara itu Ad -Dawud i mengatakan bahwa, “… ia adalah ular yang panjangnya sekitar sejengkal atau lebih sedikit. Kedua jenis ular tersebut acap kali menyembur mata.” Lihat Fat-h Al-Bariy, jilid VI.

Dalam Syarh Shahih Muslim An-Nawawi mengatakan bahwa yang dimaksudkan dengan “keduanya menggugurkan kandungan”, adalah bahwa apabila seorang wanita hamil melihat kedua jenis ular itu, ma k a dia b isa k etakutan , s ehingga b iasan ya kandung ann ya gugu r. Dalam salah satu hadis yang diriwayatkannya dari Az-Zuhriy, Muslim mengatakan bahwa Az-Zuhri mengatakan, “Kedua jenis ular itu dapat dikenali dari racunnya, sedangkan yang dima ksud d e ngan ‘ me mbutakan ma ta’, ter d ap at dua inter pretasi. Yang per t a ma dar i Al- Khithabi, sedan gkan y a ng kedua dar i ulama l a i nnya. Int e rp ret a si per ta ma me n g atakan bahwa, yang dimaksud dengan itu adalah bahwa kedua ular itu bisa membuat mata menjadi buta dengan s e ma ta- mata me lihatny a s a ja, ka rena adan y a kek hususan y a ng diber i kan Allah kepada ny a dalam kedua m a tany a, m a nakala ber t at apan dengan m a ta m a nusia. In terp retasi kedu a men gartik ann ya dengan samb aran atau semb u ran . Tetap i in terp retasi pertama lebih populer. Para ulama mengatakan bahwa di kalangan ular terdapat satu jenis ular yang disebut An-Nazhir, (Si Pelihat), yang bila pandangannya menatap mata seseorang, maka orang itu akan mati seketika. Wallahu a’lam. Lihat Shahih Muslim bi Syarh An-Nawawiy, jilid V, hlm. 230-231.

13. Imam Ibn Taimiyyah mengatakan, “Jin bisa menampakkan diri dalam wujud ular, anjing, dan kucing hitam. Sebab, warna hitam dapat menghimpun kekuatan setan dibanding warna lainnya, termasuk di dalamnya kekuatan panas.” Lihat, Majmu Fatawa Ibn Taimiyyah.

Kemampuan Menampakkan Diri dalam Bentuk Lain

+ “Apakah kema mpuan y ang dimiliki jin untu k me namp akkan diri dalam bentuk- b entuk y a ng lain m e rup a k a n kemamp uan y a ng mutlak dimiliki oleh semua jin, dalam arti bahwa semua jin dapat me- lakukannya?”

– “Tidak. Ada jenis jin y a ng dic iptakan Allah tanpa bi sa m e – namp akkan bentu k yang lain . Dia d i ciptak an dengan tugas sebag a i pendamping manusia.14 Kalau manusia yang didampinginya itu mati, biasany a jini tersebut masih hidup. Sebab, kebany akan jin me mang berusia panjang. Ketika itu, maka dia bisa menampakkan diri dalam bentuk y ang lain. Ada pula jin y ang sama sekali tidak dapat menam- pakkan diri dalam bentuk yang lain, karena kemampuannya memang sangat terbatas. Dengan begitu, menampakkan diri dalam bentuk lain, me mbutuh ka n kema mpuan besar. Kecakapan seperti ini, lazimny a,
‘hanya dimiliki oleh ‘Ifrit yang juga tergolong jin. Sedangkan AI-Marid,15
sosoknya kecil dan kemampuannya kecil pula, sampai kelak dia tumbuh m e njad i be sar da n da pa t m e nam p a k ka n di r i dal a m be nt u k la in , sekalipun masih tetap terbatas. Di samping itu, ada pula jenis jin, yang dise but se tan, ya ng m e m p uny a i kem a m p uan besar untuk m e – nampakkan diri, dan ada pula jenis lainny a y ang tidak memiliki ke-
mampuan seperti itu.”

+ “Ini merupakan masalah penting. Sebab, hal itu berarti bahwa jin-jin non-Muslim itu sanggup memperlihatk an diri dalam bentuk sahabat dekat, kekasih, atau suami seorang wanita?”

– “T id ak, tid ak . T i d a k samp ai seperti it u. Memp erl i h a tk an di ri dalam bentuk lain adalah sesuatu yang sulit dilakukan oleh jin maupun setan. Untuk bisa seperti itu, harus ada kondisi-kondisi jasmaniah dan psikologis yang membantu. Karena itu, penampakan diri dalam ben- tuk y ang lain tersebut terjadi pada waktu-waktu tertentu sejalan de- n gan kecakapan jin atau setan untuk hal ini. Karenanya, adalah sulit b ag i jin d a n setan untuk men a mp akk a n diri d a lam b e ntuk seo r ang suami bagi seseorang wanita untuk waktu yang lama. Di samping itu, ada hal lain yang perlu saya jelaskan kepadamu. Yakni, bahwa jin dan setan itu pun takut pula kepada manusia. Penampakan diri itu memiliki konsekuensi. Dia bisa tertangkap, dibunuh, dan mati. Kalau dia sampai tertangkap, lalu dibacakan kepadanya Ayat Kursi, dia akan tergetar dan

14. Insya’Allah pembicaraan tentang hal ini akan dikemukakan secara rinci.
15. Saya bertanya kepadanya, “Apa perbedaan Marid (setan yang sangat jahat) dengan ‘Ifrit?” Jin-Muslim sahabat saya menjawab, “‘Ifrit lebih kuat dan kemampuannya lebih besar, se- bagaimana halnya dengan seorang jagoan di kalangan kalian umat manusia.”
Jin: Kehidupan, Kemampuan, Bentuk dan Jenisnya 125

lunglai. Bisa-bisa dia mengalami stres berat, dan akhirnya mati. Dengan demikian, antara jin dan manusia tidak terdapat hubungan yang saling mempercayai.”16

16. Sungguh sang at me ngherank an p e mikir s eka lib er Al-U stadz ‘Abd AI-Khaliq Al-Athth ar, dalam bukunya yang berjudul Iqtiran Ruh Asy-Syaithan bi Ruh Al-Insan, menolak kemampuan setan untuk memperlihatkan diri dalam wujud lain, berdasar pada, bahwasanya karena rah mat dari Allah maka para setan bahkan ‘Ifrit (yang disamakannya dengan setan)—tidak mungkin dapat berubah bentuk dan menampakkan diri dalam wujud lain.” Padahal rahmat Allah itu justru terletak pada sisi yang lain, yakni senjata dan perlindungan yang dianugerah- kan-Nya kepada manusia dalam bentuk Ayat Kursi dan Al-Mu’awwidzatayn, dan ayat-ayat lain dalam Alquran, pada saat setan dan jin melancarkan gangguan mereka secara jasmaniah, dan lebih-lebih lagi secara psikologis. Lebih disayangkan lagi manakala beliau menganggap bahwa terlihatnya Iblis di tengah-tengah suatu pertemuan adalah terjadi melalui fenomena kesurupan (Iblis masuk ke tubuh manusia) dan bukan menampakkan diri dalam wujud lain, d an bahwasan ya setan yang p ern ah ditangk ap oleh Abu Hurairah dalam bentuk manusia itu pun adalah penyurupan setan dalam diri manusia, dan bukan setan yang menampakkan diri dalam wujud manusia. Sementara nash-nash hadis menegaskan bahwa yang me mper- lihatkan diri itu adalah jin atau setan itu sendiri, tetapi dalam wujud yang lain (manusia), sedangkan Al-Ustadz AI-Aththar menolaknya. Saya tidak tahu mengapa demikian.

Untuk pe mb aca yang bud i man , di bawah in i say a kemu k akan na sh -n a sh h adis di- maksud:
Dalam Shahih Al-Bukhariy diriwayatkan dari Abu Hurairah, katanya, “Rasulullah saw.
menugaskan aku untuk menjaga zakat bulan Ramadhan. Tiba-tib a datang seseorang, dan me nga mb il ( b ah an) ma kan a n y a ng ada di si tu. Karena itu aku me nangkapn y a , dan aku berkata kepadanya, ‘Akan kuserahkan engkau kepada Rasulullah saw.’ Orang itu menjawab,
‘Aku sangat me mb utuhkan ma k a nan, da n aku puny a keluar ga. Aku betul-b etu l sangat membutuhkan makanan.’ Karena itu dia kulepaskan. Esok paginya, Rasulullah saw. bertanya kepadaku, ‘Wahai Abu Hurairah, apa yang dilakukan tawananmu kemarin?’ Ya Rasulullah,
or ang itu me ngeluh bahwa dia sangat me mbutu hkan ma k a na n, dan dia me mp u n y a i ke- luarga. Saya kasihan kepadanya. Karenanya dia saya lepaskan,’ jawabku. ‘Ketahuilah, bahwa dia membohongimu, dan dia pasti akan kembali lagi,’ kata Nabi. Aku memang yakin bahwa dia bakal kembali karena ucapan Rasulullah saw. Karena itu, aku mengintainya. Ternyata
dia betu l-b etul kemb ali, dan meng ambil makanan. Aku menangkapn ya, dan meng atak an kepadanya, ‘Aku akan menyerahkan mu kepada Rasulullah saw.’ ‘Lepaskan aku, karena aku betul-betul butuh makanan, dan aku punya keluarga. Aku tidak akan kembali lagi,’ katanya. Aku kasihan kepadanya. Karena itu dia kub iark an perg i. Esok harinya, Rasu lullah saw. bertan ya k epad a ku, ‘Wah ai Abu Hu ra irah , apa yang dilakuk an tawan an mu itu? ‘ Wah ai Rasulullah, lagi- l agi dia me n y amp a ikan keluhanny a, bah w a di a s a ngat me mb utuhkan makanan dan dia pun ya kelu arga. Saya kasihan melihatnya. Karena itu, dia saya biarkan pergi.”Wahai Abu Hurairah, ketahuilah bahwa sesungguhnya dia telah berbohong kepada- mu, dan dia pasti akan kembali,’ kata Rasulullah saw.

Untuk k etig a ka lin ya sa ya men g inta i di a, d an dia be tul -b etul ke mbali. Ketik a dia mengamb il makanan, aku segera menangk apnya, lalu aku berkata kepadanya, ‘Aku ak an me mbawamu kepada Rasulullah saw. Ini sudah yang ketiga kalinya. Engkau mengatakan tidak akan kembali, tetapi ternyata engkau kembali lagi.’ ‘Biarkan aku pergi, dan aku akan mengajark an kepadamu kalimat yang deng an itu Allah ak an memb erikan manfaatn ya ke- padamu. ‘ ‘Apa itu?’ tanyaku. ‘Apabila engkau pergi tidur, bacalah Ayat Kursi hingga selesai. jika engkau membacanya, niscaya engkau diberi penjaga oleh Allah, dan setan tidak akan mendekatimu hingga subuh,’ katanya.

Kulepaskan dia, dan esok paginya kembali Rasulullah saw. bertanya kepadaku, ‘Wahai Abu Hu rairah , ap a yang dilakukan tawanan mu itu? ‘ ‘Ya Rasulu llah , dia men g ajark an k e- padaku beber a pa kali m a t ya ng dengan m e m b acany a Allah akan m e m b er ikan m a nfaat kepadaku. Karena itu, dia aku lepaskan,’ jawabku.

‘Kalimat apa itu?’ tanya Rasulullah saw.
‘Dia mengatakan kepadaku bahwa jika saya pergi tidur, hendaknya aku membaca Ayat Kursi hingga habis. Kalau aku membacanya, maka Allah akan memberikan penjaga kepada- ku , d an setan tid ak ak an men d ek atiku hingg a subu h.’ (Para sahab at me man g sang at b er- semangat dalam melaksanakan kebaikan).
Nabi saw. ber k ata kepadaku, ‘Ketahu ilah bahwa dia m e ngak u telah m e mb erimu bacaan , sunggu h itu adalah dus ta. Tahuk ah eng k au, wahai Abu Hu rairah, deng an siap a engkau berb icara tig a h a ri bertu rut-tu rut mi? ‘ ‘Tidak ,’ jawabku. ‘Dia ad alah setan,’ kata Rasulullah saw.”
Hadis diriwayatkan oleh Al-Bukhari dalam Shahih-nya, Bab “Idza Wakala Rajulan fa
Taraka Al-Wakil Syai’an Ajazahu.”
Hadis in i, seb agaiman a yan g dik atakan o l eh Ib n Hajar Al-Asq allani, dis a mpaikan me lalui ban y ak r i way a t. Menur ut Al- A sq a llan i , ucap an Abu Hur a ir ah y a ng ber buny i ,
“Kemudian aku menangkapnya,” adalah tambahan terhadap riwayat Abi Al-Mutawakkil yang berbun yi, “Pertama kali, Abu Hu rairah mengaduk an orang itu (setan ) kepada Rasu lullah
saw. Kemudian Nabi berkata kepadanya, “Kalau engkau ingin menangkapnya, ucapkanlah: M a hasuci Dzat y a ng telah me n undukkan mu ke pada M uha m ma d. ” Aku ( A bu Hur a ir ah ) membaca doa tersebut dan tiba-tiba dia berada di depanku, lalu An menangkapnya.” Ibn
Hajar mengatakan, “Dalam riwayat Ar-Ruyani disebutkan: “Kemudian aku menangkapnya dengan mempertemukan kedua tanganku pada pinggangnya, lalu aku berkata kepadanya, “Wahai musuh Allah, engkau telah mengambil kurma zakat, padahal mereka (fakir-miskin) lebih berhak atasnya daripadamu. Aku akan menyerahkanmu kepada Rasulullah saw.” Maka
orang itu (setan) tertawa.” Dalam riwayat Ar-Ruyani terdapat pula kalimat, “Apa yang me- nyebabkanmu berani masuk ke rumahku dan makan kurma ini?” Orang itu menjawab, “Aku adalah orangtua miskin dan punya keluarga. Aku tidak datang ke rumahmu kecuali sebagai
orang yang ingin meminta bagian.” Sementara itu hadis dari Muadz bin Jabal mengemuka- kan ucapan Abu Hurairah yang berbunyi, "Rasulullah saw. menugaskanku untuk mengum- pulkan kurma sebagai zakat. Tetapi aku melihatnya terus-menerus berkurang setiap hari.
Karena itu, aku mengadu kepada Rasulullah saw., dan beliau berkata kepadaku, "itu adalah perbuatan Setan, intailah. Kemudian setan itu datang dalam wujud seekor gajah. Ketika dia sampai ke pintu, ia masuk bukan dalam wujudnya semula. Lalu dia mendekati onggokan
kurma, dan memakannya. Lalu aku melepaskan bajuku dan mengikatnya."

Ibn Hajar menjelaskan bahwa perbedaan riwayat yang banyak jumlahnya ini sangat mungkin terjad i. Sekali waktu setan datang dalam bentuk seorang laki-lak i miskin yang meminta bagian zakat. Kali lain datang dalam wujud seekor gajah, dan dalam riwayat lain yang dis ebutkan Ib n Hajar dia datan g dalam b entu k bin a ta ng me lata s ebes ar an ak akil- b aligh. Ub ayy bin Ka'b menuturk an bahwa, ayahnya menceritakan kepadanya bahwa dia me mpunyai beberapa wadah yang di situ tersimp an kurma. Barang-barang itu merupakan titipan kepadanya, dan ternyata dia melihatnya terus-menerus berkurang. Karena itu, suatu malam dia mencoba menjaganya, dan ternyata pencuri itu datang dalam bentuk anak kecil berusia akil-baligh. Ubayy menuturkan, "Aku ucapkan salam kepadanya, dan dia menjawab salamku." Kemudian aku bertanya kepadanya, "Engkau siapa, jin atau manusia?" Dia menjawab, "J in." Aku berk ata pula k epad an ya, "Cob a sodo rk an tang an mu ." Tiba-tib a yang kupegang ad alah kaki depan an jing dan penuh bulu. Aku bertan ya kepadanya,
'Ap ak ah seperti ini bentuk jin?' Dia menjawab, "Sebagaimana yang diketahui, ada di antara jin yang bentuknya lebih buruk dariku." "Apa yang menyebabkan engkau melakukan semuanya ini?" tanyaku. "Aku mendengar bahwa engkau adalah orang yang senang
mengeluarkan zakat, karena itu aku bermaksud pencuri makananmu," katanya.

"Apa yang bisa menghalangi perbuatan kalian ini?" tanyaku kepadanya. "Ayat ini, Ayat Kursi."
Selanjutnya Ubayy menuturkan, "Kemudian dia kulepaskan, dan besok paginya aku menemui Rasulullah saw. dan menceritakan apa yang kualami. Kemudian Nabi mengata- kan, "Memang benar apa yang dikatakan Si jahat itu."
Dengan hik mah (Ian ilmu-Nya, Allah SWT menentukan untuk menguji kita dengan setan, baik melalui waswas yang diselusupkannya ke dalam hati kita atau penampakan
Jin: Kehidupan, perempuan, Bentuk dan Jenisnya 127

dirinya, dan Allah memberikan rahmat-Nya kepada kita berupa senjata dan perlindungan, bahkan bisa pula membunuh setan secara mudah dengan menggunakan ayat-ayat Alquran.
Masih ada dalil lain yang ingin saya kemukakan dalam komentar saya terhadap pen-
dapat AI-Aththar. Al-Thabrani meriwayatkan sebuah hadis dalam Al-Mu’jam Al-Kabir, dari Abu Ayyub Al-Anshari, katanya, "Aku me mpunyai sebidang tanah subur dengan pohon - pohon kurma , d a n kulihat buahny a selalu ber k ur a ng dar i h a r i ke hari. Kar e na itu aku menyampaikannya kepada Rasulullah saw. Kemudian beliau mengatakan, "Besok engkau akan menemukan seekor kucing di kebunmu, dan katakan kepadanya, "Engkau dipanggil Rasulullah."
Betu l s aja, b eso knya aku te mu k an s eeko r ku cin g di kebunku , lalu aku b e rk ata k e- padanya, "Engkau dipanggil Rasulullah." Tiba-tiba dia berubah menjadi seorang tua-renta, dan berkata kepadaku, "Aku ingatkan engkau kepada Allah. Kalau engkau lepaskan aku, aku tidak akan kembali lagi."
Aku me mb iark annya perg i, lalu aku me ne mu i Rasu lullah saw. Beliau b ertanya k ep adaku, "Apa yang dilakukan orang itu?"
Aku pun menceritakan apa yang kualami, dan Rasulullah saw, mengatakan, "Bohong
dia, dia pasti kembali lagi."
Rasulullah saw. berkata pula kepadaku, "(Kalau dia kembali lagi), katakan kepadanya,
'Rasulullah memanggilmu. ' "
Besoknya, ketika Aku menemuinya lagi di kebunku, Aku berkata kepadanya, "Engkau dipanggil Rasulullah saw."
Lagi-lagi dia berubah dalam wujud orangtua, dan berkata kepadaku, "Aku ingatkan
engkau kepada Allah, wahai Abu Ayyub, kalau sekiranya engkau melepaskanku kali ini, maka aku tidak akan kembali lagi."
Sekali lagi aku melepaskannya. Kemudian aku menemui Rasulullah saw., dan beliau
bertanya kepadaku seperti kemarin. Lalu aku ceritakan kepada beliau apa yang dikatakan oleh orangtua itu. Kejadian ini berulang sampai tiga kali. Pada kali yang ketiga, orangtua itu berkata kepadaku, "Aku ingatkan engkau kepada Allah, wahai Abu Ayyub, kalau sekiranya engkau lepaskan aku kali in i, ma ka An akan me n g ajark an kep adamu su atu b acaan yan g bila didengar setan, dia tidak akan masuk ke rumahmu."
"Bacaan apa itu?" tanyaku kepadanya.
"Ayat Kursi. Setiap setan mendengarnya dia pasti pergi jauh jauh, " jawabnya.
Ke mu d ian aku me ne mu i Nab i s aw. dan kuceritakan ap a yang kuala mi . Lalu Nabi mengatakan, "Benar apa yang dia katakan, sekalipun dia tetap saja bohong."
Ini merupakan dalil pendukung tentang kemungkinan terjadinya penampakan setan dalam wujud yang lain, yakni setan perempuan dalam bentuk seekor kucing dan orangtua.
Di atas semuanya itu, terdapat pula riwayat yang diterima dari Ibn 'Abbas yang me-
nutur kan bahwa sekali waktu d a tang me nghad a p, R a sulullah saw. seo r ang per e mp uan dengan membawa anak laki-lakinya. Perempuan itu berkata, "Ya Rasulullah, anak saya ini gila. Dia me ngh abisk an ma kan s iang dan ma kan ma la m k a mi , sert a b e rl aku bu ru k pula kepada kami."
Ras u l u lla h saw . m e ngus ap- u sa p d a da an ak it u, la lu ber k ata, " M unt ah ka nla h . " Kemudian keluarlah dari perut anak itu sejenis binatang melata yang masih hidup. Hadis ini diriwayatkan oleh Ad-Darimiy dalam Sunan-nya, Bab "Ma Akrama bihi Nabiyyuhu min iman asy-syajari bihi wa al-baha'im ma al-jinn."
Dalil lain untuk Syaikh Al-Aththar dan yang mulia Syaikh Muhammad Mutawalli Asy- Sy a'rawi y a ng me nolak ke mu n gkinan bisa te r l ihatnya jin k ecu ali dala m bentu k or ang kesurupan, maka Al-Baihaqi meriwayatkan sebuah hadis dari Al-Hasan, bahwasanya 'Ammar bin Yasir berkata, "Aku ikut bersama Rasulullah saw. pernah menerangi jin dan manusia." Seseorang bertanya kepadanya tentang memerangi jin, dan Ammar bin Yasir menjawab, "Rasulullah saw. mengirimku ke suatu sumur tempat beliau mengambil air. Lalu aku melihat setan dalam bentuknya. Dia menyerangku dan Aku pun menyerangnya, sehingga kami ter- lib at dalam p ergu latan . Suatu saat aku men gh an ta m h id ungn ya d eng an b atu sek ep alan tangan yang kutemukan."

+ "Kalau begitu, mengapa jin atau setan bersusah payah menampakkan diri dalam bentuk yang lain?"
− "Manusia tidak tahu sampai sejauh mana tersedianya kondisi
yang mendukung penampakan jin atau setan dalam bentuk yang lain.17
Karakter k a mi ad alah sep e rti y a ng dikehen d aki Allah SW T , d an ba hwasa n ya kam i bis a m e m p erli ha tk an di ri da lam be nt u k lai n , it u semata-mata merupakan karunia-Ny a. Allah Yang Mahaagung men- j a d ik an k ami h a r u s me mb a y a r t i ngg i tind ak an me nampak kan diri seperti itu. jiwa, organ, dan anggota tubuh kami mengalami perubahan, dan untuk mengembalikannya pada bentuknya semula, membutuhk a n waktu y a ng lama d a n memb u a t k a mi sang at mend erita. Hany a sekadar keinginan untuk menampakkan diri dalam bentuk lain, sudah m e lahi rk an ge ta ra n ya n g he ba t pa da d i r i kam i . ja d i , b u k a n pe nam - pakan diri itu send iri yang menjadi masalah. Ada sebagian jin yang takut kepada manusia karena kemampuan sebagian manusia itu untuk berkomunikasi dengan alam gaib, sehingga manusia-manusia tersebut dapat meny erahkanny a kepada pemimpin-pemimpin kabilah mereka untuk diadili dan dipenjara."

+ "Kalau begitu, kalian punya hukum, hakim dan penguasa?"
− "Tepat. Tetapi Jin-Muslim melaksanakan hukum mereka jauh lebih ketat ketimbang manusia. Yang non-Muslim pun demikian pula hal n y a . Di antara merek a ad a y a ng k o m unis, Budh a, Yahud i, d a n
Kristen. Masing-masing menerapkan ajaran agamanya."

Pasukan jin-Muslim di Afghanistan
+ "Bag aiman a p e rb an dingan jin - Mu slim d e ng an jin non -Mu s- lim?"

Nabi mengatakan, "'Ammar bertemu dengan setan di sumur, dan dia membunuhnya." Ketika aku ke mb ali, Rasu lu llah saw. bertan ya kepadaku , dan Aku pun menceritak an apa yang ku alami. Saat itu Abu Hurairah berk ata, " Ammar bin Yasir mendap at pahala dari Allah dengan mengalahkan setan menurut ucapan Rasulullah saw."
17. Dalam Kanz Al-'Ummal disebutkan sebuah hadis dari Usaid bin 'Amr, katanya: diceritakan di hadapan Umar ibn Al-Khaththab tentang tukang sulap. Lalu Umar berkata, "Tidak ada sesuatu pun yang b isa men gub ah d iri d ari wu jud aslin ya yang d icip tak an Allah. Tetapi tentang tuk ang -t ukang sulap itu , ada se maca m s ihir seb agai man a sih ir yang b e rlaku d i kalangan kalian. Kalau kalian merasakan adanya hal-hal seperti itu, bacakanlah adzan."

Adzan me mang bisa mengusir setan. Akan tetapi ijtihad Umar ibn A-Khathahab ini, kalau me ma ng bisa disebut de mi kian , me r upa kan ijtihad yan g berpahal a seb a gai mana ijtihad Syaikh Asy-Syarawi dan Syaikh Al-‘Aththar. Akan tetapi dalil-dalil sahih yang ber-sumber dari sunnah Nabi menegaskan bahwa jin dan setan dapat menampakkan diri dalam bentuk yang lain, dan itu bukan merupakan suatu tahayul. Menurut perkiraan saya, wallahu a’lam, Umar ibn Al-Khaththab r.a., belum pernah mendengar hadis-hadis dan riwayat-riwayat di atas. Bisa jadi apa yang dikatakannya itu semata-mata merupakan ijtihad untuk meredakan kegelisahan dan menghindari fitnah, atau bisa jadi pula tidak berasal dari Umar sendiri. Wallahu a’lam.

– “Seperti setitik air di samudera. Kelompok jin-Muslim merupa- kan minoritas. Mereka mendapat perlakuan buruk seperti yang dialami kaum Muslim in pada masa-masa ketika aga m a m e reka dianggap sebagai agama yang masih asing. Percayalah, bahwa pertarungan antara kaum Muslimin dan orang-orang jahat, melibatkan manusia dan in sekaligus. jin-jin kafir pendukung kejahatan, terjun dalam pertempur- an. Ah, kalau seandainya engkau datang ke Afghanistan dan melihat apa yang kulihat di sana, dan semua orang bisa melihatnya pula, nis- ca y a ka li an a k a n be rs u ju d ke pa da A lla h SW T Di sa na ka lia n a k a n melihat sesuatu yang mirip mukjizat, atau bahkan, mukjizat itu sendiri. j in -jin Muslim bertempur me ng had a pi jin-ji n komun is. Di wilayah– wilayah yang tidak ada jin komunisnya, jin-jin Muslim membantu kaum Muslim Afghan. 18 Bahkan ad a di antara merek a y a ng mengen a k a n p akaian hijau-hijau, sehingga pasukan Afghan menganggap mereka sebagai malaikat-malaikat.”

+ “Tetapi, dengan seizin Allah, say a y a kin para malaikat pun membantu pejuang-pejuang Afghan.”
– “Tent u s a ja. Akan t e tapi kam i, para jin , t idak bisa melihat malaikat. Mereka diciptakan dari cahay a, dan jelas lebih hebat dari- pada kami.”
Sesudah berkata demikian, jin Muslim sahabat saya itu melanjut- kan perkataannya, “Aku berniat, insyaAllah, jika telah pulih dari akibat penyusupan diriku sekarang ini, akan terjun dalam Perang Afghan atau Perang Palestina.”

Jin Penda mping (Qarin) dan Kebohongan Dunia ten t ang Men- datangkan Arwah
Abdullah bin Mas’ud mengatakan bahwa Rasulullah saw. bersabda, “Tid ak ad a seo r an g pun di antara k a lian y a ng tid ak d itunjuk un tuk – nyajin pendamping (Qarin).”
Para sahabat bertanya, “Termasuk Anda, ya Rasulullah?”
“Ya,” jawab Nabi, “Hanya saja aku mendapat pertolongan Allah,

18. Jin-Muslim sahabat saya menceritakan tentang adanya sekelompok jin Muslim yang terdiri dari 50 .0 00 jin yang me ngalirk an ma ta air un tuk s atu pasukan Muslim yang sed an g ter k epung mu suh dan tidak diber i air untuk mi nu m dar i ma ta air ter s ebut . Kelo mpok jin Muslim lainnya ikut terjun dengan melakukan berbagai keanehan terhadap peluru-peluru dan bom-bom yang ditembakkan tentara Soviet. Sedangkan cerita-cerita yang disampaikan oleh saudara-saudara kita yang baru pulang dari medan Perang Afghanistan, banyak sekali jumlahnya dan lebih hebat dari yang saya ceritakan ini. Tetapi tidak pada tempatnya bila cerita-cerita itu saya tuliskan dalam buku ini.
130 Dialog dengan, jin Muslim

sehingga jin pendampingku masuk Islam, dan dia tidak pernah meng- ajakku kecuali yang balk-balk.”19

Jin Pendamping (Qarin) Nabi saw. Masih Hidup
+ “Ada ko ntroversi di kalangan sebagian ulama tentang penger- tian hadis Nabi saw. di atas. Sebagian dari mereka berpendapat bahwa j in p e nd amp i ng b e li au itu b e tu l- b et ul M u s l i m dan m e mel u k a g am a Islam, dan sebagian yang lain berpendapat bahwa jin tersebut bukan Muslim, tetapi Rasulullah saw. selamat dari gangguan jin pendamping- ny a itu. Artiny a, dia (pendamp ing beliau) itu adalah jin atau setan jahat.”20 Bagaimana pendapatmu tentang ini?”

19. Di-takhrij oleh Muslim dalam Shahih-nya, Kitab Shifat Al-Munafiqin ma Ahkamuhum, Bab “Tahrisy Asy-Syaithan ma Bi’tsahu Sarayahu li Fitnah An-Nas.” Dalam riwayat lain yang diterima dari Suf yan terdap at k alimat ta mbah an yang berbun yi, “… d an p enda mpingnya beru p a malaikat.”
20. Imam An-Nawawi dalam Syarh Shahih Muslim mengatakan, ‘Aslama bisa dibaca ‘aslama’ dan
‘aslamu’. Orang yang membacanya ‘aslamu’, mereka mengatakan bahwa artinya adalah, ‘Aku (Nabi saw.) selamat dari kejahatan dan fitnah yang dilancarkannya.’ Sedangkan bagi mereka yang membacanya ‘aslama’, maka artinya adalah bahwa pendamping Nabi tersebut masuk Islam, dan menjadi jin Mukmin dan tidak mendorong beliau kecuali untuk melakukan yang baik-baik. Para ulama’ berb ed a pend ap at tentang mana yang lebih ku at di an tara kedua pen d a p at ter se b ut. Al- K hit h a b i m e ngataka n ba hwa y a n g le bi h kua t ada l ah as lam u . Sedangkan Al-Qadhi’Iyadh lebih mengunggulkan aslama. Sebab, dalam hadis tersebut ter- dapat ucapan Rasulullah saw. yang berbunyi, “dan dia tidak men dorongku (menyuruhku) kecu ali yang b aik-b aik.” Ak an tetap i para u l ama berb eda pen d a p at p u l a tentan g ma suk Islamnya jin-pendamping Nabi saw. ini. Ada yang mengatakan bahwa, aslama artinya ber- serah diri dan tunduk. Pengertian seperti ini kita temukan dalam kitab-kitab selain Shahih Muslim. Ad a pula yang mengatakan, artinya ad alah bahwa jin-pend amping itu masuk Is- lam dan m e njadi M u k m in. Penger tian i n i m e rupa kan pen g er ti an y a ng diper o l e h dar i redaksi lahiriah hadis fersebut. Al-Qadhi’Iyadh mengatakan, “Hendaknya diketahui bahwa u mat Islam sepakat tentang keterpeliharaan Nabi saw. dari gangguan setan, baik jasmani maupun kalbu dan ucapan beliau. Di dalam hadis tersebut terdapat isyarat tentang mengh ind arkan d iri d ari f itn ah yang d ilakuk an o leh jin -penda mp ing . Nab i me mb eritahu k ita bahwa dia selalu bersama kita, dan kita harus selalu melepaskan diri semaksimal yang bisa kita lakukan dari gangguannya. Lihat Shahih Muslim bi Syarh An-Nawawiy, jilid VI, hlm. 157-158.

Dalam bukunya yang berjudul Alam Al Jinn wa Asy-Syayathin fi Dhaw’ Al-Kitab wa AsSunnah, Dr. Umar Sulaiman Al-‘Asyqar mengatakan, “Terlihat dari hadis tersebut bahwa setan (jin) bisa masuk Islam, berdasar ucapan Rasulullah saw. yang berbunyi, ‘Kemudian dia ma suk Isla m’ (fa a sla ma ).” Lihat hala ma n 43 . Pad a halaman 3 1 Dr . Umar Su laiman mengatakan, “Hubungan terns berlanjut, dan orang Muslim tersebut dapat mempengaruhi pendampingnya, sehingga dia masuk Islam.”

Akan tetapi Syaikh Wahid Abd As-Salam Bali, membantah pendapat tersebut dalam bukunya yang berjudul Wiqayat Al-Insan min Al-jin wa Asy-Syaithan, dengan mengatakan bahwa, “Apa yang dikemukakan Dr. Umar Sulaiman itu masih bisa didisk usikan. Sebab pendapat ter s eb ut me ngesankan bahwa s e or an g M us l i m d a pat me mp engar uhi jin- pen- da mpingn ya s eh ingga ma suk Isla m. B ahkan beliau me neg askan bena rn ya hal itu . Akan tetapi masalahnya tidaklah demikian. Sebab riwayat yang disebut terdahulu hanya khusus ber l aku untuk R a sulullah s a w. Untuk me reka yang ber p endapat bahwa hal itu ber l aku umum, semestinya mereka mengemukakan dalil untuk itu. Tetapi, sejauh yang saya ketahui,

Dengan kaget bercampur haru, sampai-sampai nyaris menangis, jin Muslim sahabat saya itu menjawab, “Perbedaan pendapat tersebut muncul belakangan. Sebab, para sahabat Nabi saw. sejak awal sudah tahu bahwa jin pendamping Nabi itu betul-betul Muslim. Bagaimana tidak, kalau dia adalah pendamping Muhammad saw. Ah, kalau kalian tahu siapa Muhammad saw. dan kedudukannya yang mulia dalam pan- dangan Allah, niscaya kalian semua akan mengikuti jalan yang dilalui- ny a, d a n tid ak men e tapk an hu kum k ecu ali d e ng an ap a y a ng b e liau bawa. jin pendamping Nabi saw. memeluk agama Islam begitu beliau menyampaikan ajarannya.”

+ “Karena kebanyakan jin berusia panjang, maka apakah tidak kekanak-kanakan kalau aku bertanya kepadamu, apakah jin pendam-

tidak terdapat dalil untuk itu. Berdasar itu, maka kendatipun Umar adalah seorang yang kuat imannya, kokoh aqidahnya, dan teguh dalam melaksanakan ajaran agamanya, toh setan (d an jin) sang at taku t kepadanya, dan beliau tidak dapat me mp engaruhi mereka. Lebih d ari itu , k alau seo rang Mu slim—selain Nabi saw.—dap at me mp eng aruh i setan seh ingga dia masuk Islam, niscaya ternafikan ujian dan cobaan Allah dengan adanya setan (dan jin) itu.” Lihat Wahid Abd As-Salam Baliy, Wiqayat Al-Insan min Al-Jinn ma Asy-Syaithan, Dar Al- Basyar, Kairo, hlm. 34.
Dengan seluruh rasa hormat saya terhadap pendapat Syaikh Wahid Abd As-Salam di atas, maka saya lihat beliau mengacau kan beberapa hal saw sama lain . Pend ap at Dr. Al
‘Asyqar adalah benar, dan redaksi lahiriah hadis terdahulu tidak mengandung pengkhususan. Sementara itu, setan yang lari dari Umar, bukanlah jin-pendampingnya, sebagaimana
anggapan Syaikh Wahid Abd As-Salam. Tetapi setan pada umumnya, berdasar hadis yang diriwayatkan Al-Bukhari yang di situ Rasulullah saw. berkata kepada Umar, “Wahai Ibn Al- Khaththab, demi Dzat Yang diriku berada dalam kekuasaan-Nya, setiap setan menemukan engkau berjalan berpapasan dengannya, pasti dia mengambil jalan lain yang bukanjalan-
mu (menyingkir).” Sementara itu, hadis yang diriwayatkan oleh Ahmad dalam Musnad-nya berbunyi sebagai berikut: “Sesungguhnya setan menjauh darimu, wahai Umar.” Sedangkan hadis At-Tirmidzi berbunyi, “Sesungguhnya aku melihat setan-setan yang berbentuk jin dan
manusia melarikan diri dari Umar.” Islamn ya jin-penda mp ing tidaklah berarti tern afikannya u j ian dan cobaan . Sebab, s e ta n ya ng berada di s e keliling ma nusia begitu b a n y a k jumlahnya, sehingga tidak mungkin bisa dibayangkan oleh manusia. Lari dan
menyingkirnya setan dari hadapan Umar, adalah sesuatu yang bisa saja terjadi pada orang Muslim lainnya. Dalam sebuah hadis disebutkan, “Seorang Mukmin mengendalikan setan (pendamping)- nya sebagaimana salah seorang di antara kalian mengendalikan untanya dalam
perjalanan.”

Saya betul-betul pernah me minta kepada Jin-Mu slim sahabat saya un tuk berbicara d an berkenalan denganjin-pendamping saya. Ternyata jin-pendamping saya, al-hamdu lillah, berada di sebelah kanan saya. Dia jin Muslim bernama Abd Al-Hadi.
Sekali waktu datang menemui saya seorang sahabat wanita saya yang semula beragama Kristen, kemudian masuk Islam. Yang mengagetkan adalah bahwa jin-pendampingnya juga masuk Islam bersamanya, melalui diskusi-diskusi saya dengan sahabat wanita saya itu. Nama jin-pendampingnya adalah Izis, sedangkan sahabat wanita saya itu bernama Sahar. Izis kemudian mengganti namanya deng an Fathimah. Menu rut penu turan Jin-Muslim sahabat saya, jin-pendamping itu menangis tersedu-sedu, karena rasa gembiranya bisa selamat, insya’ Allah, dari api neraka. Sebagai bukti keislamannya, dia pindah dari samping kiri ke samping kanan. Kalaulah sekiranya tidak akan menjadi bertele-tele, rasanya saya ingin sekali mem- bicarakan lebih jauh masalah jin-pendamping ini. Tetapi, bukankah tidak semua yang dilihat mesti diceritakan ‘Khususnya karena Rasulullah saw pernah mengatakan, “Ajaklah manusia berbicara setingkat dengan intelektualitas mereka.”

ping Nabi saw. itu masih hidup?”
− “Ya, masih hidup. Tempat tinggal beliau di Baqi. Beliau mem- puny ai majelis pengajaran y ang didatangi oleh jin-jin Muslim. Beliau m e ng a j a r ka n taf s ir da n m e n j elaskan h a dis-h a di s Nab i sa w . j i n – j i n Muslim, kalau tidak seluruhny a pergi ke sana untuk belajar, niscaya engk au ak an su jud kepada Allah jika bisa me lihat betapa h e b at n y a majelis tersebut.”
+ “Apakah juga tidak kekanak-kanakan kalau aku bertanya ke- padamu tentang nama jin pendamping Nabi saw. itu?”
− “Nama beliau Habib Al-Huda.”
+ “Tolong samp aikan salamku kepada beliau. Katakan kepada
beliau bahwa hamba Allah yang bernama anu sangat mencintai beliau dalam agama Allah.”
− “Semoga Allah menjadikan engkau cinta kepada orang y ang engkau cintai karena agama-Nya.”

Keajaiban Jin-Pendamping (Qarin) Manusia
+ “Apakah jin pendamping seorang Muslim pasti Muslim?”
− “Tidak, tidak mesti demikian,”Jawabnya, “Kadang-kadangjin- pendamping seorang Muslim itu kafir. Ada pula yang ateis, penyem- bah berhala, komunis, Yahudi, atau Kristen. Artinya, bisa saja jin-pendamping tersebut memeluk agama lain, atau bahkan tidak beragama. Jin-pendamping yang non-Muslim ini bertengger di bahu sebelah kiri. Dia adalah pendukung kejahatan . Or ang Mu slim y a ng seperti itu , berbahaya bagi si Jin. Sebab, kalau dia tergolong orang yang bertakwa, mak a dia bisa menaklukkan jin t e rsebut dan mengajakny a m a su k Islam.”
+ “Apakah orang Kristen dan orang-orang beragama lainnya juga mempunyai jin-pendamping (Qarin)?”
− “Setiap anak Adam mempunyai jin-pendamping yang membuat hal-hal bu ruk menjadi terlihat menawan. Kalau orang tersebut men – dapat petunjuk, lalu masuk Islam d an berlaku baik dalam keislaman- ny a, maka jin-pendamp ingny a pun, kemungkinan besar, ak an masuk Islam pula. Tetapi kalau orangny a sesat dan terus berkubang dala m kejahatan, maka jin-pendampingnya itu terus pula dalam kesesatan.”
+ “Kalau begitu, jin-penda mping tersebut berpengaruh dan di- pengaruhi oleh manusia?”
− “Ya, y a, pasti begitu. Tetapi pengaruh manusia terhadapny a j auh leb i h besar k e timbang p e ngar uh jin t e rh adap manu s ia.” Cob a perhatikan firman Allah berikut ini:
Dan pendampingnya (Qarin) berkata, “Inilah yang tersedia di sisiku. Allah berfirman, “Lemparkanlah olehmu berdua ke dalam neraka semua
Jin: Kehidupan, Kemampuan, Bentuk dan jenisnya 133

orang yang sangat ingkar dan keras kepala, yang menyembah sesembahan lain beserta Allah. Lemparkanlah dia ke dalam siksaan yang sangat pedih. “
Pendampingnya itu berkata pula, “Ya Tuhan kami, aku tidak menyesat- kannya, tetapi dia sendirilah yang berada dalam kesesatan yang jauh. “
Allah berfirman, ‘Janganlah kamu bertengkar di hadapan-Ku, karena sesungguhnya dulu Aku telah memberikan ancaman kepadamu. Keputusan di sisi-Ku tidak bisa diubah, dan Aku sekali-kali tidak menganiaya hamba-hamba- Ku. Dan (ingatlah) akan hari (yang pada saat itu) Kami bertanya kepada Jahannam, ‘Apakah sudah penuh?”jahannam menjawab, “Masih adakah tambahan lagi?”
Dan didekatkanlah surga itu kepada orang-orang yang bertakwa pada tempat yang tiada jauh (dari mereka) ” (QS. Qaf: 23-31).
Sesudah memb acakan ay at tersebut, dia melanjutkan, “Akan ku – sam p ai ka n ke pa dam u be ber a pa fa kt a ya n g sa n g at pe n t i n g . j i n – pe n- damping yang Muslim amat sangat mencintaimu, dalam derajat yang tidak dapat engkau bay a n gkan. D ia m e lindungim u dari berbagai bahaya besar, dan membantumu untuk melaksanakan ketaatan kepada
Allah SWT Ketika engkau lupa shalat, dia me ngingatk anmu , ketika engkau tertidur dan belum melaksanakan shalat, dia membangunkan- m u . Ketika ketaatanmu m e ningk at, m a ka dia tak he nt i-hent in y a memujimu, kemudian mendoakan kebaikan bagimu. Dia tidak pernah meninggalkanmu kecuali ketika engkau mempergauli isterimu. Begitu en gk au terlih at men u tup p intu k a marmu un tu k tidu r b e rsama isteri- mu, maka dia meninggalkanmu dan tidur di luar. Ketika tiba waktu shalat, dia meninggalk an m u , d a n dalam waktu sek ejap dia sudah berada di Kabah. Secepat itu dia pergi, secepat itu pula dia kembali. Sedangkan jin-pendamping yang berada di samping kirimu, maka dia adalah kawan yang jahat. Dia selalu melancarkan waswas dalam dirimu, menghalan g im u meng erjak a n sh alat, me mbu a t dirimu b e rat untu k membaca Alquran, dan berusaha sekuat tenaga merintangimu untuk menjalankan kebaikan. Kalau engkau mengikuti kemauanny a, maka kalian berdua akan celaka. Di hari kiamat kalian akan berdebat satu sama lain, tetapi tidak ada gunan y a sam a sekali, seperti y a ng di- sebutkan dalam surat Qaf terdahulu."

+ "Bagus, tetapi ada pertany aan lain lagi: Bagaimana kalau j in- p e nd amp i ng y a ng Mu slim itu meny ak sik a n o r ang Mu slim y a ng di- dampinginya melakukan kemaksiatan?"
– "Jin-pendamping yang Muslim itu akan lemah dan sakit. Lalu, k e tik a orang y a ng didamp inginy a i t u m e la ku ka n kem a ks iata n , d i a memalingkan diri dan lari sejauh-jauhnya. Sesudah orang itu selesai melakukan kemaksiatan, jin-pendamping tersebut kembali dengan hati pilu. "

+ "Apakah jin-pendamping kaum wanita kami laki-laki ataukah perempuan?"
– "Tentu saja perempuan seperti dia."
+ "Kalau ad a seorang laki-laki menik ah i seoran g p e remp uan , apakah jin-pendampingnya juga mengawini jin-pendamping isterinya itu?"
– "Tidak, tidak demikian. Jin Itu bermacam- macam dan me m- punyai kemampuan yang berbeda-beda pula. Allah SWT menjadikan j in-pen dampin g terseb ut sebagai Jin yang tidak me miliki sy ahwat. Dengan begitu, dia tidak kawin dan tidak pula berketurunan. Benar, dia lahir dari sepasang jin laki-laki dan perempuan, tetapi dia adalah jin dari jenis yang khusus yang memang dikehendaki Allah seperti itu. Persis seperti orang "banci" di kalangan kalian yang tidak mempunyai birahi. Tetapi yang ini bukan jin banci, tetapi jin dari jenis khusus yang lemah."

Jin Mempunyai Jin-Pendamping (Qarin)
+ Bolehkah aku bertany a k e pa d a mu tentang sesu atu y a ng sekarang sangat mengganjal hatiku?"
– "Silakan,"Jawabnya.
+ "Apakah en gkau me mpun yai jin-p e ndamp ing seperti kami , ataukah pendampingmu adalah makhluk yang lain. Atau, kalian tidak mempunyai pendamping?"
Sambil tersenyum, Jin Muslim sahabat saya itu mengatakan, "Sub- h ana llah , te ntu saja saya me mpun yai pen d amping . Setiap jin me m- p uny ai pend amping, persis seperti manusia. Apa y ang berlaku pada manusia berlaku pula pada jin."
+ "Subhanallah, apakah engkau sekarang ini bisa melihat Abd Al- Hadi, jin pendampingku, dan apakah engkau juga bisa melihat jin pendampingmu?"
– "Seperti halnya dirimu yang tidak dapat melihat jin-pendam- pingmu, maka An pun tidak dapat melihat jin-pendampingku."
+ 'Lho, bukankah engkau jin dan dia pun jin pula?"
– "Subhanallah, memang benar, tetapi dia jin dari jenis lain. Pen- damping-pendamping kami berasal dari kelompok lain y ang disebut dengan Jin Merah, yang sosoknya lebih ringan daripada kami. Kamm tidak dapat melihatnya kecuali dalam satu kondisi saja. Yakni, ketika salah seorang di antara kita kesurupan atau minum air sihir."
+ "Persis seperti manusia?" tanya saya keheranan.
– "Ya. Kami juga mempunyai tukang-tukang sihir seperti kalian. Bahkan lebih jahat lagi. Pada kami, berlaku hukum y ang sama y ang berlaku pada kalian, dengan satu perbedaan saja: Kalian tidak dapat
Jin: Kehidupan, Kemampuan, Bentuk dan Jenisnya 135

melihat kami, kecuali dalam kondisi-kondisi yang merupakan penge- cualian seperti yang saya sebutkan dulu."
Dengan heran, say a bertany a , "Kalau begitu, jin bisa menam - pakkan diri dalam bentuk jin lain?"
– "Tentu saja, dan itu sering terjadi di dunia kami."
+ "Pernahkah engkau melihat hal seperti itu?"
– "Ya, aku pe rnah me ngalami peristiwa seperti y a ng dialami manusia. Saya mencoba mengobatinya. Ternyata jin-pendampingnya me namp akk a n diri dalam bentuk en am jin y an g berb eda- b e da. Ak u mengajaknya berbicara. Tiba-tiba dia menjawab dengan bahasa Urdu, yang satu lagi dengan bahasa Arab, dan yang lain lagi dengan bahasa yang lain pula. Karenanya, penyembuhannya pun berbeda-beda."

Runtuhnya Anggapan tentang Menghadirkan Arwah
+ "A pa ka h ji n - pe n d am p i n g da pa t m e m p erli ha t k a n d i r i d a la m bentuk manusia, baik sosok maupun penampilannya?"
– "Sebenarnya tidak. Sebab, dia adalah jin. Akan tetapi dengan mudah, dan karena sangat lama bergaul dengan orang itu, maka jin p endamp ing seperti itu dapat dihadirkan oleh se seoran g, un tu k me - nampakkan diri dalam bentuk dirimu, menirukan suaramu, lalu meng- aku-aku sebagai roh m u y a ng data ng dari alam barzakh untuk me- menuhi panggilan orang yang memanggilnya itu, dan menjawab p ertany aan-pertany aamu. Bahk an dia juga bisa meniru bentuk tu lis- anmu.

+ "Bagus. Say a memang y akin bahwa menghadirkan anvah itu bohong semata. Kelompok-kelompok spiritual y ang menggeluti per- soalan ini, muncul dari pemikiran-pemikiran tentang kebangkitan roh yang sudah ada sejak dulu. Untuk itu, cukuplah bila di sini saya bacakan firman Allah SWT yang berbunyi, Mereka bertanya kepadamu tentang ruh. Katakanlah, "Ruh itu adalah urusan Tuhanku, " dan hingga apabila datang kematian kepada salah seorang di antara mereka, dia berkata, "Kembalikan- lah aku ke dunia, agar aku dapat beramal saleh terhadap yang aku ting- galkan. " Sekali-kali tidak. Sesungguhnya du adalah perkataan yang diucap- kannya saja, dan di hadapan mereka ada dinding sampai hari mereka dibangkitkan" (QS. Al-Mu'minun: 99-100). Alam barzakh adalah alam pendahuluan menuju surga atau neraka. Tentang itu, Rasulullah saw. mengatakan, "Kubur, bisa jadi merupakan taman dari taman-taman . sur g a, da n bisa jad i p u la m e ru pa kan l uba n g dar i l uba n g -l u b ang neraka. “21 Alam barzakh adalah alam gaib yang manusia tidak mungkin

21. Diriwayatkan oleh At-Tirmidzi.

melihatnya,22 dan tidak mungkin pula dimasuki kecuali oleh mimpi orang-orang saleh. Nah, sekarang, bisakah kusampaikan kepadamu beberapa foto yang dimiliki oleh para propagandis spiritualisme modern yang mereka namakan dengan menghadirkan arwah?"

22. Syaikh Mu h a mma d Al-Gh azali meng atak an , "S ebag ai ma na haln ya deng an kau m Musli m lainn ya, saya tahu bah wa roh-roh orang yang berdos a itu dipen jara dala m te mp at yang sang at keras dan kejam. Dia menerima berb ag ai pend eritaan dalam berbagai maca m p enderitaan, dan menunggu malaikat yang datang untuk menanyainya. Saya juga tahu bahwa arwah orang-orang Muk min yang baik berada dalam kenikmatan Ilahi, dan b ah wasan ya me reka juga tahu apa yang diala mi oleh keluar ga d a n ker a b a tnya. M e r e ka me n a n t i k e datangan para malaikat yang akan mengantarkannya ke tempat yang lebih nyaman. Mereka. tidak henti-hentinya mengucapkan tasbih dan tahmid, karena hal itu sudah mendarah-daging pada dirinya." Lihat Muhammad Al-Ghazali, Raka'iz Al-Iman, Dar Al-I'tisham, hlm. 262.
Bukti yang sangat kuat tentang bohongnya jin-jin yang mendorong orang-orang yang mendatangkan arwah, adalah jin yang mereka datangkan, yang berwajah merah dan dalam keadaan marah. Di bawah ini saya kutipkan perbincangan jin tersebut dengan doktor yang mendatangkannya:
Doktor: "Apakah engkau arwah orang asing, dan dari mana asalmu?"
Roh: "Aku berasal dari tempat yang jauh sekali. Tetapi mengapa engkau memanggil- ku, sehingga menggangguku ketika aku sedang minum-minum dan bersantai?"
(Roh tersebut diperkirak an roh seorang pe muda yang bern ama Paul Hopk in s, yang didatangkan melalui mediator seorang perempuan).
Doktor: "Engkau harus mengubah kebiasaan lamamu yang buruk." Roh: "Aku berada di tempat yang sangat jauh, aku haus sekali." Doktor: "Dari mana asalmu?"
Roh: "Berilah aku sesuatu. Tenggorokanku kering betul...."
Dokto r: "T idakk ah engkau meng erti bah wa engk au telah kehilan g an jas ad mu d an kini engkau adalah roh? Apakah engkau mengerti apa yang kubicarakan?"
Roh: "Tidak, aku tidak mengenalmu. Minta minum.... Kering betul tenggorokanku.... Aku baru meneguk beberapa tetes minumanku ketika engkau mengeluarkan (memanggil)-

Doktor: "Apakah engk au me mp engaruhi nyon ya in i ag ar dia minum wyski de mi k e- pentinganmu?"
Roh: "Nyonya? Aku minum untuk diriku sendiri, dan nyonya ini tidak akan tersentuh apa pun. Maksudku, semuanya untuk diriku. Engkau tidak akan bisa berbuat banyak untuk hari-hari sekarang ini."
Doktor: "Engkau telah memasuki kehidupan nyonya ini. Tetapi ini bukan tubuh mu. T i dakka h en gka u m e nger ti akan hal ini ? I n i a d a l ah tu bu h seor a ng wanita. " Roh: "Wanita?"
Doktor: "Benar, coba perhatikan gaunmu ......
Roh: "Aku tid ak talm, apa itu gaun , tetapi aku adalah pere mpuan dari du lu hingg a sekarang ......
Doktor : "Melal ui wa nita i n i e n gka u m e m p erole h wy ski . Me s tinya e n gka u m alu te rhad ap di ri mu send iri. Engk au tid ak s ekad ar me rendahk an d i ri mu send iri, tetapi juga menguasai tubuh nyonya ini...."
Roh: "Mengapa An mesti malu? Aku tidak melakukan apa-apa, kecuali sekadar minum
wyski ......
Doktor: "Engkau berada di lingkungan asing. Engkau didatangkan kemari dan diberi kesempatan untuk menguasai (menggunakan) tubuh nyonya ini beberapa waktu lamanya. Sekadar engkau ketahui, engkau harus meninggalkan tubuhnya. Nama nyonya ini adalah Nyonya E Apakah engkau mengenalnya?"
Roh: "Itu bukan namaku. Saya tidak lagi memakai namaku sejak lama, dan aku me- rasakan itu sebagai sesuatu yang aneh, dari waktu ke waktu. Aku merasa serba salah dalam hubungannya dengan segala sesuatu yang dulu ada di sekitarku ......
Jin: Kehidupan, Kemampuan, Bentuk dan jenisnya 137

Dokto r: "M engapa tidak engkau cari s ebabn ya? Sesungguhn ya engkau sud ah me - ninggalkanjasad fisikmu...."
Roh: "Apa yang telah terjadi padaku?"
Doktor: "Engkau adalah roh yang tidak dapat kami lihat. Kami tidak bisa melihatmu." Roh: "Tidak bisa melihatku?"
Doktor: "Ya, aku tidak bisa melihatmu...."
Roh: "Tid ak b isa melih atk u? Aku ad alah o rang yang tingg i-b esar. Tetapi men gap a engkau tidak bisa melihatku? Barangkali engkau harus minu m pula. Katakan, apa engkau akan memberiku gelas? Nah, kalau begitu, kita akan menjadi kawan. Alangkah senangnya aku jika engkau bisa memberiku sedikit wyski. "
Doktor: "Kalau begitu, kita akan baik-baik saja..."
Roh: "Tentu, jika engkau man memberiku wyski, pasti Aku akan menyampaikan sesuatu yang kusebutkan dalam wasiatku. Berilah aku sesuatu yang bisa kuminu m, dan kita akan menjadi kawan ......
Doktor: "Ah, engkau buang-buang waktu saja, yang ingin kami lakukan adalah engkau bisa mengerti keadaan mu. Engkau adalah roh yang tidak terlihat, dan kini engkau masuk ke dalam tubuh seorang wanita...."
Roh (sa mb il me nga mati tubuhn ya): "C incin in i bukan milikku. Tetapi bag ai mana mungkin orang lain bisa mengenakannya pada setan?"
Doktor: "Apa engkau kenal kedua tangan ini?"
Roh: "T idak . .. . Agakn y a aku t e rl alu b an yak mi nu m. Te tap i, ak u me ma ng me r a sa sedang mabuk. Terlalu banyak minum.... Sepertinya engkau bisa membuat orang menjadi buta dengan berbagai macam cara. Dan ini, barangkali juga seperti itu.... Rasanya aku barn minum sedikit wyski. Nah, sebaiknya berikan kepadaku wyski lebih banyak, sehingga aku bisa melihatmu. Aku buta.... Beri aku sesuatu.... jadilah orang baik. Beri aku segelas wyski saja. Nanti aku akan berbuat baik kepadamu. Mau?"
Dikutip dari Karl I. Weckland, Tsalatsun Sanah Bayn Al-Mauta, terjemah Arab oleh Dr. Abd Al-Jalil Radhi, cetakan kedua, hlm. 223-235.
Seluruh percakapan di atas menegaskan bahwa jin tersebut sangat menyukai khamr. Dia ma suk ke d a la m tubuh n y o ny a ter s ebut, dan me ma ksan y a mi nu m wysk i, s e kalipun nyonya itu sendiri tidak pernah meminumnya. Bahkan seluruh isi buku Tsalatsuna Sanah Bayn Al-Mauta sarat dengan hal-hal yang menegaskan bahwa arwah yang mengaku-aku itu hanyalah jin dan setan belaka.
Jin-Muslim sahabat saya memberitahu kepada saya bahwa jin non-Muslim dan setan, sangat menyukai khamr, semua jenis khamr tanpa kecuali.
Kejahatan jin-jin perusak ini sudah sampai sedemikian rupa, sehingga salah satu di
antara mereka menampakkan diri dalam wujud manusia yang bernama Silver Peres, yang deng an so mb on g mengatakan bahwa apa yang dik atak ann ya ad alah p eng alaman yang d i- perolehnya dari alam lain : "Tid ak penting ap ak ah dia laki-laki dan k af ir. Yan g p en ting adalah apa yang dilakukannya selama hidupnya. Datangkan kepadaku seseorang yang tidak memeluk agama apa pun, yang tidak bersujud kepada Tuhan, tetapi jujur, dan selalu mem- b an tu orang miskin dan me mb eri makan an jing yang pincang, yakn i orang yang hatinya penuh kasih- sa y a ng. Dia jelas lebih baik ketim b a ng or ang- or ang y a ng m e ngaku- a ku me me luk aga ma ter t entu." L i h a t Dr. M uha m m a d M uham m a d Husein, A r -R uhiyyah Al- Haditsah, Thab'ah Al-Irsyad, Beirut, hlm. 66.

Ber d asar itu, m a ka apa y a ng diklaim oleh jin dan setan sebagai roh itu, tak lain hany alah tipu-mu slihat yang me reka lancar k a n kepad a o r an g- or ang yang lema h i man . Celaka me r e k a dan or ang- oran g y a ng me ngiku tiny a . Dan sungguh benar Allah dengan firman yang berbunyi, Dan (ingatlah) di waktu Allah menghimpun mereka semuanya, (lalu Allah berfirman), "Wahai golongan Jin, sesungguhnya kamu telah banyak (menyesatkan) manusia." Lalu berkatalah kawan-kawan mereka dari golongan manusia, "Wahai Tuhan kami, sesungguhnya sebagian dari kami telah dapat kesenangan dari sebagian (yang lain), dan kami telah sampai kepada waktu yang telah -Engkau tentukan bagi kami. "Allah berfirman, "Neraka itulah tempat diam kamu, dan kamu kekal di dalamnya, kecuali kalau Allah menghendaki (yang lain)." Sesungguhnya Tuhanmu Mahabijaksana lagi Maha Mengetahui (QS. Al-An'am: 128).

– "Silakan," katanya.
+ "Bag aiman a p e nd ap atmu tentang du a fo to in i?" tany a say a seraya menyodorkan kepadanya beberapa foto aneh yang melukiskan beberapa orang yang dari mulutnya keluar beberapa kepala orang lain. Suatu gambar yang tidak mungkin saya cantumkan dalam buku ini.
Jin sa habat saya itu mengamati foto tersebut secara cermat, lalu dengan kaget mengatakan, "Aku bersumpah dengan nama Allah Yang Mahaag ung, in i ad alah foto seju mlah jin y a ng men a mp akk a n diri. j elas, ju mlah me reka ad a lima. Tetapi me reka berada dala m penam- pakan diri dengan bentuk lain."
+ "Yakinkah engkau, bahwa ini adalah jin?"
– "Mungkinkah ada jin yang tidak tahu tentang kaumnya sendiri dan tentang kemampuan-kemampuan mereka?"
Kem udi an de n g a n ter h er an - h era n d ia ber ta n ya- ta n ya , " T eta p i, bagaimana caranya manusia bisa memotretnya?"
+ "Dengan kamera yang sangat canggih. Saatnya sudah hampir tiba, wahai sahabatku. Manusia mulai menguasai bumi, dan mengang- gap bahwa dengan ilmunya dia sanggup, menyelesaikan segala sesuatu."
Kemudian saya bertanya pula kepadanya, "Bagaimana dengan foto yang ini?" tanya saya seraya menyodorkan kepadanya sebuah foto.
– "Ini, sih, foto jin perempuan yang menampakkan dirinya dalam bentuk lain."
+ "Tetapi dia bisa lama berada dalam sosoknya ini," kata saya mencoba menjelaskan kepadanya.
– "Benar. Yang begini ini bisa dilakukan jika ada perjanjian antara jin in perempuan ini dengan tukang sihir yang menghadirkannya. Untuk hal seperti ini, ad a harg a sangat mahal y ang mesti dibay ar. Dengan p erjanjian tersebu t , jin p e rempu a n in i b i sa b e rada d a lam wujudny a i t u untuk waktu-waktu yang cukup lama."
+ "Apakah ini merupakan pengecualian?"
Sambil tersenyum simpul dia menjawab, "Ya, ya ......
+ "Kalau gambar-gambar ini, bagaimana? " tany a say a seray a menyodorkan kepadanya sejumlah foto aneh lainnya.

– "Sekali lagi, saya bersumpah dengan nama Allah Yang Maha- ag ung , semu a fo to in i t a k l a in ad al ah fo to -foto ji n saat merek a me- nam p a k kan di ri . Te rh a d a p o r a n g y a ng mendu stak an Allah d a n me- ngatakan bahwa foto-foto ini adalah foto beberapa roh, maka saya akan un g k ap kan keb o h o n g an me reka, d a n katakan kepada me reka: Coba datangkan sesuatu dari alam temp at hidup mereka, baik itu tumbuh- tu mbuh an , atau b e nd a- b end a terten tu lain ny a. Nanti aku pun ak an me ndatan g k a n yang sama dengan itu di hadapanmu dalam sekejap , dan akan kubuktikan bahwa dia adalah Jin"
Jin: Kehidupan, Kemampuan, Bentuk dan Jenisnya' 139

+ "Aku betu l-betu l y akin bahwa ini adalah jin. Tetapi, y ang ku - inginkan a d alah bisa meny am paikan kepada dun ia.dalam bentu k pengakuan jin seperti mereka ini, bahwa apa yang mereka katakan itu bohong semata."

– "Akan kus ampaikan kepadamu se suatu yang sangat penting," katany a, "Semua pemb icaraan yang di situ seorang jin me ngatakan sebagai roh y a ng datang dari al am lain adalah bohon g sebohong - bohongnya. Sebab, kebohongan memang mengalir dalam tubuh setan dan jin jaha t sebagaimana ok sigen me ngalir da lam tubuh ma nusia. Kalau aku bukan Jin Muslim, niscaya aku tidak akan membeberkan hal ini kepadamu. Bahkan setan-setan mempunyai kemampuan luar biasa untuk mey a kinkan tentang kep a lsua n a g am a-a g am a um a t m a nus i a dengan kejujuran mereka."

SIHIR: SESUATU YANG MESTI DIPERHATIKAN

Pertama-tama, ingin sekali say a mengatakan bahwa, bab ini me - rupakan bab y ang sangat penting, yang say a susun semaksimal y ang bi sa sa ya l a k u k a n de n g a n m e la ku ka n pe n g a m atan cerm a t t e r h a d a p berb agai fakta dan peristiwa y ang bermunculan selama tiga bu lan. Yakni sejak pertemuan saya dengan Jin Muslim sahabat saya itu hingga saat dia meninggalkan say a untuk selamany a, dan insya' Allah, baru akan bertemu di taman surga di sisi Allah Yang Maha Perkasa.
Karena secara kuantitas data yang saya miliki akan menghabiskan berlembar-lembar halaman y ang mungkin bisa disusun menjadi satu buku tersendiri, maka pada kesempatan lain say a akan berusaha me- nyusunny a dalam buku lain. Atau, minimal, melakukan cetak-ulang buk u in i d e ng an berb ag ai tamb ahan . Ke pa da Alla h j u ala h sa ya m e - m ohon dib e ri petunju k dan ke sem p atan untuk dapat melakukan semuanya itu.

Pengertian Sihir
Sihir tergolong dalam kejahatan yang dikehendaki Allah SWT per- wujudan n y a di du nia in i sebagai ujian dan co b a an, sekalip u n tidak diridhai-Nya. Allah SWT melarang manusia untuk melakukannya.
Definisi ringkas sihir ialah, "Suatu perbuatan yang dilakukan se- seorang dengan menyediakan syarat-syarat tertentu, di bawah kondisi- kondisi dan persiapan-persiapan yang tidak wajar, dan dengan cara- cara misterius. Hal itu dilakukan guna mempengaruhi seseorang atau sejum lah o r an g, u n t u k m e ncapa i m a ksud - m aksud te r tent u ya n g diinginkan oleh orang yang. memintanya."1

1. Muhammad Muhammad Ja'far, Kitab As-Sihr, Thib'ah Al-Anjlu Al-Mishriyyah, halaman 34.
Sungg uh, dengan sangat m e ny esal say a har u s m e ngutip defini si yang diber i kan oleh Dr. Salwa Ali Salim, dalam bukunya yang berjudul As-Sihr wa Ad-Din, halaman 15, dengan mengutipnya dari Ibrahim Muhammad Al-Jamal. Pada bagian lalu saya sudah mengingat- kan tentan g bahaya peng utipan seperti in i tanp a men yebutkan su mb ern ya, sehingg a b er- campur-aduklah antara yang orisinal dengan kutipan.

143

Di situlah terletak bahaya sihir dan sebab-sebab yang mendorong terjadinya. Yakni, terampasnya kebebasan seseorang yang demikian dimuliakan Allah SWT, dan yang berdasar kehendak itu pulalah pahala dan siksa ditetapkan. Lebih dari itu, sihir merupakan sikap menjun- jung tinggi prasangka dengan mengalahkan realita. Sebab, dalam sihir itu realitas dicampakk a n, untuk ke m udi an di gantikan dengan pra- sangka yang keliru.
Sihir tidak bisa mengubah realita sedikit pun, tetapi memberlaku- kan khayalan-khayalan. Di sini terdapat perbedaan yang sangat tipis antara sih i r den g an m ukjizat. Mukj izat menguba h suatu haki kat (realitas) dengan perubahan yang betul-betu l terjadi, dan mukjizat inilah yang menjadi rahasia bagi masuk Islamnya para penyihir Fir
aun. Ketika Nabi Musa a.s. melemp arkan tongkatny a, maka orang-orang Yang ada di tempat itu betul-b etul melihat tongkat tersebut berubah menjadi ular yang memakan-habis tongkat-tongkat dan tali-tali yang diubah para penyihir Firaun menjadi ular. Mereka melihat ular Nabi Musa a.s. menelan tongkat-tongkat dan tali-tali mereka. Alquran me- nuturkan, Maka tersungkurlah ahli-ahli sihir itu sambil bersujud. Mereka berkata, "Kami beriman kepada Tuhan semesta alam. Tuhan Musa dan Harun" (QS. Asy-Syu'ara': 46-48).

Bahaya Sihir

Kendati sihir hanyalah ilusi dan khayalan, namun ia bisa terjadi dan berpen garuh terh adap raga se seo r ang k a rena p e ny ak it dan k e - terikatan psikologis yang ditimbulkannya. Bahkan la bisa menimbulkan kema tian ma nakala dise rtai dengan pengu asaan jin atau setan jahat
terh ad ap di ri seseo r an g. Mel a lui kehend ak-Ny a , Al lah SWT telah - menolak p u luhan sihir melalu i ta nga n Jin-Mus lim saha b at s a ya .
Beberapa di antarany a, ada y ang disertai dengan kekuasaan jin atas orang yang disihir, dan beberapa lainnya agak lebih ringan, sekalipun
tetap berbahaya. Yang sungguh membuat saya prihatin adalah terjadi- n y a sihir yang m e ny ertakan jin untuk m e n guasai seseorang y a n g me mbuat lu m puh tan g anny a selama tu juh tahun. Oran g tersebut mencoba berobat ke sana kemari, baik di dalam maupun di luar negeri,
tetapi tidak berhasil. Akhirnya dia mati secara menyedihkan. Agaknya,
dia tercekik saat salah satu jin yang mengeram dalam dirinya keluar dari tubuhnya.2

2. Ha l in i d it egask an ol eh riwaya t yang diteri ma d ari As y-Syafi'i, yang me ngatak a n bah wa, "Sihir itu bisa melahirkan ilusi dan membuat orang menjadi sakit. Orang yang melakukannya wajib di-qisahsh, dan ia merupakan perbuatan setan." Lihat Dr. Salwa Ali Salim, As-Sihr wa Ad-Din, hlm. 93.
Sihir, Tukang Sihir dan Penyusupan Jin 145

Ahli Sihir dalam Pandangan Islam

Allah SWT berfirman, Dan mereka mengikuti apa yang dibaca oleh setan- setan pada masa kerajaan Sulaiman (dan mereka mengatakan bahwa, Sulaiman mengerjakan sihir), padahal Sulaiman tidak kafir (tidak mengerja- kan sihir). Hanya setan-setan itulah yang kafir (mengerjakan sihir). Mereka mengajarkan arkan sihir kepada manusia dan apa yang diturunkan kepada dua orang malaikat di negeri Babil, yaitu Harut dan Marut, sedangkan keduanya tidak mengajarkan arkan (sesuatu) kepada seorang pun sebelum mengatakan, "Se- sungguhnya kami hanyalah cobaan (bagimu), sebab du janganlah kamu kafir " Maka mereka mempelajari dari kedua malaikat itu apa yang dengan sihir itu mereka dapat menceraikan (seorang suami) dari isterinya. Dan mereka itu (ahli sihir) tidak memberi madharat dengan sihirnya kepada seorang pun kecuali dengan izin Allah. Dan mereka mempelajari sesuatu yang memberi madharat kepadanya dan tidak memberi manfaat. Demi, sesungguhnya mereka telah meyakinibahwa barangsiapa yang menukarnya (Kitab Allah) dengan sihir itu, tiadalah baginya keuntungan di akhirat, dan amat jahatlah perbuatan mereka menjual dirinya dengan sihir, kalau mereka mengetahui (QS. Al-Baqarah:
102).

Ayat Alquran di atas secara tegas menyatakan bahwa sihir itu kufur, dan bahwasanya orang yang melakukan sihir adalah kafir. Kalau tidak demikian, mengapa dalam ay at tersebut Allah SWT mengemukakan ucapan Harut dan Marut yang berbunyi, Sesungguhnya kami hanyalah cobaan (bagimu), karena itu janganlah kamu kafir.

Jin-Muslim sahabat say a mengatakan, "Percayalah, bahwa orang yang melakukan sihir itu adalah kafir, dan bahwasanya barangsiapa mengerjakannya, maka kafirlah dia. Penyihir, wahai sahabatku, men- datangkan setan dan jin dengan ucapan-ucapan yang seluruhnya kufur dan syirik, dan perbuatan-perbuatan yang, minimal, bisa disebut per- buatan sangat kotor.3 Selain itu, dalam banyak hal, sihir itu dilakukan dengan menggunakan perjanjian antara si tukang sihir dengan jin atau setan yang dimintai pertolongan. Dalam perjanjian tersebut si tukang sihir mengakui pemilikan jin atas dirinya. Si jin boleh memerintahnya sesuka hatinya, dan orang itu harus melaksanakannya. Sebagai imbal-

3. Jin-Muslim sahabat saya menyampaikan kepada saya tentang cara dan sarana yang digunakan oleh para tukang sihir laki-laki dan perempuan, dengan meminta pertolongan jin atau setan. Di sini saya bongkar kebohongan mereka, agar mereka tidak memperbodoh orang awam. Saya bersumpah, bahwa yang demikian itu adalah kufur.

annya, Si Jin juga akan melakukan apa saja yang dikehendaki si tukang sihir."
+ "Lantas, kalau si tukang sihir itu bermaksud membatalkan per- janjian itu?"

– "Si Jin atau setan yang melakukan ikatan perjanjian dengannya bakal menyiksa dirinya dengan membuat kedua matanya buta, atau bahkan membunuhnya. Kecuali jika si tukang sihir itu betul-betul ber- tobat dan berpegang pada ajaran Allah Yang Mahaagung. Dengan itu, Allah SWT akan memberikan perlindungan kepadanya, jika tobatnya memang diterima."

Selanjutnya, Jin-Muslim sahabat saya itu mengatakan, "Aku ber- sumpah dengan nama Allah Yang Mahaagung, bahwa terdapat tukang- tukang sihir perempuan yang diberi syarat oleh jin, bahwa jin tersebut mesti meny etubuhiny a. Di antara tukang-tukang sihir perempuan
seperti itu, ada satu y ang kukenal.4 Setan y ang me mbantu sihirny a mensyaratkan kepadanya bahwa wanita itu harus bersedia disetubuhi-
nya setiap empat jam sekali."

+ "Apakah jin itu kemudian menggauli wanita itu seperti biasa?"

– "Jin itu masuk ke dalam rahimnya, dan menyetubuhinya dari dalam. Kadang-kadang jin tersebut menampakkan diri dalam bentuk seorang laki-laki dan menyetubuhinya berulang kali, persis manusia. Wanita tukang sihir itu juga merasakan kenikmatan dari hubungan itu, tetapi hubungan itu, sebagaimana yang telah aku katakan dulu, tidak bisa melahirkan anak...."

+ "Sekarang, mari kita kembali pada persoalan perjanjian antara tukang sihir dengan jin tadi."

– "Coba lihat, apa yang ada padamu itu," katanya.

+ "Bagaimana pendapatmu tentang perjanjian ini?" tanya saya kepadanya, seraya memperlihatkan surat perjanjian sebagaimana ter- cantum di bawah ini:

4. Dia menyebutkan nama dan tempatnya kepada saya, dan Allah berkehendak akhirnya dia buta.
Sihir, Tukang Sihir dan Penyusupan Jin 148

Perjanjian seorang tukang sihir dengan wakil setan yang bernama Asmodeus .5

Dengan kaget Jin-Muslim sahabat saya itu menjawab, "Tulisan yang terdapat di sini tulisan manusia, tetapi stempelnya stempel Jin."
+ "Dalam perjan jian in i diseb u tk an bahwa stempel terseb ut me -
rupakan stempel wakil setan, dan namanya Asmodeus."
– "J in t e rse b ut m e m p erm a inka n m a n u s ia. S te m pel ya ng ter tera di sini bu ka n stempel perwak ilan Iblis, bahk an juga bukan stempel
Ifrit, jenis jin y ang paling perkasa. la merupakan stemp el milik jin j ah at biasa y a ng, kalau Aku bisa bertemu den g anny a, insya’ Allah , dengan karunia-Nya, Aku bisa membunuh dia.”‘

David Copperfield

+ “Dalam kon teks in i, saudarak u , suatu kali Aku pern ah me lihat seorang tukang sihir Amerika bernama David Copperfield di suatu

5. Perj anjian ini d isebutk an o leh Muha mma d Mu ha mmad Jaf ar dala m bukun ya , As - Sih r, halaman 61, dengan komentar yang telah saya sebutkan, yang kemudian dikutip bulat-bulat oleh Ibrahim Al-Jamal, seperti yang sudah saya singgung terdahulu. Sebenarnya perjanjian tersebut bukan dengan Wakil Iblis.
6. Jin-Muslim sahabat saya menceritakan bahwa ia pernah membunuh Marid karena ia meng- hun i rahi m seo rang, .wanita Muslimah d an men gaku in ya seb agai isterin ya, hingga b etu l- betul mati. Demikian pula halnya dengan jin lain yang mengeram di dada seorang pemuda, sesudah dia menolak.untuk keluar. Namanya Mushawwa.
148 Dialog denganjin Muslim

acara televisi, dan dia bisa melakukan begini dan begitu."
Seakan-akan mengerti apa yang saya maksudkan, Jin-Muslim sahabat saya itu kemudian menunjuk ke pesawat televisi di rumah saya, lalu berkata, "Apakah pemuda ini yang engkau lihat di pesawat televisimu, dan bahwa dia bisa bebas dari berbagai trik, dan dapat melayang di udara?"
+ "Ya, ya, dialah orangnya," jawab saya.
– "Orang ini sangat dikenal di kalangan para jin. Dia mempunyai perjanjian dengan salah seorang 'lfrit. 'Ifrit mempunyai pasukan yang ribuan jumlahnya, di samping lima yang kuat-kuat seperti yang telah kusebutkan terdahulu."
+ "Sepertinya, sekarang menjadi enam, di samping ratusan ribu pasukannya itu...," sambung saya.
− "Ya, mereka yang mengangkat Copperfield. Agar dia bisa melayang sedikit di udara, dibutuhkan ribuan jin untuk mengangkatnya. Sedangkan gadis yang dipotongnya dalam peti itu, adalah jin perempuan yang menampakkan diri dalam wujud seorang gadis manusia. Dia menghilang, kemudian memperlihatkan dirinya kembali tanpa luka sedikit pun."
Sambil menyodorkan selembar surat perjanjian lain, saya bertanya kepadanya, "Apakah pasti Copperfield menandatangani perjanjian seperti itu?"

Perjanjian antara setan dengan O'Ryan Greenfield.7

7. Dikutip dari Mu ha mmad Muha mma d Ja'far, Kitab A s -Sihr, hala ma n 63, yang diku tip pula oleh Al-Jamal dalam bukunya. Padahal yang sebenarnya tidak demikian.
Sihir, Tukang Sihir dan Penyusupan Jin 149

Dengan kaget dia menjawab, "Dari mana kaudapatkan ini?"
+ "Seoran g Mu slim telah mengop in y a d a ri o r ang Barat. Dia mengatakan bahwa ini adalah perjanjian antara Iblis sendiri dengan seorang tukang sihir."
Dengan suara keras Jin sahabat saya itu mengatakan, "Bukan! Ini bohong belaka. Ini bukan tanda tangan dan stempel Iblis. Sangat sulit meminta Iblis untuk bersedia menandatangani sendiri perjanjian seperti in i deng an ma nusia. Paling -p aling dia me nyuruh salah satu pengikutnya untuk menampakkan diri sebagai dirinya, lalu membuat kebohongan dengan mengatakan, 'Aku ini Iblis."'
+ "Lalu, bagaimana yang sebenarnya?"
– "Ini perjanjian otentik antara seorang penyihir dengan empat j i n y a ng tanda tangan merek a terter a jelas di sini, y a ng kem udian diperkuat oleh stempel
Ifrit.”
+ “Bagaimana pendapatmu tentang ini?”
– “Aku sering melihat stempel seperti ini. Kakekku juga punya yang semacam ini.”
+ “Bahasa apa yang dipergunakan dalam perjanjian ini?”
– “Entahlah, mungkin bahasa lokal Yunani Kuno.”
Seakan-akan teringat sesuatu, kemudian dia mengatakan kepada say a, “Akan tetapi, percay alah kepadaku, bahwa penyihir seperti ini sama sekali tidak akan mati secara baik-baik. Kalau Allah memanjang- kan usia kita, insyaAllah, kita dapat menyaksikan akhir dari semua misteri ini.

JENIS JENIS SIHIR

jenis-jenis sihir y ang terkenal sekarang ini, antara lain, adalah: Sihir yang dimaksudkan untuk menimbulkan saling membenci antara suami-isteri yang akhirnya bercerai, yang kemudian diikuti oleh sihir lain yang mempertemukan laki-laki lain dengan isteri laki-laki yang per- tama. Bentuk lainny a, adalah menghentikan sesuatu kegiatan, misal- ny a men ghentik an su at u ke g i ata n per d a g a n g a n, atau menimb ulk a n citra buruk pada suatu tempat dagang sehingga terjadi kerugian. Yang term asuk dalam si hi r j e nis ini ad al ah me mb ua t s e or an g g a d i s su lit menemuk a n jodoh, seh i ngga tid ak ad a seoran g lak i -laki pun y a ng datang melamarny a . Sihir jenis la inny a ad alah sihir y a ng disertai camp u r tang an jin atau setan un tu k men i mb u lk a n sak it p a d a tubuh seseorang, misalny a kelumpuhan tangan, kaki, atau nyeri di seluruh tubuh, dan hati membengkak. Orang yang menderita sakit itu, biasanya meny angka bahwa semu any a itu adalah pen y akit biasa Malangny a, p eny akit seperti itu tidak bisa diobati dengan obat-obat biasa. Sihir lainnya adalah, masuknya setan atau jin dalam rahim seorang wanita, lalu dia menyumbat saluran telur dan menghalangi sperma suaminya, sehingga tidak bisa menghamiliny a. Akibatny a, wanita itu menjadi mandul. Bahkan, kadang-kadang bisa mengakibatkan penyakit kanker. Na’udzu billah. Jenis yang lain lagi ialah mengeramnya jin dalam rahim seorang gadis u n t u k me ng halan g i pern ik ahan n y a, at au dengan c a r a menebarkan berbagai penyakit di wajah gadis itu, semata-mata untuk menunda-nunda datangny a calon pengantin laki-laki y ang ditunggu – tunggu

8. Hal-hal seperti ini bisa kita saksikan kejadiannya, dan saya sendiri pernah melakukan peng- obata n u n t uk p e ny akit- pe ny aki t seper t i ini. la m e r upakan ke ny ataan y a ng m e nim p a ma nusia, khusus nya bila me reka tidak bisa men gontrol dirin ya. Karena itu, hendaknya orang-orang yang sehat memanjatkan puji kepada Allah, dan tidak mendustakannya. Ber- dasar hal ini, maka apa yang dikemukakan oleh Dr. Ahmad Hijazi As-Saqa dalam bukunya yang berjudul ‘Ilm As-Sihr Bayn Al-Muslimin wa Ahl Al-Kitab, merupakan penolakan terhadap pengar uh sihir. Pendapat sep e r t i ini jelas me n y alahi r eal itas ya ng ada. Kaj ian teorit is terhadap m a sal a h-m a salah seperti ini sa m a sekali tidak ada a r tinya, sepanjang tidak didukung oleh data dan fakta.

151

Jenis-Jenis Sihir yang Sangat Berbahaya
Sihir y a ng beruru san dengan hub ungan seorang su ami dengan isteriny a, sungg uh san g at disay a n gkan, kin i berkem bang luas di kalangan masy arakat Arab. Dan lebih disay angkan lagi, Dr. Ahmad Hijazi Al-Saga membantah adanya sihir semacam ini. Beliau menge- m ukakan analisis y a n g sangat meny esatkan , dengan mengatakan b ahw a , su a m i s e p e rt i itu me ma n g me mil i ki ha mb at an me nt al s a a t memasuki malam pertama, atau dia tidak berada dalam kondisi yang fit, sehingga malas menggauli isterinya. Atau, secara fisik dia memang lemah, sedangkan isteriny a me mili ki stamina y ang jauh lebih ku at. Akibatn y a, sang suami tidak san ggup m e mberi kepua san kepada isterinya, semata-mata karena alasan-alasan psikologis-jasmaniah.9

Dengan tegas say a katakan bahwa pand angan ini sangat keliru. Mungkin saja yang disebutkannya itu memang kondisi yang seperti itu dan sama sekali tidak ada hubungannya dengan sihir.
Syaikh Mutawalli Asy-Syarawi, ketika menafsirkan sebab-sebab terjadinya hubungan dingin antara suami-isteri ini, mengatakan bahwa jin sanggup memasuki tubuh seorang isteri yang sebenarny a mo lek, kemudian menampakkannya sebagai wanita yang sangat buruk dalam pandangan suaminya, sehingga suaminya tidak bergairah untuk meng- gaulinya. Padahal sesungguhnya tidak demikian. Apa yang dikemuka- kan oleh Syaikh Mutawalli Asy-Syarawi di atas hanya benar sebagian, dan tidak sepenuhnya demikian. Sebab, sihir yang berkaitan dengan hubungan suami-isteri itu ada dua macam.

Jin-Muslim sahabat saya itu mengatakan, “Terdapat sejenis sihir y ang berkaitan dengan hubungan suami-isteri, y ang tidak mengikut- sertakan jin. Sihir jenis ini sangat berbahaya. Sebab, sihir ini memijak- kan diri pada pengembangan ilusi pada diri seorang laki-laki (suami) dan isteri bahwa masing-masing tidak mempunyai organ tubuh, atau punya tetapi tidak berfungsi sama sekali. Jenis yang kedua adalah sihir yang me libatkan jin untuk me n guasai seseorang dengan me nimbul- kan asosiasi dalam otak m a nusia , y a n g disebut dengan ‘Asosiasi Kelima’.”’10
+ “Bagaimana mengobatinya?”
– “Untuk sihir jenis pertama ada obatnya sendiri, dan untuk jenis

9. Lihat Ahmad Hijazi As-Saga, ‘Ilm As-Sihr Bayn Al-Muslimin wa Ahl Al-Kitab, hlm. 32-33.
10 . Sahabat saya, Dr. dr. Muhammad Rasyad , seorang dok ter sp esialis anak , menyampaikan kepada say a bahwa s y araf yang ber a da di otak ini me mi liki hubungan dengan inder a . Ciuman antara seorang laki-laki dengan perempuan, sangat berpengaruh. Kerusakan yang dialami oleh syaraf seperti ini sama sekali tidak akan menimbulkan gairah seperti itu. Konon lagi bila disfungsi tersebut dialami oleh organ-organ kelamin.

yang kedua ada obatnya sendiri pula. Untuk yang pertama, sihir tersebut mesti dicabut dan dibakar.” Atau, kalau tidak bisa dicabut, kita memohon kepada Allah agar la dihilangkan. Sedangkan untuk jenis

11. Men cabu t s ihir, me mb ak ar dan me nghan curk an nya, k e mudian ditabu rk an gara m d an di- percikkan air di atasnya. Wadah yang dipergunakan untuk membakarnya, hendaknya tidak digunakan lagi. Inilah cara terbaik untuk mengobati pengaruh sihir. Tetapi cara ini sangat sulit dilakukan, sepanjang Allah tidak menundukkannya bagi seorang Muslim saleh dengan bantuan jin Muslim yang saleh pula, dengan mensyukuri kemudahan-kemudahan yang di- anugerahkan Allah, dan tidak perlu mengagung-agungkan jin yang membantu.
Yang terg o long sebag ai pend apat yang langka adalah pend apat yang disa mp aik a n oleh Fadhilat Asy-Syaikh Mutawalli Asy-Syarawi yang mengatakan, jin baik itu seperti
manusia yang baik. Tidak ada seorang pun yang bisa menyihirnya, dan bahwasanya tidak ada yang mau melakukan sihir kecuali jin yang jahat. Lihat Syaikh Mutawalli Asy-Sya
rawi, AI- Fatawa, jilid VI, Maktabah Al-Qur’an, editor Dr. Sayyid Al Jamili, hlm. 16.
Allah SWT telah menundukkan jin-Muslim kepada sahabat yang dijadikan mediator untuk dirinya, dan menyembuhkannya dengan meminumkan air zam zam. Di tengah-tengah penyurupannya dalam diri sahabat saya itu, dia telah pula mencabut banyak sihir yang ada pada diri banyak orang. Ketika saya bertanya kepada Jin-Muslim sahabat saya itu tentang
penjelasan masalah-masalah seperti ini, dia menjawabnya dengan fatwa Ibn Taimiyyah yang berbunyi, “Barangsiapa di antara manusia yang menyuruh jin untuk melaksanakan perintah Allah dan Rasul-Nya, dan memerintahkan hal itu kepada sesama manusianya, maka dia
tergolong sebagai Wali Allah. Dalam hal ini, dia bisa dikategorikan sebagai khalifah dan na’ib Rasulullah saw. Sedangkan orang yang menyuruh jin melakukan sesuatu yang mubah, a t a u me n y ur uh apa y a ng diper i ntah kan Allah da n me ncegah dari lar a ngan – Ny a, ma ka
kedudukannya sama dengan kedudukan seorang penguasa. Kalau itu bisa mereka lakukan, mak a k edu duk an merek a sa ma d eng an ked uduka n p ara Wali Allah , yang mirip d en gan kedudukan Nabi yang juga raja, dan hamba yang juga rasul, yakni: Nabi Sulaiman, Nabi
Yusuf, Nabi Ibrahim, Nabi Musa, Nabi Isa, dan Nabi Muhammad saw. Adapun orang yang menyuruh jin untuk melakukan hal-hal yang dilarang Allah, baik dalam hal syirk atau mem- bu n uh or a ng y a ng t i d a k ber s al ah, ata u m e lan car ka n per m usuha n ta n p a m e m bunu h,
misalnya dengan membuat orang lain menjadi sakit, tidak sadar, atau kezaliman-kezaliman, lainnya, lalu meminta bantuan kepada jin kafir, maka kafir pula hukumnya. Meminta per- tolongan kepada jin untuk melakukan kemaksiatan, maksiat pula hukumnya. Bisa jadi dia
adalah orang fasik, atau orang berdosa yang tidak fasik. Sedangkan meminta pertolongan jin untuk me lak ukan hal-hal an eh yang disangk a orang s ebag ai suatu kara ma h, semi sal pergi haji, terb ang di ud ara, perg i dari satu kota ke kota lain dalam sekejap, dan tidak
melaksanakan haji dengan cara yang diajarkan syara’, maka yang demikian itu hanyalah tipu-muslihat belaka.”
Syaikh Abd Al-Hamid Kisyik, salah seorang guru saya, pernah memberi nasihat kepada
seorang gadis Muslimah yang bersahabat dengan jin Muslimah pula. Beliau memperbolehkan hal itu dengan syarat bahwa, persahabatan itu semata-mata karena Allah, seraya terus saling memelihara dalam ketakwaan, berbuat baik, dan menjauhi dosa.
Tentang mencabut sihir, Syaikh Bin Bazz mengatakan, “Cara yang paling efektif dalam
men go bati p engaruh sihir ad alah men g erahk an ke ma mp u an untuk men getahui temp at sih ir, misaln ya d i tan ah , gunung , dan lain -lain. Jik a bisa diketahu i, lalu d ia mb il, mak a lenyaplah sihir itu.” Lihat Suratkabar Al-Muslim, nomor IX, tanggal 6 Juni 1985, h1m. 16.
Imam Ibn Al-Qayyim mengatakan, “Mengeluarkan sihir dan memusnahkannya adalah pengobatan yang paling efektif, sebagaimana yang diriwayatkan dari Rasulullah saw., bah- was an ya beliau me mo hon kepad a Allah untuk dapat me lakuk an hal itu . Allah me mb eri
p etunju k k epada b eliau , seh ingga b eliau pernah men g eluark an sih ir d ari sebu ah su mu r.” Lihat Ibn Al-Qayyim, Zad AI-Ma’ad, jilid III, hlm. 104.
‘Di sini saya tidak menganjurkan untuk meminta pertolongan kepada jin. Sebab, yang demikian itu tidaklah mudah. Dan jangan pula hendaknya pembaca merasa aman dari

yan g kedua, ma ka Jin yan g me n y eb ab kan timbu ln ya kek a cauan i t u mesti d i usir d e ngan memp erh a tik an aspek-aspek kh usus y a ng b e r kaitan dengan kelamin.

Meneliti Sihir dan Adanya Jin dalam Tubuh
+ “Bagaimana kita bisa membed akan orang yang tersihir dengan orang yang kemasukan jin?”
– “Orang yang tersihir, biasanya, mengeluhkan sesuatu y ang ter- tentu yang datang begitu tiba-tiba, misalnya dia tiba-tiba membenci isterinya, padahal sebelumnya dia begitu mencintainya. Kebencian itu muncul tanpa sebab-sebab yang jelas. Atau, dia mengeluh karena rasa sakit pada seluruh anggota tubuhnya y ang datang tiba-tiba. Yang di- sebut terakhir ini, lazimnya, merupakan sihir yang disertai keterlibatan j in. Jin sepe rti in i adalah jin dari jenis yang berb ahay a. Sedangkan orang yang kesurupan, ada dua macam: kalau tidak tiba-tiba menyen- diri, pasti-masih bergaul di tengah orang banyak, namun mengamuk dan melaku kan kejahatan. Engkau dapat dengan mudah melihat per- ubahan wajahnya, dari saat ke saat, yang kadang-kadang merah, dan k ad a n g – kadang hitam. Perubaha n warn a itu kadang -kadang terjad i hanya pada sebagian wajahnya. Di samping itu, acapkali pula disertai mimpi-mimpi y ang menakutkan, bahkan bertentangan, misalny a dia merasa jatuh dari tempat yang tidak tinggi tetapi terlihat begitu kaget d a n kesakitan. Atau, m e ngigau de ngan m e ngucapkan perkataan- p erkataan y a ng tidak karuan. Te tapi, bagaiman apun, engkau bisa mengetahui adanya sihir atau kesurupan-dengan cara menguji si sakit.”

+ “Bagaimana caranya?,,
– “Bacalah akhir surah Ibrahim di bawah ini pada telapak tangan-
mu:

gangguannya. Sungguh, saya tidak pernah melakukan usaha menghadirkan jin atau sihir. Jin- Muslim sahabat saya itulah yang datang menemui saya, karena adanya kondisi-kondisi terten tu . Me la lui di a All ah S W T me mb e rik an manfa at d an keb aikan b ag i orang ban y ak yang menjadi korban kejahatan sesama saudaranya.

Dan janganlah sekali-kali kamu mengira bahwa Allah lalai dari apa yang diperbuat oleh orang-orang yang zalim. Sesungguhnya Allah memberi tang- guh kepada mereka sampai hari yang pada waktu itu mata (mereka) terbe- lalak (42). Mereka datang bergegas-gegas memenuhi panggilan dengan meng- angkat kepala mereka, sedang mata mereka tidak berkedip-kedip, dan hati mereka kosong (43). Dan berikanlah peringatan kepada manusia terhadap hari (yang pada waktu itu) datang azab kepada mereka, maka berkatalah orang- orang yang zalim, “Wahai Tuhan kami, beri tangguhlah kami walaupun sebentar, niscaya kami akan mematuhi’seruan-Mu dan akan mengikuti rasul- rasul. ” (Kepada mereka dikatakan), “Bukankah kamu telah bersumpah dulu (di dunia) bahwa kamu sekah-kali tidak akan binasa?” (44). Dan kamu telah berdiam di tempat-tempat kediaman orang-orang yang menganiaya diri mereka sendiri, dan telah nyata bagimu bagaimana Kami telah berbuat terhadap mereka dan telah Kami berikan kepadamu beberapa contoh (45). Dan sesungguhnya mereka telah membuat makar yang besar, padahal di sisi Allah-lah (balasan) makar mereka itu. Dan sesungguhnya makar mereka itu (amat besar) sehingga gunung-gunung dapat lenyap karenanya (46). Karena itu janganlah sekali- kali kamu mengira Allah menyalahi ‘janji-Nya kepada rasul-rasul-Nya. Se- sungguhnya Allah Mahaperkasa lag’ mempunyai pembalasan (47). (Yaitu) pada hari (ketika) bumi diganti dengan bumi yang lain, dan (demikian pula) langit, dan mereka semuanya berkumpul menghadap ke hadirat Allah Yang Mahaesa lagi Mahaperkasa (48). Dan kamu akan melihat orang-orang yang berdosa, pada hari itu, dlikat bersama-sama dengan belenggu (49). Pakaian mereka dari belangkin (ter), dan muka mereka ditutup oleh api neraka (50). Agar Allab, memberi pembalasan kepada tiap-hap orang terhadap apa yang telah dia usahakan. Sesungguhnya Allah Mahacepat hisab-Nya (51). (Alquran)
156 Dialog dengan Jin Muslim

ini adalah penjelasan yang sempurna bagi manusia, dan supaya mereka diberi peringatan dengannya, dan supaya mereka mengetahui bahwasanya Dia adalah Tuhan Yang Mahaesa, dan agar orang-orang yang berakal mengambil pelajaran (52).

Lanjutkan dengan akhir surah Al-Mu’minun di bawah ini:

Katakanlah : “Wahai Tuhanku aku berlindung kepada-Mu dari bisikan- bisikan setan (97), dan aku berlindung kepada-Mu dari kedatangan mereka kepadaku (98), hingga apabila datang kematian kepada seseorang dari
Sihir Tuhang Sihir dan Penyusupan Jin 157

mereka, dia berkata, “Wahai Tuhanku, kembalikanlah aku (ke dunia) (99), agar aku beramal saleh terhadap yang telah aku tinggalkan. ” Sekali- kahtidak. Sesungguhnya itu adalah perkataan yang diucapkan saja. Dan di hadapan mereka ada dinding sampai hari mereka dibangkitkan'(100). Apabila sangkakala ditiup, maka tidaklah ada lag, . pertalian nasab di antara mereka pada hari itu, dan tidak pula mereka saling bertanya (10 1). Barangsiapa yang berat timbangannya, maka mereka itulah orang-orang yang dapat keberuntungan (102). Dan barangsiapa yang ringan timbangannya, maka mereka itulah orang-orang yang merugikan dirinya sendiri. Mereka kekal di dalam neraka jahanam (103). Muka mereka dibakar api neraka, dan di dalam neraka itu mereka dalam keadaan cacat (104). Bukankah ayat-ayat-Ku telah dibacakan kepadamu sekalian, tetapi kamu selalu mendustakannya? (105). Mereka berkata, “Wahai Tuhan kami, kami telah dikuasai oleh kejahatan kami, dan adalah kami orang-orang yang sesat (106). Ya Tuhan kami, keluarkanlah kami darinya (dan kembahkanlah kami ke dunia), maka jika kami kembali (juga pada kekafiran), sesungguhnya kami adalah orang-orang yang zalim” (107). Allah berfirman, “Tinggallah dengan hina di dalamnya, dan jangan kamu berbicara dengan Aku” (108). Sesungguhnya ada segolongan dari hambahamba-Ku yang berdoa, “Ya Tuhan kami, kami telah beriman, maka ampunilah kami dan berilah kami rahmat, dan Engkau adalah Pemberi rahmat Yang Paling Baik” (109). Lalu kamu menjadikan mereka buah ejekan, sehingga (kesibukan) kamu mengejek mereka menjadikan kamu lupa mengingat ‘Aku, dan kamu selalu menertawakan mereka (110). Sesungguhnya Aku memberi balasan kepada mereka pada hari ini, karena kesabaran mereka. Sesungguhnya mereka itulah orang-orang yang menang (111). Allah bertanya, “Berapa tahunkah lamanya kamu tinggal di bumi.?” (112). Mereka menjawab, “Kami tinggal (di bumi) sehari atau setengah hari, maka tanyakanlah kepada orangorang yang menghitung” (113). Allah berfirman, “Kamu tidak tinggal (di bumi) melainkan sebentar saja, kalau kamu sesungguhnya mengetahui– (114). Maka, apakah kamu mengira bahwa sesungguhnya Kamimenciptakan kamu secara main-main (saja), dan bahwa kamu tidak akan dikembalikan kepada Kami?” (115). Maka, Mahatinggi . Allah, Raja Yang sebenarnya. Tidak ada Tuhan selain Dia. Tuhan (yang mempunyai) Arsy yang mulia (116). Dan barangsiapa menyembah tuhan lain di samping Allah, padahal tidak ada satu dalil pun baginya tentang itu, maka sesungguhnya perhitungannya di sisi Tuhannya. Sesungguhnya orang-orang yang kafir itu tiada beruntung (117). Dan katakanlah, “Ya Tuhan kami, berilah ampun dan berilah rahmat, dan Engkau adalah Pemberi rahmat Yang Paling Baik” (118).

Selanjutaya teruskan dengan surah Al-Falaq :
158 Dialog dengan Jin Muslim

Katakanlah, ‘Aku berlindung kepada, Tuhan Yang menguasai subuh (1) dari kejahatan makhluk-Nya (2) dan dari kejahatan malam apabila telah gelap- gulita (3) dan dari kejahatan wanita-wanita tukang sihir yang menghembus pada buhul-buhul (4) dan dari’ kejahatan orang yang dengki apabila dia dengki (5).
Seterusnya, surah An-Nas:

Katakanlah, ‘Aku berlindung kepada Tuhan manusia (1), Raja manusia (2), Sembahan manusia (3), dari kejahatan bisikan setan Al-Khanna s (4) yang membisikkan (kejahatan) ke dalam dada manusia (5) dari (golongan) jin dan manusia (6).

Ketika membaca ay at-ay at di atas, letakkan mulutmu di telapak tang an k a n a n m u, sehingga n a pasm u atau sebagian d a ri ludah m u mengen a in y a . Kemudian sodo rkan telap a k tangan k a n a n m u itu di depan mata si sakit, dan mintalah dia melihatnya. Kalau dia sama sekali tidak bisa melihatnya, atau matanya menjadi silau atau nanar, atau dia m e liha t tel a pa k ta n g a n m u be rwa r na sa n g a t m e rah ata u hit a m , ata u dia melihat banyak salib di telapak tanganmu itu, atau tiba-tiba kepala- ny a terasa sang at pu sing , atau d i a m e nu nj u k k a n s u a t u g e jal a ya ng muncul secara tiba-tiba, maka dia, tidak diragukan, terkena sihir atau kesurupan, atau kedua-duanya.”12

Pengobatan Sihir yang Berkaitan dengan Hubungan Suami-Isteri

+ “Lalu, bagaimana mengobati orang yang terkena sihir?”
– “Yang paling baik untuk dilakukan adalah mencabut sihir itu, kemudian menghancurkan dan membakarnya.”13

12. Sebaiknya, usahakan dia sendiri yang membaca ayat-ayat di atas. Kalau dia tidak bisa membaca sendiri maka bacakan di telapak tangan Anda. Saya juga melakukan apa yang diajarkan oleh Jin-Muslim sahabat saya ini kepada saya.
13. Jin-Muslim sahabat saya itu dapat mencabut sihir di Alexandria yang dilemparkan ke laut sejak 12 tahun lalu, yang dimaksudkan untuk menghalangi dua orang gadis untuk menikah. Dengan cara itu, sahabat saya tersebut telah men yembuhkan kedua gadis itu dalam waktu singkat. Semoga Allah mempertemukan kami di surganya kelak.
S i hir , Tu kang Sihir dan P e nyus upan Jin 15 9
+ “Kalau tidak bisa, apa pengobatan Qurannya?”
– “Atas anugerah Allah, sangat banyak. Yang paling populer dan yang dapat menghilangkan bahayanya, yakni yang berurusan dengan hubungan suami-isteri:
1. Ambillah tujuh lembar daun sirih hijau atau daun teratai. Tumbuklah dengan batu, besi, atau apa saja sehingga lumat.”
2. Taruh tumbukan daun sirih atau daun teratai itu dalam satu mangkok besar. Isi dengan air secukupnya untuk minum dan membasuh seluruh badan.
3. Letakkan t e lapak ta n g an kanan m u pada ai r y a n g s u d a h di isi
tumbukan daun sirih.
4. Sentuhkan bibirmu pada mangkok, sehingga napas atau sebagian dari
ludahmu mengenainya.
5. Bacakan ayat berikut ini dan arahkan pada air tersebut:
a. Ayat Kursi:

Allah, tiada Tuhan melainkan Dia, Yang hidup kekal lagi terus-menerus (mengurus makhluk-Nya), tidak mengantuk dan tidak tidur. Kepunyaan-Nya apa yang ada di langit dan di bumi. Tiada yang dapat memberi syafaat di sisi Allah tanpa izin-Nya. Allah mengetahui apa-apa yang di hadapan mereka dan di belakang mereka, dan mereka tidak mengetahui apa-apa dari ilmu Allah, kecuali apa yang dikehendaki-Nya. Kursi Allah meliputi langit dan bumi, dan Allah tidak merasa repot memelihara keduanya, dan Allah Mahatinggi lagi Mahabesar (QS. Al-Baqarah: 255).

b. Lanjutkan dengan surah AI-Kafirun :

14. Menghancurkannya bisa dilakukan pula dengan menggunakan alat penghancur elektrik.
160 Dialog dengan Jin Muslim

Katakanlah, “Wahai orang-orang kafir (1), Aku tidak menyembah apa yang kamu sembah (2), Dan kamu bukan penyembah Tuhan yang aku sem- bah (3), Dan aku tidak pernah menjadi penyembah apa yang kamu sem- bah (4), Untukmu agamamu, untukku agamaku (6).”

c. Lalu, surah AI-Ikhlash:

Katakanlah, “Dialah Allah, Yang Mahaesa (1), Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu (2), Tidak beranak dan tidak pula diperanakkan (3), Dan tidak ada sesuatu pun yang setara dengan-Nya (4).

d. Berikutnya, surah Al-Falaq:

Katakanlah, “Aku berlindung kepada Tuhan Yang menguasai subuh (1), dari kejahatan makhluk-Nya (2), dan dart’ kejahatan malam apabila telah gelap-gulita (3), dan dart kejahatan wanita-wanita penythir yang mengem- bus pada buhul-buhul (4), dan dari’ kejahatan orang yang dengki apabila dia dengki (5).

e. Selanjutnya surah An-Nas:

Katakanlah, ‘Aku berlindung kepada Tuhan manusia (1), Raja manu- sia (2), Sembahan manusia (3), dart kejahatan bisikan setan Al-Khannas (4), yang membisikkan (kejahatan) ke dalam dada manusia (5), dari (golongan) jin dan manusia (6).

f. Berikutnya, ayat sihir dalam surah Al-Araf ayat 117-119:
Sihir, Tukang Sihir dan PenyusupanJin 161

Dan Kami wahyukan kepada Musa, "Lemparkan tongkatmu. " Maka, sekonyong-konyong tongkat itu menelan apa yang mereka sulapkan (117), Karena itu, nyatalah yang benar, dan batallah yang selalu mereka kerjakan (118). Maka, mereka kalah di tempat itu, dan jadilah mereka orangorang yang hina (119).

g. Lalu ayat sihir dalam surah Yunus ayat 79-82:

Fir 'aun berkata, "Datangkanlah kepadaku semua ahli sihir yang pandai- pandai" (79). Maka, tatkala ahli-ahli sihir itu datang, Musa berkata kepada mereka, "Lemparkanlah apa yang hendak kamu lemparkan" (80). Maka, setelah mereka melemparkan, Musa berkata, "Apa yang kamu lakukan itu, itu adalah sihir Sesungguhnya Allah akan memperlihatkan ketidakbenarannya. Sesungguhnya Allah tidak akan membiarkan terns berlangsungnya pekerjaan orang-orang yang membuat kerusakan (81). Dan Allah akan mengokohkan yang benar dengan ketetapan-Nya, walaupun orang-orang yang berbuat dosa tidak menyukai(nya)" (82).

h. Terakhir, ayat sihir dalam surah Thaha ayat 65-69:

162 Dialog dengan Jin Muslim

Mereka berkata, "Wahai Musa, apakah kamu yang melemparkan dulu ataukah kami orang-orang yang pertama melemparkan?" (65). Musa menjawab, "Silakan kamu sekalian melemparkan. " Maka, tiba-tiba tali-tali dan tongkat-tongkat mereka, terbayang kepada Musa seakan-akan merayap cepat, karena sihir mereka, (66). Maka Musa merasa takut dalam hatinya (67). Kami berfirman, 'Janganlah kamu takut, sesungguhnya kamulah yang paling unggul (68). Dan lemparkanlah apa yang ada di tangan kananmu, niscaya ia akan menelan apa yang mereka perbuat. Sesungguhnya apa yang mereka perbuat itu adalah tipu daya tukang sihir, dan tidak akan menang tukang sihir itu, darimana saja ia datang" (69).

6. Minu mk an air itu kep a d a si sakit, k e mudian ma ndikan ia dengannya. Ulangi seminggu kemudian, dan sesudah itu, insya' Allah, sihir itu tidak,akan ada lagi.

MASUKNYA JIN KE DALAM DIRI MANUSIA

Kada n g - k a d a n g o ra n g m e rasa her a n , te r m asuk sa y a sen d i ri sebelum ini, tentang bagaimana jin atau setan dapat masuk ke dalam diri m a nu sia. Bahk an dia bisa pu la memasuki tubuh manusia d a n mengeram di suatu tempat dalam tubuhnya, padahal dia mengenakan pakaian lengkap. Akan tetapi keheranan tersebut hilang manakala saya membaca dan mey a kini kebenaran hadis Rasulullah saw. y a ng di- riway atkan oleh Sayyidah Sy afiyyah binti Huyay yang me ngatakan bahwa Rasulullah saw. berkata, "Sesungguhnya setan itu berjalan dalam tubuh anak Adam sebagaimana darah yang mengalir dalam tubuhnya.”15

Setan dapat berjalan dalam tubuh manusia sebagaimana arus listrik ya n g b e r jal an pa da ka be l p e n y a l u r n y a . D i a n tara m e re ka ada ya n g dapat menguasai manusia, sampai-sampai dia dapat menimbulkan per- tengkaran, kehilangan ingatan, hilang kemauan dan kesadaran. Saya pernah menyaksikan hal-hal seperti itu dengan mata kepala saya sen- diri.16

Sebab-sebab Dikuasainya Manusia oleh jin
Say a bertany a kepada jin-Muslim sahabat say a, ."Apa y ang me- nyebabkan jin dapat menguasai manusia?"
– "Sebabnya sangat banyak. Akan tetapi yang paling banyak ada- lah karena rusaknya manusia itu sendiri. Seorang Muslim y ang lalai dari menging at Allah, atau melak ukan hal-hal y ang dilarang Allah, berarti menyodorkan diri untuk dikuasai setan, Jin jahat dan 'Ifrit.

15. Hadis riwayat Muslim.
16. Di dalam sunah Nabi ditemukan hadis yang menegaskan hal ini, sekalipun ada yang meng- ingkarinya. Bahkan para mufassir mengartikan al-mass dengan serangan. Masalah ini akan kita bicarakan dalam buku saya yang lain. Insya' Allah.

163
164 Dialog dengan Jin Muslim

Sebab lain ny a, barangkali, adal ah kejahatan y a ng dilakukan oleh seseorang te rhad ap jin y ang, tentu saja, dia lakukan tanp a sengaja. Misalnya, menjatuhkan suatu barang yang berat di suatu tempat yang ada jinnya, tanpa menyebut nama Allah. Atau, menumpahkan air panas, tanpa menyebut nama Allah, y ang bisa saja meny eb abkan kematian anak-anak jin atau setan. Dan begitu terbuka kesempatan, karena se- seorang lalai dari berzikir kepada Allah, maka setan atau jin segera menguasai (memasuki) dirinya. Sebab lainnya bisa jadi karena adanya jin laki-laki yang jatuh cinta pada seorang perempuan. Yang ini, biasa- nya terjadi pada kaum wanita pesolek atau wanita-wanita yang senang keluar rumah untuk memperlihatkan kecantikannya. Aku sampaikan kepadamu dua hal penting. Pertama, tentang wanita yang mengenakan kutek pad a kukuny a seh ingga menghalan g i air wud hu'. Ketik a suaminy a menggauliny a, lalu dia mandi wajib, maka mandi tersebut tidak berguna (tidak dapat menghilangkan hadas besarnya). Karena, it u , ke t ik a di a ke l u ar r u m a h, s e b e nar n ya d ia m a sih da la m keadaa n junub. Setan dan j i n , s e n a n g m e m a s u k i o r a n g y a n g s e p e r t i i n i t a n p a wanita itu sendiri meny ad ariny a . Sed a ngk an wanita y a ng su ci d a n mengenakan kerudung, saya ulangi hanya yang mengenakan kerudung saja, maka Allah SWT, tanpa bisa kita lihat, menutupi wajahnya dengan cad ar y a ng men gh a lang i p a nd angan setan atau jin, sek a lipun mata mereka san g at t a j a m. Set a n atau jin tid ak dapat menik m ati wajah p er em pua n tad i da n ti da k p u l a b isa memasuki rahimny a un tuk m e nyetubuhinya dari dalam. Dengan menggauli seorang perempuan dari dalam, jin atau setan me nganggap diriny a telah me mp e r i s t e r i ny a .17 Ada pula kelemahan manusia atau kondisi ketika kaum wanita berada dalam keadaan yang sangat sedih atau sangat gembira yang merupakan pintu yang sangat gampang dimasuki jin atau setan."

Mengusir atau Membunuh Jin
Say a bertany a kepada Jin-Muslim sahabat saya itu, "Bagaimana caranya mengusir jin atau membunuhnya bila dia betul-betul jahat dan membangkang?"
- "Orang y ang berusaha mengusir atau membunuh jin, tidak bisa tidak, haruslah orang yang betul-betul bertakwa kepada Allah, percaya akan pertolongan-Ny a, selalu me ma tuhi ketentuan- Ny a, dan selalu dalam keadaan punya wudhu'. Hendaknya dia menyingkirkan segala macam gambar atau patung dari tempat dia melakukan pengobatan.

17. Hal sep erti in i p ern ah ka mi (s aya dan Jin - Mu s lim s ahab at s a ya ) saksik an, d alam ben tuk seorang wanita dimasuki oleh dua jin laki-laki dan menyebadaninya dari dalam. Naudzu billah.

Sebab, gambar-gambar dan patung-patung itu memiliki daya tarik yang kuat bagi jin. Jika si sakit seorang wanita, maka hendakny a dia me mintany a berwudhu’, lalu berbaring, dengan kedua kakiny a ditutupi semacam selimut. Sebagai usaha berhati-hati, hendaknya dia meletakkan mush-haf di atas kepala si sakit tepat di arah pandangan matanya, sehingga jin tidak keluar dari tubuhnya lalu menghalangi pandangan matanya. Ada baiknya juga jika diletakkan mush-haf di arah antara pusat dan auratny a. Selanjutny a dia hendakny a me minta k ep ad a salah seo rang y a ng saleh un tuk memeg a ng u j ung telap a k k a k i k i r i n y a a t a u telapak kaki kanan dan kirinya jika diperkirakan jinnya lebih dari satu, atau jinny a meng aku beragama Islam d a n m e n g a t a k a n b a h w a d i a adalah jin Sufi, yang merupakan jenis Jin sangat berbahaya. Kemungkinan besar, Jin j e nis ini adalah jin y a ng sangat mu dah menerima kebenaran Islam dan bersedia keluar dari tubuh si sakit karena tunduk atas perintah Allah.”

Sejenak Jin-Muslim sahabat saya itu berdiam diri untuk menarik napas dalam-dalam. Kemudian dia melanjutkan penuturannya: “Dari sinilah dimulai usaha pengobatan. Orang yang melakukan pengobat- an, hendaknya meletakkan tangan kanannya di atas kepala si sakit, lalu membacakan di telinga kanannya ayat-ayat berikut ini :

1. Surah Al-Fatihah:

Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih, Maha Penyayang (1). Segala puji bagi Allah Tuhan semesta alam (2). Raja di hari kemudian (3). Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang (4). Hanya kepada-Mu Kami me- nyembah, dan hanya kepada-Mu kami meminta pertolongan (5). Tunjukilah kami jalan yang lurus (6). Jalan orang-orang yang telah Engkau beri nikmat kepada mereka, dan bukan (jalan) orang-orang yang engkau murkai dan bukan pula yang sesat (7).

2. Empat ayat di awal surah Al-Baqarah:

Alif Lam Mim (1). Kitab (Alquran) ini tidak ada keraguan padanya, petunjuk bagi mereka yang bertakwa (2). (Yaitu) mereka yang beriman kepada yang gaib, yang mendirikan shalat, dan menafkahkan sebagian rezeki yang Kami anugerahkan kepada mereka (3), dan mereka yang beriman kepada Kitab (Alquran) yang telah diturunkan kepadamu dan kitab-kitab yang telah di- turunkan sebelummu, serta yakin akan adanya kehidupan akhirat (4).

3. Ayat Kursi, ditambah satu ayat sebelumnya dan dua ayat sesudahnya:

Wahai orang-orang yang beriman, belanjakanlah (di jalan Allah) sebagian dart’ rezeki yang telah Kami berikan kepadamu sebelum datang hari’ yang pada waktu itu tidak ada lagi jual-beli dan tidak ada lagi persahabatan yang akrab,

dan tidak pula ada syafaat. Dan orang-orang kafir itulah orang-orang yang zalim (254). Allah, tidak ada Tuhan selain Dia, yang hidup kekal dan terus menerus mengurus (makhluk-Nya), tidak mengantuk dan tidak tidur. Ke- punyaan-Nya apa yang ada di langit dan di bumi. Tiada yang dapat memberi syafaat di sisi Allah tanpa izin-Nya. Allah mengetahui apa-apa yang di hadapan mereka dan di belakang mereka, dan mereka tidak mengetahui apa- apa dari ilmu Allah melainkan apa yang dikehendaki-Nya. Kursi Allah meliputi langit dan bumi, dan Allah tidak merasa repot memelihara keduanya, dan Allah Mahatinggi lagi Mahaagung (255). Tidak ada paksaan dalam (memasuki) agama (Islam). Sesungguhnya telah jelas jalan yang benar dari jalan alan yang sesat. Karena itu, barangsiapa yang ingkar kepada thaghut dan beriman kepada Allah, maka sesungguhnya dia telah berpegang pada tali yang amat kuat yang tidak akan putus. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui (256). Allah Pelindung orang-orang yang beriman. Dia menge- luarkan mereka dari kegelapan menuju cahaya. Dan barangsiapa yang kafir, pelindung-pelindungnya ialah setan, yang mengeluarkan mereka dari cahaya menuju kegelapan. Mereka adalah penghuni neraka. Mereka kekal di dalam- nya (257).

4. Beberapa ayat pada bagian akhir surah Al-Baqarah (ayat 284-286):

Kepunyaan Allah-lah segala apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi. Dan jika kamu mengungkapkan apa yang ada di dalam hatimu atau kamu menyembunyikannya, niscaya Allah akan membuat perhitungan dengan kamu tentang perbuatanmu itu. Maka, Allah mengampuni siapa yang di-

kehendaki-Nya dan menyiksa siapa yang dikehendaki-Nya, dan Allah Maha- kuasa atas segala sesuatu (284). Rasul telah beriman kepada Alquran yang diturunkan kepadanya dari Tuhannya. Demikian pula orang-orang yang beri iman. Semuanya beriman kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya dan rasul-rasul-Nya. (Mereka mengatakan), “Kami tidak membeda-bedakan antara seorang pun (dengan yang lain) dari rasul-rasul-Nya, ” dan mereka mengatakan, “Kami dengar dan kami taat. ” (Mereka berdoa), “Ampunilah kami, ya Tuhan kami, dan kepada Engkaulah tempat kembali” (285). Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Dia mendapat pahala (dari kebajikan) yang dilakukannya, dan mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya. (Mereka berdoa), “Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami bersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang yang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang kami tak sanggup memikulnya. Beri maaflah kami, ampunilah kami, dan rahmatilah kami. Engkaulah Penolong kami, maka tolonglah kami menghadapi kaum yang kafir” (286).

5. Awal surah Ali ‘Imran (ayat 1-9):

Sihir Tukang Sihir dan Penyusupan Jin 169
Alif, Lam, Mim (1). Allah, tiada Tuhan melainkan Dia, Yang hidup kekal lagi terus-menerus mengurus makhluk-Nya (2). Dia menurunkan Al-Kitab (Alquran) kepadamu dengan sebenarnya, membenarkan kitab-kitab yang telah diturunkan sebelumnya, dan menurunkan Taurat dan Injil (3) sebelumnya. Menjadi petunjuk bagi manusia, dan Dia menurunkan Al-Furqan. Sesung- guhnya orang-orang yang kafir terhadap ayat-ayat Allah akan memperoleh siksa yang berat, dan Allah Mahaperkasa lagi mempunyai balasan (4). Sesungguh- nya bagi Allah tidak ada satu pun yang tersembunyi di bumi, dan tidak (pula) di langit (5). Dialah yang membentuk kamu dalam rahim sebagaimana dikehendaki-Nya. Tidak ada Tuhan melainkan Dia, Yang Mahaperkasa lagi Mahabijaksana (6). Dialah yang menurunkan Al-Kitab (Alquran) kepada kamu. Di antaranya ada ayat-ayat muhkamat, itulah pokok-pokok Al-Kitab, dan yang lain mutasyabihat. Adapun orang-orang yang hatinya condong kepada kesesatan, maka mereka mengikuti sebagian ayat-ayat yang mutasyabihat untuk menimbulkan fitnah dan mencari-cari takwilnya. Padahal tidak ada yang mengetahui takwilnya kecuali Allah. Dan orang-orang yang mendalam ilmunya berkata, “Kami beriman kepada ayat-ayat yang itu, semuanya itu dari sisi Tuhan kami. ” Dan tidak dapat mengambil pelajaran melainkan orang-orang yang berakal (7). (Mereka berdoa), “Wahai Tuhan kami, janganlah Engkau jadikan adikan hati kami condong kepada kesesatan sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami. Karuniakanlah kepada kami rahmat dari sisi-Mu, karena sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Pemberi (karunia) (8). Ya Tuhan kami, sesungguhnya Engkau mengumpulkan manusia untuk (menerima balasan) pada hari yang tak ada keraguan padanya. ” Sesungguhnya Allah tidak menyalahi janji (9).

6. Lanjutkan dengan membaca surah Ali ‘Imran ayat 18-19:

Allah menyatakan bahwasanya tidak ada Tuhan melainkan Dia, Yang menegakkan keadilan. Para malaikat dan orang-orang yang berilmu (juga menyatakan yang demikian). Tidak ada Tuhan melainkan Dia, Yang Maha- perkasa lagi Mahabijaksana (18). Sesungguhnya agama (yang diridhai) di sisi Allah hanyalah Islam. Tidak berselisih orang-orang yang telah diberi Al- Kitab, kecuali sesudah datang pengetahuan kepada mereka, karena kedengki-

an (yang ada) di antara mereka. Barangsiapa yang kafir terhadap ayat-ayat
Allah, maka sesungguhnya Allah sangat cepat siksa-Nya (19).

7. Kemudian surah An-Nisa’ ayat 115-121:

Dan barangsiapa yang menentang Rasul sesudah jelas kebenaran baginya dan mengikuti jalan yang bukan jalan orang-orang Mukmin, Kami biarkan dia leluasa terhadap kesesatan yang telah dikuasainya, dan Kami masukkan dia ke dalam Jahanam, dan jahanam itu seburuk-buruk tempat kembali (115). Sesungguhnya Allah tidak mengampuni dosa mempersekutukan (sesuatu) dengan Dia, dan Dia mengampuni dosa yang selain dari syirik itu bagi siapa yang dikehendaki-Nya. Barangsiapa mempersekutukan (sesuatu) dengan Allah, maka sesungguhnya dia telah tersesat sejauh-jauhnya (116). Yang mereka sembah selain Allah itu, tidak lain hanyalah berhala, dan (dengan menyembah berhala itu) mereka tidak lain hanyalah menyembah setan yang durhaka (117). Yang dilaknati Allah, dan setan itu mengatakan, “Saya benar- benar akan mengambil dari hamba-hamba-Mu bagian yang sudah ditentukan (118). Dan aku benar-benar akan menyesatkan mereka, dan akan mem- bangkitkan angan-angan kosong pada mereka, dan akan menyuruh mereka (memotong telinga-telinga binatang ternak), lalu mereka benar-benar memotongnya, dan akan aku suruh mereka (mengubah ciptaan Allah), lalu mereka benar-benar mengubahnya. ” Barangsiapa yang menjadikan setan menjadi pelindung selain Allah, maka sesungguhnya dia menderita kerugian yang nyata (119). Setan itu memberi janji-janji, kepada mereka dan mem-
Sihir, Tukang Sihir dan Penyusupan Jin 171

bangkitkan angan-angan kosong pada mereka, padahal setan itu tidak men janjikan kepada mereka selain dari tipuan belaka (120). Mereka itu tempatnya jahanam, dan mereka tidak memperoleh tempat lari darinya (121).

8. Surah Al-A’raf ayat 54-55:

Sesungguhnya Tuhanmu ialah Allah’ yangtelah menciptakan langit dan bumi dalam enam masa lalu Dia bersemayam di atas Arasy. Dia menutupkan malam kepada siang yang mengikutinya dengan cepat, dan (diciptakan-Nya pula) matahari, bulan dan bintang-bintang, (masing-masing) tunduk kepada perintah-Nya. Ingatlah, menciptakan dan memerintah hanyalah hak Allah. Mahasuci Allah, Tuhan semesta alam (54). Berdoalah kepada Tuhanmu dengan berendah diri dan dengan suara yang lembut. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas (55).

9. Surah AI-Mu’minun ayat 115-118:

Maka, apakah kamu mengira, bahwa sesungguhnya Kami menciptakan kamu secara main-main, dan bahwa kamu tidak akan dikembalikan kepada Kami? (115). Maka, Mahatinggi Allah, Raja yang sebenarnya. Tidak ada Tuhan melainkan Dia, Tuhan yang mempunyai Arasy yang mulia (116). Dan barangsiapa menyembah tuhan yang lain di samping Allah, padahal tidak ada satu dalil pun baginya tentang itu, maka sesungguhnya perhitungannya di sisi Tuhannya. Sesungguhnya orang-orang yang kafir itu tiada beruntung (117). Dan katakanlah, “Ya Tuhanku berilah ampun dan berilah rahmat, dan Engkau adalah Pemberi rahmat Yang paling balk” (118).

10. Awal surah Ya Sin ayat 1-12:

Ya Sin (1). Demi Alquran yang penuh hikmah (2). Sesungguhnya kamu salah satu dari rasul-rasul (3). (Yang berada) di atas jalan yang lurus (4). (Sebagai wahyu) yang diturunkan oleh Yang Mahaperkasa lagi Maha Penya- yang (5). Agar kamu memberi peringatan kepada kaum yang bapak-bapak mereka belum pernah diberi peringatan, karena, itu mereka lalai (6). Sesung- guhnya’telah pasti berlaku perkataan (ketentuan Allah) terhadap kebanyakan mereka, karena mereka tidak beriman (7). Sesungguhnya Kami telah me- masang belenggu di leher mereka, lalu tangan mereka (diangkat) ke. dagu, maka karena, itu mereka tertengadah (8). Dan Kami adakan di hadapan mereka dinding dan di belakang mereka dinding (pula), dan kami tutup (mata) mereka, sehingga mereka tidak dapat melihat (9). Sama saja bagi mereka, apakah kamu memberi peringatan kepada mereka ataukah kamu tidak memberi peringatan kepada mereka, mereka tidak akan beriman (10). Sesungguhnya kamu hanya memberi peringatan kepada orang-orang yang mau mengikuti peringatan dan yang takut kepada Tuhan Yang Maha Pemurah, walaupun dia tidak mellhat- Nya. Maka berilah mereka kabar gembira dengan ampunan dan pahala yang mulia (11). Sesungguhnya Kami menghidupkan orang-orang mati, dan Kami menuliskan apa yang telah mereka kerjakan dan bekas-bekas yang mereka tinggalkan. Dan segala sesuatu Kami kumpulkan dalam Kitab Induk yang nyata (Lauh Al-Mahfuzh) (12).
Sihir Tukang Sihir dan Penyusupan Jin 173

11. Surah Ash-Shaffat ayat 1-10:

Demi (rombongan) yang bersaf-saf dengan sebenar-benarnya (1). Dan demi (rombongan) yang melarang dengan sebenar-benarnya (dari perbuatan mak- siat) (2). Dan demi (rombongan) yang membacakan pelajaran (3). Sesungguh- nya Tuhanmu benar-benar Esa (4). Tuhan langit dan bumi, dan apa yang berada di antara keduanya, dan Tuhan tempat-tempat terbit matahari (5). Se- sungguhnya Kami telah menghias langit yang terdekat dengan hiasan, yaitu bintang-bintang (6). Dan telah memeliharanya (sebenar-benarnya) dari setiap setan yang sangat durhaka (7). Setan-setan itu tidak dapat mendengar-dengar- kan (pembicaraan) para malaikat dan mereka dilempari dari segala pen- Juru (8). Untuk mengusir mereka, dan bagi mereka siksaan yang kekal (9). Akan tetapi barangsiapa (di antara mereka) yang mencuri-curi (pembicaraan), maka dia dikejar oleh kilatan api yang terang (10).

12. Surah Ghifir ayat 1-3:

Ha Mim (1). Diturunkan Kitab (Alquran) ini dari Allah Yang Maha- perkasa lagi Maha Mengetahui (2). Yang mengampuni dosa dan menerima tobat, lagi keras hukuman-Nya, Yang mempunyai karunia. Tiada Tuhan me- lainkan Dia. Hanya kepada-Nyalah kembali (semua makhluk) (3).

13. Atau, boleh juga membaca surah Ar-Rahman ayat 1-16:

(Tuhan) Yang Maha Pemurah (1). Yang telah mengajarkan Alquran (2). Dia menciptakan manusia (3). Mengajarnya pandai berbicara (4). Matahari dan rembulan (beredar) menurut perhitungan (5). Dan tumbuh-tumbuhan dan pohon-pohonan, kedua-duanya, tunduk kepada-Nya (6). Dan Allah telah meninggikan kan langit dan Dia meletakkan neraca (7). Supaya kamu jangan melampaui batas tentang neraca itu (8). Dan tegakkanlah timbangan itu dengan adil dan janganlah kamu mengurangi timbangan itu (9). Dan Allah telah meratakan bumi untuk makhluk(-Nya) (10). Di situ terdapat buah- buahan dan pohon kurma yang mempunyai kelopak mayang (11). Dan biji bijian yang berkulit dan bunga-bunga yang harum baunya (13). Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan (14). Dia menciptakan manusia dari tanah kering seperti tembikar (15) dan Dia menciptakan Jin dari nyala api (16).

14. Ikuti dengan akhir surah Al-Hasyr ayat 21-24:

Sekiranya Kami menurunkan Alquran ini kepada sebuah gunung, pasti kamu akan melihatnya tunduk terpecah-belah disebabkan takut kepada Allah. Dan Perumpamaan-perumpamaan itu Kami buat untuk manusia supaya mereka berpikir (21). Dialah Allah, tiada Tuhan selain Dia. Yang mengetahui yang gaib dan yang nyata. Dialah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang (22). Dialah Allah, tiada Tuhan selain Dia, Raja Yang Mahasuci, Yang Mahasejahtera, Yang Maha Memelihara, Yang Mahaperkasa, Yang Maha- kuasa, Yang memiliki segala keagungan, Mahasuci Allah dari segala apa yang mereka persekutukan (22). Dialah Allah, Yang menciptakan, Yang mengada- kan, Yang membentuk rupa, Yang mempunyai nama-nama yang paling baik. Bertasbih kepada-Nya apa yang ada di langit dan di bumi. Dan Dialah Yang Mahaperkasa lagi Mahabijaksana (23).

15. Juga bisa dibaca awal surah Al-Hadid ayat 1-6:

Semua yang berada di langit dan yang berada di bumi bertasbih kepada Allah, dan Dialah Yang Mahakuasa atas segala sesuatu (1). Kepunyaan-Nyalah kerajaan langit dan bumi. Dia menghidupkan dan mematikan, dan Dia Mahakuasa atas segala sesuatu (2). Dialah Yang Awal dan yang Akhir, yang Lahir dan Yang Batin, dan Dia Maha Mengetahui segala sesuatu (3). Dialah yang menciptakan langit dan bumi dalam enam masa, kemudian Dia ber- semayam di atas Arasy. Dia mengetahui apa yang masuk ke dalam bumi dan yang keluar darinya, dan apa yang turun dari langit dan apa yang naik kepadanya. Dan Dia bersama kamu di mana saja kamu berada. Dan Allah Maha. Melihat apa yang kamu kerjakan (4). Kepunyaan-Nyalah kerajaan

langit dan bumi. Dan kepada Allah-lah dikembalikan segala urusan (5). Dia- lah yang memasukkan malam ke dalam siang, dan memasukkan siang ke dalam malam. Dan Dia Maha Mengetahui segala isi hati (6).

16. Kemudian ikuti dengan awal surah AI-Jin, ayat 1-3:

Katakanlah (wahai Muhammad), “Telah diwahyukan kepadaku bahwa sekumpulan jin telah mendengarkan (Alquran), lalu mereka berkata, ‘Sesung- guhnya kami telah mendengarkan bacaan yang menakjubkan (1). (Yang) mem- beri petunjuk ke jalan yang benar, lalu kami beriman kepadanya. Dan kami sekali-kali tidak akan mempersekutukan seorang pun dengan Tuhan kami (2), dan bahwasanya Mahatinggi kebesaran Tuhan kami, Dia tidak beristeri dan tidak (pula) beranak. “‘ (3)

17. Kemudian, berturut-turut, bacalah ayat-ayat berikut ini: Surah Az-Zalzalah

Apabila bumi diguncangkan seguncang-guncangnya (1); dan bumi mengeluarkan bebaan-beban berat (yang dikandungnya) (2); dan manusia ber- tanya, “Mengapa bumi (jadi begini)?” (3). Pada hari itu bumi menceritakan beritanya (4). Karena sesungguhnya Tuhanmu telah memerintahkan (yang demikian itu) kepadanya (5). Pada hari itu manusia keluar dari kuburnya dalam keadaan yang bermacam-macam, supaya diperlihatkan kepada mereka

(balasan) pekerjaan mereka (6). Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan kan se- berat biji sawi, niscaya dia akan melihat (balasan)-nya (7). Dan barangsiapa mengerjakan kejahatan seberat biji sawi, niscaya dia akan melihat (balasan)- nya pula (8).

Surah Al-Qariah

Hari kiamat (1). Apakah hari kiamat itu? (2). Tahukah kamu, apa hari kiamat itu? (3): Pada hari itu manusia seperti anai-anai yang bertebaran (4). Dan gunung-gunung seperti bulu yang dihambur-hamburkan (5). Adapun orang-orang yang berat timbangannya (6), maka dia berada dalam kehidupan yang memuaskan (7). Dan adapun orang-orang yang ringan timbangan (kebaikan)-nya (8), maka tempat kembalinya adalah Hawiyah (9). Tahukah kamu apa Hawiyah itu (10). (Yaitu) api yang sangat panas (11).

Surah Al-Humazah

Kecelakaanlah bagi setiap pengumpat lagi Pencela (1), yang mengumpul- kan harta dan menghitung-hitungnya (2). Dia mengira bahwa hartanya itu dapat mengekalkannya (3). Sekali-kali tidak. Sesungguhnya dia benar-benar akan dilemparkan ke dalam Huthamah (4). Tahukah kamu apa Huthamah itu? (5). Api Allah yang dinyalakan (6), yang (membakar) sampai ke ulu hati (7). Sesungguhnya api itu ditutup rapat atas mereka (8). (Sedang mereka) diikat pada tiang-tiang yang panjang (9).
178 Dialog dengan Jin Muslim

Surah Al-Fil

Apakah kamu tidak memperhatikan bagaimana Tuhanmu telah bertindak terhadap tentara bergajah (Ash-hab Al-Fil)? (1). Bukankah Dia telah men- jadikan rencana mereka (untuk menghancurkan Kabah) itu sia-sia? (2). Dan Dia mengirimkan kepada mereka burung-burung Ababil (3). Yang melempari mereka dengan batu dari tanah yang terbakar (4), lalu Dia menjadikan mereka seperti daun-daun yang dimakan (ulat) (5).

Surah Quraisy

Karena kebiasaan orang-orang Quraisy (1) (Yaitu) kebiasaan mereka bepergian pada musim dingin dan musim panas (2) Maka, hendaklah mereka menyembah Tuhan Pemilik Bait ini (Kabah) (3). Yang telah memberi makanan kepada mereka untuk menghilangkan lapar dan mengamankan mereka dari ketakutan (4).

Surah Al-Kafirun

Katakanlah, "Wahai orang-orang yang kafir (1). Aku tidak akan menyembah apa yang kamu sembah (2), Dan kamu bukan penyembah Tuhan yang

aku sembah (3), Dan aku tidak pernah menjadi penyembah apa yang kamu sembah (4), dan kamu tidak pernah (pula) menjadi penyembah Tuhan yang aku sembah (5). Bagimu agamamu, dan bagiku agamaku (6).

Surah Al-Lahab

Binasalah kedua tangan Abu Lahab, dan sesungguhnya dia akan binasa (1). Tidaklah berfaedah baginya harta bendanya dan apa yang diusaha- kannya (2). Kelak dia akan masuk ke dalam api yang bergejolak (3). Dan (begitu pula) isterinya, pembawa kayu bakar (4). Yang di lehernya ada tali- dari sabut (5).

Surah AI-IkhIash

Katakanlah, "Dialah Allah Yang Mahaesa (1). Allah adalah Tuhan yang kepada-Nya bergantung segala, sesuatu (2). Dia tidak beranak dan tidak pula diperanakkan, (3), dan tidak ada seorang pun yang setara dengan-Nya" (4).

Surah AI-Falaq

Katakanlah, "Aku berlindung kepada Tuhan Yang Menguasai subuh (1), dari kejahatan makhluk-Nya (2), dan dari kejahatan malam apabila telah gelap-gulita (3), dan dari kejahatan wanita-wanita penyihir yang mengembus pada buhul-buhul (4), dan dari kejahatan orang yang dengki apabila dia dengki (5).

Surah An-Nas

Katakanlah, "Aku berlindung kepada Tuhan manusia (1). Raja manusia (2). Sembahan manusia (3), dari kejahatan bisikan setan Al-Khannas (4), yang membisikkan (kejahatan) ke dalam dada manusia (5), dari (golongan) jin dan manusia" (6).

Sesudah berhenti sejenak, Jin-Muslim sahabat say a itu melanjut- kan, "Di tengah-tengah bacaan mu itu, engkau bisa memohonkan kutukan Allah untuknya,18 atau mengajaknya berbicara. Kalau jin tersebut kuat, maka dia akan mau berbicara. Tetapi kalau lemah, dia akan diam saja. Kalau dia mau berbicara, ajaklah dia masuk Islam. Mudah mudahan melalui dirimu, Allah memberi petunjuk kepadanya. Tetapi kalau dia bertahan dalam kekafirannya, maka diharapkan engkau tidak begitu saja membunuhnya. Ingatlah akan firman Allah yang berbunyi, Tidak ada paksaan dalam memasuki agama Islam. Biasanya dia akan mem i n t a izi n ke pa dam u u n t u k ke l u ar . K a l a u s u da h b e g i t u , k a t a k a n l a h kepadanya, "Keluarlah dari ibu jari kaki sebelah kiri." Kemudian ambillah minyak wangi, dan urutlah ibu Jari kaki kiri itu sebanyak tiga atau empat kali, agar dia keluar dari pintu yang engkau bukakan melalui urutan tersebut, sesudah dia berjanji untuk tidak mengulangi kezalimannya."
+ "Kalau ada jin bandel dan lemah, sehingga tidak bisa berbicara, bagaimana say a bisa tahu bahwa dia telah kelu ar, khu susny a ketika engk au tid a k lag i menyertaiku sesud a h menyemb uh kan o r ang y a ng kesurupan di Zam zam nanti?"19
– "Ah, gampang, insya'Allah. Ulangi bacaan-bacaan di atas. Kalau si sakit sekali lagi merasakan kesakitan atau pusing, sesak napas atau lehernya tercekik, atau lumpuh pada sebagian anggota tubuhnya, atau ketika sekujur tubuhnya menunjukkan kejang-kejang, atau engkau lihat dia berusaha menutupkan Jari-jarinya pada matanya, maka cegahlah dia melakukan hal itu. Sebab, yang demikian itu merupakan waswas

18. Anda bisa mengulanginya dengan kutukan kepadanya yang berbunyi, "Aku mengutukmu dengan kutuk an Allah yang se mpurna," seb agaimana haln ya An da pun bisa men doakan kehancurannya.
19. Jin-Muslim sahabat saya melihat jin lain di tengah-tengah gerakannya dengan mengguna- kan tubuh manusia. Dia bisa melihat naik-turunnya jin tersebut, bahkan ketika dia menutup telin ganya ag ar tidak bisa mendengar Alquran yang saya baca. Dia pun bisa me lihatnya ketika keluar dari tubuh si sakit, sehingga kami menjadi tenang.
Sihir, Tukang Sihir dan Penyusupan Jin 181

yang dibuat jin tersebut dari dalam dirinya agar jin tersebut bisa me- nutupi matanya. Semuanya itu merupakan bukti bahwa jin ada dalam tubuhnya, dan bahwasanya dia telah berdusta. Tiba di situ engkau bisa mengusirnya dengan mengambil segelas air. Letakkan bibirmu di gelas, lalu bacalah Ayat Kursi, sepuluh ayat pertama surah Ash-Shaffat, Al- Falaq dan An-Nas, lalu minumkan air itu kepada si sakit. Saat itu, maka jin tersebut akan mati dalam tubuh si sakit. Segera ulangi mengambil air dan membacakan ayat-ayat tersebut beberapa kali, lalu minumkan kepadanya satu gelas air yang dicampur dengan garam, agar jin yang me ngeram dalam peru tn y a dapat d imuntahkan . Kalau si sa kit tidak dapat muntah, tetapi ini jarang terjadi, maka jin tersebut akan keluar saat si sakit buang hajat di kamar mandi."

Nasihat Islami
1. Jin y an g ma suk ke dala m tub u h ma nusia, kemungk inan me - ru pakan jin bo do h atau zalim. Hal itu bisa d ilihat dari kema uann y a untuk tetap berada dalam tubuh manusia. Kalau dia membandel, maka bacakan kepadanya ayat-ayat yang telah dijelaskan terdahulu, sebagai- ma na p e mb ac a bi s a me mba c a ny a untuk melancarkan an caman ter- ha da p seta n atau ji n . S e su da h i t u , la ncar ka n s e ra ng an ter h a d a p n y a dengan membaca Ayat Kursi, Surah Ya Sin, Surah Ash-Shaffat, Surah Ad- Dukhan, Surah Al-Hasyr dan Surah Al-Ala.

2. Bisa dilakuk an puku lan, kh ususny a p a d a pund ak d a n pung - gung, tangan dan kaki, jari-jari tangan dan kaki. Percayalah, bahwa jin itulah yang akan kesakitan dan bukan orang y ang kita pukul itu. Sertai pukulan-pukulan tersebut dengan membaca ayat-ayat Alquran,
seraya tetap memperhatikan jangan jangan jin yang mengeram dalam
tubuh orang itu lebih dari satu. Mereka bergerak-gerak dalam gerakan
tubuh si sak i t secara bergantian , ag ar d a p a t me mp eringan p ukulan terhadap diri mereka, dan untuk menipu manusia. Malahan ada pula jin yang sudah sangat berpengalaman, dan berusaha untuk melarikan diri. Ketika orang yang mengobati si sakit pergi, dia kembali lagi masuk ke dalam tubuh si sakit.

3. Di antara jin ada yang memperoleh kekuatan yang sangat besar untuk berta h an dalam tubuh m a n u sia, karen a adany a orang y a n g me minta bantuan seor an g peny ih ir atau tukang teluh, yang deng an cara itu si jin memin t a sesajian atan ap a saja un tukny a, lalu o r ang tersebut menuruti permintaanny a. Bila sudah demikian, jin tersebut tidak akan mau keluar dari tubuh si sakit kecuali dengan berulang kali me ngajukan permintaanny a. Kalau s udah beg itu , to lak saja permin- taannya. Ancam dan peringatkan dia dengan azab Allah dengan mem- bacakan ayat-ayat Alquran.

4. Jika Anda melihat mata si sakit menitikkan air mata, saat Anda m e m b acaka n a y a t -a ya t Alqura n, lalu m enangis terse d u-s edu tanpa sebab yang jelas, maka hendaklah Anda ketahui bahwa kondisi seperti itu adalah kondisi penyurupan jin dalam tubuh manusia. Bentukny a kecil dan kuat, tetapi sangat jahat dan bandel.
5. Apabila jin tersebut berbicara melalui mulut si sakit, dan ber- perilaku buruk terhadap Anda, maka jangan Anda balas dengan sikap ya n g sam a . Tet a p i pe r li h a t kan ke pa da n y a a k hl ak se ora n g Mu sl im deng an ku at dan percay a diri. Kala u dia tetap berlaku bur uk , ma ka ambillah segelas air dan bacakan padanya Surah Ya Sin, Surah Ash- Shaffat, Surah Ad-Dukhan, Surah Al-Jin, atau salah satu di antaranya. Minu m k an air tersebut kepada si sakit dengan niat semoga Allah memberi petunjuk kepada jin tersebut, dan bukan untuk membunuh- nya. Dia pasti akan menjadi lemah, insya'Allah, tunduk kepada Anda, lalu meminta dikeluarkan. Kalau sudah begitu, mintalah dia berjanji untuk tidak mengulangi kezalimannya. Bantulah dia keluar dari tubuh si sakit dari ibu jari kaki sebelah kiri, sementara Anda membacakan azan di telinga kanan si sakit.
6. Apabila dengan anugerah Allah jin tersebut keluar dari tubuh si sakit, maka sujud syukurlah Anda, dan ajaklah si sakit untuk sujud bersama An da. Ketahuilah bahwa y ang me mb uat sesuatu berbahay a atau bermanfaat adalah Allah SWT, sedangkan kita hanyalah perantara dan sarana semata.

Selamat Jalan Saudaraku....

Sahabat kita yang datang dari alam gaib tersebut, memperkenalkan dirinya kepada kita hanya dalam kondisi-kondisi yang sangat khusus. Pert em u a n y a ng terjadi antara sa y a dengan dia, semata-mata per- temuan di jalan Allah. Bahkan seluruh pertemuan tersebut, betul-betul d a lam rangk a memb angun k e taatan k e p a d a Allah, y a ng d i situ dia me mperoleh m a n f aat dari say a d a n say a pun m e mp ero leh man f aat d a riny a. Masu k an - masu k an y a ng d ib e rik an nya k e p ad a say a, cu kup sudah untuk saya susun dalam sebuah buku. Allah SWT telah memberi- kan anug erah-Ny a kep a da say a , sehingg a say a dapat memberik an b e b e rap a tamb ah an d a lam cetak -u lang . buku in i, atau men e rbitk a n buku lain yang menghimpun seluruh hasil dialog saya dengan sahabat say a itu. Bahkan, mu ngkin pula say a dapat menamb ahkan beberapa data dan fakta di samping yang telah saya kemukakan dalam buku ini, khususny a karena jin sahabat say a itu telah berpisah dengan saya di Zamzam, Makkah Al-Mukarramah, sesudah dia memen uhi janjinya untuk mengobati saudara kita yang melalui tubuhnya jin sahabat saya
Mencegah Lebih Baik daripada Mengobati 183

ini memasukkan dirinya, untuk kemudian dia kembali pada kehidup- annya semu la. Ji n s a ha bat say a telah k e mb ali ke du nia gaib n y a. "Selamat jalan saudaraku, samp ai bertemu kelak di hari kiamat, di hadapan Allah SW T, dengan cinta dalam agama Allah, untuk Allah, dan semata-mata dengan tujuan taat kepada-Nya." []

HAKIKAT YANG SEBENARNYA

Sesungguhnya, manusia sendirilah yang acapkali menjerumuskan dirinya dalam bahaya. Menyimpang dari petunjuk Allah, membawa konsekuensi yang harus dibayar mahal oleh manusia dalam kehidup- anny a di dun ia, dan kerugian ny a dari memp eroleh ridha Allah dan nikmat-Nya di akhirat.
Di antara bahaya yang akan menimpa diri manusia sendiri adalah ketika dia membuka pintu yang akan menghubungkan dirinya dengan set an-s etan dan jin-jin jahat y a ng, dengan satu dan lain jalan y a ng sangat berbahaya, jin-jin dan setan-setan itu dapat menguasai dirinya. jalan- jalan berbahaya tersebut dapat disimpulkan sebagai berikut:

1. Godaan (an-nazgh). Yakni waswas yang berbahaya, yang kadang- kadang mengantarkan seseorang pada keraguan dan kerusakan akidah. Karena itu Allah SWT berfirman, Dan ketika kamu ditimpa suatu godaan setan, maka berlindunglah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui (QS. Al-A'raf: 200).

2. Bisikan Setan (al-hamaz). Yakni penguasaan setan atas diri manusia dengan membuatnya tidak sadar. Rasulullah saw. selalu me- mohon perlindungan kepada Allah darinya, seraya menjelaskan makna "godaan setan" tersebut dengan, "Sesuatu yang mematikan yang dapat menimpa Anak Adam.""Yakni, kondisi kesurupan saat jin masuk ke dalam diri seseorang. Terhadap bahaya yang ini, Allah SWT memper- ingatkan dengan firman-Nya yang berbunyi, Dan katakanlah, "Ya Tuhan- ku, aku berlindung kepada-Mu dari bisikan-bisikan setan, dan aku berlindung pula kepada-Mu, wahai Tuhanku, dari kedatangan mereka kepadaku" (QS. Al-Mu'minun: 97-98).

3. Tiupan (an-nafkh). Yakni takabur dan pongah, serta menyom- bongkan diri terhadap makhluk-makhluk Allah lainnya. Ini merupakan pintu yang sangat mudah dimasuki setan-setan kuat. Nabi saw., sebagai- mana diriwayatkan oleh Ummu Salamah, selalu memohon perlindung-

187

an kepada Allah dari hal itu. Ummu Salamah mengatakan, "Apabila Rasulullah saw. bangun malam, beliau selalu berdoa, 'Ya Allah, aku berl in d u n g ke pada -M u dari gan g g u a n seta n yan g ter k u tu k : dar i bisikan, hembusan dan tiupanny a."' Dalam riway at y ang lain, para sahabat bertanya kepada Nabi saw., "Ya Rasulullah, apa yang dimaksud dengan bisikan, hembusan dan tiupan setan itu?" Nabi saw. menjawab, "Yang dimaksud dengan bisikan adalah sesuatu yang mematikan, yang bisa menimpa seseorang. Sedangkan tiupannya adalah takabur, dan hembusannya adalah syair."'

4. Hembusan (an-nafts), yaitu syair yang buruk, atau ucapan- ucapan kotor y ang biasa digunakan oleh para sastrawan untuk mem- bangkitkan naluri dan bukan emosi (keindahan). Dengan syair-syair tersebut mereka meng obark an bi rahi, dan bu kan menonjolkan k e - indahan isi syair.

5. Kehadiran Jin atau Setan (al-hudhur). Yaitu hadirnya setan di ruma h-ru ma h yan g dap a t me ngh ilang kan berk ah dan me n y eb ab k an malaikat tidak mau datang. Lazimn y a, hal in i tidak terjadi kecuali dengan adanya perbuatan-perbuatan yang bertentangan dengan syariat Allah, semisal menggantungkan gambar-gambar makhluk hidup, me- letakkan p a tung-patu ng, m e meliha ra anjing, m i nu m kham r , me- nyelenggarakan pesta-pesta dansa, dan hal-hal yang sejenis itu yang lazimnya dilakukan di bawah selubung modernisasi.

6. Sentuhan Setan (al-mass). Yaitu bisikan setan yang sampai pada tingkat san g at b e rb ah ay a. Seb a b, lazimny a , la b e ru sah a untuk me- nguasai diri seseorang secara a m at buruk. Misalny a, jin mengera m dalam rahim seorang wanita dan menyetubuhinya, atau dia mengeram d a l a m perut atau dada seorang laki -laki. Ten tang ini Allah SW T mengungkapkan dengan firman-Nya yang berbunyi, Orang-orang yang makan riba, tidak dapat berdiri melainkan seperti berdirinya orang yang kemasukan setan lantaran (tekanan) penyakit gila (QS. Al-Baqarah: 275).

7. Kesenangan Jin atau Setan (al-istimta'). Yaitu sesuatu yang di jelaskan Allah SWT melalui firman-Nya yang berbunyi, Dan (ingatlah) hari di waktu Allah menghimpun mereka semuanya, (dan Allah berfirman), "Wahai golongan jin, sesungguhnya kamu telah banyak (menyesatkan) manusia, " lalu berkatalah kawan-kawan mereka, "Ya Tuhan kami, sesungguhnya sebagian dari kami telah mendapat kesenangan dari sebagian yang lain, dan kami telah sampai pada waktu yang telah Engkau tentukan bagi kami. " Allah berfirman, "Nerakalah tempat tinggalmu, dan kamu sekalian kekal di dalamnya" (QS. Al-An'am: 128).

1. Di-takhrij oleh Ahmad dalam Musnad-nya.
Mencegah Lebih Baik daripada Mengobati 189

Contoh p a ling baik u n tuk itu ad alah tuk a ng -tukang sih i r y a ng mendatangkan setan dan jin, sehingga di situ mereka, tukang sihir dan setan atau jin,saling mendapatkan kesenangan satu sama lain. Namun, akibat buruknya, tentu saja, pada tukang sihir.

8. Waswas (al-waswasah). Yaitu pendamping (Qarin) atau sahabat jahat manusia. la ada secara nyata pada manusia, yang berusaha mem- perlihatkan kebatilan sebagai sesuatu yang indah, kejahatan dan dosa sebagai sesuatu yang menarik untuk dikerjakan. Biasanya, jika jin atau setan tidak memperoleh izin dari Anda (sehingga Anda mau melakukan k e m a ks ia tan ) , m a ka di a m e n d a t a ngi pend amping -jahat And a . Dia adalah pelaksana y a ng baik un tu k m e mbujuk Anda, at au bahkan orang selain Anda, y ang sedang berada dalam kebenaran. Terhadap jenis ini, Allah SWT berfirman, Sesungguhnya setan itu membisikkan ke- pada kawan-kawannya agar mereka membantah kamu (QS. Al-An'am: 121).

9. Hasutan (al-'uzz). Lazimnya, atau sebagaimana yang difirman- kan Allah, setan atau jin selalu men g h asut oran g -oran g kafir. Allah SWT berfirman, Tidakkah kamu lihat bahwasanya Kami telah mengirim setan- setan itu kepada orang-orang kafir untuk menghasut mereka agar berbuat maksiat dengan sungguh-sungguh (QS. Maryam: 83). Karena itu hendakn y a t i d a k ada di antara kita y a ng mengata kan, seb agaimana y a ng p e r n a h diucapkan para ulama' dan buk an oleh oran g-orang awam, b a h w a kekafiran itu tidak ada setann ya. Sebab, diri me reka sendiri (orang- orang kafir) sudah cukup untuk meny ebabkan kekafiranny a. Tidak demikian. Sebab, nash di atas menegaskan bahwa setan-setan pun menghasut orang-orang kafir. Mereka (setan-setan) mengobarkan rasa b en ci terhadap Isla m dan kaum Muslimin , menghalalkan pelecehan h a l - h a l ya n g di su c i k a n , m e mb ole h ka n p e n u m p a h an da ra h, da n m e rampas harta-harta mereka.

10.Turunnya Setan (at-tanazzul). Yaitu sejenis kedatangan setan yang sangat mengagumkan. la bisa terjadi pada seorang Muslim atau kafir. Dalam nisbatnya dengan seorang kafir, hal itu sudah merupakan, sesuatu yang biasa. Akan tetapi dalam hubungannya dengan seorang Mus l im , maka ha l i t u ter ja d i s a a t dia lal a i da lam m e mpe laja ri da n mengamalkan ajaran agamany a, dan senang melakukan kebohongan dan kesesatan. Atau, mengucapkan kalimat-kalimat yang mendorong terjadinya kekafiran dan penentangan terhadap Allah dan peraturanperaturan- Nya. Allah SWT berfirman, Maukah kamu sekalian Aku beritahu tentang orang-orang yang kepada mereka setan-setan turun? Mereka turun kepada tiap-tiap pendusta dan orang yang banyak berdosa (QS. Asy-Syu'ara: 221-
222).

11. Mengobarkan Nafsu Syahwat (al-istihwa). Yaitu pengaruh setan dalam diri manusia y a ng di s itu s e tan m e ndorong m a nusia untu k memperturutkan nafsu dan syahwatnya. Allah SWT berfirman, Seperti orang yang telah disesatkan setan di bumi ini dalam keadaan bingung. Dia mempunyai kawan-kawan yang memanggilnya ke jalan yang lurus (dengan mengatakan), "Marilah, ikuti kami" (QS. Al-An'am: 71).

12. Lupa (ath-tha'if). Yaitu sejenis waswas yang gelap dan menyihir, semisal tiba-tiba saja hati Anda ingin melakukan perbuatan buruk, atau lu pa j u m la h ra kaa t ket i k a A n da mela k uka n s h alat . A l la h SW T ber - firman, Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa, bila mereka ditimpa was was (tha'if) dari setan, mereka ingat kepada Allah, maka ketika itu juga mereka melihat kesalahan-kesalahannya (QS. AI-A'raf. 201).

PERLIN DU NG AN DI RI DA RI G ANG GUA N JIN DAN SETAN JAHAT

Jin-Muslim sahabat saya itu mengatakan bahwa sebaik-baik cara yang mudah dilakukan untuk melindungi diri dari gangguan jin dan setan jahat adalah seperti yang difirmankan Allah ini: Barangsiapa yang bertakwa kepada Allah, niscaya Allah jadikan jalan keluar baginya, dan Dia memberinya rezeki dari arah yang tak terduga. Sungguh, yang demikian itu adalah benar, dan Allah SWT berfirman pula, Ini adalah jalan yang lurus. Kewajiban-Kulah menjaganya. Sesungguhnya hamba-hamba-Ku tidak ada kekuasaan bagimu terhadap mereka, kecuali orang-orang yang mengikut kamu, yaitu orang-orang yang sesat (QS. Al-Hijr: 41-42).

Memohon Perlindungan kepada Allah
Allah SWT berfirman; Dan jika kamu ditimpa sesuatu godaan setan, maka berlindunglah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui (QS. Al-Araf: 200).
Memohon perlindungan kepada Allah, dengan sungguh-sungguh dan penuh keyakinan, cukup sudah untuk memelihara dari gangguan setan dan mengusirnya dalam keadaan terkutuk. Betapa tidak, padahal orang y a ng mem ohon perlindungan ke pad a Allah terseb ut berarti bersandar pada sandaran yang sangat kuat, yakni Allah, Tuhan semesta alam?
Ibn Al-Jawzi mengatakan, dituturkan bahwa salah seorang di antara kaum Salaf bertanya kepada muridnya, "Apa tindakanmu ketika setan menggodamu untuk melakukan kesalahan?" Sang murid menjawab, "Saya akan melawannya."
"Kalau dia kembali menggodamu?" tanya sang guru. "Saya akan melawannya lagi," jawab muridnya. "Kalau dia tetap kembali lagi?" tanya sang guru pula. "Saya akan melawannya lagi," jawab sang murid.
"Ah, itu berkepanjangan!" kata sang guru pula, "Bagaimana pen-

191

dapatmu jika sekali waktu kamu lewat pada sekelompok kambing, lalu anjing yang menjaganya mengganggumu, atau menghalangimu lewat?" Sang murid menjawab, "Saya akan mengusirnya, dan terus berusaha mengusirnya sekuat tenaga."
"Cara seperti itu terlalu sulit dan bertele-tele. Sebaiknya engkau meminta pertolongan kepada pemilik kambing itu agar dia menahan anjingnya dari mengganggumu."2
Memohon perlindu ng an kepada Allah adalah te mp at berlin du ng dan b e nten g bagi setia p Mu slim, man a kala dia merasakan ad any a gangguan atau waswas yang dilancarkan setan terhadapnya. Diriwayatkan dari Abu Al-'Ala' bahwa 'Utsman bin Abi Al-Ash datang kepada Nabi saw. dan berkata, "Ya Rasulullah, setan telah menghalangi saya dari shalat saya dan mengacaukan bacaan saya." Mendengar pengadua n n y a , Rasulull ah sa w. ber k ata, " D ia adal ah s e tan y a ng berna m a Khin zab. Ka lau en gkau me rasakan gangguanny a, ma ka mohonlah perlindungan kepada Allah, dan meludahlah tiga kali ke sebelah kiri- mu ." 'U tsman bin Ab i Al-Ash me ngatakan, "Maka say a pun me lak- sanakan petunjuk Rasulullah itu, dan Allah' menghilangkan godaan- nya dari diriku."3
Dari Sulaiman bin Shard, bahwasanya dia berkata, "Suatu ketika aku duduk bersama Nabi saw. dan dua orang yang duduk berdamping- an. Yang seorang berwajah sangat merah, dan say a merasakan gang - guannya. Maka Nabi saw. berkata, 'Aku tahu suatu kalimat yang jika engkau ucapkan, maka akan hilanglah apa yang engkau rasakan. Kalau engk au meng atak an, "Aku b e rlindun g k e p a da Allah d a ri g a ng gu an setan yang terkutuk," niscaya hilanglah apa yang engkau rasakan.' “4
Dari Anas r.a., katanya, "Sesungguhnya setiap kali Rasulullah saw. masuk ke kamar kecil, beliau selalu berdoa, 'Aku berlindung kepada Allah dari gangguan setan laki4aki dan setan perempuan. “5
Dari Abdullah bin Abi Qatadah, dari ayahnya, katanya, "Nabi saw.
berk ata, "Mimpi y a n g baik itu data ng dari Allah , sedang kan mimp i yang buruk itu datang dari setan. Maka, apabila salah seorang di antara kamu bermimpi buruk yang menakutkan dirinya, maka hendaknya dia melu d a h k e samp ing kiriny a, la lu me mo hon p e rlindung an k e p a d a Allah dari keburukan mimpinya, agar mimpi buruk itu tidak mem- bahayakannya."6

2. Lihat Ibn Al-Jawziy, Talbis Iblis, hlm. 37.
3. Lihat Shahih Muslim, "Kitab As-Salam ", Bab 'At-Taawwudz min Syaithan Al-Waswasah fi Ash- Shalah."
4. Lihat Shahih Al-Bukhariy, "Kitab Bad'i Al-Khalq", Bab "Shifat Iblis wa Junuduh.
5. Shahih AI-Bukhariy, "Kitab Al-Wudhu "', Bab "Ma Yaqul idza Dakhala Al-Khala.
6. Shahih AI-Bukhariy, Kitab Bad'i Al-Khalq", Bab "Shifat Iblis Wajunuduh. "
Mencegah Lebih Baik daripada Mengobati 193

Dzikir kepada Allah adalah Benteng yang Tidak Dapat Ditembus oleh
Jin maupun Setan
Allah SWT berfirman, Dan sebutlah (nama) Tuhanmu dalam hatimu dengan merendahkan diri dan rasa takut, dan dengan tidak mengeraskan suara, di waktu pagi dan petang, dan janganlah kamu termasuk orang- orang yang lengah (QS. Al-A'raf: 205).
Allah SWT berfirman pula, Barangsiapa berpaling dari mengingat Tuhan Yang Maha Pemurah, niscaya Kami adakan baginya setan, maka setan itulah yang menjadi teman yang selalu menyertainya. Dan sesungguhnya setan- setan itu benar-benar menghalangi mereka dari jalan yang benar, dan mereka menyangka bahwa mereka mendapat petunjuk. Sehingga apabila orang-orang yang berpaling itu datang kepada Kami (di hari kiamat), dia berkata, "Aduhai, semoga jarak antaraku dan kamu seperti jarak antara timur dan barat. " Maka setan itu adalah sejahat-jahat teman yang mendampingi manusia (QS. Az- Zukhruf- 36-38).

Dzikir kepada Allah SWT wajib dilakukan kapan dan di mana pun. Rasulullah saw. telah meninggalkan warisan dzikir yang sangat banyak kepada kita, yang besar maupun yang kecil. Dalam sebuah hadis yang men ceri t ak an tentang mi m p i Na bi saw., s e b agai mana y a ng di- riwa ya t k a n dar i Sa' i d i b n A l - Mus a y ya b, da r i Sam a rra h b i n J u n d a b , dikatakan bahwa Nabi saw. berkata, "... dan aku (bermimpi) melihat seorang laki-laki dari umatku yang diganggu oleh setan. Kemudian dia berdzikir kepada Allah 'Azza wa Jalla, maka setan itu pun diusir dari dirinya."
Dalam Sunan At-Tirmidziy disebutkan sebuah hadis dari Anas bin Malik, katanya, "Telah bersabda Rasulullah saw., 'Barangsiapa yang berdoa saat keluar ru mah, dengan doa: Dengan nama Allah, aku bertawakal kepada Allah. Tiada daya dan kekuatan kecuali yang ada di sisi Allah, maka dikatakan kepadany a, 'Cukup su dah, engkau akan di- penuhi kebutuhanmu, akan diberi petunjuk, dilindungi, dan diselamat- kan, dengan doamu itu, dari gangguan setan.' Kemudian setan berkata k e p a d a sesamany a, 'Bag aiman a mu n gkin engk au bisa men gg a nggu orang y a ng telah dib e ri p e tunjuk , dip e nuhi kebutuh an ny a, dan dilindungi (oleh Allah)."7

Memohon Perlindungan dari Kejahatan Jin dan Manusia
Al-Hafizh Abu Musa, dalam kitabnya, menyebutkan sebuah hadis dari Abi 'Imran Al-Juwani, dari Anas, dari Nabi saw., bahwasanya beliau

7. Diriwayatkan oleh Abu Dawud, An-Nasa'i dan At-Tirmidzi. At-Tirmidzi mengatakan bahwa hadis ini hasan.
194 Dialog dengan Jin Muslim

berk ata, "Apab ila seorang hamb a berb arin g d i atas temp at tidu rn ya dan membaca Bismillah dan Al-Fatihah, maka dia aman dari kejahatan jin, manusia, dan segala sesuatu."8

Doa untuk Mengusir Setan dan Mendatangkan Malaikat
Al-Hafizh Abu Musa, dalam kitabnya, menyebutkan sebuah hadis yang diterim a dari A b i Az-Zubai r, dari Az-Zubair, ba hwasanya Rasulullah saw. telah berkata, "Apabila seseorang berbaring di tempat tidurny a, maka malaikat d a n se tan bereb u t mempen garuhiny a. Malaikat berkata, "Akhirilah (kegiatanmu) dengan kebaikan," dan setan berkata, "Akhirilah dengan keburukan." Apabila orang tersebut meng- ingat Allah hingga tertidur, maka malaikat mengusir setan, dan secara sen d ir ia n d ia m e nja g a ora n g it u s e m a lam a n. Kem udi an , ke ti ka di a terbangun, maka dia diperebutkan kembali oleh malaikat dan setan. Malaikat berkata, "Mulailah kegiatanmu dengan kebaikan," dan setan berkata, "Mulailah dengan kejaha tan." Kalau kemudian orang itu me ngucap k a n, "Segal a pu ji bagi Allah , Yan g me ngh id u pkan d i ri k u sesudah mati, dan tidak mematikannya ketika tidur. Segala puji bagi Allah Yang memiliki kekuasaan untuk mencabut nyawa dan melepas- kan y a ng lain hingga waktu tertentu . Segala puji bagi Allah Yang me megang lan g it dan bumi sehin gga tidak terpelan tin g , dan jika ia terpelanting, maka Dia memegangnya dan menyeimbangkannya satu sama lain. Segala puji bagi Allah Yang memegang langit sehingga tidak jatuh menimpa bumi, kecuali dengan izin-Nya," maka malaikat meng- usir setan dan secara sendirian dia mengawal orang itu."9

Perlindungan dari Tipu-Muslihat Setan, Jin dan 'Ifrit

Basy ar bin Manshu r meriway a tk an dari Wahib ibn Al-Warad, katanya, "Seorang laki-laki pergi ke kuburan ketika malam telah tiba, kemudian dia mengatakan, 'Aku mendengar suara gemerisik. Tiba-tiba datang tikar y a ng kemudian dihampark a n. Lalu dudukl ah sesuatu (m akh l uk ) di a tas n y a. Kem udia n ber k um pu l la h pe n g i k ut - p e n g i k u t m a khl u k te rse b u t , lal u pem im p i n n y a i tu ber k ata, "S ia pa ya n g bi sa me nggo da 'U rwah ib n Az-Zu b air un tu k k u ? " Tidak ada se orang p u n di antara anak-bu a hny a y a ng m e njawab . Karen a ny a.berulang kali pe mi mpin me r e ka me nany akan h a l itu, sampai akhi rny a t e rdeng a r salah seorang di antara mereka yang menjawab, "Saya yang akan me- lakukannya untukmu."

8. Diriwayatkan oleh Al-Bazzar melalui maknanya dengan sanad hasan. Di dalamn ya terdapat
Al-Fatihah dan Surah Al-Ikhlash.
9. Al-Haitsami mengatakan bahwa hadis ini diriwayatkan oleh Abu Ya'la, dan perawinya sahih.
Mencegah Lebih Baik daripada Mengobati 195

Orang itu selanjutny a menutur kan, "Kem ud ian dia ber a ngkat menuju Madinah dan aku melihat dengan mata kepalaku sendiri. Tak lama kemudian dia kembali, dan berkata, "Tidak ada cara yang mempan untuk mengganggu 'Urwah ibn Az-Zubair. Celaka kalian, kulihat dia membaca kalimat-kalimat di pagi dan sore hari, sehingga kita tidak akan bisa mengganggunya."
Laki-laki itu melanjutkan ceritanya, "Ketika pagi tiba, aku berkata kepada isteriku, 'Siapkanlah perbekalanku.' Aku pergi ke Madinah untuk menc ari 'Urw ah ibn Az-Zubair. Seseorang mengantarkan aku menemuinya. Ternyata beliau ('Urwah ibn Az-Zubair) adalah seorang yang sudah tua. Kemudian aku bertanya kepadanya, 'Apa yang Tuan baca di waktu pagi dan sore hari?' Beliau tidak man menjawab. Karena it u , a ku la l u m e ncer i t a k a n a p a ya n g te la h ku li ha t d a n k u d e n g a r di kuburan itu. Beliau me ngatakan, 'Aku tidak tahu, tetapi ketika aku bangun pagi, aku berdoa:

'Aku beriman kepada Allah Yang Mahaagung dan kufur terhadap setan dan thaghut dan aku berpegang teguh kepada tali yang kuat dan tak mung kin p u tu s, dan Allah Maha Men d en gar lagi Maha Mengetahui.'

Setiap bangun pagi kubaca doa ini tiga kali, dan setiap sore (menjelang, tidur) kubaca pula tiga kali."
Abu Musa juga meriwayatkan dari Muslim Al-Biththin, katanya, "Jibril b erkata k e p a d a Nabi saw.,
Ifrit y a ng tergo l ong jin selalu beru saha me mp erday aka nmu. Karena itu, jika engk au berbaring di tempat tidurmu, maka katakanlah, ‘Aku berlindung dengan kalimat- kalimat Allah yang sempurna, yang tidak bisa dikalahkan oleh orang yang baik maupun yang jahat, dari kejahatan segala sesuatu yang turun dari langit dan naik ke arahnya, dan dari kejahatan yang menyelimuti bumi dan keluar darinya, dari kejahatan fitnah malam dan siang, dari kejahatan jalan-jalan malam dan siang, kecuali satu jalan yang dilalui kebaikan, Wahai Tuhan Yang Maha Penyayang.”’10

Dari Ibrahim ibn Al-Hakam, dari ayahnya, dari Ikrimah, katanya, "Suatu ketika ada seorang laki-laki musafir bertemu dengan orang yang sedang tidur, dan musafir itu melihat beberapa setan di samping

10 . Muhibbu ddin Al-Khatib mengatak an bahwa hadis ini mursal, tetapi me miliki sanad yang baik dan bersambung. Hadis yang sama diriwayatkan pula oleh Ahmad dan Abu Ya'la.
196 Dialog dengan Jin Muslim

orang yang sedang tidur itu. Lalu dia mendengar salah satu di antara setan- setan itu berkata kepada kawannya, 'Pergilah, dan rusaklah kalbu orang yang sedang tidur itu.' Ketika setan tersebut mendekati orang yang sedang tidur itu, maka dia segera kembali menemui kawannya dan berkata, 'Dia tidur dengan membaca (sebelum tidur) ayat-ayat yang meny eb ab kan k i ta tid a k d a p a t mengg angguny a.' Kawanny a seg e ra mendekati orang yang tidur itu, kemudian kembali lagi dan berkata kepada kawannya, 'Benar apa yang kamu katakan.' Kemudian setan itu pergi dari tempat itu."
M u safi r t e rsebut l a lu . m e m b an gu n k a n ora n g ya n g t i d u r it u da n menceritakan ulah setan-setan yang dilihatnya, lalu dia berkata, "Ajar- kan kepadaku ay at-. ayat y ang engkau baca sebelum engkau tidur." Orang itu menjawab bahwa ayat-ayat yang dibacanya adalah surah A'raf ayat 54: Sesungguhnya Tuhanmu ialah Tuhan yang menciptakan langit d a n enam ma sa , lalu Dia bersema ya m di ata s Ara s y. Dia menu tup kan malam kepada siang yang mengikutinya dengan cepat, dan (diciptakanNya pula) matahari, rembulan dan bintang-bintang (masing-masing) tunduk kepada perintah-Nya. Ingatlah; menciptakan dan memerintah hanyalah hak Allah, Mahasuci Allah, Tuhan semesta alam. 11

Mengusir Setan dari Rumah

Abu Nadhar Hasy im ibn Al-Qasim mengatakan, "Aku me lihat dalam rumahku12 sesuatu makhluk, dan dia berkata kepadaku, 'Wahai Abu Nadhar, menyingkirlah engkau dari dekat kami.' Hal itu sungguh menyulitkanku. Karena itu, aku menulis surat ke Kufah, kepada Ibn Idris, Al-Muharibiy, dan Abu Usamah. Al-Muharibiy membalas suratku da n menceritakan bahwa tali sebuah sumu r di Madinah putus. Lalu beberapa orang mencoba turun untuk mengambilnya, tetapi tidak berhasil. Kemudian mereka meminta setimb a air, d an memb acakan beberapa bacaan, lalu menyiramkan air tersebut ke dalam sumur. Tiba-tiba keluar api dari dalam sumur dan padam saat tiba di mulut sumur."
"Kemudian aku (Abu An-Nadhar) mengambil seember air, dan aku bacakan doa yang diberikan Al-Muharibiy, lalu aku siramkan air itu disudut-sudut rumah, tiba-tiba kudengar suara jeritan, 'Engkau telah membakar kami, kami akan menyingkir dari dekatmu.' Doa itu adalah:

11. Kisah ini dituturkan oleh Imam Ibn Al-Qayyim dalam kitabnya yang sangat bagus, yang saya anjurkan untuk dibaca oleh setup Muslim, yakni Al-Wabil Ash-Shayyib min Al-Kalim Ath- Thayyib.
12. Ibid., hlm. 82.
Mencegah Lebih Baik daripada Mengobati 197

"Dengan nama Allah, kami berada di sore ini dengan nama Allah Yang tiad a sesuatu pun y a ng dapat men ghalangi-Ny a , dan d e n g a n keagungan Allah Yang tidak bisa dikalahkan dan direndahkan. Dengan kekuasaan Allah Yang Maha Mencegah, kami berlindung, dan dengan seluru h nama -nama-Nya y ang balk kami berlin d u ng dart kejahatan iblis-iblis dan dart kejahatan setan-setan, baik dari golongan manusia m a u pun jin. Kam i berlin dung kepada Allah d a r i k e j a h a t a n s e g a l a sesuatu y ang menamp akkan diri dan meny embunyikan diri, dari kejahatan segala sesuatu yang keluar di malam hari dan bersembunyi di siang hari, dari kejahatan segala sesuatu y ang menampakkan diri di siang hari dan bersembunyi di malam hari, .dan dari kejahatan segala sesuatu y ang diciptakan- Nya, yang kotor dan yang bersih. Kami berlindung dari k e jahatan Iblis dan pengiku t-pengikut n y a, dan dari kejahatan segala makhluk yang berada dalam kekuasaan-Mu. Sesungguhnya Tuhanku selalu menunjukkan jalan yang lurus. Aku berlindung kepada Allah dengan perlindungan yang dimohonkan oleh Musa, Isa

dan Ibrahim yang memenuhi janji, dari kejahatan segala sesuatu yang diciptakan-Nya, yang kotor dan yang bersih, dan dari kejahatan Iblis dan pengikut-pengikutnya, dan dari kejahatan segala sesuatu yang membangkang. Aku berlindung kepada Allah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui, dari kejahatan setan y ang terkutuk Dengan nama Allah; Yang Maha Pengasih, Maha Penyayang. Demi (rombongan) yang bersaf-saf dengan sebenar-benarnya. Dan Demi (rombongan) yang melarang dengan sebenar-benamya (dari perbuatan maksiat), dan demi (rombongan) yang membacakan pelajaran. Sesungguhnya Tuhanmu benar-benar Esa. Tuhan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya, dan Tuhan tempat- tempat terbit matahari. Sesungguhnya Kami telah menghias langit yang terdekat dengan hiasan, yaitu bintang-bintang. Dan telah memeliharanya (dengan se- benar-benarnya) dari setiap setan yang sangat durhaka. Setan-setan itu tidak dapat mencuri-dengar (pembicaraan) para malaikat dan mereka dilempari dari segala penjuru, untuk mengusir mereka, dan bagi mereka siksaan yang kekal. Akan tetapi barangsiapa (di antara mereka) yang mencuri-curi (pembicaraan), maka dia dikejar oleh kilatan api yang cemerlang” (QS. Ash-Shaffat: 1-10).

Agar Setan Tidak Mendekat
Pada bagian yang lalu saya telah menyebutkan hadis Al-Bukhari yang berkaitan dengan setan yang datang untuk menggelapkan harta zakat y ang dipercay ak an pemeliharaanny a kepada Abu Hurairah . Ketika Abu Hurairah berhasil menangkapnya, dia mengatakan, “Lepas- kan aku, d a n aku ak an m e ng ajar ka n k e pa dam u b e ber a pa d o a ya n g Allah akan memberikan manfaat kepadamu dengannya. Jika engkau pergi tidur, maka bacalah Ayat Kursi. Dengan itu, maka Allah akan menurunkan untukmu penjaga, dan setan tidak akan mendekatimu hingga subuh.”13
Dari Abu Hurairah r.a. katanya, “Rasulullah saw. berkata, ‘Dalam surah Al-Baqarah terdapat satu ay at y ang meru pakan penghulu ay at- ayat Alquran. Setiap engkau membacanya di dalam rumahmu, dan saat itu s e tan a d a di d a la mny a , past i dia akan keluar. la ad alah Ay at Kursi.”14
Ibn Qutaibah meriwayatkan, katanya, “Seseorang dari Bani Ka’b menuturkan .kepadaku, katanya, ‘Aku datang ke kota Bashrah untuk menjual kurma. Tetapi aku tidak menemukan satu ru mah u ntuk ber- malam, kecuali satu rumah yang sudah penuh dengan sarang laba-laba.

13. Shahzh Al-Bukhariy, “Kitab Al-Wakalah “, Bab “ldza Wakala Rajulan fa Taraka Al-Wakil Syai’an fa
Ajazahu”.
14. Di-takhrij oleh Al-Hakim dalam Al-Mustadrak, “Kitib At-Tafsir”.
Mencegah Lebih Baik daripada Mengobati 199

Aku bertanya kepada beberapa orang di sekitar rumah itu, “Mengapa rumah ini?” Mereka menjawab, “Rumah ini ada yang menempati.” Aku lal u be rta n ya ke pa da pem i l i k n y a , “Ma u ka h An da m e n y e waka n n y a kepada saya?”
Orang itu menjawab, “Selamatkan diri Anda. Sebab, dalam rumah ini ada Ifrit yang telah menjadikan rumah ini sebagai tempat tinggal- nya. Dia membunuh setiap orang yang memasukinya."
"Sewakan kepadaku, dan biarkan malam ini aku bersama dia. Mudah- mudahan Allah SWT menolongku menghadapinya."
"Terserah Anda sajalah," kata pemilik rumah itu.
Aku pun bermalam di ru ma h itu. Ketika ma lam tiba, datanglah kepadaku sesosok makhluk yang sangat hitam matanya, dengan sinar merah laksana bara api. Dia m e m iliki ba y a ngan gelap, dan m e n- dekatiku. Aku membaca Ayat Kursi seluruhnya. Maka ketika bacaan- ku tiba pada firman Allah yang berbunyi, Dan Dia (Allah) tidak merasa berat memelihara keduanya, dan Dia Mahatinggi lagi Mahabesar, maka makhluk itu tidak mengatakan ap a pun kep a daku. Kuulangi m e m- bacany a beberapa kali, samp ai bayangan gelap itu menghilang. Aku kemudian menuju salah satu sudut rumah itu, dan tidur. Esoknya, aku menemukan di tempataku melihat makhluk itu, sisa-sisa sesuatu yang terbakar dan menjadi bara. Kemudian aku mendengar suara, "Engkau telah membakar
Ifrit yang sangat besar.” Aku bertanya, “Dengan apa aku memb akarny a?” Dia menjawab , “Dengan firman Allah y ang ber- bunyi, Dan Dia tidak merasa berat memelihara keduanya, dan Dia Mahatinggi lagi Mahabesar. 15

Doa Memohon Keamanan dari Segala Macam Musibah

Diriway atkan dari Thalaq bin Habib, katany a, seorang laki-laki menemui Abu Ad-Darda’ dan berkata, “Wahai Abu Ad-Darda’, rumah- mu terbakar.”
“Rumahku tidak akan terbakar, karena Allah tidak akan melakukan itu disebabkan bacaan doa yang kudengar dari Rasulullah saw. Barang- siapa yang membacanya di awal siang, dia tidak akan ditimpa musibah sampai sore, dan barangsiapa membacany a di akhir slang, maka dia tidak akan tertimpa musibah hingga pagi. Doa itu adalah:

15. Sayyid Muhammad Haqqiy An-Naziliy, Khazanah Al-Asrar Jalilat Al-Adzkar, Maktabah
‘Abbas Syaqrun, Kairo, hlm. 137.

Ya Allah, Engkau adalah Tuhanku. Tiada Tuhan selain Engkau. Kepada-Mu aku bertawakal, dan Engkau Tuhan Pemilik ‘Arasy yang agung. Apa yang dikehendaki Allah pasti terjadi, dan apa yang tidak dikehend aki-Ny a pasti tidak akan terjad i. Tiada day a da n keku atan kecuali di sisi Allah Yang Mahatinggi lagi Mahabesar. Aku tahu bah- wasanya Allah Mahakuasa atas segala sesuatu, dan bahwasanya ilmu Allah meliputi segala sesuatu. Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari kejahatan diriku, dan dari kejahatan segala makhluk yang berada dalam kekuasaan-Mu. Sesungguhnya Tuhanku selalu menunjukkan ke jalan yang lurus.”[]

Ebook By : CulanOde
Scan by : CulanOde
Cover By : CulanOde
Website : http://culanode.multiply.com
Email : culan.ode81@gmail.com

“ Culan Book’s Collection ”